The Secret World Of Arrietty

Note: Tenang… gak akan ada spoiler kok di tulisan ini! ๐Ÿ™‚

Siapa yang gak tau Studio Ghibli? Setelah salah satu film nya, Spirited Away, mengguncangkan Hollywood dengan menggondol (halah bahasanyaโ€ฆ :P) piala Oscar di tahun 2002 sebagai The Best Animated Feature, mengalahkan Lilo & Stitch dan Ice Age, tentu film-film Studio Ghibli udah gak perlu disangsikan lagi mutunya yaโ€ฆ

Gua sendiri kenalan ama Studio Ghibli tuh pas dipinjemin VCD nya My Neighbor Totoro ama temen gua.ย Kalo gak salahย sekitar tahun 1995-an gitu deh. Dan gua langsung jatuh cinta. Film kartun yang lain daripada yang lain menurut gua. Tokoh-tokoh nya penuh imajinasi dan lucu (cenderung aneh), membuat film nya terasa โ€˜anak-anakโ€™ banget. Tapi jalan ceritanya yang dalem dan penuh drama justru membuat film nya terasa โ€˜dewasaโ€™. Bingung kan? Hehehe. Tapi emang begitulah film-film Studio Ghibli menurut gua. Belum lagi lagu-lagu nya yang dibikin oleh Joe Hisaishi yang menurut gua sangat-sangat jenius, bikin film Totoro ini semakin menusuk kalbu. Hehehe. ๐Ÿ˜› Tapi beneran lhoโ€ฆ ย lagu-lagunya itu sedih-sedih enak gimanaaa gituโ€ฆ. ๐Ÿ˜€

Gitu juga pas nonton Spirited Away. Duh gua semakin kesengsem sama Studio Ghibli. Sekali lagi film nya sangat imajinatif dan โ€˜anak-anakโ€™, tapi jalan ceritanya yang โ€˜dalemโ€™ bikin kita, orang dewasa, juga bisa jadi mikirโ€ฆ

Jadi, walaupun gua sedikit kecewa sama Ponyo, pas gua tau kalo Studio Ghibli ngeluarin The Secret World Of Arrietty, yang untuk kesekian kali nya di-released oleh Disney di US, tentu film ini langsung masuk daftar wajib tonton gua.

Dan kemaren pun gua ama Andrew pergi nonton film ini, yang mana ternyata bioskopnya rame banget. Kita nyampe 15 menit sebelum film mulai, dan kita dapet nya 2 baris dari depan aja gitu dong! ๐Ÿ˜› Udah lama banget rasanya gua gak nonton di depan banget kayak gini. Awal-awal mabok juga ngeliat layarnya, tapi lama-lama terbiasa juga. Hehehe.

Anyway, film ini bercerita tentang manusia-manusia kecil (kayak liliput) yang hidup di bawah rumah manusia biasa. Manusia-manusia kecil ini disebut sebagai borrowers karena mereka ini hidupnya dengan cara โ€˜meminjamโ€™ barang-barang orang biasa tanpa membuat si pemilik barang itu merasa kehilangan. Misalnya mereka โ€˜minjemโ€™ gula, biskuit, dan hal-hal kecil lainnya. Tapi mereka gak boleh ngambil barang yang bisa bikin yang punya jadi ngeh kalo barangnya ilang, misalnya mainan atau pajangan. Dan tentunya mereka ini gak boleh sampe diliat ama manusia biasa, karena kalo sampe ketauan, pasti para manusia biasa bakal sangat curious yang pada akhirnya akan membahayakan nyawa borrowers sendiri.

Salah satu keluarga borrowers yang masih bertahan hidup adalah keluarganya Arrietty. Mereka ini tinggal di satu rumah tua yang sepi. Sampe suatu hari rumah ini kedatengan seorang anak remaja, Shawn. Rumah tersebut sebenernya adalah rumah masa kecilnya mamanya Shawn tapi udah lama mamanya Shawn gak pernah mau pulang lagi (silakan nonton filmnya kalo mau tau kenapa mamanya Shawn gak mau pulang ke rumah masa kecilnya itu lagiโ€ฆ :D). Shawn yang punya masalah jantung, akhirnya dikirim ke rumah itu biar bisa istirahat dengan tenang sementara menunggu jadwal dia untuk operasi jantung.

Nah disinlah awal mulanya. Arrietty, si borrower yang berumur 14 tahun, yang rasa keingintahuannya begitu besar dan suka nekad keluar kesana kemari, secara gak sengaja keliatan ama Shawn! Untungnya Shawn baik dan gak berniat untuk mecelakakan Arrietty. Tapi masalahnyaโ€ฆ. Pembantu nya Shawn, yang namanya Hara, sangat-sangat berambisi untuk nangkep borrowers!

Intinya film ini bercerita tentang persahabatan antara Arrietty dan Shawn dan petualangan Arrietty untuk menyelamatkan keluarganya.

Seperti yang gua udah perkirakan, film nya gak selucu dan sekonyol Ponyo. Film nya lebih banyak drama nya. Ini yang gua takutin banget sebeneryaโ€ฆ. Gua takut si Andrew bakal bosen nontonnya karena film nya jarang ada adegan lucunya. Eh tapi ternyata si Andrew betah-betah aja lho, dan keliatan (dari pertanyaan-pertanyaannya dan waktu dia cerita ulang) kalo dia ngerti dan nangkep ama cerita dan omongan-omongannya. Kalo gua tanya dia suka gak, dia sih bilangnya suka. Tapi keliatan sih kalo dia bukan yang sampe suka banget kayak pas nonton The Muppets kemaren. ๐Ÿ˜€ Walaupun ya setelah itu pun dia tetep aja semangat cerita-cerita tentang film nya ke Esther dan nyuruh Esther untuk nonton juga. Hahaha.

Menurut penilaian gua sendiri:

1. ย Gua suka ama jalan ceritanya. Sederhana tapi bagus. Dan buat gua justru gua suka ama film kartun yang rada โ€˜dramaโ€™ begini. Gua justru merasa kurang suka ama film nya Studio Ghibli yang terlalu konyol kayak Ponyo. Tapiโ€ฆ kalo dibanding ama Totoro dan Spirited Away, Arrietty ini kurang dapet rasa magical nya. Yah walaupun tokoh borrowers nya sendiri kan imajinatif banget ya, tapi tetep kurang dapet magic feeling nya. Kurang gimanaaa gituโ€ฆ ๐Ÿ˜€

2. Yang gua suka banget ama film-film nya Studio Ghibli adalah gambar animasi nya yang terkesan klasik. Gua gak tau juga sih bikinnya pake komputer atau gak, tapi kesan gambarnya tuh gak berasa kayak pake efek-efek komputerisasi gitu, jadi lebih dapet โ€˜kartunโ€™nya. Gua justru merasa heran ama kartun-kartun jaman sekarang yang terlalu pengen bikin kayak asli. Gambar air dibikin kayak air beneran, gambar pohon kayak pohon beneranโ€ฆ Jadi gak berasa kartun lagi kan malahan kalo begitu? Nah kalo film nya Studio Ghibli tuh kita jadi kayak ngeliat lukisan. Lukisan yang bergerak. Love it! ๐Ÿ™‚

3. Dan gua juga suka lagu-lagunya! Walaupun disayangkan di film Arrietty ini yang bikin lagu bukan Joe Hisaishiโ€ฆ Pas nonton, gua kan belum tau siapa yang bikin lagunya, tapi gua kirain kalo film nya Studio Ghibli ya pasti Joe Hisaishi yang bikin lagunya. Nah, gua udah merasa kok lagu nya nuansanya beda ya. Eh ternyata bener yang bikin orang lain. Tapi tetep bagus kok lagunyaโ€ฆ (walaupun tetep lebih suka ama lagu-lagu di film Totoro :D).

Overall, gua kasih nilai 7.5 buat film ini. Buat para penggemar Studio Ghibli, tentu wajib tonton. Buat yang mau bawa anak nonton film ini, gua rasa harus seumuran Andrew (6 tahun) ke atas ya baru pas buat nonton film ini. Kalo anaknya kekecilan gua rasa gak akan bisa menikmati film nya.

Next movie yang masuk daftar wajib tonton kita adalah: Dr. Seussโ€™ The Lorax! Kayaknya lucu nihโ€ฆ ๐Ÿ˜€

PS. Kayaknya dunia perfilman mulai gak kreatif nih. Film-film lama pada di-released ulang dalam bentuk 3D. Yang udah keluar ada Lion King, Beauty And The Beast, dan yang masih ada di bioskop sekarang adalah Star Wars: Episode 1 – The Phantom Menace. Dan kemaren pas ngeliat iklan-iklannya, berikutnya yang bakal di-released ulang dalam bentuk 3D adalah Finding Nemo dan… Titanic! Yaoloooo ketemu lagi dah kita ama Titanic. Huahaha.

Masih inget banget rasanya jaman itu pas lagi heboh-hebohnya Titanic. Dimana-mana bioskop pada ngantri. Orang-orang nonton sampe berkali-kali. Dan lagu My Heart Will Go On berkumandang dimana-mana. Dari yang tadinyaย demen sampe jadi eneg… Hahaha. ๐Ÿ˜€ Masih ada yang inget masa-masa itu? ๐Ÿ˜€

Iklan