The Belko Experiment

Setelah kemaren ini my soft side udah ngereview Beauty and the Beast (klik disini), sekarang saatnya my psycho side untuk ngereview The Belko Experiment! Hahaha πŸ˜›

Setiap weekend emang biasanya selalu ada beberapa new releases yang keluar di bioskop dengan genre yang berbeda buat counterpart gitu ya. Nah weekend kemaren udah jelas Beauty and the Beast keluar untuk target pasar keluarga, anak-anak dan perempuan dewasa, dan sebagai counterpart nya film The Belko Experiment ini keluar untuk target pasar pria dewasa yang pada umumnya gak suka (atau gengsi buat nonton) Beauty and the Beast. Berhubung gua punya double personalities (hahaha :P) jadi gua pengen nonton dua-duanya dong!

Gua pertama kali nonton trailer nya Belko ini tuh pas nonton Fifty Shades Darker (klik disini) bulan lalu. Begitu nonton trailer nya, gua langsung mupeng! My kind of movie banget nih! πŸ˜€

Dan ternyata seluruh alam semesta emang mendukung. Hari Jumat kemaren emang gua jadwalnya mesti lab test jadi gua ngambil day off setengah hari. Ternyata lab test nya gak nyampe 10 menit kelar. Trus berhubung takut Beauty and the Beast bakal sold out jadi emang hari Jumat tuh udah diniatin mampir ke bioskop buat beli advanced tickets nya (buat nonton hari Sabtu). Dan pas pula Belko ini tayang jam 10 pagi jadi kita (gua ama Esther – anak-anak jelas gak ikut dong karena film ini rating nya R) masih ada waktu buat nonton! Yay! πŸ˜€

Synopsis

Ok sekarang mari kita cerita tentang filmnya. Belko Industry adalah perusahaan penyaluran tenaga kerja Amerika di negara-negara Amerika Selatan yang kantornya berlokasi di Colombia. Lokasinya bertempat di bekas gedung pemerintahan yang lokasinya terpencil (mesti dong ya kalo film beginian lokasinya harus terpencil :P). Hari itu tiba-tiba aja ada petugas-petugas keamanan yang ngecekin semua mobil yang mau masuk dan semua karyawan lokal Colombia disuruh pulang. Cuma karyawan yang orang Amerika (US) yang total jumlahnya ada 80 orang yang tetep dikasih masuk.

Gak pake lama, begitu semua orang udah masuk gedung dan mau mulai kerja, tiba-tiba seluruh pintu dan jendela secara otomatis tertutup sama baja tahan api. AC mati dan signal HP ilang semua. Trus ada pengumuman dari interkom gedung yang bilang kalo setiap orang harus ngebunuh 2 orang dalam waktu setengah jam (eh apa sejam ya, gua lupa :P). Semua jelas ngirain ini cuma becandaan doang dong ya dan gak terlalu nganggep serius.

Tapi ternyata setelah setengah jam, karena gak ada yang ngebunuh siapa-siapa, tiba-tiba 4 orang kepalanya meledak! Langsung panik dong. Ternyata pas pertama kali mereka masuk kerja tuh di kepala mereka ditanem chip yang ceritanya buat bisa nge-track mereka secara negara Colombia kan kurang aman, tapi ternyata justru itu ditanem alat peledak!

Trus abis itu keluar pengumuman lagi kalo dalam 2 jam, mereka (entah bagaimanapun caranya) harus membunuh 30 orang. Kalo dalam 2 jam gak ada 30 yang mati, maka 60 orang akan diledakkan!

Wuii kebayang kan chaos nya gimana? Segala macem cara dicoba. Ada yang berusaha mau ngeluarin chip nya dari kepalanya, ada yang berusaha ke rooftop untuk masang bendera buat minta tolong, tapi jelas semuanya gak berhasil! Akhirnya jadi mulai ada kubu-kubu. Ada kubu yang emang merasa kalo mereka harus mau gak mau ngebunuh 30 orang demi menyelamatkan yang lain tapi ada juga kubu yang gak mau ngebunuh karena emangnya yakin kalo udah 30 orang dibunuh trus abis itu sisanya bakal selamat?

Jadi mesti pegimana dong? Apa iya akhirnya ada yang bisa selamat untuk keluar dari gedung itu?

Review

Dari premis nya udah keliatan banget kan kalo ini semacem The Hunger Games (klik disini) atau Battle Royale yang mana dua-duanya gua suka banget! Plus kalo gua bilang Belko Experiment ini kayak Hunger Games dan Battle Royale digabung sama Die Hard. Seru banget gak tuh! πŸ˜€

Filmnya cepet banget. Bagian awal untuk cerita tentang Belko nya bentar doang trus langsung mulai perangkapnya dan tentunya langsung mulai dar-der-dor-nya. Film nya intense banget! Kepala pecah dimana-mana, darah muncrat-muncrat, beberapa adegan bunuh-bunuhannya diliatin banget. Seru!

Tapi bukan cuma sekedar asal bunuh-bunuhan juga, masih ada juga kan intrik-intrik antara para pegawai. Mikirin cara buat keluar. Mikirin siapa yang mau dibunuh duluan. Toh pada dasarnya mereka semua itu kan orang β€œbaik-baik”, bukan kriminal.

Ada satu adegan yang gua sayangkan yaitu adegan pembunuhan massal yang dipakein latar lagu Piano Concerto in F Major nya Tchaikovsky yang klise banget. Gua gak inget film apa persisnya tapi gua pernah liat film (mungkin lebih dari satu) yang ada adegan bunuh-bunuhan dengan latar lagu klasik. Jadi berasanya gak original aja. Tapi gua suka banget sama adegan awal film ini yang dipakein lagu latar I Will Survive tapi dijadiin lagu Latin. Entah kenapa walaupun belum mulai adegan bunuh-bunuhannya tapi kita udah kayak digiring kalo ini bakal jadi film yang sinting banget! Hahaha. πŸ˜›

Gua juga suka sama ending nya. Walaupun gak sampe jelas-jelas banget, tapi gua suka! πŸ˜€

Yang pasti kalo suka ama film action yang intense, gory dan berdarah-darah… kudu banget nonton film ini! Tapi kurang disarankan kalo nontonnya pas lagi nge-date. Pas keluar bioskop, gua diprotes sama Esther (dia satu-satunya penonton perempuan di gedung bioskop :P), katanya lain kali kalo ngajak nge-date jangan ngajak nonton film yang sick kayak begini ya. Huahaha. πŸ˜›

Nilainya berapa? Gua kasih nilai 9! I love this movie! πŸ˜€

Iklan