Mau Cerita Ah…

1. Cerita Diaper Bag

Ternyata emang 5 tahun lebih itu waktu yang lama ya. Udah gak terlalu inget lagi deh ama tata cara pengurusan bayi. Hehehe. Untungnya kalo kayak ganti diapers sih masih inget. Cara gendong juga masih inget. Tapi… kalo mau pergi kudu bawa-bawa tas isi baju ganti, isi diaper, dan lain-lain… Ini nih udah gak inget! 😛

Hari Sabtu lalu kan pertama kalinya kita bawa Emma keluar (Emma pulang dari rumah sakit itu hari Jumat), yaitu ke… mal! Hahaha enggak lah, gua gak segila itu… 😛 Kita bawa ke dokter anak untuk periksa pertama kali. Pas dokternya periksa, ternyata si Emma pup di diaper. Dokternya tanya bawa diaper buat ganti gak. Trus gua ama Esther berpandang-pandangan… Yak… kita dong gak bawa apa-apa. Bener-bener keluar rumah lenggang kangkung cuma bawa anaknya aja. Hahaha.:P

Rasanya geblek banget dah. Pasti dokternya juga mikir nih orang gimana sih, bawa-bawa bayi keluar tapi gak bawa diaper bag. Yah jangan salahkan ya… Udah bertahun-tahun kita kalo keluar ama Andrew gak pernah bawa apa-apa lagi, tinggal jalan dengan baju yang melekat di badan doang… 😀

Hari Seninnya (iya kita tiap hari, kecuali hari Minggu, kudu bawa Emma ke dokter), begitu lagi. Untung pas sampe di garasi inget, jadi Esther balik lagi buat ngambil tas. Hehehe. Tapi setelah itu udah inget kok kita sekarang, kalo pergi kudu bawa diaper bag… 😛

2. Cerita Suara Kucing

Percaya gak percaya, suara nangisnya Emma pas baru-baru lahir tuh mirip banget ama suara kucing lho. Jadi bukan oek-oek kayak bayi-bayi pada umumnya. Suaranya lebih mirip kayak suara kucing kalo lagi marah gitu. Huahahaha.

Dipikir-pikir ya, pas Esther lagi hamil, kita ada sebel ama salah satu tetangga disini (bukan kita doang sih yang sebel, tapi semua orang di kompleks sini sebel ama ini orang) karena si tetangga yang satu ini antik banget, suka banget ngebiarin main entrance building kita terbuka lebar. Lhakanitu bisa mengundang orang jahat masuk ya… Udah diomongin gak bisa. Dipasangin tanda di pintu malah dirobek ama dia. Aneh kan…

Nah orang ini punya kucing. Sekali waktu pas gua masuk dari garasi di belakang, ternyata pintu belakang lagi dalam posisi terbuka dan gua liat kucing nya itu orang lagi ada di luar. Dengan jahatnya, gua tutup itu pintu dengan maksud biar itu kucing gak bisa masuk lagi. Hihihihi.

Apa gara-gara itu ya trus si Emma suara nangisnya jadi kayak suara kucing? Hihihi ya percaya gak percaya ya. Anyway, si kucing itu akhirnya berhasil masuk lagi kok… Soalnya sampe sekarang gua masih sering ngeliat itu kucing berkeliaran. 😛

3. Cerita Breastfeeding Father

Yah jadi orang laki, mau ikutan hamil gak bisa… mau ikutan melahirkan gak bisa… mau ikutan nyusuin langsung juga gak bisa… Kalo begini, jadi bapak berasa kok gak bisa apa-apa ya… 😛

Jadi ya the least that I can do adalah being supportive lah. Bantuin Esther gantiin diaper, gantiin baju, bantuin nyusuin dari botol, dan bantuin sendawain setelah nyusu. Untungnya dari hari ketiga susunya Esther udah banyak jadi bisa dipompa. Dan untungnya si Emma juga mau minum dari botol. Jadi gua bisa ngerasain ngasih susu ke anak (yang mana dulu gak terjadi pada Andrew… :D). Yah ceritanya gua mau jadi breastfeeding father gitu… 😀

Btw, pas kita lagi saling nge-kiss kayak foto di atas ini, si Andrew bilang katanya ini kiss fountain. Hehehe.

4. Cerita Breastfeeding Brother

Hehe gak pernah ada ya istilah breastfeeding brother ya?? Iya, gua ngarang-ngarang aja. 😛 Tapi yah apa lagi istilahnya ya buat si Andrew… Bukannya bermaksud nyombong (walaupun emang iya… hahaha), si Andrew nih bener-bener perhatian banget ama Emma. Dari begitu bangun tidur aja, kalimat pertama nya selalu (selalu lho, setiap pagi) “Andrew mau liat Emma”.  Trus seharian juga di tengah-tengah dia main, pasti trus nyempetin ngeliat Emma sambil elus-elus pipinya, atau cium-cium. Trus kalo Emma melek, dia selalu mau ngegendongin Emma, sampe kita suka larang-larang takut si Emma bau tangan kan.

Dan… Andrew juga bisa ngasih susu lho ke Emma! Beneran! Udah berapa kali nih si Andrew yang ngasih susu ke Emma. Dan bukan cuma bentaran lho, bener-bener sampe abis susunya. We are so proud of Andrew! 😀

Coba ya kalo si Andrew juga sekalian bisa nyendawain si Emma, gantiin diaper, gantiin baju, nyuci botol, steril botol… Wah asik banget tuh ya… Huahaha. Ngelunjak abis. 😛 Apalagi kalo si Andrew bisa masak dan bisa nyetir, lebih mantap lagi tuh! Gua bisa tidur-tiduran di rumah terus… Huahahaha.

5. Cerita Paternity Leave

Jadi di kantor gua gak ada ngasih tambahan cuti untuk kelahiran anak. Tapi pemerintah State ada program yang namanya Paid Family Leave (PFL). Yang bisa dapet PFL ini adalah pekerja yang mesti ngejaga anggota keluarga yang lagi sakit atau kalo baru punya anak (istilahnya untuk bonding with child). Lucu juga ya, jadi pemerintah menunjang para bapak-bapak untuk lebih deket ama anak nya yang baru lahir.

Nah di saat kita ngambil PFL, kita ambil unpaid leave dari kantor yang berarti kita gak digaji dari kantor. Buat gantinya, pemerintah yang bakalan bayarin gaji kita. Asik juga ya? 😀

Cuma ya ada batasan jumlah uangnya. Jadi karena jumlah maximum yang dibayar ama pemerintah itu gak cukup buat bayarin gaji gua, jadi gua gak bisa ngambil full day PFL nya. Mulai besok, gua bakal ngambil half day off setiap hari selama sebulan. Jadi selama sebulan, gua kerja nya cuma pagi doang. Siangnya gua libur. Asik kan… 😀 Walaupun bukan berarti gua bisa berleha-leha juga sih di rumah ya, soalnya kudu nganter-nganterin Andrew les… Hahaha.

6. Cerita Jaundice

Duh ketemu lagi dah kita ama yang namanya jaundice. Nyebelin banget dah ama si momok satu ini. Dulu Andrew kena jaundice, bilirubinnya sampe 18 yang mengharuskan Andrew masuk NICU untuk disinar. Sedihkankalo bayi udah pulang rumah harus balik rumah sakit lagi… 😦

Nah sekarang si Emma juga nih kena jaundice. Penyebabnya sama kayak Andrew. Golongan darahnya Emma A, sementara golongan darah Esther O. Jadi golongan darahnya gak compatible. Udah gitu walaupun udah cukup bulan, tapi karena lahirnya sebelum 38 minggu itu juga bikin resiko jaundice lebih tinggi. Plus lagi riwayat si Andrew dulu bilirubinnya tinggi, jadilah si Emma resiko jaundice nya tinggi.

Dari pas lahir bilirubinnya 2. Di hari Kamis itu juga, pas dicek kedua kalinya, naik jadi 4. Jumat jadi 6. Walaupun masih rendah, tapi karena kecendurangannya naik terus, makanya Sabtu kita kudu ke dokter. Sabtu gak dicek, tapi dokternya bilang mau liat lagi Senin kalo masih kuning. Dan ternyata Senin masih kuning! Akhirnya bawa ke lab buat test… dan bilirubinnya 16.8 aja dong! Ampun DJ!!

Udah takut aja kalo kudu masuk rumah sakit. Tapi dokternya bilang coba dikasih susu lebih sering dulu, plus dijemur. Ribetnya belakangan ini mataharinya kurang masuk nih. Rada-rada mendung. Jadi rada susah mau jemur. Pas Senin kemaren sampe akhirnya bawa Emma buat jemur di mobil di parkirannya YMCA pas Andrew les berenang. Hehehe. Tapi si Emma ini seneng ama panas. Kalo dijemur gitu selalu anteng. Beda banget ama Andrew dulu yang gak tahan panas, kalo dijemur marah-marah mulu. 😛

Untungnya Emma minumnya banyak juga dan gampang. Jadi sering pup juga (katanya kalo sering pup bagus biar jaundice nya cepet ilang). Si Emma ini hampir tiap kali nyusu pasti pup. 😛

Hari Selasa, test lagi, bilirubinnya turun jadi 16. Walaupun cuma turun dikit tapi karena kecendurangannya turun jadi gak perlu di foto terapi di rumah sakit kata dokternya. Dan hari ini (Rabu) ditest lagi (tuh tiap hari tuh si Emma kudu ke rumah sakit buat test darah… Kasian ya… 😦 ), dan bilirubinnya jadi 15.6. Jadi menurut dokternya keliatannya emang bilirubinnya bakal turun terus, gak naik lagi. Sekarang yang penting kudu dibanyakin susunya, soalnya berat badannya Emma belum naik nih.

Ntar Jumat bakal ke dokter lagi buat dicek. Moga-moga udah gak kuning dan moga-moga berat badannya naik ya… Padahal tadinya hari ini udah pede aja kalo berat badannya pasti naik (abis nyusunya banyak lho…) eh ternyata malah turun lagi. Bingung dah itu susu apa jadi pup semua ya? Hehehe. Emang sih kalo bayi baru lahir biasanya beratnya turun, cuma katanya pas umur 2 minggu harusnya balik ke berat badan pas lahir. Untuk balik ke berat badan lahir, sejak hari ini si Emma harus naik 1 ounce setiap harinya. Yah moga-moga aja bisa.

Btw, gak berasa ya besok si Emma udah umur seminggu lho! 😀 Moga-moga Emma selalu sehat ya…

PS. Kayaknya ada beberapa yang salah sangka ya, mungkin karena ngebaca nya kecepetan.. Hahaha. Jadi kalo kita ngasih Emma susu pake botol itu bukan berarti ngasih formula ya! Itu isinya ASI yang dipompa. 😀 Kita masih menganut paham untuk ngasih ASI eksklusif kok… 🙂

Iklan