Galau Membawa Berkah

Waktu pertama kali baca di blog nya Orin tentang kontes untuk memajang foto dan menulis tentang sweet memory, gua sebenernya langsung pengen banget ikutan. Tapi… apa yang mau gua tulis? Lha semua cerita sweet memories gua beserta foto-fotonya (dari tentang wedding, honeymoon, kelahiran Andrew dan Emma, anniversary, travelling) semuanya udah pernah gua posting di blog kan? πŸ˜€

Tapi karena gua masih bertekad untuk ikutan ngeramein kontes nya Orin, jadilah gua kali ini akan berkilas balik.

Yah emang Tuhan Maha Baik, gua dikasih begitu banyak sweet memories dalam hidup gua. Ketemu Esther, married ama dia, dikaruniai anak-anak selucu Andrew dan Emma… semuanya itu bikin kehidupan gua yang emang dasarnya udah manis ini jadi semakin manis… πŸ˜€

Tapi gimana dengan kehidupan gua sebelum itu? Blog ini kan cerita setelah gua umur 30 tahun ya, gimana dengan kehidupan gua sebelum umur 30? Balik lagi dengan prinsip kalo emang orang ganteng disayang Tuhankan… Puji Tuhan emang hidup gua dari masa kanak-kanak, remaja, dewasa… semuanya bisa dibilang sangat menyenangkan. Alhamdulilah ya… kehidupan gua emang sesuatu banget! (Sungguh susah ternyata menghilangkan virus Syahroni ini dalam diriku… :P).

Berhubung Orin cuma nyuruh cerita tentang 1 sweet memory, dan kebetulan gua nemu foto yang bakal gua pajang ini, jadi gua mau cerita tentang sweet memory gua pas gua ulang tahun ke-25.

*Masuk Twilight Zone dulu buat mundur ke 9 tahun yang silam… Tenonetnonetnonetnonet (ini lagunya Twilight Zone ceritanya, dibayangkan saja ya… :P)*

Kayak gua udah bilang tadi kalo sebenernya kehidupan gua tuh dari dulu secara overall ya fun-fun aja. Yah namanya dapet masalah ya pasti ada lah ya, namanya juga manusia… Tapi secara keseluruhan gua bisa bilang kalo kehidupan gua itu menyenangkan.

Tapi menjelang umur 25 tahun itu gua mengalami kegalauan yang amat sangat, yang istilah kerennya quarter life crisis.

Sebenernya waktu itu gua udah kerja cukup mapan. Gaji lumayan. Kehidupan hura-hura pun berjalan lancar. Tiap pulang kerja suka nongkrong sana sini. Kalo wiken jangan ditanya. Kalo mau ngajakin gua pergi pas weekend itu harus janjian 2-3 minggu sebelumnya! Hihihihi. Beneran lho, gua gak bohong. πŸ˜› Temen gua waktu itu lagi banyak-banyaknya. Jumat clubbing bareng rombongan yang ini. Sabtu siang ngemall ama rombongan yang ono. Sabtu malem clubbing bareng rombongan yang itu. Jam 3-jam 4 pagi baru pulang. Minggu lanjut jalan ama rombongan yang lain. Gak pernah kosong dah jadwal hura-hura gua.

Haha hihi, hehe hoho banget dah pokoknya. πŸ˜€

Tapi… kayak yang gua tulis di atas, pada suatu titik, gua kok jadi merasa galau ya. Super duper galau. Ababil aja kalah dah kalo disuruh ngadu galau ama gua! πŸ˜› Walaupun gua gak pernah kekurangan temen, gua selalu dikelilingi temen-temen gua yang super duper baik-baik, tapi gua selalu merasa lonely. Entah kenapa. Gua suka merasa kesepian. Trus gua juga merasa kok hidup gua ini gak punya tujuan ya. Gua cuma menjalani aja. Bangun pagi pergi kantor, pulang kantor pergi nongkrong, trus tidur. Wiken jalan-jalan, pergi clubbing. Gitu-gitu aja terus. Gua gak punya tujuan, gak punya arah, gak punya motivasi… Gua merasa hidup ini tak berarti (ceileeee)…

Gua gak tau sebenernya gua ini pengen apa? Gua gak tau sebenernya kehidupan gua ini mau dibawa kemana?

Yang lebih parah, gua merasa gua tuh tau gua pengen sesuatu, tapi gua gak tau sesuatu itu apa… (Dulu belum ada Syahroni sih, jadi gua gak bisa tanya ke dia, sesuatu itu apa… πŸ˜› Btw, sebenernya namanya Syahroni apa Syahrini sih? Jadi bingung gua… πŸ˜› *gak penting*).

Temen-temen gua mulai juga ngeliat kok gua rada berubah. Gak seceria biasanya. Mereka mulai tanya-tanya gua kenapa (lucky me dah punya temen-temen sebaik mereka dan gak lupa juga keluarga gua yang selalu be there for me), tapi gua sendiri juga gak tau kenapa.

Gua merenung lumayan lama lho waktu itu. Mikir… mikir… mikir…

Sampe akhirnya gua dapet wangsit kalo sebenernya yang gua mau itu adalah either gua pindah ke luar negeri dan memulai hidup yang baru sebagai orang yang baru atau gua membuka hati untuk nyari istri dan hidup berkeluarga. Intinya gua harus move on dari kehidupan gua yang begitu-begitu aja dan gak jelas itu… Ini saatnya gua membuka lembaran hidup yang baru.

Dan gua lebih condong dan lebih mantap dengan pilihan kedua.Β Tadinya ya, boro-boro gua mikir mau married, mau punya pacar aja gak kepikiran lho! Gua ini kan emang orang yang takut ama yang namanya komitmen. Gua tuh orangnya super egois dan maunya semau gua aja. Gak suka diatur-atur orang lain dan gak pernah kepikir gimana rasanya kalo punya pacar trus mesti ngikutin kalo dia mau ini atau itu sementara gua gak mau? Egois banget ya gua? Hehehe.

Setelah memutuskan itu, gua jadi lebih lega. Gua merasa gua sekarang punya tujuan yang jelas mau kemana kehidupan gua ini berjalan. Yah jelas gua tau kalo nyari jodoh itu bukan kayak nyari baju, tapi kan yang penting harus dimulai dari niat dan kesadaran. Dari niat dan kesadaran itu gua jadi membuka hati guakan. Kalo gua gak membuka hati, ya gimana mau ketemu ama jodoh gua… Betul gak? πŸ˜€

Dan untuk merayakan penemuan jati diri gua yang baru itu yang emang cuma beberapa saat sebelum gua ulang tahun yang ke-25, jadilah gua bikin pesta ulang tahun. So far, ini adalah pesta ulang tahun gua yang terbesar sepanjang hidup gua. Walaupun dari kecil emang gua terbiasa selalu dipestain kalo ulang tahun tapi rasanya gak pernah besar-besaran. Paling ngundang keluarga aja. Pas udah gede, paling gua pergi makan-makan ama beberapa temen deket doang.

Nah kali ini, gua bikin pesta di Front Row diΒ Taman Ria SenayanΒ dengan mengundang sekitar 80-an orang. Yah gak sampe ratusan sih, tapi itu udah pesta gede buat gua. πŸ˜› Keluarga gua sekitar 25-an orang, sisanya adalah temen-temen yang lagi deket ama gua saat itu! Banyak banget kan? Hehehe. Ada kelompok temen SMA, ada kelompok temen kuliah, ada kelompok temen mailing list, ada kelompok temen dari temen dari temen… Hehehe. Pokoknya yang gua undang cuma yang gua lagi deket aja. Yang sering hang out ama gua. Kalo yang gak terlalu deket juga diundang takutnya bisa ngalah-ngalahin pesta kawinan ntar… πŸ˜› Salah satu om gua waktu itu sampe ngomong ke gua kalo temen gua kok banyak banget ya… πŸ˜€

Seru banget pestanya. Gua bikin dress code untuk pada pake baju item. Dan semua pada nurutin dong!! Semua tamu gua pake baju item… Dan gua dong pake baju putih! Huahaha. Gua inget tuh pas penyanyi band nya nanya ke salah satu temen gua kok bisa kompakan pada pake item sih… Temen gua dengan sewotnya bilang iya tuh si Arman nyuruh kita pada pake item biar kayak setan, eh taunya dia pake putih biar kayak malaikat sendiri! Huahaha. πŸ˜›

Asli gua masih inget gimana serunya pesta ultah gua waktu itu. Makan-makan, ngobrol-ngobrol, nyanyi-nyanyi, dan poto-poto. πŸ˜€ Trus dari Front Row, kita lanjut clubbing ke Jalan-Jalan Cafe. Gak semua lanjut sih, tapi banyak juga yang ikutan lanjut. Seruuu abis! πŸ˜€

Ini salah satu foto yang gua ketemu, yang lain fotonya entah kemana… πŸ˜›

Ini foto bareng rombongan temen-temen kenal dariΒ mailing list. Gua masih inget lho nama milis yang pertama kali bikin gua kenal ama temen-temen ini, tapi gua gak tulis disini ah… Malu… Hahaha. Dulu sih gua belum kenal ama blog ya. Suka main di mailing list. Dan akhirnya kenal ama temen-temen ini. Seru banget dah… Tiap hari kita group chatting di YM. Asli lho setiap hari gua ke kantor tuh sangat menanti-nanti untuk chatting ama mereka ini. Hahaha. Dari mailing list trus chatting akhirnya kita kopdar… Ternyata semuanya baik-baik dan seru-seru! πŸ˜€ Bahkan sampe ada yang trus jadi pacaran dan married lho!

Yah begitulah cerita sweet memory gua tentang pesta ulang tahun ke-25 gua. Bener-bener kegalauan yang membawa berkah. Gara-gara gua galau, gua jadi mikir. Gara-gara gua mikir, gua jadi mau membuka hati. Dan itu terjadi di bulan Mei 2002 yang mana ternyata adalah saat yang teramat tepat. Mungkin emang udah digariskan ama Tuhan kalo gua harus mengakhiri masa kegalauan gua saat itu… Karena bulan Desembernya, di tahun yang sama, Tuhan mempertemukan gua dengan Esther! Dan udah tau semua kan akhirnya gimana?? πŸ˜€

Iklan