Emma Itu…

Emma itu baru punya 1 gigi. Iya lho… akhirnya giginya Emma keluar juga! Finally! Huahaha. Jadi ceritanya minggu lalu tuh si Emma kalo tidur gak pernah tenang dah. Selama berhari-hari nangis-nangis mulu kalo tidur. Trus itu yang namanya gusi, asli bengkak banget! Eh ternyata hari Senin (12 November) pagi, giginya nongol satu di atas. Cuma baru keluar kecil banget sih, tapi at least nongol lah! πŸ˜€ So far belum berhasil motret, soalnya selain giginya kecil banget, si Emma juga susah kalo disuruh buka mulut.

<pas masih ompong>

Emma itu kalo tidur posisinya aneh. Dia suka banget ngaitin kakinya ke jeruji crib nya. Dulu awal-awal ya, sebagai raja parno, gua kan takut ya kalo ntar dia gerak trus kakinya jadi keplintir gimana? Jadilah gua pas ngeliat dia tidur kakinya begitu, gua benerin posisinya. Kakinya gua keluarin dari jeruji crib nya. Dan hasilnya? Si Emma nya ngamuk aja dong! πŸ˜› Trus buru-buru gua balikin kakinya gua selipin di antara jeruji lagi, tapi udah gak ngepek, udah terlanjur ngamuk dia. Lesson learned. Sejak itu, gua gak pernah bener-benerin lagi dah. Biarin aja dia tidurnya begitu. Dan sampe sekarang lho tetep tidurnya posisinya begitu. Aneh ya… πŸ˜›

Emma itu kalo bangun tidur pasti manggil-manggil Esther dengan teriak β€œMaaaaa!!!”. Jadi sampe sekarang kita gak merasa perlu dan emang gak punya baby monitor. Abis dia kalo bangun tidur teriakannya membahana sampe ke dapur, jadi kita pasti denger. πŸ˜›

Emma itu suka banget ama tas (selain suka ama sepatu). Kalo di rumah ngeliat tas pasti trus ditenteng-tenteng sambil jalan kesana kemari. Minggu lalu bahkan pas di Mal, dia milih tas Hello Kitty trus keukeuh gak mau dibalikin lho. Dipegangin terus kenceng banget. Akhirnya kita beliin dah, trus selama jalan di Mal, ya gitu tuh tas Hello Kitty nya ditenteng-tenteng. Sampe orang-orang pada ketawa ngeliatin dia. Dan ternyata… ini adalah turunan! Si Esther mengakui kalo dia pas kecil dulu ya kalo pergi selalu harus pake sepatu dan bawa tas! πŸ˜›

Emma itu demen banget pergi. Jadi kalo dia ngeliat Andrew mau ke sekolah atau gua mau ke kantor, dia suka minta digendong. Minta diajak gitu. Gak selalu sih, tapi seringnya gitu. Dan kalo gak diajak? Wuiiii bisa nangis bombay dia!Β Bulan lalu gua udah pernah cerita tentang hal ini kan ya? Nah kali iniΒ biar gak dibilang hoax, gua potoin nih pas guaΒ lagi mau pergi ke kantor.Β πŸ˜› Liat ajaΒ tuh dari yang nangisnya sambil berdiri sampe sambil duduk bersimpuh… πŸ˜›

<audisi film Ratapan Anak Tiri 2012>

Emma itu udah mulai ngerti main. Kayak di video di bawah ini dimana dia main pura-pura nuang dan minum teh. Atau kayak di foto di bawah ini dimana dia suka ngedudukin boneka bayinya di kursi makan dia, trus disuap-suapin pake sendok. Geli aja ngeliatnya soalnya kita kan masih suka berasa si Emma ini bayi banget, eh tapi kalo ngeliat dia main kayak gini kok kayak anak gede ya… πŸ˜€

<one for you… one for me…>

Emma itu jail banget. Suka banget lho ngerjain kita. Walaupun emang sih namanya anak kecil pasti curious ya, pengen pegang ini pegang itu, apalagi kalo sama hal-hal yang baru. Tapi jangan underestimate juga, kecil-kecil begini mereka tuh udah ngerti lho. Gitu juga sama Emma. Dia tau mana yang gak boleh, tapi dia malah suka sengaja ngelakuinnya. Kita tau kalo dia sengaja karena dia ngelakuinnya sambil diliatin ke kita plus ditambah senyum-senyum jail. Yang paling sering jadi korban ya si Andrew. Jadi yang namanya denger si Andrew teriak β€œEMMAAAAA!!!!” itu udah jadi makanan sehari-hari dah. πŸ˜›

Emma ituΒ helpfulΒ banget. Walaupun antaraΒ helpfulΒ ama kepo emang beda tipis ya… πŸ˜€ Kayak tadi pagi, si Andrew bukannya siap-siap buat sekolah malah baca buku dengan suara kenceng di dalem kamar. Pintu kamarnya ditutup pula. Gua yang lagi pup jadinya neriakin dia, maksudnya suruh dia siap-siap gitu. Berhubung teriakan gua gak berhasil, Esther yang lagi di dapur (lagi masak) bantuin teriak. Jadilah kita berdua teriak-teriakan “ANDREEEEWWWWW!!!!”. Tapi tetep Andrew nya gak denger (atau pura-pura gak denger). Emma yang lagi main di dapur ngeliat ini bapak ibunya teriak-teriak tapi gak berhasil, langsung turun tangan. Dia taruh mainannya, trus cepet-cepet jalan ke pintu kamar Andrew. Trus dia ngetok-ngetok pintu kamar Andrew sambil teriak “Tooooo!!! Tooooo!!!” (Emma belum bisa manggil koko, jadi manggilnya To! :P). Dan berhasil, Andrew nya keluar kamar. Hahaha. πŸ˜€

<nyapunya yang bersih ya nduk!>

Emma itu konyol abis. Salah satunya nih ya, dia ini suka banget megang puser orang. Pokoknya kalo ada yang keliatan puser nya, pasti dia mau megang. Nah konyolnya, dia juga suka megang pusernya sendiri. Dan kalo dia udah megang pusernya… dia jadi kegelian sendiri! πŸ˜›

<silly girl>

Emma itu semakin susah difoto.Β Kalo weekend pas pake baju cakep kanΒ maunya difoto-foto pake kamera yang bener gitu ya (buat dokumentasi bajunya…. Soalnya sayang kan dipake bentar udah gak muat!Β  Hahaha :P). Walaupun dari dulu juga gak setiap weekend bisa berhasil motretin si Emma, tapi bulan ini di kamera gua bener-bener gak ada foto weekend outfit nya Emma sama sekali lho! Kosong. Nihil. Zero. Nada. Gak pake irama. *gak kreatip, sok ngelucunya ginian mulu :P* Jadi kali ini foto pake baju cakepnya cuma ada satu ini nih, hasil dari iPhone nya Esther. πŸ˜›

Emma itu mungil banget. Minggu lalu pas check up ke dokter, berat badannya cuma berkisar di 8.9 kg, masuk percentile 25, dan tinggi badannya 73.7 cm… yang mana cuma masuk percentile 10 saja! Hihihihi. Imut banget! πŸ˜›

Emma itu udah 16 bulan lho (tepatnya pas hari Rabu kemaren)! Dan tambah gede gua liat-liat tambah cakep aja nih anak… *gak apa ya muji anak sendiri… Hahaha* πŸ˜€

Iklan