The Reptile Zoo

Warning buat nyokap gua: Mam, tulisan sing ini ojo dibaca ya! Mbaca’o sing lain ae… πŸ˜€

Ceritanya nih hari Sabtu kemaren kita pergi ke The Reptile Zoo di Fountain Valley, nyetir sekitar 1 jam dari rumah kita. Sesuai namanya, isinya tentunya segala macem reptiles. Padahal gua dan Esther bukan penyuka binatang, apalagi reptiles. Dan begitu juga Andrew. Bahkan dari awal si Andrew udah bilang kalo dia gak mau megang-megang binatangnya.

Nah trus kok bisa kita seniat itu nyetir 1 jam buat ke Reptile Zoo? Jadi ceritanya kita diundang ulang tahun anak sepupunya Esther disana. Tapi yah kalo bukan karena diundang gini, kita gak mungkin bakal ke tempat beginian kan… Jadi bagus juga lah buat our experience. There must be a first time for everything, ya kan? πŸ˜€

1. The Reptiles

Reptile Zoo ini tempatnya sebenernya gak terlalu gede, sekitar 900 meter persegi. TapiΒ  penuh banget dengan kandang-kandang kaca from floor to ceiling. Ada lebih dari 100 macem binatang disana yang sebagian besar ya adalah ular, iguana, kadal, dan teman-temannya… Kayak gini nih beberapa di antaranya…

11 iguanas

11 snakes

Selain itu juga ada kolam kaca yang isinya beberapa ekor alligator dan ikan yang gede-gede (lupa namanya). Heran juga ya kok ikannya gak dimakan ya ama buayanya? πŸ˜›

9 alligator

Btw, ini pertama kalinya Emma ngeliat ular secara langsung nih. Waktu dulu kita ke LA Zoo, kita gak ke bagian reptile nya. Keliatannya sih si Emma asik-asik aja ngeliat ular. Kayak pas di foto ini, dia nunjuk sambil bilang ke gua, β€œIt’s snake, Daddy…” πŸ˜€

10 emma and snake

2. The Albino Reticulated Python

Yang paling amazing dan sekaligus paling menjijikkan di sana tuh ya ular python yang ini nih. Ular ini diklaim sebagai the world’s largest snake! Ular ini panjangnya 20 ft dan beratnya 320 lbs.

1 albino snake

Geli banget dah ngeliat ular yang satu ini! Hiiiyyy!!! πŸ˜›

Oh iya, mau tau namanya si ular raksasa ini siapa? Twinkie! Ihhh sok imut banget ya! Huahaha.

3. The Two-Headed Ratsnake

2 two headed snake

Ini juga salah satu yang unik nih. Ular nya berkepala dua! Namanya Thelma and Louise. Lucu amat ya nama-nama ular nya. Asli kagak cocok dah ama tampangnya! πŸ˜›

Nih biar jelas, gua kasih liat lagi foto ular berkepala dua nya ya. Kepalanya yang satu rada nempel ke bebatuan di pinggir.

2 two headed snake 2

4. The Kingsnake

Nah di Reptile Zoo ini, kita bakal dikasih presentasi dari beberapa binatang disana. Jelas tujuannya untuk belajar ya tentang species para reptiles itu. Sambil dijelasin, tentunya binatangnya juga dikeluarin dan… pengunjung dipersilakan untuk megang-megang!

Kayak yang tadi gua bilang, si Andrew dari awal udah bilang gak mau megang binatangnya. Tapi begitu gua pelototin, akhirnya dia mau juga (walaupun dengan terpaksa). Huahaha. Yah maksud gua kan biar jadi pengalaman gitu lho. Dia megangnya sih pake jari doang, tapi ya yang penting kan dia udah ngerasain tekstur kulitnya kayak apa ya…

Masalahnya, kalo gua udah melototin Andrew, gua sendiri kudu nunjukkin kalo gua juga mau megang dong ya. Masalahnya lagi, walaupun gua shio ular, tapi bukan berarti gua demen ama ular ya! Gile aje… jijik gua! πŸ˜›

Tapi ya demi anak lah, apalagi si Emma juga kayaknya mau ikutan megang tapi takut-takut, jadi dengan sangat amat terpaksa sekali, gua kudu memberanikan diri untuk megang ular nya buat ngasih contoh ke anak-anak kalo megang ular itu is not a big of a deal. Biasa aja geto lhoooo… *sambil lap keringet* *pengorbanan jadi orang tua sungguh besar* πŸ˜›

3 king snake

Pertama kalinya nih gua megang ular! Dan semoga ini yang terakhir kalinya juga ya. πŸ˜›

Jadi gimana rasanya megang ular? Ternyata gak segeli dan seserem yang gua bayangin lho. Yang penting kata orangnya, jangan megang kepalanya atau mulutnya. Dan kitanya jangan berbau tikus. Kalo kitanya bau tikus, bakal digigit! πŸ˜›

Speaking about Kingsnake, ular jenis ini adalah ular kanibal. Selain makan binatang lain, dia juga suka makan sesama ular, termasuk sesama Kingsnake. Bahkan anak-anaknya pun juga dimakan lho. Sinting ya. Lebih sintingnya lagi (atau bego sebenernya ya), dia juga suka berusaha makan dirinya sendiri. Jadi dia suka makan ekornya sendiri. πŸ˜›

Btw, si Kingsnake yang gua pegang ini namanya Elvis. Sekali lagi ya… Asli gak cocok banget namanya. πŸ˜›

5. The Leopard Gecko

Alias tokek! Udah gila disuruh megang tokek! πŸ˜›

Gua jadi inget dulu pas SMP pernah pergi retret, trus di kamar gua ya masa ada tokek gede model kayak begini nih. Duh gua sampe berdoa sepanjang hari semoga si tokek kabur sebelum saatnya tidur malem. Dan untung doa orang ganteng didengar Tuhan ya… Pas malem masuk kamar lagi, si tokek udah kabur. Langsung dah jendelanya ditutup rapet-rapet. πŸ˜›

4 gecko

Kalo si Andrew cuma mau nowel-nowel binatangnya pake jari, nah kalo Emma tuh mau megang binatangnya. Kali ini giliran Esther yang nemenin Emma megang si tokek. Pas nulis ini gua tanya Esther gimana rasanya megang tokek. Ternyata dia gak ikutan megang. Itu orangnya yang naroh langsung di tangan Emma. Curang si Esther… Hihihihi. πŸ˜›

6. The Bearded Dragon

Binatang yang berasal dari Australia ini katanya sangat umum dijadiin binatang peliharaan. Anak-anak di US sini emang pada gelo. Pada demen banget lho miara reptile model kayak kadal-kadalan begini. Makanya Reptile Zoo kayak gini ini rame. Entah apa bagusnya ya miara kayak beginian. Gak abis pikir gua…

5 bearded dragon

Si Bearded Dragon ini kalo lagi marah, duri-durinya bisa membesar. Tapi sebenernya duri-durinya itu kalo dipegang lembek lho, kagak tajem sama sekali. Kamuflase doang buat nakut-nakutin musuhnya.

7. The Blue Tongue Skink

Another kadal-kadalan dari Australia. Emangnya di Australia banyak kadal ya? Serem amat sih… Hehehe. πŸ˜›

6 blue tongue skink

Skink ini sisiknya gampang banget lepas. Yang ada anak-anak malah sengaja tuh ngelus-ngelus biar sisiknya pada lepas, trus pada ngambilin sisik-sisik yang jatoh di lantai, termasuk si Andrew! Si Andrew masa bilang mau bawa pulang sisiknya, yang jelas langsung gua tolak mentah-mentah. Ngapain coba??? πŸ˜›

8. The Tortoise

Nah kalo yang beginian nih aman… πŸ˜€

8 tortoise collage

Tapi masa ya pas tortoise nya lagi dibawa ke ruangan presentasi buat dipegang-pegang, eh dianya kencing! Mana warnanya coklat-coklat gitu. Jijay banget dah. πŸ˜› Sampe salah satu orang ada yang ngomong, hiiiyy berarti lantainya jorok ya, mana anaknya tadi abis guling-gulingan disono. Huahaha. πŸ˜›

Anyway, trus masih ada tarantula dan bullfrog yang dikasih kita pegang juga. Tapi kalo megang tarantula mesti ati-ati, karena kalo dia sampe stress, dia bakal ngelepasin bulu-bulunya dan kalo sampe kena kulit kita bakal jadi rashes. Sementara si bullfrog itu selain menjijikkan banget tampangnya, juga karena dia tinggalnya di ember berisi air yang mana bercampur sama kotorannya dia sendiri, jadi dia itu full of germs. Jadilah kita diwanti-wanti kalo abis megang si bullfrog harus langsung pake hand sanitizer, karena kalo gak, kita bisa sakit. Nah buat 2 binatang ini sih gua ngelarang Andrew buat megang. Daripada daripada… ya gak sih… πŸ˜›

9. The Burmese Python

Terakhir, anak-anak pada disuruh duduk berjejer, trus dikeluarin ular Python gede buat ditaroh di paha anak-anak. Gua udah ikutan duduk biar si Emma mau megang, tapi ternyata si Emma takut ama yang ini! Hahaha. Si Andrew malah yang biasa-biasa aja megangnya. Tuh kan, kadang anak-anak emang gitu ya, awalnya takut-takut, kudu di-encourage dulu baru akhirnya setelah nyoba sendiri baru tau kalo gak perlu takut.

7 burmese python

Ok sampe segini aja foto-foto ularnya. Udah gak ada lagi. Eh ada sih sebenernya, tapi ya begitu-begitu semua lah, ngapain gua pejengin disini semua ya… πŸ˜› Pasti pada lega ya karena udah gak ada lagi foto-foto ularnya? Huahaha.

Tau gak sih, walaupun gua gak merasa jijik gimana-gimana amat pas disana, tapi ternyata malemnya gua gak bisa tidur lho. Efek ke Reptile Zoo ini ternyata kayak abis nonton film horror. Pas tidur malem kok gua jadi kebayang-bayang ada ular gitu ya? Minta ampun dah, yang ada gua jadi gak bisa tidur! πŸ˜›

10. The Pets

Anyway, entah kenapa ya seminggu belakangan ini kok hidup kita jadi sangat ber-binatang-an (apa coba!). πŸ˜› Sebagai pembenci binatang (maap ya buat yang suka ama binatang :D), tentunya kita amat sangat menolak kalo Andrew mau punya pet di rumah. Tapi apa daya, ternyata goody bag nya kemaren ini adalah… ikan! Yah masih untung dikasihnya ikan ya… Kalo dikasihnya ular gimana? πŸ˜›

Wah si Andrew jangan ditanya senengnya gimana. Dia emang udah sering minta dibeliin ikan. Tapi ya selalu gua tolak, orang dulu pernah punya ikan juga dalam 2 hari langsung mati. πŸ˜›

Eh ini dia dapet 3 ikannya. Sama Andrew dikasih nama John, Jacob, dan Abigail. πŸ˜› So far udah 4 hari kagak mati-mati juga nih ikan-ikan… πŸ˜›

12 fish

Trus bukan itu doang, selama seminggu kemaren ini si Andrew lagi bawa pet kelas dia ke rumah. Bukan disuruh, melainkan dia mem-volunteer-kan dirinya untuk merawat pet kelas nya selama seminggu! Haiyaaaaa.

Ini nih pet nya… snails!

13 snails

Ada 4 biji pula snails nya. Yah untungnya dia milih bawa yang snails, karena pet satunya adalah crayfish. Lebih ribet kayaknya ya kalo bawa pulang crayfish. πŸ˜›

13 snails 2

Yah sebenernya bagus sih tujuannya kan biar dia mengobservasi kehidupannya snails ini. Gua sih cuma takut kalo sampe pada mati aja selama di rumah kita, soalnya emang walaupun kita gak pernah bermaksud jelek, tapi emang kita paling gak bisa miara binatang-binatang. Biasanya bakal pada mati dalam waktu singkat. Kalo sampe mati kan gak enak ati ya ama gurunya Andrew. πŸ˜›

Anyway ternyata si 4 snails ini selamat juga kok selama seminggu di rumah kita. Sekarang udah dibalikin ke kelas nya Andrew. Lega dah… πŸ˜€

Ya udah, segini aja ceritanya. Panjang juga ya cerita gua tentang binatang-binatang ini. Udah pada merinding gak ngebaca dan ngeliatin foto-fotonya? Atau pada udah kabur dari kapan-kapan ya? Huahaha. Gua janji dah abis ini gak posting ular-ularan lagi… πŸ˜›

Iklan