Tips Buat Yang Pengen Kuliah Di US

Sejak gua posting ‘Ada Yang Berminat Pindah Ke US?’ 4 tahun yang lalu, gua jadi lumayan sering dapet email dari orang-orang yang tertarik untuk pindah ke US. Dan pertanyaan yang paling sering gua dapet adalah kenapa kita pindah ke US.

Terlepas bahwa tinggal dimana aja tuh pasti ada plus minus nya, gak bisa dipungkiri kalo quality of life di negara maju tentunya lebih baik ya. Nah salah satu quality of life yang kita kejar dengan pindah ke US adalah quality of education nya.

In general, pendidikan di US tentu masih harus diakui lebih baik dari pendidikan di Indonesia. Secara umum, kalo nyari pekerjaan di Indo sendiri pun lulusan US lebih dihargai dibanding lulusan Indo. Dan pastinya juga, lulusan US akan lebih gampang nyari kerja di negara-negara lain juga dibanding lulusan Indo.

Makanya banyak orang, termasuk kita, yang pengen anak-anak kita bisa sekolah di US. Yah paling gak ya pas kuliah nya lah. Nah masalahnya, sekolah di US kan gak murah. Untuk model karyawan biasa kayak gua, apa iya yakin bisa ngumpulin duit buat nyekolahin anak-anak gua ke US kalo gua tetep tinggal di Indo? Gua rada-rada pesimis sih. Makanya pas ada kesempatan, ya kita coba aja pindah ke US. Demi masa depan anak. 😀

Balik lagi karena ngirim anak kuliah ke US itu gak murah, bagi kalian yang bisa kuliah di US, berbahagialah dan bersyukurlah! Belajar yang bener! 😀

Dan kali ini gua pengen berbagi tips (udah lama ya rasanya gua gak berbagi tips di blog :D) buat adik-adik, anak-anak, temen-temen yang pengen kuliah ke US. Moga-moga bisa berguna ya! 🙂

1. Choose Your School

Semua pasti pengennya kuliah di sekolah yang bagus dong ya. Sekolah yang terbagus di US adalah universitas-universitas yang termasuk di dalam Ivy League, yaitu Brown, Columbia, Cornell, Dartmouth, Harvard, Princeton, Yale, dan University of Pensylvania. Masuklah ke salah satu universitas ini (dan lulus tentunya ya, bukan masuk doang! :P), dan nasib hidup lu bakal terjamin dah! Hahaha. 😀

Tapi kalo gak bisa masuk ke Ivy League ya masih banyak pilihan yang lain. Secara garis besar di US ada universitas swasta dan negeri. Swasta jelas pasti lebih mahal. Tapi bukan berarti universitas negeri itu lebih jelek lho. Gak juga. Liat-liat universitasnya. Jadi banyak-banyak survey dulu buat nyari universitas yang bagus tapi gak mahal.

Nah buat ngakalin supaya biaya kuliah gak sampe terlalu membengkak, disini ada yang namanya community college atau kadang disebut juga junior college.

Community college ini adalah semacem sekolah persiapan buat masuk universitas gitu. Jadi setelah lulus dari community college, kita gak dapet gelar S1, tapi kita bisa transfer nilai ke universitas dan lanjutin di universitas untuk dapetin S1. Kalo gak salah community college itu sekitar 2 tahun. Trus nanti lanjutin lagi sekitar 2 tahun di universitas.

Nah community college ini jelas biayanya lebih murah dibanding langsung masuk universitas. Jadi kan lumayan tuh bisa ngirit biaya sekolah sekitar 2 tahunan. 😀

2. Where To Live?

Saran gua ya jelas cari tempat tinggal sedeket mungkin dengan kampus. Kalo ada asrama ya lebih baik, tapi kalo gak ya cari tempat tinggal yang deket-deket. Salah satu keuntungan tinggal di US kan karena udaranya yang relatif lebih bagus dan lebih bersih dibanding di Indo. Jadi sebisa mungkin banyakin jalan kaki atau naik sepeda. Beli mobil emang murah disini, tapi maintenance dan bensin nya mahal lho. Naik bus ya bisa aja, tapi kadang gak tepat waktu.

Tempat tinggal yang paling umum disini ya sewa apartemen. Biasanya di daerah kampus pasti banyak apartemen yang disewain. Dan sangat umum juga buat para mahasiswa untuk patungan nyewa apartemen biar lebih murah. Selain sewa apartemen, juga bisa sewa kamar. Mau di apartemen atau rumah, tapi kita nyewa salah satu kamar tidurnya aja.

Nyarinya gimana? Di kampus-kampus biasa pasti ada iklan-iklannya. Atau bisa juga nyari di internet kayak di Craigslist salah satunya. Tapi harus hati-hati ya, jangan sampe ditipu. Jadi mesti ketemuan dulu ama orangnya, liat dulu tempatnya, jangan main bayar-bayar aja tanpa liat-liat dulu.

3. Find Indonesian Community

Ini penting banget nih, terutama buat first timer. Walaupun merasa udah jago bahasa Inggris, tapi tetep ya kadang ada aja lho masa-masa dimana kita perlu sesuatu tapi gak tau ngejelasinnya gimana pake bahasa Inggris. 😛 Jadi nyari komunitas orang Indonesia itu penting karena bakal membantu banget.

Walaupun jumlah orang Indo di US itu gak sebanyak orang India (orang India mah dimana-mana selalu banyak ya… heran dah! :P), tapi lumayan banyak juga kok orang Indo disini. Biasanya di setiap kota di US pasti ada komunitas mahasiswa Indonesia. Kalo gak, cari komunitas gereja Indonesia. Gereja Kristen maupun Katolik pasti ada komunitas Indo nya. Gua rasa agama lain juga pasti ada.

Dari komunitas begini, kita bisa belajar banyak tentang kota tempat kita tinggal dari orang-orang yang udah duluan tinggal disana kan. Belum lagi pasti ntar banyak diundang-undang acara makan-makan dah. Kan asik tuh… 😛

4. Socialize With Locals

Bertemen ama orang Indo emang penting, tapi yang gak kalah pentingnya juga adalah bergaul dengan orang lokal. Kalo kita bergaulnya ama orang Indo terus, dijamin bahasa Inggris kita gak bakalan maju dah. Ada ya temen gua dulu pergi sekolah ngambil master di Australia selama 2 tahun bareng ama suaminya. Setelah lulus dan pulang balik Indo, dia ngeles Inggris. Bingung gak lu? Gua yang emang kepo jelas langsung tanya dong ya. Lha udah lulus master dari Aussie kok malah les Inggris? Dia bilang soalnya selama 2 tahun disana dia mainnya ama orang Indo doang, jadi dia jarang banget ngomong Inggris selama di Aussie. Gile bener ya. 😛

Nah jangan sampe kayak temen gua tuh. Rugi atuh! Kalo udah berkesempatan tinggal di US ya harus diusahain banget ngomong Inggris sesering mungkin. Walaupun mungkin kita (especially kalo yang pindahnya umurnya udah lebih dewasa ya kayak gua hahaha) gak bakal sampe bisa fluent banget ngomongnya, tapi at least kudu ada improvement lah. 😀

Sebenernya selain bergaul with locals, bergaul dengan orang dari bangsa lain juga bagus. Semakin banyak kita bergaul dengan orang dari berbagai bangsa, semakin bertambah juga pengetahuan kita. Gak ada ruginya dah! 😀

5. Overcome The Culture Shock

Satu yang gak bisa dihindari kalo kita pindah ke negara lain adalah yang namanya culture shock. Tapi untuk bisa survive, kita harus bisa ngelawan ya. Caranya? Adaptasi!

Tetep harus difilter tentunya ya. Kita harus beradaptasi dengan culture yang bagus. Tapi kalo yang jelek-jelek ya jangan diikutin lah. 😛

Salah satu yang bisa gua jadiin tips, kalo di US kita harus berani speak up for ourselves. Kita di Indo kan terbiasa diajarin kudu nerimo, diem, dipendem. That will not do any good for us. Kalo disini, selama kita bener, jangan takut untuk ngomong. Ke dosen, ke temen, ke orang yang lebih tua, kalo ada yang ganjel, kita harus ngomong. Tentu harus sopan ya, tapi jangan dipendem.

6. Work-Work!

Nah ini beberapa alternatif yang bisa dipertimbangkan kalo pengen kerja:

1. Kerja di sekolah

Buat mahasiswa international, dengan student visa,  kalian diperbolehkan untuk kerja part time di lingkungan sekolah. Coba cari-cari tau deh kalo ada lowongan kerja di sekolah.

2. Internship

Selain kerja di sekolah, mahasiswa international juga boleh kerja internship di perusahaan-perusahaan. Di US, rata-rata perusahaan gede pasti buka lowongan internship. Di kantor gua juga senantiasa buka lowongan buat internship. Walaupun gak selalu dapet bayaran, tapi kerja internship itu sangat bagus untuk kita belajar dan juga buat masukin di resume. Apalagi kalo bisa masuk ke perusahaan gede dan bergengsi, wuiii jangan mikirin bayaran dulu deh, yang penting belajar dan pengalamannya! 😀

3. Kerja di restoran atau toko

Nah kalo ini sebenernya sih gak legal ya buat mahasiswa international.  Kalo kalian punya green card sih boleh kerja, tapi kalo pake student visa aja sih gak boleh harusnya. Tapi suka ada aja kok restoran yang mau mempekerjakan mahasiswa international dengan bayaran under the table. Makanya mesti punya kenalan-kenalan orang Indo biar dapet celahnya. Hahaha. 😛 Dapet duit emang, tapi menurut gua kalo kalian gak bermasalah sama uang, gua kurang menyarankan sih untuk kerja model begini. Bukan masalah gengsi atau apa, selain ini gak legal, rasanya juga kurang beneficial buat kalian.

7. Study Hard, Party Hard

Gua setuju banget sama yang Bruno Mars bilang ‘living young and wild and free’! 😀

In my opinion, being a young adult is the time of your life. You are old enough to be responsible for yourself but not old enough to be responsible for others.  😀 Kebebasan yang harus sangat sangat dinikmati! Point yang ini sebenernya bukan cuma buat yang kuliah di US, tapi buat yang kuliah di Indo juga! 😀

Nomor satu tentu kudu belajar yang bener. Tapi having fun is a must. Universitas-universitas di US itu cukup terkenal dengan party-party nya. Ini tips dari gua: being young and wild and free itu bagus as long as jangan sampe merugikan diri sendiri dan orang lain. Contohnya, mabok is okay, tapi jangan mabok sambil nyetir. Ntar ditangkep polisi malah ribet, apalagi kalo sampe nabrak orang. Amit-amit dah. Inget-inget jangan sampe orang tua lu nyesel udah nyekolahin lu jauh-jauh ke US.

Sebaliknya buat para ortu, ya harus lebih percaya ke anak-anaknya ya kalo mereka bisa take care of themselves. Berat pastinya ya. Tips nya: jangan dilarang, tapi diomongin. Ini kejadian sama gua sendiri dulu, pas lagi jaman-jamannya suka clubbing dan pulang jam 5 pagi tiap weekend. Huahaha. Nyokap gua gak pernah sekalipun ngelarang gua, tapi dia suka ngasih tips-tips buat gua. Salah satu yang gua inget banget adalah kalo lagi clubbing, gelas minuman kita jangan ditinggal di meja tanpa diliatin. Takut ntar dimasukin obat ama orang. That was actually a very good tip! Nah jadi ortu mesti kayak gitu tuh. Percuma juga kalo mau ngelarang, anaknya gak bakal nurut, yang ada malah berantem. Tapi kasih tips-tips buat keamanan dan keselamatan anak. Moga-moga ntar kalo Andrew dan Emma udah gede, gua bisa begitu juga dah. 😛

8. Get To Know Your Enemy

Pas awal-awal gua pindah kemari, ada temen yang bilang, enaknya tinggal di US itu karena orang-orang bule itu fair, gak suka ngomongin di belakang.

Tet-tot! Salah besar!

Orang bule itu emang pada sopan dan ramah, tapi banyak juga yang suka ngegosip dan nusuk dari belakang lho! Jadi kita kudu ati-ati kalo mau ngomong. Bergaul emang penting tapi tetep harus pilih-pilih dan waspada. Mungkin kalo di dunia sekolah gak terlalu berasa ya, tapi kalo udah masuk dunia kerja, berasa banget dah. Politiknya sama kayak di Indo. 😀 Intinya jangan terlalu naïf dengan mikir ah orang bule gak gitu, orang bule selalu professional, orang bule gak suka ngegosip. Inget-inget… orang bule juga manusia! 😛

Tadi kan gua juga bilang kalo gak ada salahnya bergaul dengan orang-orang berbagai bangsa. Selain menambah pengetahuan kita tentang bangsa mereka, juga sekaligus kita jadi tau tentang sifat-sifat mereka. Walaupun gak bisa digeneralisir, tapi tiap bangsa itu ada ciri khas nya lho. Termasuk sifat-sifat jeleknya. Jadi kalo kita udah tau, kita bisa lebih waspada kalo lagi dealing sama orang dari bangsa tertentu. 😀

9. Go To Disneyland

Just go! 😛

Ke US tapi gak ke Disneyland itu ibarat ke Perancis tapi gak ke menara Eiffel, atau ke Singapore tapi gak ke Orchard road, atau ke Australi tapi gak ke Sydney Opera House, atau ke Indo tapi gak ke Plaza Indonesia. Gak afdol! 😛

10. Cost And Benefit

Benefit nya sih udah pada tau ya. Tapi yang selalu jadi pertanyaan adalah… cost nya berapa? Selama ini juga banyak yang suka email ke gua nanya living cost disini berapa. Dan jawaban gua adalah… relatif! Huahaha gak membantu banget ya! 😛 Abis emang namanya biaya hidup itu kan relatif banget ya. 😛 Anyway, gua nemu artikel ini nih dimana ada contoh itungan living cost buat mahasiswa di US (dan buat negara lain juga). Klik dimari deh.

Tips terakhir ya kudu pinter-pinter nabung kalo emang pengen sekolah ke US. Coba ke website ini dah, ada banyak tips-tips buat financial planning disana. 😀

Good luck ya!

PS. Pembaca blog ini banyak yang (baik yang masih maupun yang udah lulus) sekolah di luar negeri juga (bukan di US doang). Kalo berkenan, boleh dong ditambahin tips-tips nya berdasarkan pengalaman kalian sekolah di luar negeri. Gua yakin bakal banyak banget orang-orang yang terbantu dari sharing kita ini. Thanks ya! 🙂