Patriots Day

patriots-day

Kemaren abis nonton screening nya film Patriots Day yang menceritakan tentang kejadian ledakan bom di Boston Marathon tahun 2013 yang lalu. Bom yang memakan 3 korban jiwa (1 di antaranya adalah anak kecil umur 8 tahun) dan ratusan korban luka-luka (luka disini bukan sekedar baret-baret ya tapi banyak yang sampe harus diamputasi tangan dan kaki nya).

Film ini menceritakan kronologi dari sebelum bom diledakkan sampe pemburuan teroris nya sampe ketangkep (100 jam setelah kejadian ledakan bom) dengan tokoh utama sersan Tommy Saunders (Mark Wahlberg) yang menjadi polisi barisan terdepan waktu kejadian. Yang unik, justru tokoh Tommy Saunders ini adalah satu-satunya tokoh fiksi di film ini. Tokoh yang lain adalah tokoh asli.

Sekitar sepertiga pertama film menceritakan tentang kehidupan beberapa tokoh yang akhirnya terlibat dalam kejadian ledakan bom itu (baik si teroris nya maupun korban) dan dua pertiga film berikutnya bercerita tentang perburuan terorisnya yang mana asli seru banget!

Walaupun ada unsur fiksi nya (sedikit) tapi film ini bener-bener berhasil me-reka ulang kejadian bom di Boston itu kayak nyata. Pemburuan teroris nya itu asli seru banget dan bikin deg-deg-an. Yang juga gua sukaΒ dari film ini, walaupun film nya intense dan devastating tapi mereka juga bisa-bisanya nyelipin sedikit humor disana-sini yang bisa bikin kita ketawa. Jadi at least gak sampe stress-stress amat nontonnya ya. Hehehe.

Yah nonton film bencana itu kan selalu bikin perasaan jadi gak enak ya. Kayak film The Impossible yang cerita tentang tsunami itu (klik disini buat baca ceritanya). Tapi ya kalo bencana alam kan kita gak bisa apa-apa, nah kalo teroris itu selain bikin perasaaan gak enak juga bikin gemes banget! Kok bisa ya ada orang yang sebodoh dan sekejam itu! Otaknya dimana? Perasaannya dimana? Padahal dia punya keluarga, punya istri, punya anak. Kalo itu kejadian ke keluarganya sendiri gimana? Duh bener-bener gua gak abis pikir lho orang-orang itu mikirnya gimana.

Nonton film ini emang bikin gua baper. Gimana gak… Gua ngalamin kerusuhan Mei 1998 di Jakarta. Gua ngeliat dengan mata gua sendiri gimana seluruh bangunan di jalanan depan gang rumah gua dibakar abis! Abis gak bersisa. Gua masih inget gimana takutnya kita waktu itu. Gua ngalamin pas terjadi tragedi penembakan Semanggi bulan November 1998. Gua lagi kuliah itu di Atmajaya! Trus tiba-tiba kuliah diberhentikan karena kejadian penembakan. Gua bisa denger dengan kuping gua sendiri bunyi-bunyi tembakannya. Korban-korban yang tertembak dibawa ke hall di kampus. Korban luka-luka bergelimpangan dimana-mana. Kita terjebak di kampus gak bisa pulang. Akhirnya pas kita nekad pergi pulang pun seremnya bukan main takut di jalan kenapa-napa. Gua ngalamin kejadian bom bunuh diri di Kedubes Australia di Kuningan tahun 2004. Gua waktu itu ngantor di Menara Imperium yang jaraknya cuma selemparan kolor dari Kedubes Australia. Waktu bom nya meledak, gedung Menara Imperium (gua di lantai 32) itu bergetar keras banget berasa kayak mau roboh! Pas gua nengok ke jendela udah penuh sama asap tebal. Kebayang gak lu gimana rasanya waktu itu? Bukannya mau membuka luka lama, tapi emang luka-luka ini gak akan pernah bisa dilupakan.

Walaupun gua gak jadi korban secara langsung (puji Tuhan!) tapi menyaksikan dengan mata kepala sendiri itu bener-bener bikin trauma. Jadi pas nonton Patriots Day ini bener-bener gua bisa relate banget. How devastating it was!

Dan film ini bener-bener berhasil bikin kejadian itu jadi kayak nyata. Bukan berarti film ini pengen bikin orang sedih dan depresi tapi justru dengan film ini kita diingetin lagi. About morale, about humanity. Pas di bagian akhir film, ada wawancara orang-orang asli nya dan mereka semua ngomong gimana orang-orang langsung saling tolong menolong waktu kejadian itu. Gimana semua masyarakat Boston (dan juga seluruh dunia) bersuka cita waktu teroris nya ketangkep. Pas film nya kelar, seluruh bioskop sunyi senyap. Semua orang kayak terpaku gak ada yang bersuara. Segitu besarnya impact dari film ini ke penontonnya.

Emang teroris-teroris itu harus dibasmi ya dari dunia ini. Mereka kira mereka itu siapa? Punya hak untuk mencabut nyawa dan melukai jutaan manusia yang lain? Ini bukan masalah bangsa atau agama tertentu ya. Ini masalah teroris. Orang-orang yang super bodoh dan gak punya hati! Asli gua muak banget lho sama para teroris itu!

Anyway, gua kasih film ini nilai 8.5. Kalo kalian punya kesempatan untuk nonton film ini (gua gak yakin masuk Indo sih), nonton deh. Bagus banget.

Walaupun gua tau kejadian benerannya pas tahun 2013 lalu tapi dari film ini gua jadi tau lebih detil. Tentang siapa yang akhirnya jadi pahlawan yang ngebantu polisi nemuin terorisnya (scene ini seru banget), tentang temen-temen kampus nya si teroris yang sangat ignorant dan gak ngasih tau polisi (akhirnya mereka semua dipenjara tuh, biar tau rasa!), tentang istrinya si teroris yang tadinya gua kira lebih normal tapi ternyata juga sama aja sintingnya…

Ya udah pokoknya silakan menonton aja dah (buat yang di US, filmnya mulai tayang nationwide this weekend)! πŸ™‚

Iklan