10 Things About Jakarta

1. Kota di mana gua pertama kali harus belajar merubah cara ngomong gua. Yang biasa ngomongnya aku-kamu harus jadi gua-elu. Yang biasa ngomongnya suka pake kata-kata ‘wong’ atau ‘rek’ harus berubah jadi pake ‘dong’ atau ‘deh’. Susah banget lho ngerubah kebiasaan ngomong begitu. Apalagi buat gua yang emang orangnya susah banget ngerubah kebiasaan. Rasanya gua gak pernah bisa berasa comfortable dengan gaya ngomong orang Jakarta. Eh tapi ternyata lama-lama terbiasa juga… Hahaha. Malah banyak lho orang yang gak nyangka kalo gua ini dari Surabaya. Katanya gak kedengeran logatnya. Sampe suka ada yang kaget kalo udah denger gua ngomong Jawa, mereka gak nyangka kalo gua bisa ngomong Jawa… πŸ˜›

2. Kota di mana gua pertama kali jadi jatuh cinta sama Mal! Huahaha. Yah soalnya dulunya di Surabaya kan belum banyak Mal ya, cuma ada Tunjungan Plaza ama Delta Plaza doang. Nah begitu di Jakarta… wuiii ada Gading Mal (dulu namanya Gading Plaza kalo gak salah ya), Plaza Indonesia, Pondok Indah Mal, trus gak lama ada Plaza Senayan pula, dan trus semakin berjamur mal-mal yang lain… duh asli bikin gua jadi penggila Mal banget dah! Cinta bener dah gua ama yang namanya Mal, apalagi Mal-Mal nya Jakarta yang gede-gede dan keren-keren gitu… πŸ™‚ Setiap weekend gua pasti kudu mesti harus ke Mal. Kalo karena satu dan lain hal sampe gak bisa ke Mal, rasanya langsung kangen gitu… Berasa ada sesuatu yang hilang… Haha.

3. Kota di mana gua pertama kali ngalamin yang namanya macet parah sumpah mampus! Dari Yamaha Music Center di Gatot Subroto sampe rumah gua di Sunter itu memakan waktu 5 jam sodara-sodara!!! Apa penyebabnya, gua gak bener-bener tau. Ada yang bilang katanya waktu itu gara-gara banjir di depan Gambir, api sepanjang jalan sih (akhirnya lewat Senen) gak ngeliat ada tanda-tanda banjir sedikitpun. Apa bener-bener banjirnya di Gambir doang gitu? Gak ngerti juga. Yang pasti, duh sengsara banget ya…. karena gua pengen kencing! Mampus dah! Mana rasanya sepanjang jalanan itu gak ngelewatin toko atau apa gitu yang bisa ditebengin kencing. Pas sampe Menteng dimana bener-bener mobil itu brenti gak bergerak, kayak parkir aja, gua sampe udah ngomong ke diri gua sendiri, kalo ada orang lain yang turun trus kencing di pinggir jalan, gua akan ikutan! Eh tapi kok ternyata gak ada ya… Huahaha. Akhirnya jadilah gua tetep menahan-nahan kencing sampe nyampe rumah. Ampun dah… Gak pernah lho gua kena macet separah waktu itu…

4. Kota di mana gua pertama kali belajar nyetir mobil. Waktu itu pas liburan abis lulus SMA. Telat emang gua belajar nyetirnya ya. Jadi awalnya ikutan les di Ulisa yang di Kelapa Gading. Gua inget banget lho ada salah satu gurunya yang rada-rada sinting gitu. Orangnya udah tua, kurus, kecil. Tapi galaknya minta ampun. Waktu itu kan ngelesnya group ya, nah pas yang barengan gua ada yang nyetirnya gak bener (yah namanya juga baru belajar ya, masa langsung bener), jadi tuh anak nyetir trus nabrak trotoar. Eh gurunya marah lho, langsung tuh anak disuruh minggir trus dia gantiin nyetir. Trus nyetirnya kayak orang gila gitu langsung ngebut dan zig zag zig zag gitu. Bener-bener sinting dah. Herannya kita semua pada diem, gak ada yang protes, dan gak ada yang komplein. Aneh ya? Hahaha. Dan akhirnya… setelah kelar les di Ulisa ya tetep aja gua gak gitu-gitu bisa nyetir. Bisa dikit-dikit doang dah. Terusannya gua diajarin supir gua baru lebih bisa.

5. Kota di mana gua pertama kali ngerasain banjir masuk ke rumah. Tahun 1996 tuh. Masuk sekitar 20 cm di rumah gua. Mana rumah gua gak ada loteng kan. Jadilah kita ya berbanjir-banjiran di rumah. Kaki dibungkus pake kantong kresek kalo pas jalan. Hahaha. 2 hari 2 malam tuh air gak surut-surut. Gak ada listrik pula kan. Karena takut bahan makanan pada rusak, jadi tiap hari nyokap gua masak-masak macem-macem dah. Seluruh bahan makanan dimasak pokoknya. Hehehe. Trus itu pula sekali-kalinya kita sekeluarga main monopoli barengan! Huahahaha. Gara-gara udah mati gaya gak tau mau ngapain lagi kan… Di hari ketiga pas banjirnya surut, dan listrik nyala, yang berarti pompa air udah nyala kembali, dan bisa mandi… wuiii rasanyaaaa enak banget dah bisa mandi dan keramas itu!!!

6. Kota di mana gua pertama kali kenalan sama dunia clubbing. Club (club ya bukan cafe) pertama yang gua datengin tuh CJ’s di Hotel Mulia. Dan minuman alkohol pertama yang gua minum adalah whiskey cola. Bahkan harganya pun gua masih inget persis yaitu Rp 80.000++ yang mana waktu itu sempet membuat gua shock seketika! Mahal banget ya!!!! Padahal gelasnya kecil banget. Huahaha. Tapi herannya kok gak bikin kapok ya, malah jadi demen… πŸ˜›

7. Kota di mana gua pertama kali jadi suka sama malam hari. Yah masih pada inget kan gimana gua itu dulunya jam 8 malem udah tepar? Jadi gak pernah tau lah kalo malem-malem itu di luar rumah kayak apa. Nah pertama kali tau tentang kehidupan malam ya di Jakarta ini. Dan gua bener-bener suka dengan sensasi malam hari. Malam hari itu menurut gua enak banget buat ngapa-ngapain. Buat tidur ya jelas enak. Tapi buat melekan juga enak. Buat nongkrong enak, buat clubbing enak, buat nge-lounge enak, dan satu hal yang masih akan terus gua inget… Jakarta di malam hari itu enak buat nyetir! Hahaha iya karena gak macet ya… πŸ˜› Tapi sensasinya beda banget dah. Dulu setiap abis pulang clubbing, setelah mulangin temen-temen, gua sangat-sangat menikmati nyetir pulang sendirian, menyusuri jalanan Jakarta yang sepi, ditemani temaram lampu jalanan…. Duile kok jadi puitis gini ya… Hahaha. Tapi asli lho rasanya asik banget gitu. Gua suka jadi sengaja nyetirnya pelan-pelan. Pokoknya gua menikmati banget suasananya…

8. Kota di mana gua pertama kali merasakan ketakutan yang amat sangat, waktu jalanan persis di depan gang rumah gua itu dibakar habis. Trus orang-orang kampung pada lewat di depan rumah gua untuk ke jalan depan buat ikutan menjarah. Kita ngintipin dari jendela sambil bener-bener takut banget. Setelah kelar jarah-menjarah dan bakar-membakarnya, kita masih terus ketakutan karena persis di depan gang kita itu ada bengkel yang mana tentunya ikut dibakar (pokoknya itu satu jalan gede semuanya dibakar abis!), dan mungkin karena ada bahan bakar disitu atau oli atau apa yang bikin jadinya apinya gak bisa padam-padam malah meledak-ledak terus. Asli serem banget takut kalo kebakarannya merembet ke rumah-rumah di gang kita kan.

9. Kota di mana gua pertama kali kerja kantoran. Dari jaman dahulu kala, gua tuh selalu pengen kerja nya di gedung-gedung tinggi mentereng dan kerjanya pake dasi! Aneh ya… Dimana gua tau banyak orang yang gak suka pake dasi, gua justru suka lho. Malah dulu gua jadi suka banget beli dasi sampe dasi gua tuh banyak banget! Makanya gua seneng banget pas diterima di KPMG yang mana kantornya di GKBI, keren dong gedungnya, dan kerjanya pake dasi! Hehehe. Rasanya bener-bener super keren dah. Pake kemeja dan dasi, trus jalan di gedung megah, nunggu lift, wuii berasa kayak di pilem-pilem aja… πŸ˜€ Setelah itu gua suka bermimpi kalo gua pengen banget dapet kerjaan yang kerjanya bukan pake dasi doang tapi juga pake jas! Keren banget rasanya. Hahaha. Apa daya belum kesampean. Malah kerjaan-kerjaan gua setelah itu gak ada yang pake dasi. Jadilah dasi-dasi gua cuma dipake kalo kondangan doang. πŸ˜›

10. Kota di mana gua pertama kali jatuh cinta, pertama kali jadi suami, pertama kali jadi bapak, pertama kali beli rumah dan mobil sendiri… πŸ™‚

Kota yang walaupun bukan kota kelahiran gua tapi selalu gua anggap sebagai hometown gua. Gua kalo pulang kampung ya ke Jakarta, bukan ke Surabaya.

Kota yang walaupun gak sempurna (yah banjir, macet, rusuh) tapi selalu gua kangenin.

Kota yang udah rela gua jadiin tempat untuk mengukir banyak cerita kehidupan gua baik yang suka maupun duka.

Kota yang baru 2 hari lalu berulang tahun ke 483! Selamat ulang tahun ya!

PS. Ada yang mau ikutan berbagi cerita kenangan tentang β€˜sesuatu yang pertama kali’ yang dilakukan/dialami di Jakarta?

[tweetmeme source=”ArmanTjandra” only_single=false]

Iklan