La La Land

la-la-land

Akhirnya, gua nonton La La Land juga… πŸ˜€ Kayaknya susah banget mau nonton film ini. πŸ˜›

Dari sejak pertengahan Desember waktu dikasih screening di kantor tapi jadwalnya gak ada yang cocok. Trus udah diniatin pas liburan akhir tahun mau pergi nonton sama Esther dan udah ngomong ama tetangga yang udah nyanggupin untuk bantuin jaga anak-anak eh tapi si tetangga sakit-sakit mulu jadi kitanya serem mau ninggalin anak-anak ama dia. Trus Sabtu kemaren mau nonton juga gak pas jam nya, malah hari Minggu nya kita mendadak ke Legoland. Jadilah pagi ini mumpung hari besar, gua niatin dah pergi nonton. Sendirian karena Esther bawa anak-anak ke dokter gigi. Nonton nya di IMAX pula karena cuma ada itu yang pertunjukan pagi. Niat abis! πŸ˜›

Dan… gua sukaaaa banget! One of the best movies I have ever watched. For sure, the best movie I watched this past year! πŸ™‚

Denger tentang film ini udah lama banget ya pastinya karena emang gua kerja di Lionsgate. Jadi sejak film ini diproduksi kita udah denger tentang film ini tapi waktu itu gua mikir film apaan sih kok judulnya aneh begitu. Trus mulai diputer di festival-festival dan kalo di meeting-meeting para management bilang kalo film ini dapet pujian dimana-mana, plus film nya musikal pula, jadi mulai penasaran. Trus dapet 7 nominasi di Golden Globe Awards dan menang tujuh-tujuhnya yang bikin film ini memecahkan rekor sebagai film yang memenangkan Golden Globes terbanyak, plus semua orang di kantor udah pada nonton dan suka ama film ini, akhirnya bikin gua penasaran abis.

Dan biasanya kalo gua udah tinggi harapannya karena banyak yang bilang film ini bagus, pas nonton biasanya gua bakal kecewa karena harapan gua ketinggian. Tapi ternyata enggak lho! Film ini bahkan berhasil melebihi ekspektasi gua.

Sebenernya inti cerita film ini tuh simple banget. Cuma kisah cinta antara Mia (Emma Stone) yang adalah seorang barista di kedai kopi di Warner Bros. studio lot yang bercita-cita menjadi seorang aktris (who doesn’t if you live in LA? :D) dan Sebastian (Ryan Gosling) yang adalah pianis Jazz miskin yang punya cita-cita muluk untuk bisa buka Jazz club sendiri karena idealisme dia untuk mempertahankan musik Jazz yang tradisional yang sekarang udah mulai punah karena anak-anak muda gak ada yang suka.

Selain kisah cinta, tentunya sesuai judulnya (La La Land itu menurut kamus Webster artinya adalah dreamland, tempat yang penuh mimpi-mimpi, tapiΒ juga merupakan nickname dari kota Los Angeles), film ini juga bercerita tentang gimana Mia dan Sebastian struggling untuk meraih mimpi-mimpi mereka di LA tapi pastinya gak gampang karena kehidupan dunia entertainment di LA itu tough!

Gua suka ama film ini karena realistis banget ceritanya! Gua bisa relate banget bukan karena gua dulu juga bermimpi pengen jadi aktor dan musisi (ya dulu namanya juga anak-anak ya :P) tapi karena sejak anak-anak ikutan audisi-audisi disini gua jadi lebih ngeliat gimana tough nya industri ini. Adegan pertama si Mia audisi yang pake baju waitress itu ngingetin banget sama pas gua pernah bawa Emma audisi buat film di CBS studio. Gedung tua, karpet tua, lorong-lorong sempit tempat pada nunggu dan ngeliat semua orang pada pake baju yang sama karena sesuai role yang mereka lagi mau audisi. Persis banget! Belum lagi ngeliat macet-macet nya, tanda-tanda parkir yang banyak banget aturannya dan bikin pusing… Semuanya itu LA banget! πŸ˜€

Gua suka ama cara film ini bercerita. Dari mulai pas awal-awal Mia dan Sebastian baru ketemu dimana kita dikasih liat dari sisi Mia dan sisi Sebastian. Cerita yang sebenernya sangat sederhana tapi dikembangkan dengan baik banget dalam film yang durasinya hampir 2 jam ini. Bikin kita nontonnya tuh berasa seru aja gitu ngikutin perkembangan ceritanya yang mana menceritakan selama 1 tahun dari sejak mereka ketemua sampe… (ah gua gak boleh ngasih spoiler ya disini! :P). Cerita selama 1 tahun itu dibagi per musim. Dan setiap musim selalu ada perkembangan ceritanya.

Gua suka banget sama lagu-lagunya! Every single song! Gak heran ya film ini dapet Globes buat original music score dan soundtrack! Bagussss banget! Menurut gua film ini punya potensi untuk jadi instant classicΒ kayak lagu-lagunyaΒ Grease di tahun-tahun mendatang.

Gua suka banget sama acting nya Ryan Gosling dan Emma Stone! Beberapa kali gua perhatiin banget mimik mereka dan dapet banget dah ekspresinya! ChemistryΒ antara mereka berdua juga dapet banget. Dan gua jadi salut banget sama aktor-aktor ini kok mereka ini serba bisa banget ya. Ya cakep-cakep, ya pinter acting, ya pinter nyanyi (walaupun banyak yang nyela kemampuan nyanyi mereka tapi menurut gua bagus kok nyanyi nya, toh karakter mereka di film bukan sebagai penyanyi juga), dan jago banget narinya. Gua pernah baca di artikel yang di-share di internal website kantor kalo shooting adegan yang si Mia nari sama Sebastian dengan latar sunrise kota LA itu cuma sekali take lho karena emang harus pas buat dapetin sunrise nya itu. Hebat banget! Dan yang lebih bikin gua kagum adalah semua adegan Ryan Gosling main piano yang keliatan tangannya itu adalah tangan dia sendiri! Tanpa digantiin orang lain! Wuii jago pula si Ryan Gosling main piano ternyata ya! Salut dah!

Dan gua especially suka banget sama ending nya! Tanpa ngasih spoiler, gua suka banget dengan ide ngasih liat adegan-adegan β€˜as-if’ nya. Kalo mereka begini, ending nya bakal begitu. Coba mereka dulu begitu, ending nya bakal jadi begini. Once again sangat realistis! Emang sometimes kita gak bisa dapetin semua yang kita mau ya! Untuk meraih mimpi, selalu ada yang harus dikorbankan. πŸ˜€ Menurut gua bikin ending sebuah film itu susah. Biasanya kita gak puas sama ending film, ya kan? Tapi gua puas banget sama ending nya film La La Land ini! It could not be better!

Menurut gua film ini sempurna! Bagus luar biasa. Mungkin gua bias karena gua kerja buat Lionsgate, karena hype nya film ini di kantor tuh luar biasa tinggi belakangan ini, karena film ini dapet banyak awards, ya mungkin aja… Tapi gua berusaha jujur kok nge-review film ini. Dan setelah gua pikir-pikir, gua genuinely merasa film ini sempurna! One of the movies yang bikin gua bangga kerja di Lionsgate (ternyata kantor gua bisa juga ya bikin film yang bagus… :P).

Mungkin kalo sampe bener-bener harus nyari cacad nya adalah gua berharap film ini bisa dibikin rating PG (sekarang rating nya PG13) jadi gua gak bimbang mau bawa anak-anak nonton gak. Temen kantor gua pada bawa anaknya nonton dan mereka sih fine-fine aja. Masalahnya di film ini ada sekali ngomong a**h*le dan sekali ngomong f*ck dan juga ada sekali nunjukin jari tengah. Emang sih cuma split second, tapi kok gua kurang sreg kalo bawa anak nonton ya. Kuping anak-anak kan tajem ya. Hehehe. Jadi just be careful ya kalo kalian mau bawa anak kalian nonton film ini! Emang sih kalo dibikin PG mungkin jadi kurang realistis ya tapi gua sebenernya pengen bawa anak-anak nonton film ini juga. Hehehe.

Anyway, gua kasih film ini nilai 9.5 deh! πŸ˜€ It is one of the movies yang kalo sampe ada yang ngajakin gua buat nonton lagi, gua bakal dengan senang hati nonton lagi dan lagi dan lagi! πŸ˜€

Jangan lupa pada nonton ya! πŸ˜€

PS. Gua setuju banget sama Sebastian, lagu-lagunya Kenny G dan elevator music lainnya itu bukan lagu jazz! πŸ˜›

Iklan