There Is Always A First Time For Everything – Part 4

Pertama kali naik sepeda…

Kemaren gua udah cerita kan ya kalo Emma minta sepeda buat kado Natal nya (klik disini buat baca ceritanya). Ini pertama kalinya Emma naik sepeda nih!

img_1347

Ternyata sepeda nya kita beli rada kegedean ukurannya. Jadi kakinya gak bisa napak. Hahaha. Awalnya rada susah buat ngegenjot pedal nya tapi gak lama trus si Emma udah bisa. Kemaren ini malah sempet dia maksa minta training wheels nya dilepas jadi kita cobain. Tapi berhubung dia gak bisa napak kakinya jadi susah buat belajar balancing. Akhirnya kita pasang lagi training wheels nya sampe ntar dia udah lebih tinggian dah. Hahaha.

Btw kalo kalian ada yang punya tips gimana ngajarin anak naik sepeda tanpa training wheels, boleh bagi-bagi kita ya… πŸ˜€

Pertama kali nambel ban…

Hari pertama tahun 2017 dimulai dengan nyala nya indikator di mobil kalo angin ban kurang. Ternyata pas gua liat, ban kiri belakang ada paku nancep! Gak sampe kempes sih karena paku nya nancep jadi setelah ditambah angin ya gak masalah. Tapi kan tetep mesti dibenerin ya.

Ini bukan pertama kalinya ban kita kena paku sih tapi yang dulu tuh ban nya sampe rusak jadi gak bisa ditambal dan harus ganti baru (klik disini buat baca ceritanya).

Yang kali ini berhubung pakunya gak gede jadi gua yakin bisa ditambal. Btw, kemaren kan banyak yang bilang suka setelah gua ngomongin tentang belajar bahasa Inggris (klik disini), ada yang gak tau gak kalo mau nambal ban itu bahasa Inggris nya apa? Just in case ada yang gak tau ya (soalnya gua dulu gak tau :P), bilangnya mau β€œpatch the tire”. Kalo mau bilang β€œfix the tire” juga boleh sih. πŸ˜€

Anyway pas gua posting di IG ada yang tanya, ada ya tukang tambal ban disini? Ya ada lah… Hehehe. Tapi bukan tukang tambal ban di pinggir jalan gitu melainkan pergi ke bengkel.

Ternyata pas dicek katanya paku nya terlalu di pinggir jadi kalo ditambal gak bakal tahan lama bisa lepas. Baru tau gua kalo bisa begitu. πŸ˜› Disarankan ganti ban. Padahal ban gua tuh umurnya belum setaun! Gile aja kalo kudu ganti ban lagi kan… Jadi gua bilang tetep coba ditambal aja dah. So far so good sih. Moga-moga tambalan nya kuat dan gak lepas ya! πŸ˜€

Pertama kali pergi ke gym baru…

Kita tuh udah member di YMCA deket rumah selama bertahun-tahun. Ada kali 6 atau 7 tahun. Kita udah sampe kenal hampir semua orang yang kerja disana. Anak-anak kalo kesana juga udah serasa di rumah sendiri aja, masuk-masuk ke kantor orang. Semua selalu nyapa kalo ngeliat kita, ngajak ngobrol… Pokoknya udah seneng banget dah olahraga disana.

Tapi YMCA ini bakal tutup tanggal 10 besok karena mereka ngebangun fasilitas baru yang jauh lebih gede di lokasi lain dan lokasi yang sekarang ini udah kejual sementara bangunan baru belum jadi! Kapan jadinya gak tau, katanya sih Maret tapi gak yakin. Jadi in the meantime kita harus pindah ke YMCA cabang lain.

Cabang yang paling deket ama kita ternyata juga lagi renovasi. Tempatnya jelek banget. Tapi gak ada pilihan lain dah. Kalo cabang lain yang lebih bagus kejauhan.

Jadi awal taun ini kita mulai olahraga di tempat yang baru. Andrew udah mulai les renang disana. Kolam renangnya asli jelek banget. Gak ada shower nya, tempat ganti nya pun dikit banget. Gembel dah. Tempat gua work out juga jelek tapi untungnya alat-alat nya semuanya baru.

Kita gak kenal siapa-siapa disini jadi berasa asing. Si Emma pas denger bakal mesti les renang sama guru baru aja udah mulai ngomong kagak mau. Haiya… Moga-moga fasilitas yang baru cepet buka dah. Kangen sama orang-orang di YMCA yang lama yang pada ramah-ramah…. πŸ˜€

Pertama kali pergi pijit….

Kapan itu si Esther pernah nyobain pergi pijit di deket rumah dan dia suka banget. Murah pula $25 buat sejam dan dipijit seluruh badan.

Gua sebenernya bukan orang yang suka pergi pijit. Maunya dipijitin sama Esther aja. Hahaha. Tapi kan Esther belakangan kondisinya belum balik 100% ya plus belakangan punggung gua suka berasa penat banget. Jadi kemaren ini di hari terakhir liburan Esther ngajakin pergi pijit bareng.

Masalahnya anak-anak dikemanain dong? Kita tanya tempat pijitnya boleh gak anak-anak nunggu di deket kita nanti kita bawain mereka iPad dan earphone. Katanya gak boleh. Anak-anak boleh nunggu di ruang tunggu nya. Aduh gua serem ya kalo anak-anak di ruang tunggu. Kalo ada yang nyulik kan kita gak tau… *parno* πŸ˜€

Akhirnya kita pikir mendingan anak-anak di rumah aja. Toh cuma sejam ini dan Andrew udah cukup besar. Jadi pertama kali nih kita tinggal anak-anak di rumah dalam jangka waktu yang cukup lama (biasanya ditinggal cuma kalo Esther jemput gua di stasiun yang mana paling 5 menit doing). Kita puterin film dan kasih popcorn. Plus udah ngasih tau adik ipar kalo ada apa-apa, anak-anakΒ bakal telpon adik ipar gua.

Kenapa gak langsung telpon kita? Masalahnya kita gak yakin kalo Andrew udah bisa menilai mana yang emergency mana yang gak. Jadi kita bilang ke adik ipar, kalo Andrew telpon dia nanti dia yang judge itu beneran emergency gak. Kalo emergency baru telpon kita. Hahaha. πŸ˜€

Anyway… acara pijit nya sukses! Pijitnya emang enak! Trus pas kita pulang pas film nya anak-anak abis. Anak-anak juga gak ada yang nyariin, mereka gak telpon adik ipar gua juga. Jadi kayaknya boleh nih next time pergi pijit lagi…. Hahaha. πŸ˜€

Andrew malah udah bilang, buat hadiah anniversary kita nanti bulan Maret, kita boleh pergi nge-date dan dia bakal jagain Emma di rumah! Looking forward to it! Hehehe. πŸ˜€

Pertama kalinya nongkrong di Starbucks berjam-jam…

Yup postingan ini ditulis sambil nongkrong di Starbucks! Kita bukan tipe orang yang suka nongkrong di Starbucks. Biasanya kalo beli minuman ya beli aja trus kita bawa jalan. Kali ini gua (bareng Andrew) udah nongkrong disini selama 5 jam and still counting!Β πŸ˜›

Jadi ceritanya kita lagi nungguin EmmaΒ shootingΒ iklan. Berhubung lokasinya jauh jadi Esther gak berani nyetir. Jadilah kita pergi serombongan. Jadilah gua dan Andrew nungguin di Starbucks. Gua ngeblog, Andrew bikin PR. Maksimum si Emma cuma boleh di lokasi shooting selama 6 jam sih jadi harusnya bentar lagi kelar. Hahaha.

Ntar kalo iklannya udah tayang baru cerita-cerita lagi ya! Nantikan… nantikan… πŸ˜€

PS. Klik sini buat part 1, part 2, part 3

Iklan