ER Episode

Hari Rabu kemaren bener-bener kayak roller coaster buat kita. Awalnya pas siang, si Emma pulang sekolah tuh main monkey bar di playground eh jatuh. Jatuhnya terjerembab gitu ngantem perut dan bibir. Bibirnya sampe berdarah. Nangis banget. Akhirnya sama Esther udah dicuci dan dikompres dan udah diem. Sore itu udah biasa aja, makan biasa, bikin PR, latian buat audisi dan latian nyanyi sampe tidur juga gak ada masalah.

Tiba-tiba jam 10-an malem si Emma nangis dan pas kita masuk kamar dia udah muntah banyak banget di ranjang. Bener-bener yang banyak buanget! Baru mau diangkat, eh muntah lagi.

Trus langsung dimandiin, ngelepasin dan nyuci sprei. Pas Emma udah tenang, kita kasih minum air. Baru minum satu sip doang udah langsung muntah lagi banyak. Setelah beberapa saat, kita coba kasih minum lagi (takut dehidrasi soalnya) eh langsung muntah lagi banyak.

Duh khawatir banget kan. Si Esther mikir mungkin kena stomach flu karena Emma emang ada cerita salah satu temen di kelas dia pag itu ada yang muntah di kelas, tapi kita juga khawatir takut kalo ini gara-gara dia jatuh di perut pas siangnya. Kita tanya berkali-kali sih si Emma jatuhnya gak kena kepala jadi harusnya bukan gegar otak.

Gua coba cari di internet cerita tentang anak jatuh ke perut, nemu artikel ada anak yang jatuh ke perut trus perutnya jadi sakit dan muntah-muntah. Dibawa ke 2 dokter, dokternya bilang gak kenapa-napa, jadi gak diperiksa dalemnya. Dalam 40 jam, anaknya mati! Mampus gak. Tambah khawatir kan jadinya. Mana si Emma jadi lemes banget pula.

Akhirnya kita putusin untuk bawa ke ER aja dah daripada kenapa-napa. Di mobil pun si Emma ada muntah lagi dan tambah lemes.

Nyampe ER udah midnight tuh, untungnya nunggunya gak lama trus langsung dikasih masuk kamar. Mungkin karena si Emma anak kecil jadi lebih diduluin, soalnya ada orang dewasa yang udah nunggu duluan dari kita tapi mereka malah ditaruh di ranjang di koridor.

Pas udah di kamar ER, si Emma malah seger. Udah bisa senyum. Pake minta difotoin pula karena temboknya ada gambar Santa Monica Pier nya….

Trus gak lama ada nurse yang bawain TV kecil buat nonton film Brave…

Trus dokternya dateng buat periksa-periksa. Dipegang-pegang perutnya dan si Emma gak berasa sakit jadi menurut dokternya ini karena virus, bukan karena ada injury di perutnya pas dia jatuh. Tapi kalo kita masih mau lebih pasti ya di X-Ray. Ya kita jelas mau di X-Ray biar bener-bener pasti kan.

<pas lagi di X-Ray>

Trus abis itu dikasih minum obat anti mual. Setelah setengah jam disuruh coba kasih minum. Kalo gak muntah lagi ya boleh pulang.

Abis itu ya cuma nungguin hasil X-Ray ama obatnya aja di ER. Antara ngantuk tapi mau tidur juga ranjangnya sempit banget mana si Emma minta dipeluk… 😛

<gua mesti sambil pegangan pinggir ranjang biar gak jatuh hehehe>

Puji Tuhan, hasil X-Ray nya semuanya bagus. Gak ada yang retak atau patah. Trus setelah minum obat kita kasih air, juice dan crackers juga dia gak muntah lagi. Jadi akhirnya kita boleh pulang. Disuruh makan yang clear doang.

Nyampe rumah udah jam setengah 4 pagi trus langsung tidur deh.

Kamis pagi jelas si Emma gak sekolah. Gua juga gak ngantor karena kurang tidur plus kudu bersihin semua rumah kan biar virusnya pergi. Nyuci semua seprei juga.

Nah hari itu di FB group sekolah nya Emma jadi rame karena dari 22 anak di kelas Emma yang masuk sekolah cuma 8! 14 anak yang lain semuanya sakit. Sakitnya sama persis kayak Emma! Jadi 14 anak itu semuanya hari Rabu malem muntah-muntah. Bahkan ada beberapa yang demam pula. Wuiii udah pasti nih gara-gara si anak yang muntah itu langsung nularin seluruh kelas kan! Kita ada email gurunya tuh ngasih tau dan gurunya bilang anak itu dikasih tetep sekolah karena kata ortunya dia cuma keracunan makanan.

Paling sebel deh sama ortu-ortu yang model begini. Udah tau anaknya sakit, muntah-muntah pula, bukannya di-keep di rumah ya. Walaupun anaknya yang minta mau sekolah kan ortunya harusnya bisa ngomongin anaknya untuk gak sekolah. Gara-gara satu anak, 14 anak langsung sakit semua! Asli kesel banget!

Hari Jumatnya sebenernya di sekolah Emma ada performance dan anak-anak udah looking forward banget, jadi ortu-ortu nya pada bilang mau usahain anak-anaknya pada dateng ke sekolah hari Jumat buat perform. Wah kalo kita udah trauma deh! Walaupun hari Kamis itu si Emma udah jauh lebih baik, tapi kita memutuskan untuk gak kasih Emma sekolah pas Jumat, lagian Jumat itu udah hari terakhir sekolah sebelum Winter break. Ngapain resiko kena virus lagi…

Hari Jumatnya Emma udah hampir bener-bener sembuh. Most of the time dia udah berasa enak, kadang aja masih berasa perutnya kurang enak dikit. Malemnya malah udah bisa pergi nyanyi di holiday recital. Tapi Sabtu pagi dia mulai gak enak lagi perutnya. Gak muntah dan gak diare sih, tapi perutnya katanya kayak dipukul-pukul gitu. Mungkin jadi sakit maag juga karena makannya jadi gak karuan gara-gara sakit.

Si Esther juga kayaknya ketularan nih jadi diare dan sakit perut.

Yah doain ya moga-moga Emma dan Esther cepet sembuh! Thank you! 😀