Mabok

Gua ini emang terlahir sebagai orang yang gampang mabok. Dulu pas gua masih kecil ya, naik mobil aja juga mabok. Dan karena gua ukurannya sangat mini, nyokap gua sampe bikinin bantal biar gua kalo duduk di mobil bisa tinggi gitu (jaman dulu gak ada booster seat sih ya di Indo! :P) biar bisa ngeliat jendela keluar biar gak mabok.

Maboknya yang tipe parah gitu sampe muntah-muntah. Naik kereta api juga sama aja, muntah. Pokoknya parah deh.

Tapi semakin gede semakin udah gak parah. Naik mobil udah gak mabok. Tapi gua sampe sekarang selalu prefer gua yang nyetir sendiri mau secape atau sengantuk apapun. Karena kalo nyetir sendiri udah pasti gak mabok. Kalo disetirin orang masih ada resiko bisa jadi mabok walaupun gak parah. ๐Ÿ˜€

Nah tapinya semakin gede, gua semakin gak suka sama yang namanya pesawat terbang!

Gua gak terlalu inget sih pas gua kecil karena naik pesawat terbang itu termasuk hal yang langka pas kecil. ๐Ÿ˜›

Tapi gua inget pas udah mulai kerja dimana gua sering tugas keluar kota, gua selalu sebel ama yang namanya naik pesawat terbang.

Pertama, karena tempatnya sempit. Walaupun gak parah, tapi gua tuh rada-rada claustrophobic. Gua gak terlalu bisa di tempat yang sempit dan tertutup. Berasa kayak mau sesek napas.

Kedua, gua merasa pesawat terbang itu selalu ada bau-bau khas nya yang gak enak banget menurut gua. Gak tau gimana jelasinnya soalnya ternyata gak semua orang berasa kalo pesawat terbang itu bau ya. Hahaha. Tapi menurut gua bau. Begitu masuk pesawat terbang trus ada bau-bau nya itu langsung bikin gua eneg. Kalo pesawat nya yang baru gress masih mending. Tapi kalo dapet pesawat yang lama, wuiii tambah parah bau-bauannya. ๐Ÿ˜› Kalo menurut salah satu temen yang gua ceritain, dia bilang ya gak heran karena coba bayangin ada berapa banyak orang yang kentut dan sendawa di dalem pesawat terbang, jadi ya gak heran kalo selalu bau aneh. Hahaha. Bener juga yaโ€ฆ ๐Ÿ˜›

Kebayang gak gimana sengsaranya kalo naik pesawat ke Indo yang belasan jam itu? Sengsara banget! ๐Ÿ˜› Kaki gua tuh sampe selalu berasa meriang kalo lagi pulang Indo. ๐Ÿ˜€ Tapi ya karena jarang-jarang juga pulang Indo ya ditahan-tahanin kalo pas pulang. ๐Ÿ˜›

Gimana kalo pake Antimo? Disini gak ada Antimo, adanya yang namanya Dramamine. Sama sih kayaknya ya cuma beda merk aja. Si Emma yang suka mabok kita selalu kasih Dramamine dan kayaknya lumayan bantu. Nah masalahnya gua gak cocok sama Dramamine. Pernah sekali gua makan Dramamine kok gua berasa tenggorokannya jadi kebal. Mati rasa gitu. Emang sih gak jadi mabok, tapi gua jadi berasa susah mau napas. Serem juga lho. Jadi gua gak berani makan lagi dehโ€ฆ

Nah belakangan ini kan gua jadi sering naik pesawat lagi ya. Selama 8 bulan belakangan ini berapa kali ya kita naik pesawat, coba kita itungโ€ฆ Ke New York 2 kali, ke San Francisco 2 kali, ke Las Vegas, Atlanta, Portland, dan Idaho. 8 trips berarti 16 kali naik pesawat (yang ke Idaho itu pake transit pula jadi total 18 kali naik pesawatnya)! Gak semuanya mabok sih, kalo yang jarak deket kayak SF atau Vegas itu biasanya gak mabok. Yang jarak jauh baru mabok walaupun biasa masih bisa lah ditahan.

Nah 2 minggu lalu pas ke NY itu yang sengsara abis.

Jadi ceritanya demi mengoptimalkan waktu (berhubung ke NY cuma pas weekend), gua naik pesawatnya red eye (terbang tengah malem). Ceritanya sih biar tidur aja di pesawat trus nyampe NY nya pagi jadi gak kebuang waktu. Soalnya pesawatnya sendiri tuh makan 6 jam trus beda waktu LA sama NY itu 3 jam, jadi udah langsung ilang 9 jam. Kalo kita berangkatnya pagi berarti ilang sehari. Makanya diniatin terbang nya midnight.

Masalahnya, gua ini orangnya gak bisa tidur kalo di pesawat (atau di mobil atau di kereta api, pokoknya susah tidur dah). Plus lagi dapet pesawatnya yang pesawat jadul, jadi baunya ajubile! Yang ada gosar goser, muter sana sini selama 6 jam gak bisa tidur. Yang ada malah mabok abis! Bener-bener yang maboknya super parah. Gak sampe muntah sih tapi kayak mau pingsan. ๐Ÿ˜›

Begitu nyampe di airport NY aja gua sampe rasanya gak bisa kalo mesti langsung naik mobil. Jadi gua bilang ama Andrew (untungnya si Andrew bisa tidur dan gak mabok), kita hang out di airport dulu ya. Hahaha.

Kita ngupi-ngupi, nyari sarapan, nyetor dulu, sikat gigi, cuci muka, duduk-duduk, sampe ada kali 2 jam-an kita di airport, sampe gua berasa udah bisa masuk mobil baru kita keluar. Hahaha. Parah abis! ๐Ÿ˜›

Untungnya pas pulang ke LA gua gak terlalu mabok (mabok dikit doang). Selain karena pesawatnya baru, plus bukan jam tidur jadi gua bisa nonton tipi aja.

Nah Jumat besok gua bakal terbang red eye ke NY lagi nih! Gak kapok emang. Ya gimana, demi ketemu Esther dan Emma kan yaโ€ฆ ๐Ÿ˜€

Tapi kali ini berdasarkan masukan dari beberapa temen, gua bakal minum ZZZNyquil. Sleeping aid gitu. Moga-moga berhasil ya! ๐Ÿ˜€

Ada yang suka mabok juga kayak gua? Kalo ada yang punya saran-saran gimana supaya gak mabok dan bisa tidur di pesawat, kasih tau gua yaโ€ฆ.