Duet Maut

Kolaborasi terbaru gua sama Andrew nih. Tadi pagi, on Yamaha Annual Concert at Musicians Institute Hollywood, Andrew main piano duet sama gua! Our very first piano duet! 🙂 Kita main lagu Flowers Of The Sea nya Keiko Matsui.

Nih silakan ditonton ya video duet maut kita… (Dan jangan lupa matiin widget Soundcloud di sidebar ya!) 🙂

Bangga banget gua sama Andrew! Jelas kita dapet banyak pujian. Dari yang normal-normal kayak “good job”, “wonderful”, “amazing”, sampe pujian yang lebay… masa ada yang bilang “you deserve a Grammy!. Hahaha. Amin dah… moga-moga Andrew bisa dapet Grammy ya someday! 😀

Ya jelas lah dapet banyak pujian… Si Andrew emang tambah jago nih main piano nya. Lagu ini tuh gak gampang juga lho. Tangan kiri nya running terus. Gua aja buat duet ini mesti belajar dulu. 😀 Dan karena perkembangannya si Andrew yang bagus, dia juga dapet honor award di konser tahun ini.

piano recital 2

Mungkin gua bias ya karena Andrew anak gua, tapi bukan gua doang kok yang amazed ngeliat perkembangan Andrew main piano. Makanya belakangan ini lumayan banyak gua dapet pertanyaan-pertanyaan seputar les piano nya Andrew.

Kurikulum

Beberapa orang tanya Andrew les piano nya pake kurikulum apa dan udah level berapa. Yah emang dalam dunia per-piano-an kan ada banyak metode pengarjaran ya. Aliran Yamaha lah, aliran Suzuki, Kawaii, belum lagi aliran-aliran negara-negara Eropa ya. Nah kalo Andrew pake kurikulum apa?

Kurikulum suka-suka! Hahaha. 😀

Jadi ceritanya si Andrew nih, seperti yang mungkin juga dialami ortu-ortu lain, juga melewati masa-masa gak mau les. Atau kalo di tempat les trus tangannya dilemes-lemesin gak mau main. Pokoknya intinya mogok dah. Yup Andrew emang bukan yang sukarela mau les piano dengan senang hati dan riang gembira. Tapi menurut gua, anak kecil itu belum tau sebenernya dia maunya apa, jadi kita sebagai ortu gak boleh kalah ama anak dong ya. 😛

Lagian kita ngeliat si Andrew itu ada bakatnya di piano. Walaupun bukan yang sampe kayak prodigy, tapi keliatan kok si Andrew itu bisa. Jadilah kita diskusi ama gurunya dan akhirnya kita mikir untuk gak maksain untuk ngikutin kurikulum tertentu, gak ngikutin teori-teori, gak pake ujian-ujian. Tiap kali mau belajar lagu baru, gurunya ngasih pilihan beberapa lagu buat Andrew milih yang mana yang dia mau belajar, dengan tujuan kalo dia suka lagunya bisa bikin dia lebih semangat belajarnya.

Dan buktinya metode kurikulum suka-suka ini cocok buat Andrew. Keliatan banget dia ada improvement dari taun ke taun. Masalah teori atau sertifikasi, ntar-ntar aja lah kalo dia udah gede ya. Jadi kalo ditanya Andrew sekarang level berapa? Kita juga gak tau. 😛

Sekarang tujuan kita adalah biar si Andrew tetep mau belajar piano dan harapannya adalah supaya Andrew bisa jatuh cinta sama piano. 😀

Nanti kalo dia udah cinta sama piano dan udah merasa kalo piano itu jadi bagian hidup dia, baru dah pasti lebih gampang buat dia disuruh belajar teori dan ngejar sertifikasi.

Latihan

Another thing yang banyak ditanya ama orang adalah gimana caranya bikin Andrew mau latian setiap hari, soalnya kok anak mereka tuh gak mau latian.

Jawaban gua adalah… dipaksa! Hahaha. 😛

Yah kalo belajar piano itu udah mutlak harus latian. Kalo gak latian, gak bakal bisa maju dah (yah kecuali anaknya jenius ya). Idealnya ya tentu setiap hari harus latian sekitar 1-2 jam, dengan tiap lagu diulang sampe kira-kira 10 kali.

Tapi yah namanya anak kecil ya, mana rela coba disuruh latian piano 1-2 jam? Mereka jelas milih mau nonton TV atau main game ya. 😛 Jadi gua mencoba kompromi lah. Latiannya paling cuma 10-15 menit doang, tiap lagu cuma diulang 2 kali, tapi dengan catatan setiap hari harus latian. Setiap hari. Harus.

Karena berdasarkan pengalaman gua, dibanding latiannya sekali latian langsung 2 jam, tapi seminggu sekali, lebih baik latiannya bentar tapi setiap hari. Yah tentu idealnya latiannya 2 jam tapi setiap hari. Tapi kalo harus milih, ya mendingan bentar tapi tiap hari gitu. 😀

Banyak orang mikir kalo si Andrew rajin latian karena ngeliat gua main piano, jadi otomatis pasti ngikut. Yah gua juga ngarepnya gitu. Tapi ternyata kagak tuh. Huhuhu.

Dulu ya, jangan ditanya dah susahnya nyuruh Andrew latian. Banyak banget alesannya buat mangkir. Kalo udah gitu ya gua keluar lah tanduknya. Gua marahin pastinya. Pake drama tangis-tangisan mah udah biasa. 😛

Tapi selama kita konsisten, lama-lama anaknya jadi terbiasa kok. Nah itu yang emang jadi tujuan gua. Jadiin latian piano sebagai habit, sebagai rutinitas. Sekarang dia udah tau dan terbiasa. Setiap hari sebelum atau setelah makan malem dia harus latian piano. Walaupun ya so far masih cuma 2 kali main setiap lagu, tapi at least udah gak pake tangis-tangisan lah kalo disuruh latian. 😛

Tips

Maap ya kalo ada yang merasa gua sok kok pake ngasih tips segala. Tapi gua pengen berbagi aja, karena menurut gua tips ini bisa berguna buat ortu yang pengen anaknya belajar piano (dan moga-moga bisa diterapin di pelajaran yang lain juga):

1. Disiplin

Disiplin itu udah paling nomor 1 dah. Tekad harus bulat. Jangan kalah sama anak. Karena anak kecil itu kan belum tau apa yang bagus atau gak untuk mereka. Mereka belum tau bakat mereka dimana. Nah itu tugas kita sebagai orang tua untuk meng-explore bakat anak.

Jadi kalo anaknya banyak alesan gak mau les ini itu, kita harus tegas. Mau mogok, mau les males-malesan, pokoknya tiap jadwal les harus tetep pergi les. Begitu juga sama latian di rumah. Mau nangis kek, rengek-rengek kek, pokoknya tetep harus latian tiap hari.

Dengan kita disiplin kayak begitu, once again tujuan kita adalah supaya les dan latian ini jadi habit dan rutinitas buat mereka. Lama-lama mereka bakal terbiasa dan gak akan mogok-mogok lagi. Trust me! 😀

2. Kompromi

Walaupun kita harus disiplin dan tegas dengan nentuin anak harus les latian, tapi kita tetep mesti liat juga kemampuan anak. Setiap anak kan gak sama ya. Ada yang belajar bisa cepet, ada yang gak. Yang belajarnya gak cepet bukan berarti dia gak bisa lho! Mungkin emang belum keluar aja bakatnya, mungkin masih mesti digali lebih dalem dulu.

Tapi kalo emang anak kita keliatannya gak secepet nangkepnya dibanding anak-anak lain, ya kita mesti maklum juga. Buat les piano menurut gua les private itu udah paling bener. Kalo les group emang mungkin bisa bikin anak lebih semangat karena ada temennya, tapi perkembangannya gak akan secepet kalo les private. Andrew sendiri sekarang udah hampir 5.5 tahun les di Yamaha. 2 tahun pertama les group (keyboard dan nyanyi-nyanyi gitu) dan gak gitu ada perkembangannya. Baru setelah pindah les piano private baru keliatan perkembangannya.

Trus ya kayak yang gua udah tulis di atas, gak ada salahnya kurikulum disesuaikan juga dengan kemampuan anak. Jangan maksain demi dapet sertifikat tapi akhirnya anaknya malah gak bisa enjoy belajarnya. Yang penting enjoy dulu dah… 🙂

3. Terlibat

Yang juga sangat penting adalah jadi orang tua harus terlibat. Tau gak malem ini Andrew bilang apa ke gua? Dia bilang “I love you daddy, I am so glad we had a duet today!”. Gimana hati ini gak mencelos dengernya ya? Hehehe. Fyi, rencana awalnya tuh Andrew duet ama gurunya tapi trus sekitar 2 minggu lalu, gua bilang gimana kalo duet ama gua aja… Dan tentu aja si Andrew langsung setuju dan seneng bukan main. 😀

Tapi kan gak semua orang tua bisa main duet ama anaknya ya? Walaupun gitu bukan berarti orang tua gak bisa terlibat dong ya. Dari yang paling simple adalah nganterin anaknya les. Jangan suruh pembantu. 😛 Dengan kita nganterin anak kita les, kita jadi bisa denger dia di tempat les lagi diajarin apa (walaupun Andrew kalo les kita gak ikutan di dalem ruangan, tapi gua selalu nguping dari pintu) plus kita jadi bisa selalu komunikasi ama gurunya tentang apa yang mesti lebih diperhatiin dari si anak. Selain itu dengan dianterin les, anaknya juga lebih berasa kalo emang this is something that is important, makanya ortu nya sampe bela-belain nemenin.

Gua ngomong gini tuh bukan karena gua gak punya pembantu jadi kita terpaksa nganterin Andrew les ya, tapi karena berdasarkan yang gua alami dulu pas gua masih kecil. Walaupun kita selalu punya pembantu, tapi nyokap gua selalu nganterin dan nungguin gua les. Dan gua tuh selalu seneng kalo ditungguin nyokap gua les lho. 😀

Dan juga yang gak kalah penting adalah harus selalu hadir di setiap acara, mau itu konser atau lomba. Every event is important for the kid! Gua les musik belasan tahun, dan bokap nyokap gua selalu hadir di setiap konser dan lomba yang gua ikutin. Every single one. Dan trust me, the most appreciation itu pas kita sendiri ngeliat orang tua kita bangga sama kita! Dan sama kayak yang sekarang gua alami sebagai ortu, keliatan banget kalo Andrew tuh seneng banget karena dia udah bikin kita bangga. 😀

Sekali lagi jangan dianggep gua sok udah paling bener ya sampe ngasih tips segala, tapi moga-moga tips nya bisa berguna… 🙂

piano recital

Mommy and daddy are very proud of you, Andrew! 🙂

PS. Kolaborasi gua dan Andrew yang lain bisa diliat disini, disini, dan disini. 🙂

Iklan