Kendala Bahasa

Kalo gua liat-liat ya, ada orang yang punya bakat untuk cepet menyerap bahasa asing dan ada yang lambat. Gua nih termasuk orang yang payah dalam hal berbahasa. Gua paling cepet lupa arti kata-kata dalam bahasa asing yang sebenernya udah pernah tau artinya tapi kalo udah lama gak dipake ya jadi lupa.

Gua jadi inget pas kecil dulu. Kalo nonton laser disc kan gak ada text nya tuh. Gua paling sering bengong sendiri karena gak ngerti. Jadinya kalo nonton film gak bisa sendirian. Mesti bareng koko atau cici gua. Soalnya gua akan sering tanya-tanya ke mereka tentang maksud dari film nya itu. Parah ya… hahaha. Sekarang untungnya DVD udah ada text, gua jadi selalu bisa baca text nya.

Kendala bahasa ini bukan hanya dari bahasa ibu ke bahasa asing. Yang sama-sama bahasa ibu aja tapi beda slank udah cukup bikin gua pusing untuk beradaptasi.

Ini terjadi pas gua pindah dari Surabaya ke Jakarta tahun 1990 yang silam (halah bahasanya… :P). Contoh sepelenya nih: gua susah setengah mati untuk ngerubah sapaan dari aku-kamu yang lazim digunakan di Surabaya (halah lagi… bahasanya itu lho… :P) jadi gue-elu. Susaaaahhh banget! Jadinya pas baru pindah ke Jakarta tuh, kalo di sekolah gua jadi gak gitu bisa berteman. Abis gua susah ngomongnya. Seringnya jadi kebawa ngomong bahasanya campur bahasa Jawa gitu. Heran dah, kenapa susah bener ngerubah gaya ngomong ya, padahal sama-sama bahasa Indonesia. Kira-kira gua perlu waktu 2 tahun lho baru gua bener-bener berasa nyaman untuk ngomong gaya Jakarte. Lama ya… Hahaha. Dulu malah gua suka mikir, kalo sampe gua nanti kawin, gua mesti nyari istri yagn bisa ngomong bahasa Jawa. Soalnya waktu itu gua pikir mampus aja gua kalo di rumah pun gua harus ngomong gaya Jakarta. Ribet banget. Sekarang jadi kena karma kan… dapetnya istrinya orang Jakarta. Hahaha.

Nah sekarang ini lagi, pake pindah ke US segala. Tambah ribet gua ngomongnya. Ampun-ampun bahasa Inggris gua… Belakangan kan mulai nyari kerja nih. Ada beberapa agent yang mulai telpon dan ya mampus lah gua. Kalo yang ngomongnya pelan-pelan dan jelas masih ok, kalo ketemu yang merepet… Duh… gua jadi minta ulan-ulang terus! Gile dah…

Moga-moga gak nunggu 2 tahun deh kali ini untuk penyesuaian bahasa ya… πŸ˜›

Iklan