Home Sweet Home

Rumah

Perkenalkan. Ini rumah mungil dan mobil mungil kita.

Umurnya baru 2 tahun 8 bulan. Masih batita. Tapi bentar lagi harus kita tinggal. Harus kita titipin ke orang lain.

Gak tega tentunya. Siapa sih yang tega… 😦

Gila dah… gak nyangka gua kalo harus berpisah dari mereka secepet ini. Gua masih inget betul gimana perjuangan gua negosiasi pas beli tanahnya di pertengahan tahun 2003. Gua masih inget betul gimana kita sampe marah-marahan ama kontraktor rumah pas lagi dibangun di tahun 2004. Belum lagi masalah bayar-bayarannya. Karena tentunya kita harus nyicil. Rumah nyicil, mobil nyicil. Sampe pernah di tahun 2005, kita sempet gak punya tabungan! Hehehe.

Dan gua pastinya masih inget betul semua kenangan-kenangan manis yang terjadi di rumah ini sejak Maret 2005 yang lalu. Rasanya kok baru kemaren. Gimana kita pas baru awal tinggal cuma berdua (ya awalnya kita belum punya pembantu) tinggal disono. Malem-malem kok suka kedengeran bunyi-bunyi yang mencurigakan ya. Jadi takut ada maling. Hahaha. Maklum, baru pertama kali nih punya rumah sendiri. 😛

Setiap sudut di rumah ini punya kenangan. Dimulai dari kamar tamu di lantai bawah. Kamar ini yang jadi tempat camping gua dan Esther pas Esther baru pulang dari rumah sakit setelah pendarahan. Semingguan kita tinggal di kamar kecil ini. Hehe beneran berasa kayak camping karena kan kita gak bisa bener-bener mindahin semua barang kita ke kamar ini. Jadi bawa yang perlu-perlu aja. Trus gak ada TV pula. Jadi kerjaannya ya ngobrol atau baca majalah.

Ruang tengah rumah gua ini plong. Jadi disitulah tempat ruang keluarga yang sekaligus ruang TV, ruang makan, dan juga dapur. Ya tentunya kita berada di ruangan ini yang pasti pas jam-jam makan (kecuali di saat-saat pengen makan di kamar). Dan juga di saat-saat gua lagi main piano dan nyanyi nyanyi gak jelas. Kalo untuk nonton TV, jarang di sini. Di ruang tengah ini juga yang menjadi tempat ngumpul seluruh keluarga pas malam Natal. Untuk makan bersama dan tentunya buka kado. Gosh, I am going to miss this moment very much! 😦 Di ruangan tengah ini juga tempat Andrew main sepeda dan juga main di box bola nya. Kadang bahkan Andrew suka minta duduk di stroller untuk sekedar didorong muter-muter aja.

Trus naik ke lantai 2. Di foyer setelah kita naik, disitulah tempat Marvin-Marvin gua berada. Jadi kalo mau turun atau naik tangga, ya sekalian bisa mengagumi Marvin-Marvin itu. Hahaha.

Lanjut ke kamar Andrew. Gua masih inget banget pas kita milih-milih border, pas masang huruf-huruf kayu nama Andrew, pas masukin perabotan bayi yang serba putih. Kita seneng banget ama kamar ini. Sejak Andrew lahir sampe sekitar umur 9 bulan ya Andrew tidur disini. Setelah itu Andrew emang pindah ke kamar kita, tapi kamar ini tetep jadi changing room kalo Andrew abis mandi. Jadi kamar ini tetep selalu bau bayi. Enak banget dah…

Dari kamar Andrew bisa nyambung ke kamar kita melewati kamar mandi. Kamar mandi yang gua design khusus dengan keinginan kita. Meja dan wastafelnya dari kaca. Begitu juga batas shower nya pake glass block. Gua suka banget ama kamar mandi ini. Banyak juga orang yang bilang kalo kamar mandi gua bagus. Walaupun sederhana karena kepentok budget. Hehehe.

Trus ke kamar gua deh. Kamar yang kita bikin sebesar mungkin yang bisa. Terdiri dari 2 bagian. Bagian lemari baju dan bagian utama kamarnya. Kamar yang sangat-sangat nyaman. Disini semua serba ada. Ada TV, stereo set, lemari CD dan DVD, telepon, apa aja ada. Termasuk ada sudut buat Andrew. Tempat dia tidur dan main. Emang sih ini kamar tambah lama tambah penuh. Tapi beneran ini tempat yang paling nyaman di dunia. Gua selalu kangen untuk tidur di kamar ini kalo gua lagi keluar kota. Rasanya kalo mau tidur nyenyak ya cuma bisa di kamar ini aja. Hotel bintang 5,6,7 bahkan 10 pun bakal kalah deh. 🙂

Ah, rumah yang selalu jadi tempat kita berteduh di saat panas dan hujan. Tempat kita bisa tetep nyaman disaat banjir. Tempat ngumpul sekeluarga setiap hari. Di sini tempat kita tertawa. Di sini tempat kita menangis. Di sini kita ngeliat perkembangan Andrew yang luar biasa. Di rumah inilah gua bener-bener bisa merasa sangat-sangat relax. Di rumah inilah gua berasa bener-bener nyaman dan damai. Belakangan ini gua semakin sentimentil nih. Kalo malem mau tidur, mikir bakal ninggalin rumah ini bikin gua jadi sedih banget. Moga-moga nanti siapapun yang menempati rumah ini bisa terus ngejaganya sebaik-baiknya ya…

Trus mobil mungil kita. Honda Jazz warna silver. Dateng pertama kali bulan April 2005. Plastik bungkus kursinya baru kita buka pas ngebawa Andrew pulang dari RS. Mobil kita yang pertama. Mobil yang kecil tapi sangat cukup untuk kita bertiga.

Mobil ini yang ngebawa Esther periksa dari dokter ke dokter. Mobil ini yang ngebawa Esther ke RS untuk melahirkan. Mobil ini yang ngebawa Andrew pulang ke rumah. Mobil ini yang ngebawa kita jalan-jalan dari Mal ke Mal. Mobil ini yang ngebawa kita jalan-jalan ke Bogor dan Bandung. Di mobil ini Andrew selalu berdiri (jarang mau duduk) dan tertidur kalo udah ngantuk banget.

Mobil ini yang nganter gua pergi ke kantor tiap hari. Mobil ini juga yang nganter gua pulang ke rumah tiap hari.

Di mobil ini, kita bebas ngomong apa aja. Becanda. Ngegosip. Dan kadang ya ada lah marah-marahan. Hahaha.

Kalo rumah dan mobil kita ini bisa ngomong, mereka lah yang paling tau A-Z tentang kita bertiga. Arman, Esther, dan Andrew. Segala macam kenangan, yang sebagian besar adalah kenangan indah, tersimpan rapat di rumah dan mobil ini.

Yang pasti, gua sampe kapanpun, gak bakal pernah bisa ngelupain rumah dan mobil kita ini.

Sampe kapanpun…