Lost In Translation

Beberapa waktu yang lalu, ada temen yang lagi dateng liburan dari Indo, cerita kalo anaknya yang sepanjang hidupnya selalu sekolah di sekolah international (sekarang anaknya udah SMA) belakangan ini mereka suruh untuk ngambil pelajaran bahasa Indonesia sebagai 2nd language!

Orang Indo, tinggal di Indo, ngambil pelajaran bahasa Indonesia sebagai 2nd language? Ironis ya?

Jadi temen kita itu, seperti kebanyakan dari kita juga, mikir kan bagus kalo anaknya bisa ngomong Inggris dengan lancar, yah demi masa depannya gitu. Jadi selain dimasukin sekolah international (yang bukan sekolah international abal-abal ya), juga di rumah diajak ngomong Inggris. Tapi belakangan mereka baru nyadar kalo ternyata anaknya jadi gak gitu bisa ngomong Indo. Bisa sih bisa, tapi gak lancar gitu. Jadilah mereka nyuruh anaknya ngambil kelas bahasa Indonesia.

Udah lama gua prihatin sama fenomena yang satu ini di Indo. Kenapa kok anak-anak sekarang pada ngomongnya Inggris doang? Kenapa mereka gak ngomong Indo lagi? Lha kalo nanti semua pada gak ada yang ngomong Indo, lama-lama bahasa Indo bakal punah dong? Sayang banget kan ya… 😦

Dan masalah bahasa ini justru jadi kendala yang lebih besar lagi buat kita-kita yang tinggal di luar negeri.

Flashback dikit… Dulu tuh awalnya kita nyoba ngajarin beberapa bahasa ke Andrew karena kan katanya anak itu cepet nyerap bahasa ya, selama kita konsisten. Jadi gua selalu ngomong Indo, Esther ngomong Inggris, sementara mertua gua ngomong Mandarin ke Andrew.

Akibatnya? Andrew nya gak bisa-bisa ngomong!

Kalo diomongin dalam 3 bahasa sih dia bisa ngerti, tapi dia gak mau ngomong balik. Yup, Andrew emang rada telat ngomongnya. Akhirnya setelah konsultasi ama dokter, disaranin kalo kita semua ngomong 1 bahasa aja. Bahasa Indo. Yah ternyata emang tiap anak beda-beda ya, dan sepertinya Andrew emang kemampuann bahasanya mungkin rada kurang (nurun dari gua lah yang emang kurang pandai dalam bahasa asing… buktinya tinggal 6 tahun disini ya tetep aja bahasa Inggris nya belepotan! :P). Dan betul aja, begitu kita konsisten ngomong Indo doang, Andrew mulai bisa ngomong.

Jadilah dulu tuh si Andrew ngomong bahasa Indo doang. Sampe kalo kita lagi ngumpul-ngumpul sama temen-temen Indo disini, mereka semua pada amazed kok Andrew ngomong Indo nya lancar banget. Tapi itu dulu… Dulu! πŸ˜›

Sejak masuk sekolah, mulai kacau dah. Si Andrew mulai kalo ngomong dicampur-campur sama Inggris. Dan parahnya, kita mulai ikut-ikutan ngomong Inggris ke dia. Campur-campur gitu. Terutama kalo ngomong jam selalu ngomongnya pake Inggris. Misalnya ngomongΒ seven thirty, bukan setengah delapan. Tambah lama, setiap kali diajak ngomong, si Andrew lebih banyak ngomong baliknya pake Inggris dibanding Indo.

Sampe suatu ketika, entah awalnya gimana, gua suruh Andrew ngitung 1-10 pake bahasa Indo. Dan… ada beberapa angka yang Andrew gak bisa! Lupa dia!

Gile dah, kita rasanya tertohok banget. Masa ngomong 1-10 aja gak bisa? Kebangetan gak sih?

Sejak itu kita berusaha banget untuk selalu ngomong pake bahasa Indo ke Andrew, kecuali kalo pas lagi ngomongin pelajaran sekolah. Soalnya kalo lagi ngajarin pelajaran sekolah kan mesti pake Inggris ya, kalo gak ntar dia gak ngerti dong pas di sekolah. Ribet banget dah emang ya! πŸ˜›

Yah walaupun masih banyakan nyampur kalo ngomong, tapi bahasa Indo nya Andrew itu lumayan kok. Dia juga bisa baca bahasa Indo.

Nah trus gimana sama Emma?

So far sih keliatannya si Emma kemampuan bahasanya lebih bagus daripada Andrew. Kosa kata nya banyak banget menurut gua untuk anak seumuran dia. Tapi ya balik lagi kendalanya adalah dia ngomongnya campur-campur.

Untungnya, keliatannya dia ngerti yang mana bahasa Inggris dan mana bahasa Indo. Soalnya kadang suka gua test. πŸ˜›

Misalnya dia ngomong β€œEmma pake comb”. Trus gua bilang β€œcomb bahasa Indonesia nya apa?”. Abis digituin, dia bakal ngulang lagi pernyataannya jadi: β€œEmma pake sisir”. Atau kalo pas dia abis kencing trus dia bilang β€œEmma flush!”  Trus gua bilang β€œflush bahasa Indonesia nya apa?”, dia bisa jawab β€œsiram”. Hehehe.

Anyway… efek samping dari anak-anak yang ngomongnya keminggris begini nih adalah kalo pas disuruh ngomong Indo, logatnya jadi lucu! Ala Chinca Lawra gitu… Yang ada malah bikin geli ngedengernya! Huahaha.

Kayak ini contohnya… Gua lagi ngajarin Emma ngomong β€˜keringetan’. Yang ada Emma ngomong nya kayak ngomong β€˜cream-a-ton’! Sampe berulang-ulang tetep belum bisa bener ngomongnya! πŸ˜›

Trus ini contoh lain lagi… Jadi si Emma kan nyandu banget ama susu ya. Kalo mau tidur tuh selalu dikasih susu dulu 250 ml. Dan gak cukup pastinya! Dia bisa minta nambah lagi, nambah lagi. Kalo lagi parah sakawnya, bisa yang setelah ditotal-total tambah-tambahannya tuh sampe hampir seliter lho! Beneran, gua gak bohong! πŸ˜›

Jadi setiap kali dia minta tambah, kita nambahinnya dikit-dikit. Biasanya Esther selalu bilang ke gua minta ditambahin pekgo (singkatan dari cepek gocap alias 150! :P). Nah suatu hari, seperti biasa Esther yang nemenin Emma tidur di kamar, sementara gua nonton TV di luar. Eh malem itu Emma yang keluar sambil ngomong ke gua β€œPay go! Pay go!”. Hah? Apaan sih ini anak? Sampe dia ngomong berkali-kali baru akhirnya gua ngerti, ternyata dia disuruh Esther ngomong β€˜pekgo’ tapi yang ada ngomongnya jadi β€˜pay go’. Huahaha. Culun banget dah ini anak! πŸ˜›

Sekarang jadinya tiap kali dia minta tambah susu, dia bilangnya β€˜pay go’. πŸ˜›

Emang masih jadi PR banget buat kita untuk ngajarin anak-anak ngomong bahasa Indo, tapi kita bakal berusaha banget dah biar mereka gak lupa!

Yuk kita sama-sama ngajarin anak-anak kita bahasa Indonesia yuk! πŸ˜€

PS. Fyi aja, kalo disini ya, anak-anak India, Jepang, Korea, dan Taiwan tuh setiap Sabtu mereka pergi ke sekolah India/Jepang/Korea/Taiwan. Mereka belajar bahasa, sejarah, dan kebudayaan negara asal mereka. Hebat ya! Sayang kok gak ada sekolah Indonesia ya…

Iklan