Yippiiieee!!!

Yippiiieee!!!

Akhirnya gua nyampe juga di US. Hahaha. Setelah perjuangan yang panjang dan melelahkan (hiperbola mode on). πŸ˜›

Tapi emang ternyata perjalanan dengan bawaan yang banyak plus bawa batita itu cape banget lho. Boleh coba deh kalo gak percaya. Hehe.

Dimulai dari pas check in di Cengkareng. Gua bawa 2 koper besar @ 36 kg, 1 trolley bag dan 1 ransel.

Koper gua dong… langsung disuruh bongkar! Pasang tampang memelas minta tolong dilewatin, tetep aja gak dikasih. Soalnya peraturan tenaga kerja sekarang, orang cuma boleh angkat maximum 32 kg untuk 1 koper. Jadi kalo di Jakarta di lewatin, di Singapur katanya pasti gak lewat.

Duh mampus dah gua. Barang apa yang mau ditinggal? Mana kalo di Cengkareng kan pengantar gak boleh ikutan masuk, jadi gua mesti bongkar sendirian dong… Hiks. Akhirnya keluar lagi ngambil koper kosong (gua bawa koper kosong karena udah takut bakal disuruh bongkar. Tapi herannya walaupun udah siap mental kalo bakal disuruh bongkar, pas disuruh bongkar tetep aja sebel rasanya!). Masuk lagi, trus bongkar-bongkar koper. Singkat cerita (padahal gak singkat, soalnya mau nentuin barang yang ditinggal itu susah bener, mana Esther udah di Singapur pula dan waktu itu telponnya gak diangkat-angkat) akhirnya koper gua masing-masing jadi 33 kg. Tadinya mbak nya masih ragu-ragu tapi akhirnya lewat juga.

Trolley bag dan ransel gua yang tadinya masing-masing 5,5 kg menggemuk jadi 8 kg. Hmmm ya udah lah, yang penting bisa masuk. Sebel juga jadinya ada beberapa barang yang harus ditinggal! 😦

Ok masalah barang udah selesai, trus acara sinetron tangis-tangisan dimulai. Ah yang ini di-skip aja ya. Ntar malah jadi sedih lagi. 😦

Singkat cerita, gua masuk ke tempat tunggu boarding. Sebelum masuk, semua hand carry di scan lagi. Trus terbang deh. Gak delay.

Nyampe Singapur, kita semua jalannya diarahin ke satu jalur doang gitu. Gak boleh menclak menclok ke jalur lain. Dipager-pagerin. Hmm kok aneh ya… padahal kan pengen ke WC, tapi jadi gak bisa deh. Ternyata oh ternyata… semua barang hand carry harus di scan dulu sebelum keluar! Ampun dah.

Trus cari telpon, telpon Esther deh. Ternyata dia udah di airport dan lagi bongkar barang! Hiks. Untung ada yang bantuin. Esther bawa 4 koper gede (over weight), 1 tas ransel, 1 ransel kecil isi mainan Andrew, dan 1 stroller. Akhirnya barangnya yang bejibun harus ditambah 1 trolley untuk barang-barang kelebihannya itu (yang mana akhirnya beratnya adalah 9 kg!). Gua langsung nungguin di deket imigrasi. Jadi begitu dia masuk, gua bantuin bawa barang.

So… here we are… 2 orang dewasa dan 1 anak batita dengan stroller, 2 ransel besar, 1 ransel kecil, dan 2 trolley! Mana si Andrew gak mau duduk di stroller pula! Haiyaaaa…

Akhirnya setelah si Andrew cape, mau juga dia duduk di stroller. Jadi Esther bawa 1 ransel sambil dorong stroller dan ransel kecilnya digantung di stroller. Sementara gua juga bawa 1 ransel plus ngegeret 2 trolley. Dan jalanlah kita ke gate untuk nunggu. Jauh bo jalannya… Dan pas masuk, semua barang harus di scan lagi. Untung lewat semua. Sempet ada yang dibuka sih 1 doang. Trus duduk deh…. Mulai cape… πŸ˜›

Baru pantat rada anget-anget dikit, eh ada pengumuman kalo pesawatnya pindah dan kita harus pindah ke gate lain! Huaaaaaaaaaaaaaaaa… Mana tempatnya jauh amat pula. Separuh lingkaran gitu. Gile aje. Ya udah boyongan lagi dah.

Sampe di gate yang baru, barangnya di scan lagi sodara-sodara! Masyaallah… Ini orang-orang ini hobi apa doyan ya ama scanning… Kali ini malah ada 2 botol kosmetiknya Esther yang gak lewat dan disuruh buang… Huh gak konsisten!

Ya udah lah males juga berdebat, trus langsung nyari kursi duduk. Gak lama, Andrew kebangun dan mulai rewel. Iya lah… kan udah jam makan, tapi kita gak dikasih makan! Payah nih SQ. Untung kita bawa biskuit. Kalo gak bisa sakit maag nih.

Trus pas udah mau boarding, jadi ribet dah kita. Karena Andrew mau nya digendong Esther. Jadi Esther tetep bawa 1 ransel gede, gendong Andrew plus bawa ransel kecil. Gua bawa ransel gede, 2 trolley, plus bawa stroller. Aduh tangan gua gak cukup mak!! Untung ada 1 bule yang baik hati dan tidak sombong, dia bantuin bawa stroller sampe ke pintu trus petugas SQ nya bantuin bawa masuk! God bless you, my man! (Ngomongnya mesti sok bule hehe).

Udah masuk pesawat, mulai kita keluarin barang-barang seperlunya. Dan kalo bawa anak batita, barang seperlunya itu ternyata banyak ya. Dalam waktu singkat, kursi kita udah penuh barang. Hahaha.

Sekitar 3 jam-an terbang, kita siap-siap untuk mendarat di Hongkong. Tadinya gua pikir cukup orangnya aja yang turun, tapi ternyata… barang-barang harus turun juga! Ya udah kita nunggu semua orang keluar dulu baru kita keluar deh. Dengan bawaan yang bejibun dan beribet, akhirnya turun juga kita, dan… barang-barangnya di scan dulu dong! Teteeeppp… Petugas nya ramah-ramah, mereka becandain si Andrew. Mungkin karena udah sepi ya.

Trus kita disuruh naik trus ke gate tempat nunggu, yang mana ternyata jalannya jauh bener padahal balik lagi ke sono-sono juga. Dalam artian ya muter lagi ke tempat kita nunggu cuma beda lantai aja. Haiyaaaa, kenapa jalannya kudu muter-muter ya??

Trus cuma nunggu 5 menit, udah boleh masuk lagi. Ngerjain kan… orang cuma disuruh turun ribet-ribet bawa barang untuk langung masuk lagi! Huh! Dan sebelum masuk pesawat, barangnya ya apalagi kalo bukan di periksa lagi… Kali ini diperiksa nya manual, semua tas harus dibuka! Halah… tambah ribet aja mas…

Abis masuk pesawat, taroh-taroh barang lagi… eh ternyata pesawatnya sepi lho!! Tadi padahal penuh banget. Ternyata banyak yang turun di Hongkong. Begitu terbang, rasanya udah ngantuk banget. Andrew juga gak lama trus langsung tidur (ada acara rewelnya dulu :P). Eh tapi trus dikasih makan (rasanya ampir tiap 2 jam dikasih makan dah, tapi berhubung kali ini dikasih roasted turkey with stuffing and gravy ya gua paksain makan dulu deh walaupun mata udah 5 watt.. hahaha). Abis itu langsung digelapin deh lampu pesawatnya. Semua orang ternyata udah nyari pw untuk tidur. Karena sepi, semua bisa dapet 1 baris sendirian dan bisa tidur selonjoran. Enak amat ya…

Tadinya gua tetep mau tidur di kursi gua, Andrew yang selonjoran. Tapi Esther bilang suruh gua pindah aja lah, biar Andrew selonjornya bisa lebih pas. Ya udah gua pindah ke paling belakang, masih baris yang kosong. Wah langsung pules dah… Hahahaha.

Sampe sekitar 3 jam sebelum mendarat, gua bangun dan gak lama Andrew juga bangun. Mulailah jam-jam penuh kebosanan (buat Andrew ya, gua sih nonton pilem aja… hahaha). Nah yang kasian ya Esther. Karena Andrew cuma mau digendong/digandeng ama Esther dan gak mau duduk! Maunya ngiter terus. Kasian sih, bosen banget pasti dia.

Singkat cerita akhirnya nyampe juga kita. Trus langsung ngantri di antrian buat new immigrants. Tadinya gua sempet was-was bakal dipersulit gak ya, ternyata petugasnya baik-baik. Walaupun tampangnya sangar dan badannya gede-gede tapi baik orangnya. Malah dia becandain orang-orang Hongkong yang pada gak ngerti bahasa Inggris. Trus ya lewat deh… untuk kemudian menghadapi masalah terakhir… yaitu ngambil bagasi!

Akhirnya kita dorong 2 trolley yang masing-masing isinya 3 koper super gede plus 1 trolley bag dan dorong stroller. Jadi posisinya gua dorong 1 trolley, Esther dorong stroller, dan 1 trolley lagi kita dorong di tengah bareng-bareng. Masalahnya kan rodanya jadi miring-miring, jadi susah bener jalannya. Hahaha. Karena kita udah yang terakhir, dan udah sepi banget airportnya, jadi ya cuek aja lah jalannya miring-miring. Untungnya lagi…. kali ini kita gak perlu scan barang!! Huaa gak kebayang kalo 6 koper yang masing-masing beratnya 30 kg lebih itu harus discan.. apalagi kalo disuruh buka! πŸ˜›

Dan sampelah kita di sini… Keluar udah langsung dijemput ama Ling & Roy, trus pulang deh… Sempet brenti isi bensin, turun mobil… wuiiii udaranya segerrrrrrrrrr banget! Di pesawat dibilang katanya suhunya sekitar 12 derajat Celcius. Enak banget… dinginnya pas gitu! Apalagi nyampe rumah trus makan shabu-shabu anget… What a great thanksgiving night… πŸ™‚

Yippiiieee!!!

Akhirnya gua punya kamera baru. Olympus FE 280, 8 MP.

Ceritanya nih, belakangan di Jakarta gua suka ngiri ama orang-orang yang kameranya ok-ok. MP nya gede jadi lebih tajem, kameranya tipis. Mana harganya gak mahal pula. Jadi gua bilang ama Esther kalo gua pengen beli kamera baru. Kamera dia kan Canon yang lama yang cuma 3 MP.

Tapi ternyata, kamera juga manusia.. punya rasa punya hati…

Kamera Canon nya Esther ngambek lho gua bilang gitu! Tepat 2 hari sebelum kita berangkat, kameranya rusak! Huaaaaaaaaaaa… Padahal kan kita masih perlu kameranya karena kita baru rencana beli kamera kalo udah di US. Padahal di Changi lagi ada Santa Clause Village yang bagus banget buat foto-foto, tapi akhirnya kita cuma bisa manyun ngeliatin orang-orang lain pada foto-foto. Padahal kan begitu nyampe US, di airport gua mau foto-foto juga (biarin aja deh dibilang norak)…. Jadi gak bisa deh.. :((

Hari kedua kita di US, hari Jumat setelah thanksgiving, dinamain Black Friday. Hari ini banyak sale gede di toko-toko. Begitu kita bangun (udah jam 9an kayaknya) kita langsung ke Frys. Ini semacem Elektronik City gitu tapi gede banget. Wah gile udah rame bukan main, mau masuk aja ngantri. Katanya sih orang-orang tuh ada yang niat sampe ngantri dari malemnya lho! Gila ya. Di dalem lebih gila lagi, yang ngantri kasir udah kayak uler kaki sejuta. Ngelingker-lingker ngelewati rak rak di sana. Hampir semua orang beli TV LCD. Lha masa TV LCD 32 inch cuma USD 370??? Gile gak sih…

Gua langsung menuju ke bagian kamera. Lebih sintingnya lagi, untuk bisa dilayani di bagian kamera, kita juga harus ngantri! Huaaaaaaaaaaaa…. Ya udah deh, ngantri deh. Kita ngincer Olympus FE 280, harganya USD 179. Sementara Roy yang udah dapet software langsung ngantri kasir. Sekitar 1,5 jam kita ngantri, akhirnya si Roy nyampe kasir duluan, sementara gua masih aja di antrian. Ya udah deh, gua gak jadi beli kamera deh. Abis kalo gua masih ngantri kamera, ntar bayarnya gimana… masa ngantri kasir lagi?? Bisa sampe besok gua di sono… πŸ˜›

Abis dari sono kita ke Costco. Ini model kayak Makro gitu. Ternyata oh ternyata… Olympus FE 280 nya disini malah cuma USD 130! Gile ye… udah termasuk memory card 1 GB dan pouch pula. Wahhhh senangnya… untung kagak beli ya di Frys… πŸ˜›

Ya begitu deh… Jumat-Sabtu-Minggu disini kita jalan-jalan aja. Enak banget jalan-jalan disini. Hawanya itu lho… enak bukan main. Gak terlalu dingin, segerrrrr!!! Andrew juga paling seneng kalo diajak jalan. Bisa main di rumput rumput pula.

Sayangnya Andrew masih jetlag nih. Kalo malem masih bangun-bangun dan rewel. Dan jadinya tidurnya sampe siang. Masih kacau jam nya. Ya moga-moga bisa cepet deh penyesuaiannya…