Do You Like Spam?

Spam yang gua maksud disini bukan junk mail ya tapi daging kalengan yang siap santap itu (klik disini kalo gak tau Spam yang gua maksud).

Kenapa tiba-tiba gua ngomongin Spam, ini gara-gara kemaren ada temen kantor yang baru pulang liburan dari Hawaii, dia bilang ke gua suruh nyamperin ke kantor nya karena ada oleh-oleh buat gua yang mana gua harus makan disana karena staf dia semuanya pada mau ngeliat gua makan. Aneh banget kan? πŸ˜›

Dan ternyata dia bawain gua ini…

IMG_20150929_155645

Macadamia nuts rasa Spam! Hahaha. Yang bawain ini emang tau kalo gua suka Spam.

Unik banget emang, tapi kenapa kok sampe segitunya pada mau ngeliat gua makan? Dan beneran aja lho, begitu gua kesono, semua pada ngumpul gitu pengen ngeliat gua makan kacang rasa Spam ini. Gua makan biasa-biasa aja, gak ada yang special. Tapi asli itu yang pada orang-orang bule gak ada yang mau nyobain. Yang nyobain ya cuma yang sesama Asian (ada 1 orang Taiwan dan 1 orang Vietnam) dan mereka juga berasa biasa-biasa aja.

Yang orang-orang bule gak ada yang mau makan karena mereka merasa Spam is gross! πŸ˜›

Pas kacang nya akhirnya gua bawa balik ke meja gua, once again temen-temen gua yang orang Asia (Filipino dan Hong Kong) juga suka-suka aja makannya, kalo yang bule gak mau nyoba. πŸ˜› Akhirnya ada 1 temen bule yang gua paksa untuk nyobain makan dan dia bilang sebenernya rasanya ok-ok aja ya, tapi karena ngeliat tulisan Spam itu lho jadi bikin geli.

Sebenernya pembicaraan tentang Spam ini di kantor emang udah berlangsung selama beberapa saat. Dari hasil survey kecil-kecilan yang gua lakukan, ternyata orang-orang bule gak ada yang pernah makan Spam karena once again menurut mereka Spam itu menjijikkan. Padahal Spam itu kan aslinya dari US ya tapi malah terkenal nya di Asia. Di US ya paling cuma di Hawaii aja yang emang surganya Spam.

Dulu pas masih di Indo malah Spam itu buat kita bukan makanan yang kita bisa beli all the time dan termasuk luxury karena harganya cenderung mahal. Sementara Spam disini murah banget. Jadi gua tadinya ya berasumsi kalo Spam itu common food buat orang-orang sini. Tapi ternyata gua salah besar.

Jadi kemaren terjadi diskusi kenapa kok orang Amerika gak suka makan Spam? Menurut temen gua karena bentuk dan warnanya yang pink, menurut dia lebih kayak makanan kucing dan bukan makanan orang. Huahahaha. Gua bilang padahal kalian makan ham yang juga processed food dan warnanya pink. Dia juga gak tau sih sebenernya alasan pastinya apa, tapi kayaknya udah terdoktrin dari sononya kalo Spam itu menjijikkan. Jadi pokoknya begitu ngeliat tulisan Spam, langsung berasa jijik. Hahaha bisa sampe segitunya amat ya… πŸ˜›

Gua sampe search di internet dan ternyata emangΒ  pada bilang kalo American itu gak makan Spam karena mereka merasa Spam itu gross dan low quality. Padahal menurut artikel ini, Spam itu lebih β€˜bagus’ (pake tanda kutip karena yang namanya processed food ya gak ada yang bagus ya :P) dibanding sosis, ham dan pepperoni yang mana orang-orang Amerika suka banget makan.

Kalo udah prejudice ya emang susah sih ya. Tinggal akhirnya kita-kita yang Asian pada ngomongin betapa enaknya makan Spam dipotong tipis-tipis trus digoreng dan dimakan pake nasi anget. Atau Spam dimakan pake nasi goreng. Atau pake scrambled egg. Sementara temen yang bule bengong aja ngeliatin kita kok bisa segitunya ama Spam…. Hahaha.

Ada yang suka juga sama Spam? πŸ˜€

PS. Postingan ini sama sekali bukan iklan Spam. Cuma sekedar something that I just discovered lately setelah hampir 8 tahun tinggal di US, baru tau gua kalo orang Amerika ternyata gak suka makan Spam! πŸ˜›

 

Iklan