Echigo

Wah udah lama sekali ya gua gak me-review resto. Padahal sejak disini tentu aja kita banyak nyobain resto-resto deh. Mungkin karena kebanyakan jadi males nulis review kali ya… Hahaha alesan aja. πŸ˜›

Yang kali ini, dengan semangatnya bakal gua tulis. Kenapa? Ya kita liat aja deh di bawah ini ya….

Kejadiannya baru tadi siang. Halah kok kejadian sih.. kesannya kayaknya tragedi gitu ya… πŸ˜›

Echigo ini restoran sushi. Letaknya persisnya nih di 12217 Santa Monica Blvd. Restonya kecil dan biasa aja interiornya. Plain. Gak mewah, gak jelek juga. Gak ada dekor apa-apa. Cuma ada 1 chiller kaca panjang buat nempatin bahan-bahan sushi (kayak sushi bar gitu lah).

Menunya cuma selembar kertas kecil. Isinya cuma sushi doang. Dan sushinya pun ya sushi yang original doang. Apa sih istilahnya? Nigiri bukan ya? Ah gak tau dah… Pokoknya kalo mau nyari fushion roll model kayak dragon roll atau dynamite roll, gitu ya gak ada. Teriyaki, teppanyaki, yakiniku, udon…. boro-boro dah. Pokoknya cuma ada sushi tok tok tok!

Melirik menu… iya melirik… abis menunya yang cuma secarik kertas kecil itu diliat ber 6… sushinya harganya rata-rata berkisar di $4-$5-an.

$4 per porsi?? Mahal dong ya??

Psssttt… $4 itu per 2 piece! Iya, seporsinya cuma isi 2 biji sushi saja! Kalo yang roll malah cuma 1 isinya! Huaaaaaaaaaaaa…. Mulai shock gua!

Akhirnya semua memutuskan untuk ngambil paket lunch special, seharga $13.

Isinya? 5 pc sushi dan 1 roll.

Eng ing eng…

Datenglah makanan kita…

1 piring imut (tadinya gua mau nulis upil, tapi takut terasa jorok) berisi 1 (iya SATU BIJI) sushi tuna. Nasi sekepel (yang pasti tangannya lebih kecil dari gua pas ngepel nasinya) plus seiris tuna mentah di atasnya. That’s it.

JLEB! Dalam 1 detik, kosonglah piring itu.

Trus?? Ngobrol-ngobrol…

Sekitar 5 menit kemudian, dateng lagi berikutnya.Β 1 piring imut berisi 1 biji salmon sushi. JLEB! Dalam 1 detik, kosonglah piring imutnya.

Trus ngobrol-ngobrol….

Nah copy paste dah 3 kali ke bawah dengan jenis ikan yang berbeda-beda. Gua lupa apa aja jenisnya.

Yang terakhir, muncullah piring yang lebih gedean dikit dari piring imut denganΒ 1 roll imut (yang kalo dipotong paling dapetΒ 3 biji sushi imut – sekali lagi gua mau nulis upil tapi takut dibilang jorok) yang isinya blue crab. JLEB JLEB JLEB… kali ini dalam 3 detik (soalnya jadi 3 kali gigitan – sushinya kagak dipotongin ama restonya, jadi makannya pake tangan trus digigit-gigit – ya iyalah ya masa dipukul-pukul :P), kosonglah piring yang lebih gede dikit dari piring imut itu.

Sudah? Sudah… udah abis sodara-sodara.Β Sekian dan terima kasih.

Huaaaaaaa… semua berpandang-pandangan. Mana kenyang dunk yaaaa…

Akhirnya kita mesen lagi masing-masing 1 blue crab roll.

Sebenernya walaupun sushi nya itu gak ada bumbunya, paling kadang ada yang dikasih sesame atau ebi, tapi emang rasanya jadi gak kayak sushi yang biasa. Gak plain. Gua akui sih sushinya emang enak. Gak tau dipakein apa ya kok bisa gitu. Beda gitu rasanya ama sushi biasa. Kalo blue crab roll nya sih biasa aja menurut gua. Cuma pake daging kepiting dan mayo aja.

Ok lanjut ngobrol-ngobrol lagi.

Trus bon nya dateng dong… $13 untuk paket, $5.8 untuk tambahan blue crab roll, plus pajak dan tips…. yakkk… masing-masing $25 aja gitu!

Hihihihi. Gua refelks mengkalikan dengan Rp 9.500, hasilnya sungguh fantastis. Rp 237.500! Per orang! Untuk makan siang! 7 biji sushi!

Duh di Jakarta dulu berapa kali bilang ama Esther pengen makan buffet di hotel Mulia aja tiap kali gak jadi, gara-gara sayang duitnya. Tadi nambah dikit mah udah dapet ya makan buffet di Mulia… banyak macem, mewah, enak… 😦

Haiyaaaaaaaa…. Ya sudah lah…

Untung hari ini mood gua lagi bagus. Hehehe. Yah pengalaman lah, makan siang termahal gua selama ini… πŸ™‚

Iklan