Imunisasi: Bikin Sehat Apa Bikin Pusing???

Belakangan ini jadi dapet pertanyaan-pertanyaan tentang imunisasi lagi. Gua jadi mulai mengingat-ingat lagi tentang imunisasi-imunisasinya Andrew.

Imunisasi buat bayi emang banyak banget ya. Bikin pusing. Apalagi ditambah issue-issue yang beredar yang kadang bikin kita jadi tambah bingung. Apakah imunisasi ini penting atau gak? Gua inget banget pas sebelum Andrew lahir, trus gua join mailing list Sehat , pas ngebaca diskusi orang-orang tentang imunisasi, gua malah jadi pusing! Asli gua gak ngerti banget… kok ada banyak banget sih imunisasi, trus namanya aneh-aneh pula!! Pussssiiiinggggg!!!

Tapi setelah mengalami sendiri, tahap demi tahap, mulai baca-baca sana sini, jadi dikit-dikit lumayan ngerti.

Nah gua bikin posting ini untuk ngebagi apa yang gua tau, lumayan lah buat yang emang masih awam banget ama yang namanya imunisasi, terutama untuk bayi baru lahir sampai umur 2 tahun (ya soalnya Andrew baru 2 tahun hehe), gua mau ngebantu untuk bikin ulasan yang sederhana dengan bahasa yang mudah-mudahan mudah ditangkep, biar bisa lebih menambah wawasan tentang imunisasi gitu. Ya moga-moga bisa membantu ya…

1. Imunisasi itu buat apa sih?

Imunisasi itu adalah tindakan pencegahan, supaya si bayi yang daya tahan tubuhnya masih lemah itu kalo sampe terserang bakteri yang berbahaya tidak akan sampai mengalami komplikasi yang parah (yang bahkan bisa mematikan). Jadi… bayi yang sudah diimunisasi bukan berarti jadi kebal 100% dan tidak bisa sakit ya… tapi at least meminimalkan dampak dari penyakit tersebut. Inget lho.. diimunisasi bukan berarti gak bakal kena penyakitnya ya!!

2. Ada efek sampingnya gak?

Bisa ada, bisa enggak. Tergantung badan masing-masing anak. Tapi biasanya imunisasi itu bisa punya efek samping seperti demam (tapi gak tinggi), kulit jadi merah, atau anak jadi rewel (karena badannya berasa gak enak).

Tips #1: Kalau bawa anak imunisasi, jangan malu dan segan untuk minta leaflet nya!! Biasanya dokter kalo kita gak minta, leafletnya bakal dibuang. Kita harus minta untuk kita baca, itu imunisasi apa (siapa tau (amit-amit) dokter/susternya salah ngambil imunisasi?), efek sampingnya apa (biar kalo emang terjadi ya kita gak panik lagi kan), dan info-info penting lainnya.

3. Jadwal Imunisasi

Biasanya di buku rumah sakit, akan ada tuh jadwal imunisasinya. Tapi takutnya gak update aja soalnya bukunya kan dicetaknya dari jaman kapan tau… πŸ˜›

Jadi buat pedoman, coba print 2 jadwal imunisasi dibawah ini:

(a). Jadwal imunisasi dari IDAI (Ikatan Dokter Anak Indonesia)

(b). Jadwal imunisasi wajib di USA dari CDC (Centers for Disease Control & Prevention)

4. Kenapa kok mesti ada 2 jadwal? Bikin bingung aja…

Gua bukan mau bikin tambah bingung lho… Tapi supaya lengkap gitu.

Kenapa kita harus pake jadwal dari IDAI? Karena kita ada di Indonesia (eh ya sekarang gua gak pake lagi sih.. hihihihi.. tapi waktu itu kan masih di Indo :P) jadi ada imunisasi tertentu yang emang harus ada di Indonesia sementara di US gak ada.

Tapi gua juga tetep pake jadwal dari CDC karena jadwal IDAI gak bener-bener lengkap, terutama untuk melihat imunisasi wajibnya. Kenapa gitu? Ntar kita bahas lagi pas lagi ngomongin imunisasinya ya…

5. Jadi imunisasi apa aja nih yang harus dikasih ke bayi kita?

Tetep berpedoman dari 2 link di atas, maka inilah imunisasi-imunisasi yang gua rasa penting dan gua kasih ke Andrew:

(a). Pas lahir: udah jelas banget kalo harus dikasih imunisasi hepatitis B dan polio sebelum bayi keluar dari RS. Jangan lupa lho ya!

(b). 1 bulan: hepatitis B ke-2 dan BCG.

Seperti kita liat, baik di IDAI maupun CDC tentang hepatitis B nya sih sama ya. Tapi di CDC gak ada BCG. Kenapa? Karena di US, TBC hampir gak ada, sementara di Indo… walah makkk TBC itu banyak lho. Itu lah kenapa di Indo BCG ini diwajibkan. Dan karena di Indo diwajibkan ya kita harus kasih dong…

(c). 2 bulan, 4 bulan, 6 bulan: Polio, HIB, DPaT, PCV.

Coba bandingin antara IDAI dan CDC untuk usia-usia ini. Di IDAI, yang wajib hanya Polio dan DPT, sedangkan di CDC, semuanya itu wajib. Kenapa gitu?? Bingung kannn…

Kita bahas satu-satu deh ya.

Polio. Udah pada tau dong ya polio itu apa? Nah sekarang masalahnya, imunisasi polio itu ada 2 macem. Ada OPV dan IPV.

Kalo kita liat di jadwalnya CDC sih yang dikasih tuh IPV ya. IPV itu sendiri adalah Inactivated Polio Vaccine (CMMIW), bentuknya adalah injeksi dan isinya adalah kuman polio yang udah dimatikan.

Sedangkan yang common diberikan di Indonesia adalah OPV. OPV itu adalah Oral Polio Vaccine (sekali lagi, CMMIW), bentuknya adalah tetesan dan isinya adalah kuman polio yang hidup.

IPV tentunya lebih mahal dari OPV. Tapi kalo masalah udah menyangkut anak, uang gak terlalu jadi masalah kan ya… Yang penting adalah yang terbaik. Betul gak? Nah.. apakah yang mahal itu pasti lebih baik?

Dalam kasus ini ternyata enggak. Kenapa? Karena Indonesia ini belum dinyatakan sebagai negara bebas polio, beda dengan US. Dan IPV itu tidak efektif untuk mencegah polio di negara yang belum bebas polio seperti Indonesia. Jadi tentu yang lebih baik adalah diberikan OPV. Tapi jangan lupa, dalam 24 jam setelah dikasih OPV, kalo si bayi pup, harus segera dibersihin ya…. karena kan mengandung kuman polio nya.

DTP. Difteri Tetanus dan Pertusis. Nah ini juga ada 2 macem ini. Ada DTP dan DTaP. Inti dari bedanya adalah kalo DTP itu kuman pertusis yang dimasukin tuh kuman yang dilemahkan sehingga vaksin ini menyebabkan panas pada si anak, kalo DTaP tuh kumannya udah dimatikan sehingga vaksinnya gak menyebabkan panas pada si anak.

Ada yang lebih suka ngasih DTP karena walaupun bikin panas (toh gak bahaya kan panasnya) tapi lebih efektif. Tapi ada juga yang lebih suka ngasih DTaP karena gak bikin panas (karena walaupun gak bahaya tapi kan mendingan kalo si anak gak panas toh?).

Bener gak sih kalo DTP itu lebih efektif dibandgin DTaP? Menurut dokter nya si Andrew, yang memberikan kekebalan dari pertusis itu hanya bagian sayapnya, jadi walaupun kumannya mati tetep efektif. Jadi, kalo gua sih ya milih ngasih DTaP aja dibanding DTP.

HIB. Hemafilus Influenza Type B (sori kalo spelling nya gak bener. Yang penting ya itu lah maksudnya. Hehe). HIB ini kalo komplikasi bisa mematikan juga lho efeknya.

PCV. Pneumococcal Vaccine alias Prevnar. Bakteri ini juga kalo komplikasi pada bayi juga bisa mematikan.

HIB dan PCV gak wajib di Indo karena:

1. Harganya mahal. Sementara kalo dijadiin imunisasi wajib, Pemerintah harus ngasih subsidi dong supaya semua rakyatnya bisa beli atau bahkan gratis.

2. Belum ada penelitian yang memadai tentang bakteri-bakteri itu sehingga gak bisa dipastikan apakah di Indonesia ada bakteri jenis itu atau enggak.

Bakteri pneumococcal sendiri biasanya hidup di daerah yang kotor dan bergizi rendah. Jadi ada dokter yang beranggapan kalo selama kita bisa menjaga kebersihan dan gizi si anak, maka vaksin ini tidak perlu.

Tapi dari yang gua baca-baca, bakteri ini hidupnya berkoloni di tenggorokan. Dan orang dewasa yang membawa bakteri ini di tenggorokannya gak mesti langsung jadi sakit. Orang dewasa kan daya tahan tubuhnya lebih kuat, jadi bisa aja ada orang yang sebenernya di tenggorokannya ada bakteri ini tapi dia gak sakit gitu. Nah kita sendiri gak bisa kan memproteksi anak kita untuk gak ketemu dengan orang-orang yang berasal dari daerah yang sanitasi dan gizinya rendah? Misalnya contoh terdekat adalah pembantu dan suster. Gitu juga kalo kita lagi bawa anak ke mal misalnya, segala macem orang ada kan disana. Siapa yang tau kalo salah satu dari orang-0rang itu membawa bakteri ini di tenggorokannya? Dan bakteri itu akan keluar saat orang itu membuka mulutnya. Dan bayi kita yang masih lemah ini trus jadi kena bakteri-bakteri itu… Jadi serem kan??

Trus pertimbangan yang lain kalo buat gua adalah gua ngeliat negara-negara maju. Seperti US dan Australia. 2 vaksin ini di US dan Australia adalah vaksin wajib dan disubsidi Pemerintah. Kalo sampe negara maju menganggap vaksin ini penting tentu emang pasti penting dong. Yang pasti penelitian di negara-negara maju kan lebih bagus dari Indo. Trus lagi kalo dibilang jangan-jangan kuman itu gak ada di Indo karena kan secara geografis kan Indo beda ama US. Tapi kan Australia lumayan mirip. Dan yang lebih mirip lagi adalah Singapura. Menurut temen gua, Prevnar di Singapura juga udah jadi imunisasi wajib.

Jadi setelah menimbang-nimbang, akhirnya kita juga mutusin untuk ngasih HIB dan Prevnar (terutama pertimbangannya panjang nih di Prevnar karena muahaaaalllll……. hehehe).

Trus banyak juga lho orang yang bilang gini ke gua: ah anak gua gak dikasih HIB dan Prevnar, tapi sampe sekarang udah gede juga gak kenapa-napa kok. Ya puji Tuhan, alhamdulilah, kalo emang anak kita gak kena bakteri apa-apa. Ya kan? Tapi kalo… amit-amit… kena bakteri… kan alangkah baiknya kalo si anak udah diimunisasi. Balik lagi ke hakikat imunisasi kan untuk pencegahan.

Rota Vaccine. Ini vaksin untuk mencegah rotavirus. Rotavirus ini menyerang pencernaan. Pas Andrew dulu, rota vaksin ini belum ada. Jadi terus terang gua belum terlalu banyak research tentang hal ini. Buat yang pengen tau, bisa search di CDC. Disitu ada kok, gua pernah baca.

Nah masalah berikutnya adalah… walahhhh banyak amat vaksinnya pas usia ini?? Polio, DTaP, HIB, PCV???

Jangan takut… Kan ada yang namanya vaksin combo dan vaksin simultan. Apa lagi tuuuhhhh???

Vaksin combo adalah dalam 1 injeksi terdapat lebih dari 1 vaksin. Ini adalah untuk DTaP/DTP dengan HIB. Untuk vaksin combo DTaP dengan HIB namanya Infarix HIB, sedangkan untuk DTP dengan HIB namanya Tetrac HIB (sekali lagi CMIIW terutama spelling nya). Jadi sekali suntik, 2 vaksin masuk. Enak kan… πŸ™‚ Yang kurang enak ya kantongnya aja. Hahaha.

Vaksin simultan adalah sekali dateng ke dokter langsung suntik lebih dari 1 vaksin. Jadi pas si anak umur 2 bulan, pas ke dokter langsung ditetes polio di mulut, suntik Infarix HIB di paha kanan, dan suntik Prevnar di paha kiri.

Wuiii sadis yaaaaa… Dan ada beberapa dokter yang gak mau melakukan vaksin simultan ini. Katanya sih nanti takut anaknya trauma. Takut anaknya trauma atau takut bayarannya kurang dok?? Kalo kita pake simultan kan berarti cuma bayar dokternya sekali. Bandingin kalo kita vaksinnya 1 per 1, berarti kita dateng ke dokter 3 kali, berarti kita bayar dokternya 3 kali juga… Seneng dong lu dok… πŸ˜›

Justru lebih sadis dan kasian anaknya kalo kita gak simultan. RS atau klinik dokter tuh yang dateng kan bukan cuma anak-anak yang mau vaksin. Anak-anak yang sakit dan mau berobat juga dateng ke sana kan. Walaupun ada yang ruang tunggunya dipisahin antara anak sehat dan sakit, tapi kuman kuman kan beterbangan disana. Semakin sering kita bawa anak ke RS atau klinik, berarti semakin besar kita ngasih kemungkinan buat si kuman-kuman untuk menyerang anak kita. Nah ini baru sadis namanya…. Jadi kalo gua sih ya kudu harus ngasih imunisasi simultan ya.

(d). 9 bulan: vaksin campak.

Ini emang vaksin wajib di Indonesia, karena campak emang masih sangat sangat banyak. Jadi kalo gua ya gua ngikutin jadwal ini.

(e). 12 bulan: vaksin cacar (varicella).

Untuk vaksin ini gua ngikutin jadwalnya CDC. Balik lagi karena alasan yang mirip dengan HIB dan PCV, jadi gua lebih percaya ama jadwal CDC.

(f). 15 bulan: vaksin MMR (Measles Mumps Rubella).

Seharusnya menurut CDC, MMR ini udah boleh dikasih dari usia 12 bulan. Tapi karena kita udah ngasih vaksin campak (measles) di usia 9 bulan dan vaksin yang sama baru boleh diulang setelah jarak 6 bulan, maka MMR di Indonesia diberikan mulai usia 15 bulan.

Nah vaksin ini nih yang paling kontroversial… di Indonesia. Karena ternyata di US gak kontroversial tuh. Dokter-dokter udah selalu pasti akan ngasih MMR pas si anak umur 15 bulan. Gak kayak di Indo yang masih banyak dokter yang gak mau ngasih MMR ini. Banyak orang yang masih nganggep MMR ini bisa memicu autisme, jadi jangan ngasih MMR kalo anaknya belum bisa ngomong. Katanya begitu…

Kalo mau baca diskusi yang panjang tentang pro kontra MMR ini bisa search di mailing list Sehat, dan juga bisa nyari rekomendasinya di CDC dan WHO. Gua dulu lumayan banyak baca juga tentang ini. Yang penting, jangan terkecoh dengan website-website yang mengatasnamakan penelitian-penelitian dari dokter-dokter luar negeri ya.

Tips #2: Dokter yang bikin website itu banyaaaaaaaaaakkk banget… jadi supaya gak pusing, lebih baik kita berpedoman pada website yang udah jelas-jelas diakui secara international seperti CDC dan WHO itu. CDC itu lembaga resmi negara, makanya extention nya .gov. Jangan gampang percaya dengan website-website pribadi yang berbuntut .com ya! Takut nya sesat gitu.

Jadi kira-kiranya begini. Autisme itu adalah bawaan dari lahir, bukan setelah lahir. Jadi sebenernya kalo si bayi itu autis, sejak lahir dia itu udah autis tapi belum ketauan. Dan biasanya baru ketauan tuh di usia-usia sekitar 15 bulan dimana biasanya si anak mulai keliatan jelas gimana dia berinteraksi dengan orang lain. Jadilah imunisasi MMR yang emang jadwalnya di usia segitu jadi kambingn hitam seolah-olah dia lah penyebabnya. Padahal kalo si bayi gak di imunisasi MMR, kalo emang autis ya autis aja.

Trus lagi katanya MMR itu menyebabkan autis karena ada kandungan merkurinya, dan menurut penelitian, kadar merkuri pada anak autis itu lebih tinggi dari anak normal. Padahal ini analogi yang terbalik. Karena anak itu autis, maka daya serap nya terhadap merkuri itu rendah, sehingga kadar merkurinya jadi tinggi. Jadi bukan karena MMR maka si anak jadi kadar merkurinya tinggi dan jadi autis, melainkan karena anaknya itu autis maka dia gak bisa menyerap merkuri dengan baik sehingga kadar merkurinya tinggi. Lagian sekarang MMR itu udah gak pake thimerosal (bahan merkuri) sebagai pengawetnya kok. Jadi bener-bener gak perlu khawatir lagi tentang merkuri.

Intinya lagi, anak autis pun perlu diimunisasi karena ya tetep sebagai anak dia juga daya tahan tubuhnya masih rentan dengan penyakit-penyakit itu.

(g). 15 bulan: Hepatitis A. Ini juga gua ngikutin CDC karena emang yang terbaru, suntikan hepatitis A udah bisa diberikan sejak usia 12 bulan.

(h). Imunisasi Influenza. Biasanya diberikan sekitar bulan-bulan September. Dan untuk pertama kali dikasih 2 shots. Tiap taun diulang tapi cukup 1 shot. Terutama kalo mau bawa anak ke daerah 4 musim, imunisasi ini perlu sekali. Tapi sekali lagi bukan berarti kalo si anak udah diimunisasi influenza trus dia jadi gak akan kena flu lho ya… Karena jenis virus flu itu banyaaaaaakkk sekali. Dan hanya beberapa jenis saja yang dimasukin di imunisasi ini, jadi bukan semua jenis. Yang ada di imunisasi ini adalah jenis-jenis virus flu yang berbahaya sekali. Sedangkan kalo flu-flu biasa kan virusnya jenis yang gak berbahaya.

(i). Untuk pengulangan hepatitis B, polio, DTaP, HIB, dan PCV booster gua juga ngikutin jadwalnya CDC.

(j). 24 bulan: Typhoid. Ini untuk tipus. Untuk yang satu ini juga kita ngikutin jadwal IDAI karena kalo di US gak ada imunisasi ini. Sedangkan tipus masih merupakan epidemi di Indonesia, jadi kita kudu mesti ngimunisasi anak kita.

Jadi, ya begitulah kira-kira tentang imunisasi. Moga-moga bisa ngebantu ngejelasin dikit buat yang baru-baru punya bayi. Biar gak terlalu bingung gitu… πŸ™‚

6. Kalo mau nyari tau lebih dalem tentang imunisasi, enaknya baca apa sih?

1. http://www.cdc.gov : ini badan pemerintah US yang mengeluarkan rekomendasi-rekomendasi tentang penyakit dan imunisasi.

2. http://www.who.int : siapa yang gak tau WHO? πŸ˜€

3. http://www.mayoclinic.org : website klinik terkenal di US yang banyak membahas tentang penyakit-penyakit.

4. http://www.aap.org : websitenya ikatan dokter anak US (American Association of Pediatricians).

5. http://sehatgroup.web.id : website nya mailing list Sehat.

6. sehat@yahoogroups.com : mailing list yang isinya dokter-dokter anak dan orang-orang tua yang concern banget sama kesehatan anak. Banyak diskusi yang bagus disini dan jadi ajang bagi-bagi pengalaman. Saran gua kalo ikutan milis ini jangan di-set terima individual emails tapi pake webmail aja. Kenapa? Karena milis ini sangat-sangat aktif sehingga inbox kita bisa kebanjiran email. Dan gak semua email berguna untuk dibaca kan? Jadi mendingan kita kalo mau baca masuk ke webmail dan kita bisa search topik yang kita mau baca.

7. http://www.babycenter.com : website tentang segala macem serba-serbi perkembangan anak.

8. Buku What To Expect The First Year dan What To Expect Toddler Years : ini udah kayak ensiklopedia tentang anak dah. Lengkap dan bagus banget!

Ok deh… gini dulu. Udah panjang keliatannya… hehehe… ntar kalo ada yang kelupaan ntar gua tambah lagi… πŸ™‚

Iklan