Pahlawan Tanpa Tanda Jasa

Sebagai orang yang sangat gaptek, gua tuh cinta mati ama internet. Gua bilang internet tuh adalah penemuan yang sangat sangat super luar biasa!!!

Bisa dibilang gua tuh telat kenalan ama internetnya. Baru setelah lulus kuliah dan kerja, gua baru mengenal internet. Pas kuliah sebenernya pernah diajarin temen tentang email, tapi gua gak mudeng. Hehe.

Banyak banget jasa nya internet sejak gua kenalan ama dia sampe sekarang. Bener-bener my hero banget dah… πŸ™‚

Internet tuh berjasa banget:

1.Β Pas masih long distance relationship

Waduh gak kebayang gimana nasib kita kalo mau komunikasi kudu telpon atau surat-suratan. Kalo telpon terus dipastikan akan bangkrut. Kalo surat-suratan, mungkin sampe sekarang kita juga masih surat-suratan kali ya soalnya nunggu balesannya aja kudu sebulan. πŸ˜› Buat yang ngalami LDR pasti tau banget dah gimana berjasanya internet itu. Kita jadi bisa kenal lebih deket lewat chatting dan kalo mau surat-suratan pun tinggal ‘klik’ dan dalam sedetik suratnya langsung nyampe deh. πŸ™‚

Nah sekarang juga LDR lagi nih kita ama keluarga di Indo. Dan sekali lagi internet jadi penyelamat. Kita bisa chatting dan pake webcam jadi kita bisa saling ngeliat muka. Plus gak perlu pusing mikirin pulsa telpon. Kita juga bisa ngirim foto lewat email, jadi cepet nyampenya.

2. Pas nyiapin wedding

Waduh gak kebayang banyaknya pertolongan dari internet pas nyiapin wedding. Sharing orang-orang tentang vendors bener-bener banyak banget ngebantu kita untuk nemuin vendorΒ  yang OK dan harganya terjangkau. Gile kalo gak ada internet, apa iya kita kudu datengin satu per satu vendor ? Bisa 5 tahun kali persiapannya doang… πŸ˜›

3. Pas Esther hamil dan punya anak

Wah di masa-masa ini juga pertolongan internet bukan main dah. Pas Esther hamil dan hamilnya bermasalah, tumpuan harapan untuk nyari tau tentang masalah-masalah kehamilan plus obat-obatan ya dari mana lagi kalo bukan internet? Bekal pengetahuan untuk diskusi ama dokter, dari mana lagi kalo bukan dari internet? Gitu juga pas Andrew udah lahir, bekal pengetahuan imunisasi juga dari mana lagi kalo bukan dari internet? Gua masih inget pas awal-awal ikutan milis-milis tentang kesehatan, gua tuh gak ngerti banget yang orang-orang ngomongin. Asli mabok. Tapi ya dikit demi sedikit gua belajar dari sharing orang-orang dan dokter-dokter, dan yah walaupun minim tapi at least gua jadi ada pegangan pengetahuan lah tentang kesehatan ibu hamil dan anak. Hahaha. Biar gak ditepu ama dokter-dokter gitu lho… πŸ˜›

4. Pas mau jual beli

Pas gua nyari-nyari rumah di daerah Sunter, gak nemu-nemu yang daerahnya ok tapi gak mahal. Semuanya mahal. Kalo gak mahal ya daerahnya gak ok. Akhirnya gua masukin aja ke milis kalo gua nyari rumah atau tanah di Sunter. Dan bener aja… gua akhirnya dapet infonya lho! Wah kalo gua gak dapet dari internet bakal gak dapet rumah gua yang di Sunter tuh. Lha abis itu rumah walaupun gak ditinggalin gak ada plang tulisan dijual!

Pas kita mau pindahan dan pusing ngeliat barang kita yang segabruk itu, kita bingung gimana cara ngejualnya? Garage sale kan gak populer di Indonesia. Apa iya ada yang mau beli barang-barang bekas kita? Tapi emang internet gak pernah mengecewakan kok…. Hampir semua barang yang kita jual lewat internet, laris manis. Tandas! Habis! Yah sisa dikiiiittt banget. Gila gua gak nyangka tanggepannya pas gua jual-jualan lewat internet itu. Hehehe.

5. Pas nyari kerja

Nah ini juga luar biasa! Gak kebayang gua kalo gak ada internet. Gimana cara nyari kerjanya? Masa iya gua kudu ngirim surat lamaran? Gimana gua tau dimana ada lowongan atau gak? Gimana orang-orang tau kalo gua nih lagi nyari kerjaan? Masa gua harus jalan dari kantor ke kantor? Bisa sampe lumutan kali ya… πŸ˜› Gua ngerasain banget jasanya internet pas lagi nyari kerja. Tinggal masukin data-data kita di situs-situs buat nyari kerja, langsung dah krang kring krang kring, trus tinggal jawab-jawab telpon yang nawar-nawarin kerjaan dah.. πŸ™‚

6. Pas lagi mentok ama kerjaan

Nah ini beberapa kali gua alami nih disini. Secara gua sekarang kerjaannya merambah ke banyak module yang gua gak punya pengalaman sama sekali. Secara temen 1 team gua juga kurang bisa diandelin. Secara bos gua juga walaupun pinter tapi dia tuh juga gak pengalaman ama module yang gua pegang. Jadilah tumpuan harapan gua ya internet! Berapa kali user gua ada masalah, dan gua gak tau gimana jalan keluarnya lho! GLEK… mati dah gua.. mesti diapain nih.. kenapa kok begini… aduh mampus dah… Gitu tuh yang gua rasain pas ada masalah yang dihadepin user dan gua gak tau jawabannya. Tapi eittt tunggu dulu, gua tinggal cari di internet (ada beberapa situs yang ada forum diskusinya) dan walaupun gua gak bener-bener mendapatkan jawabannya secara persis, tapi selalu dapet arahan dari internet kemana gua harus solve problem itu. Dan berhasil lho! πŸ™‚

Gitu juga kalo bos gua lagi kumat, trus mau sok-sok-an di hadepan user tentang betapa OK nya sistem kita ini. Bos gua tinggal tanya ke gua: lu tau gak tentang ‘ini’? Gua jawab: gak tau. Bos gua dengan entengnya tinggal bilang: coba lu do research ya, ntar bikin presentasi. Gua: *cuma bisa nelen ludah*. Trus balik meja, buka Google deh… Hahaha. Gua jadi banyak sekali belajar, yah dari mana lagi kalo bukan dari internet… πŸ™‚

7. Dan yang terakhir… pas pengen nulis!

Yah dimana lagi ajang menulis yang paling OK selain nge-blog? Ya gak? Kebayang gak sih kalo jaman gini masih harus nulis diary? Gua nih seneng nulis, tapi gak pernah tuh nulis diary. Gak asik dah rasanya. Tapi kalo nulis di blog? Nah ini baru asik…. πŸ™‚ Ya bisa nulis, ya bisa nambah temen… Gimana coba kalo gak ada internet???

Siapapun dirimu yang menemukan internet… I love youuu….

Wahai penemu internet, kalau dirimu laki-laki akan ku jadikan saudara, kalau dirimuΒ perempuan akan ku jadikan… saudara juga deh! πŸ™‚

P.S. Kalo ternyata ada yang protes kenapa judulnya pahlawan tanpa tanda jasa, padahal internet kan kita harus bayar? Jawabannya: Yah, guru juga kan kita kudu bayar tapi disebut pahlawan tanpa tanda jasa juga toh?? πŸ˜›

Iklan