Jamsostek

Nah yang ini nih bikin bulan Mei ceria ini semakin ceria… 🙂

Semua pasti tau apa itu Jamsostek kan? Itu lho.. jaminan sosial tenaga kerja. Jadi sebagian (gua lupa berapa % ya) dari gaji kita tiap bulan disisihkan buat ditabung di Jamsostek biar kita kalo ntar udah pensiun atau udah gak kerja lagi kita masih punya cadangan dana untuk menyambung hidup dan berfoya-foya.

Dari pengalaman gua kerja di 3 perusahaan di Indonesia, baru di perusahaan terakhir gua tuh bener-bener ngeh tentang jamsostek. Di perusahaan yang pertama, gua bahkan gak dikasih kartunya. Gua udah minta tapi ribet bener urusannya. Jadi ya udah lah, kerja 1 tahun 4 bulan dengan gaji waktu itu gua rasa saldo Jamsosteknya paling gak seberapa, anggep aja amal lah… Di perusahaan kedua, baru terdaftar jadi anggota Jamsostek setelah lewat masa percobaan. Berarti total masa kerja 8 bulan, yang dilapor buat Jamsostek cuma 5 bulan. Plus lagi karena gua keluarnya cuma ngasih 2 week notice sementara peraturan perusahaan harus minimal 1 month notice akibatnya gua gak dikasih surat keterangan kerja, jadi ya gua gak bisa klaim Jamsostek ini. Ya udah lah… anggep aja buang sial…

Nah di perusahaan ketiga nih baru lebih terbuka. Karena tiap tahun kita dibagiin slip saldo Jamsostek. Jadi kita bisa tau saldo kita udah berapa. Trus lagi gua udah kerja disini selama 6 tahun. Lumayan dong saldonya. Hehehe.

Nah setelah gua resign gua harus menunggu 6 bulan dulu baru boleh cairin saldonya. Dan akhirnya saat yang ditunggu-tunggu pun tiba! Per 1 Mei ini, gua udah 6 bulan dari terakhir gua kerja disono! Berarti Jamsostek gua bisa dicairin…

Dari bulan-bulan yang lalu gua udah nyari-nyari tau gimana cara cairin Jamsostek. Dari yang gua baca-baca di blog orang-orang, katanya gampang banget kok nyairin Jamsostek itu. Lagian kantor Jamsostek udah online jadi bisa dicairin di kantor cabang manapun.

Syarat untuk cairin saldo Jamsostek (selain masa kerja 5 tahun dan masa tunggu 6 bulan):

– Fotokopi KTP

– Fotokopi KK

– Kartu Jamsostek asli

– Surat Keterangan Berhenti Kerja

– Isi Formulir Klaim Jamsostek yang bisa diculik dari www.jamsostek.co.id

Tapi masalahnya adalah… untuk klaim Jamsostek tidak boleh diwakilkan! Huaaaaaaa… Gimana dongggg…

Untungnya ada cici ku yang baik hati dan tidak sombong yang juga kerja di perusahaan tempat gua dulu kerja. Dan dia bantuin minta tolong ama orang yang biasa ngurus-ngurus Jamsostek di kantor. Dan akhirnya kemaren dapet kabar dari nyokap kalo duit Jamsostek udah masuk ke rekening gua dengan suksesnya! Duh senengnyaaaaaaaaaaaaaa…

Rasanya seger dapet kucuran dana segar di saat-saat lagi butuh dana gini. Hahaha. Emang sih itu duit dipotong dari gaji kita juga. Tapi soalnya gua pas masuk kerja tuh nego nya nego gaji nett, bukan gross. Jadi gua gak berasa dipotong gaji gua untuk Jamsostek. Gua lebih berasa kalo Jamsostek ini ditambahin ama perusahaan. Hahaha. Senang sekali dahhh… 🙂

Nambah cerita dikit tentang ‘Jamsostek’ di US. Kalo disini beda lagi sistemnya. Namanya 401K Plan. Disini sistemnya kalo nego gaji tuh gaji gross, bukan nett. Nanti berapa % dari gaji yang mau dimasukin ke 401K Plan, itu terserah kita. Dan mau masukinnya ke apa (misalnya mau ke saham atau obligasi atau apa gitu) juga terserah kita. Jadilah gua berasa banget kalo ini dipotong dari gaji. Trus lagi baru boleh diambilnya setelah umur 59 tahun. Kalo sebelum itu diambil, dipotong 10%. Gak seru ya… 😛

Yah begitu deh… lagi riang gembira nih dapet duit Jamsostek!! 🙂

Iklan