My Bloody Valentine

My Bloody Valentine

Β 

Nah ini dia yang gua tunggu-tunggu. Film pembunuhan dalam 3 dimensi!

Eitttt tapi jangan seneng dulu. Ternyata di email undangan screening-nya ditulis: Just a heads up, the screening will be 2D.

Yaelaaaaaaaa… Payah banget kan??? Tapi ya udah lah, namanya juga gratisan ya. 2D juga gak apa-apa deh… πŸ™‚

Jadilah kemaren malem gua nonton. Dari daftar yang bakal dateng semalem, gak ada satupun nama yang gua kenal (ada 34 orang yang RSVP). Gua tanya-tanya temen yang biasa suka dateng screening kenapa kok mereka gak nonton semalem, pada bilang karena mereka mau nonton versi 3D nya aja. Dan ternyata… dari 34 orang yang udah RSVP, yang nongol cuma 7 orang saja! Huahaha. Emang sih bioskop kantor gua kecil, tapi kalo isinya cuma 7 orang ya berasa banget sepinya.

Tapi justru karena sepi ini malah menunjang filmnya lho. Jadi nih gua milih duduk di baris kedua dari belakang. Dan ternyata 6 orang yang lain pada nontonnya di barisan tengah-tengah. Jadilah gua di belakang tuh sendirian. Padahal kan speaker nya ada dimana-mana, termasuk di bagian belakang. Jadi kadang pas lagi tegang-tegang, ada bunyi-bunyian yang dari arah belakang, gua jadi serem sendiri! Hahaha. Untungnya bukan film setan ya, kalo film setan mungkin gua udah pindah ke tengah-tengah duduk di antara 6 orang yang lain kali (pas di tengah film gua sempet kepikir sih apa gua pindah duduk aja ya, tapi akhirnya bertahan juga gua duduk sendirian di belakang). πŸ˜›

Ok, back to the movie… Ceritanya sendiri sih klise lah. Tipikal film sejenis, kayak Scream, Halloween, dan teman-temannya itu. Singkatnya aja nih ya, 10 tahun yang lalu ada pembunuh yang ngebunuh-bunuh pas hari Valentine. Ngebunuhnya sadis tentunya. Sampe akhirnya si pembunuh itu berhasil dibunuh ama polisi. Tapi ternyata 10 tahun kemudian, kejadian itu terulang lagi. Nah, apa sebenernya si pembunuh itu dulu belum mati? Atau ada yang niru-niru jadi si pembunuh legendaris itu? Atau… Ntar nonton sendiri aja dah ya. πŸ™‚

Asiknya tentunya ya adegan-adegan pembunuhan sadisnya itu diliatin bener-bener. Bukan yang cuma keliatan kapaknya diayun, trus diliatin dari bagian belakang pembunuh plus ada cipratan-cipratan darah. Gak begitu. Ini bener-bener diliatin banget pas pembunuhannya. Contohnya nih, ada orang yang mulutnya ditusuk sekop gede sampe nancep ke tembok di belakangnya, sampe akhirnya bagian mulut kebawah lepas dari bagian atas. Jadi kepalanya terbelah dua gitu atas ama bawah. Dan itu diliatin bener-bener! Seru kan…

Sadisnya dapet, tegang-tegangnya seru, kaget-kagetannya banget… This is my kind of movie banget dah! I love it! Gua yakin kalo nonton versi 3D nya pasti jauhhhh lebih ok lagi!!

Ok guys, tunggu apa lagi, hari ini mulai main nih di bioskop. Pada nonton gih…Β recommended banget!!Β πŸ™‚ Kalo ada yang nonton versi 3D nya, kasih tau gua ya gimana…

Iklan