Imlek In Memory

Setelah waktu itu gua nulis tentang kenangan-kenangan di hari Lebaran, sekarang gua mau mengenang pas Sincia-an deh. Ya begini nih nasib orang tinggal jauh dari keluarga, kalo ada hari-hari besar gak bisa ikut ngerasain lagi, cuma bisa mengenang-ngenang… Hehe.

1. Kenangan pas kecil
Emang Sincia tuh paling nikmat buat anak kecil. Ya apa lagi kalo bukan karena dapet angpao! Apalagi dulu pas masih di Surabaya, saudara-saudara jauh kan banyak banget dan kita keliling-keliling tentunya. Walaupun banyakan yang gua gak kenal dan gak tau itu siapa dan gimana hubungan saudaranya. Tapi ya ngikut aja, yang penting dikasih angpao toh! Hehehe.

Yang paling gua inget, becandaan standard yang selalu dilontarkan setiap tahun dan di setiap rumah saudara-saudara jauh itu adalah: anak-anak manggil lu apa ya? Karena saking jauhnya dan ribetnya hubungan persaudaraannya, sampe mau manggilnya apa aja bingung. πŸ˜› Apa manggil ie-ie, atau ku-ku, atau engku, atau engkim, atau kim-po, atau apalah gua aja sampe gak inget lagi apa-apa aja sebutan-sebutannya… Dan itu selalu dipertanyakan setiap tahun diiringi ketawa-ketawa. Heran ya manggil aja bingung… πŸ˜› Tapi emang keluarga dari bokap gua itu masih totok gitu, jadi kalo urusan manggil-memanggil itu mesti ada aturannya. Kalo dari pihak engkong apa, dari pihak emak beda lagi. Pusing dah. Gua sih sebenernya lebih suka model kayak di keluarga nyokap gua yang pukul rata aja panggilnya oom dan tante. Lebih simpel kan? πŸ˜€

OOT dikit ya, mumpung masih ngomongin sebutan panggilan ini, jadi pernah pas Esther lagi hamil dan harus bedrest, pas gua nge-gym, gua ketemu ama oom-tantenya Esther, tapi pas gua mau negor gua jadi gak yakin gua mesti manggilnya apa! Akhirnya gua telpon Esther dulu untuk tanya, gua mesti manggil apa… Baru abis itu gua berani negor. Parah ya gua… Hahaha.

2. Kenangan pas remaja
Pas kita udah pindah ke Jakarta, udah gak begitu banyak saudara disini. Jadilah kita gak terlalu ngerayain lagi kalo pas Sincia. Acara standard Sincia ya paling pergi makan keluar. Itupun gak pake rencana dulu, senemunya restoran aja. Huahaha.

Pernah pas awal-awal kita baru di Jakarta, pas malam Sincia main jalan aja ke Kelapa Gading dan ke salah satu chinese restaurant disana. Ternyata full booked! Harus reserve dulu ternyata. Trus ke restoran lain, sama aja. Ke restoran lain lagi, sami mawon. Sampe stress rasanya, ditolak dari semua chinese restaurant (kita emang keukeuh nyari chinese restaurant, karena namanya juga lagi Sincia ya, gak cocok kalo gak makan di chinese restaurant… hehe). Sampe akhirnya nemu restoran yang kecil, di ruko-ruko belakang mal. Itupun penuh, tapi bisa nunggu sampe ada yang udahan dan kita bisa masuk. Gelo bener dah… dari saat itu gua baru ngeh kalo pas malam Sincia tuh semua chinese restaurant full booked!

Trus pas jaman kuliah, karena gua ada beberapa temen yang deket banget, jadilah kalo Sincia gua ke rumah temen-temen gua itu juga. Biar dapet angpao dong! Huahahaha. Dan gua inget banget tuh, pernah pas abis Sincia dan dapet angpao, kita pada ke Plaza Senayan. Tapi pas pulang, seperti biasa gua selalu ngeluarin kunci dari kantong celana dulu pas udah jalan di parkiran walaupun belum nyampe ke mobil. Ternyata angpao yang gua taroh di kantong yang sama jadi jatoh pas gua ngeluarin kunci. Dan gua gak nyadar. Nyampe rumah baru nyadar kalo angpaonya udah gak ada lagi di kantong! Duh sedih banget rasanya… 😦 Secara jaman kuliah gitu lho, kan belum kerja. Jadi saat Sincia itu salah satu sumber mata pencaharian utama. Hehe.

3.Β Kenangan bareng Esther
Karena keluarganya Esther masih ngerayain Sincia banget dan juga saudara-saudaranya (baik saudara deket maupun jauh) banyak banget yang di Jakarta, jadi sejak udah pacaran ama Esther ya yang namanya acara keliling-keliling pas Sincia berjalan lagi.

Yang pasti pas malam Sincia, mertua gua pasti masak-masak. Yang gua inget tuh pasti ada baso goreng dan sup hisit! Wah gua mah doyan banget ama sup hisit (ya siapa yang gak doyan ya… :P). Andrew aja doyan banget lho. Dia bisa makan 1 piring nasi ukuran orang dewasa pake sup hisit itu dan abis! Hahaha. Nih anak emang paling banyak gaya, makan aja maunya ama yang mahal-mahal (FYI, Andrew tuh demen banget makan salmon sashimi! Gelo gak… Dari sejak pertama kali gua kasih dia nyobain makan salmon sashimi emang nih anak jadi nagih. Dan pernah nih pas kita ke supermarket Jepang dan gua tuh beli salmon sashimi, padahal gua pas ngambil itu dia lagi gak ama gua. Eh ternyata sampe rumah dia tau lho. Nih anak kalo gua perhatiin emang suka diem-diem tapi matanya jelalatan ngelirik sana sini memantau keadaan sekitar. Hehe. Dia langsung nagih gitu minta makan yang tadi daddy beli, yang merah-merah. Kaco dah… jadi berkurang jatah gua… :P). Hehehe. Ya doain aja ya nak, biar daddy mu ini cepet kaya, biar tiap hari kita bisa makan sup hisit dan salmon sashimi! Huahahaha… Oh ya, satu lagi, biasa kalo makan dimsum kan si Andrew doyannya cuma ama hakau, eh terakhir kita makan dimsum kita mesen jellyfish (yang mana biasa kita jarang mesen karena lumayan mahal juga kan), dan ternyata nih anak juga doyan! Minta nambah mulu… Kayaknya kita salah strategi nih, ini anak kalo baru umur 3 aja makannya udah demennya ama hisit, salmon sashimi ama jellyfish, jangan-jangan ntar umur 6 demennya makan caviar pula! Harusnya gua perkenalkan dia cukup ama KFC aja ya… Hahaha.

Ok balik lagi ke acara keliling-kelilingnya. Sincia-an bareng Esther sebelum ada Andrew tuh cuma sekali, yaitu Sincia sebelum kita married. Itu Sincia pertama dimana gua ikut keliling ama Esther (karena tahun lalunya Esther masih di US), jadilah saat itu juga jadi ajang perkenalan gua ama saudara-saudaranya.

Nah pas akhirnya semua pada ngumpul di rumah saudaranya Esther, dari yang awalnya ngobrol pake bahasa Indonesia (karena pada tau kalo gua gak bisa bahasa Mandarin), sampe dicampur-campur, dan akhirnya semua pada ngobrol dengan bahasa Mandarin (mungkin karena mereka lebih terbiasa ngomong pake bahasa Mandarin ya). Dan gua tentunya gak ngerti barang 1 kata pun. Tentu gua tetep pasang ekspresi menyimak dengan senyum tersungging, walaupun tatapan pandangan kosong, dan jiwa gua rasanya mulai melayang-layang. Nge-fly gitu. Abis gua gak ngerti sama sekali kan, jadilah lama-lama ya gua ngantuk. Tapi demi jaim kan gak mungkin kalo gua tau-tau merem trus ngorok kan? Yah begitulah jadinya. Sampe akhirnya tau-tau ada yang nyebut nama gua dalam percakapan mereka. Sampe kaget setengah mati gua. Asli lho gua masih inget banget gimana kagetnya. Untungnya acting gua lumayan jago, jadi kayaknya pada gak ada yang nyadar kalo gua sebenernya udah melayang-layang entah kemana.

Untungnya kejadian itu cukup sekali aja gua alami, karena tahun berikutnya udah ada Andrew. Jadi kalo keliling-keliling kan gua bisa main ama Andrew, sebagai sesama senasib sepenanggungan yang sama-sama gak ngerti bahasa Mandarin. Hehehe.

Sejak udah bareng Esther dan selanjutnya bertiga ama Andrew,Β rute rutin kita tuh malam Sincia, makan di rumah mertua. Pas Sincia nya pagi-pagi ke rumah bokap nyokap, makan lumpia isi rebung pake saos tauco, trus makan siang ke rumah mertua, baru keliling-keliling ke rumah saudara-saudaranya Esther.

4. Sincia di US
Tahun lalu sih kita asli gak ngapa-ngapain. Cuma ke bazaar aja yang ternyata gak ok banget dan panas banget. Tahun ini sih kita rencananya malam Sincia mau pergi makan aja. Belum tau sih mau makan dimana juga. Yah gitu aja deh… gak seru ya Sincia-an disini… πŸ™‚

Ya udah gua mau ngucapin Gong Xi Fa Cai buat semua yang merayakan! Moga-moga tahun yang baru ini membawa berkah buat kita semua ya…
Met mudik buat yang pada mudik… Have fun ya!!
Dan selamat ber-long weekend buat yang gak merayakan Sincia…

Iklan