New Year, New Food!

Warning!! Buat yang lagi makan atau sedang mau makan dan gampang berasa geli/jijik, mendingan jangan baca ini dulu yaaaa… πŸ™‚

Gua tuh termasuk penggemar makanan yang dibilang orang aneh, walaupun masih dalam taraf yang terbatas, dalam artian ya gak semua yang aneh gua berani makan lah.

Misalnya nih, gua suka makan yang namanya jeroan kayak babat, paru, usus, kikil (kikil tuh jeroan bukan ya?), dan tentunya lidah (baik lidah sapi maupun lidah bebek)! Banyak orang yang geli kan ama makanan-makanan ini… Padahal nikmat lhoooo… πŸ™‚

Tapi gua gak suka ama ati, ginjal, jantung, dan otak! Wuiii geli dah makannya! Yang lebih aneh lagi, gua juga gak berani makan daging kelinci! Hahaha. Pernah tuh dulu pas lagi ngumpul rame-rame ama keluarga besar, pada makan sate kelinci. Gua udah mantep-mantepin hati mau makan, tapi pas udah mau dimakan eh kok jadi kebayang-bayang kelincinya trus jadi gak berani makan. Hahaha. Aneh ya.. padahal gua ini termasuk orang yang kalo makan mau diceritain yang aneh-aneh pun gak ngaruh.

Misalnya nih kan ada orang yang kalo makan trus ada orang lain lagi ngomongin tentang yang jorok-jorok kayak tentang pup misalnya, trus si orang yang lagi makan langsung keilangan selera makan. Nah kalo gua mah enggak tuh. Mau ngomongin pup atau ngomongin apapun gak efek dah. Bahkan rasanya (kalo dipikir ya, belum pernah gua praktekin sih…) kalo disuruh makan sambil pup pun gua bisa. Huahahaha. Gak percaya? Ada yang berani taruhan gak… πŸ˜›

Gitu juga gua inget banget pas lagi makan sate ayam di kantin pas kuliah dulu, trus waktu itu lagi heboh tentang daging tikus yang dibikin seolah-olah jadi sate ayam kan, trus kita pada ngebahas gitu sambil makan, eh tau-tau satu temen gua langsung brenti makan dan sampe berminggu-minggu kemudian dia gak bisa makan sate lagi lho gara-gara kebayang ama daging tikus katanya! Hahaha. Gua mah gak ngaruh deh.. makan ya makan aja… πŸ˜›

Tapi kadang gua suka makan yang aneh-aneh itu juga butuh proses. Dalam artian gak langsung berani dan suka. Contohnya nih makan cingur. Cingur itu idungnya sapi. Buat kebanyakan orang pasti berasa geli kan?? Nah di Surabaya kan terkenal akan rujak cingurnya. Gua sih asli suka banget ama rujak cingur ini sejak kecil, tapi gua gak berani makan cingurnya. Jadi kalo beli rujak cingur selalu dengan pesan tanpa cingur (dan tanpa sayur dan tanpa toge… alias akhirnya isinya cuma kerupuk, tahu, tempe, dan lontong! Hahaha… itu dulu gua emang karnivora dan ‘alergi’ ama sayuran ijo :P). Tapi setelah gede, entah kenapa tau-tau rasa geli ama cingur itu ilang lho. Jadi kalo beli rujak cingur ya udah gak pake tambah-tambahan pesan ‘gak pake ini gak pake itu’ lagi… Lha cingur itu ternyata emang enak kok… Mirip-mirip kikil gitu rasanya.

Dan gitu juga ama yang namanya sashimi. Gak dari sejak awal gua mengenal dunia per-sushi-an gua langsung berani makan sashimi lho. Awalnya gua tuh geli juga ama yang mentah-mentah. Rasanya eneg gitu kalo dimakan. Jadi kalo beli sushi ya selalu yang isinya mateng. Sampe di suatu waktu, tau-tau aja gua kepengen makan salmon sashimi. Aneh kan?? Emang aneh… Gua juga heran lho. Bisa tau-tau aja kepikir pengen makan salmon sashimi. Dari yang tadinya gak berani makan jadi tau-tau bisa ngidaaaammm banget! Dan sejak saat itu, gua jadi cinta mati ama sashimi (ya terutama salmon ya.. kalo yang lain-lain ya makan tapi biasa aja).

Eitttt apa iya gua udah pernah nyoba semua macem sashimi?

Emang lumrahnya (ya at least menurut gua ya) sashimi itu untuk seafood ya. Ikan salmon mentah, tuna mentah, dan ikan-ikan lainnya, atau gurita. Tapi ternyata ya ada beef sashimi lho! Pada tau gak? Mungkin gua yang telat ya.. Hehehe. Gua baru tau belakangan ini soalnya. Gile bener ya makan daging mentah gitu?? Gua makan steak yang masih merah-merah aja eneg rasanya… gimana ama daging mentah ya??

Tapi setelah gua beberapa hari lalu ngebaca menu salah satu restoran Jepang yang di salah satu menunya ada beef tongue sashimi, kok jadi tertarik ya. Hahaha. Yup… lidah sapi mentah, sodara-sodara!

Pertama kali gua ngebayangin sih lumayan eneg juga ya. Tapi kok akhirnya jadi penasaran. AkhirnyaΒ  malam Sincia kemaren kita milih restoran ini sebagai tempat kita ngerayain Sincia. Chinese New Year kok dirayain di restoran Jepang ya… Hahaha. Gak apa lah… Dan tentunya gua mesen dong beef tongue sashimi nya, selain daging-dagingan buat dibakar-bakar (makannya model yang masak-masak sendiri gitu). Gua pikir kalo sampe lidahnya bikin eneg, ya gua bakar aja biar mateng. Hahaha.

Akhirnya keluar juga lidahnya, dipotong tipis-tipis, dikasih irisan daun bawang dan kecap asin gitu. Eh ternyata enaaaaaaakkkk lhooooooooooo!!! Asli enak banget! Gak ada eneg-enegnya. Gak ada alot-alotnya juga. Kalo gak karena mahal sih udah gua pesen lagi tuh… (Gile aja $9 sebelum pajak, isi cuma 8 iris kecil-kecil. Berarti 1 iris lidah yang tipis itu -dan jangan lupa, mentah pula!- harganya lebih dari sepuluh ribu rupiah… Gelo yaaa.. Hahaha).

Ini nih gua tunjukin gambar lidahnya ya…

beef-tongue-sashimi

Menggiurkan banget kannnn…. Slllrrrrrpppp!!!

Yah begitulah malam Sincia kita… Gak apa lah kali ini gak makan sop hisit ya… Tapi di tahun yang baru ini, gua makan sesuatu yang baru pula! Tahun sapi, makan lidah sapi! Pas kan?? πŸ˜€

*Untung kemaren pas tahun tikus gua gak makan tikus ya… :P*

Nah tapi justru ada 1 jenis makanan yang banyak orang suka tapi gua malah gak suka dan berasa eneg banget. Yaitu durian! Ampun dah gua ama yang namanya duren itu… Baunya maaakkk… gak tahan gua! Eneg mau muntah rasanya… Heran gua kenapa orang kok suka makan duren ya? Gua mah boro-boro deh makan duren, nyium baunya aja udah mau muntah! Sumpah deh enakan makan lidah sapi mentah daripada bau duren! Huehehehe… πŸ˜›

Jadi teman-teman sekalian, ayo mari ikutan cerita, makanan teraneh apa yang pernah lu makan selama ini? Ada yang pernah makan uler? Atau makan cacing? Atau malah ada yang pernah makan otak monyet?? Ini beneran lho… gua pernah diceritain temen kantor gua, ada restoran dimana di depan lu disajiin satu kotak (yang ternyata isinya monyet), trus bagian dahi ke atas nongol dari bagian atas kotak itu. Trus langsung dipotong tempurungnya untuk trus dimakan! Wuiiii kalo yang kayak begini sih gua gak bakal berani makan deh…

Iklan