Ngaku Dosa

Udah Rabu Abu nih ya, berarti kita udah masuk masa Pra Paskah. Dan biasanya kalo udah Pra Paskah gini nih saatnya untuk ngaku dosa kan ya? Gua sih gak ikutan ngaku dosa di Gereja. Hehe. Gua ngaku dosanya kan langsung ke Yang Di Atas. πŸ™‚

Tapi khusus kali ini, gua ngaku dosa di blog juga nih. Karena… (duh berat juga mau ngomongnya)… semalem gua nonton Slumdog Millionaire!

Lho emangnya nonton Slumdog tuh berdosa ya? Hehehe.Yah, kan gua gak mungkin nonton di bioskop, dan DVD nya pun belum keluar kan… Jadi dosanya adalah karena gua nonton DVD bajakan! Duh… rasanya gua merasa berasalah banget dah… menelan ludah sendiri… senjata makan tuan… lempar batu sembunyi tangan… ada udang dibalik batu… cicak cicak di dinding… diam diam merayap… datang seekor nyamuk… hap lalu ditangkap… πŸ˜›

Tapi dosanya ini gak 100% dosa gua nih! Dosa ini harus gua bagi-bagi ke pihak-pihak lain yang menyebabkan gua sampe nonton DVD bajakan!

20% buat orang-orang yang udah nonton duluan dan bilang kalo film ini bagus banget sampe bikin gua pengen tau sebagus apa sih Slumdog ini.
20% buat Academy Awards yang udah ngasih Oscar ke film ini dan bikin gua tambah penasaran.
20% buat Warner Bros. yang gak ngeluar-ngeluarin DVD original nya (swear dah, kalo ada DVD original pasti gua nyewa DVD original nya kok!).
20% buat temen gua yang kok bisa-bisa nya punya DVD copy nya film ini ya? Baru tau gua kalo orang bule ada yang suka membajak juga. Hahaha.

Ya baru 20% sisanya tuh jadi dosa gua dah. Hiks.

Dan sekarang gua mau me-review film ini deh. Biasanya kan gua cuma nge-review film-film Lionsgate, gua gak pernah nge-review film yang gua tonton di DVD ya. Tapi kali ini pengecualian lah. Untuk menebus rasa bersalah gua, gua mau ngasih rekomendasi buat para pembaca kalo film ini sangat layak dan patut ditonton! Jadi kerugian yang diderita Warner Bros. karena gua nonton DVD bajakan akan tertutup dengan bertambahnya penonton di bioskop karena abis baca blog ini. Hahaha. Ya moga-moga ada yang tergerak hatinya untuk nonton ya setelah baca ini. πŸ˜€ Tapi jangan nonton bajakan lhoooooo… Biarlah dosa ini gua aja yang menanggungnya… Halah! πŸ˜›

Oh ya, gua bakal muji-muji film ini nih. Jadi buat yang emang mau nonton, jangan terusin baca ya. Gua gak pengen lu terlalu high expectation yang ntar bikin lu jadi gak asik lagi nontonnya.

Jadi ya menurut gua film Slumdog Millionaire ini termasuk one of the best movies I’ve ever seen! Rasanya film ini tuh lengkap gitu.

Film ini sebenernya film drama yang cukup dark karena ngeliatin gimana beratnya dan kerasnya hidup anak jalanan di Mumbai. Film nya pun buat gua termasuk film yang suram-suram gitu. Dan biasanya gua gak pernah betah nonton film yang suram-suram begini.

Tapi ternyata Slumdog ini beda. Ceritanya bener-bener mengalir. Gak ada sedetik pun yang bikin gua bosen. Gak ada satupun adegan yang menurut gua gak penting, semuanya penting. Dan dari satu adegan ke adegan lain selalu bikin gua penasaran dan pengen nerusin terus. Apalagi dengan adanya Andrew yang merasa dicuekin ama mommy daddy nya trus jadi dikit-dikit minta diambilin ini, minta diambilin itu. Jadilah berapa kali kita harus pause DVD nya. Dan gua selalu pengen cepet-cepet mulai lagi. Yup, seseru itu filmnya!

Dan gua juga pernah bilang kalo kriteria film yang bagus buat gua adalah film yang bisa bikin gua ketawa atau bisa bikin gua deg-deg-an atau bisa bikin gua terharu kan… Dan film ini bisa membuat gua semua itu!

Walaupun bukan film komedi tapi ada beberapa adegan yang bisa bikin gua ketawa (terutama pas si Jamal kecil dengan terpaksa loncat ke kubangan kotoran gara-gara dikunciin ama kakaknya di WC darurat demi mau ngeliat Amita Bachan! Lucu banget ekspresinya! Nih anak bener-bener adorable dah tampangnya dan acting nya juga bagus!), walaupun bukan film horor tapi ada beberapa adegan yang bikin gua berasa miris banget (pas mamanya Jamal digebukin dan dibunuh, dan terutama pas temennya Jamal (namanya Ardvin kalo gak salah ya, gile ya baru nonton semalem, sekarang udah lupa! Haha) matanya disiram air keras biar buta. Duh!) dan bikin gua jadi sebel banget ama para tokoh jahatnya, dan walaupun bukan film romantis tapi bisa bikin gua terharu (terutama pas bagian belakang-belakang pas Jamal milih option call a friend, dan… Gak mau spoiler ah… Nonton sendiri aja! :P). Dan satu lagi, film ini rasanya sangat real. Bikin kita jadi sangat percaya ama adegan-adegannya.

Pokoknya nonton film ini bener-bener emosi kita dicampur aduk dan itu yang gua bikin gua merasa kalo film ini tuh jadi film yang komplit! Lengkap. Semua ada. Dan tetep dengan alur cerita yang sangat-sangat-sangat bagus!

Two thumbs up buat Slumdog Millionaire. Gua bilang film ini sangat layak dapet Oscar. It’s one of a kind movie!

Ya begitu aja review nya. Jangan banyak-banyak, lebih baik langsung nonton aja di bioskop ya!!

Buat yang mau mencela gua karena gua nonton DVD bajakan, silakan… Gua udah pasrah untuk dicela. Tapi gua gak menyesali keputusan gua semalem karena film ini bener-bener bagus banget… Jadi gak apa lah kalo gua harus dicela, demi gua bisa nonton film ini! Tuh gimana coba pengorbanan gua… sungguh besar dan mengharukan bukan? πŸ˜›

PS. Gua sengaja gak nulis sinopsisnya. Selain males (tuh ngetik aja males, gimana kalo tulis tangan ya? :P), gua yakin udah pada tau lah ya sinopsis ceritanya. Kalo sampe gak tau juga ya cari di IMDB lah ya…

PS lagi. Gua juga mau ngasih credit buat yang bikin music score nya film ini. Doh hebat banget mak!! Musiknya tuh bagus banget dan pas banget untuk tiap adegannya. Bener-bener ngebantu ngebangun emosi masing-masing adegannya. Mantep dah!

Iklan