Hilang Permataku

Gara-gara belakangan ini gua meeting setiap hari, gua jadi semakin menyadari kalo gua semakin gak bisa menulis! Iya.. kemampuan menulis tangan gua menurun drastis! Jadi ceritanya kalo kerja kan sehari-hari kita selalu pake komputer ya, gak pernah nulis tangan. Nah cuma kalo meeting aja nih gua nulis tangan soalnya males bawa laptop. Dan gua perhatiin nih ternyata selain tulisan gua yang semakin lama semakin jelek, plus lagi gua gak bisa nulis cepet, dan kalo nulis banyak dikit aja tangan gampang pegel!

Gile bener… Sangat kontras ama pas jaman sekolah dan kuliah dulu. Gua dulu tuh terkenal tulisannya bagus dan sangat cepat. Bukannya sombong ya, cuma congkak (haha), tapi emang begitu lho kenyataannya… Ini gua copy paste potongan dari salah satu testimonial di friendster dari temen gua: “Yang catetannya selalu rapih dan tulisannya bagus padahal juga ikutan ngobrol ckckck.. lo tau gak gue ma temen2 gue pernah dapet A (gue lupa pelajaran apa) dengan modal fotocopy catetan elo doang !”. Ini sebagai bukti kalo gua gak ngarang-ngarang doang.. hehehe. Kalo orang-orang pada suka ketinggalan pas nyatet pas jaman kuliah, gua gak pernah ketinggalan tuh. Malah gua bisa sempet ganti-ganti bolpen dengan warna-warna lain pula. Jadilah catatan gua tuh selalu jadi bahan pinjeman temen-temen. Sampe-sampe catatan gua ada yang diminta ama salah satu dosen lho buat jadi pegangan dia! Trus lagi ada kertas ujian gua yang juga diminta ama salah satu dosen yang lain dibuat contoh, karena dosennya heran kok gua sempet-sempetnya nulis serapi itu katanya! Gelo gak… πŸ˜› Sekali lagi bukannya gua sombong ya.. (Tapi congkak! Hahaha apa coba :P)

Yah tapiΒ itu dulu… Gimana sekarang?? Jangan ditanya deh. Tulisan gua beneran jadi kayak cakar ayam. Gak beraturan. Sedih juga ya… Tapi salah siapa coba? Ya ini semua gara-gara kemajuan teknologi nih yang bikin gua jadi jarang menulis tangan lagi…

Jadi keinget film WALL-E. Pada udahΒ nonton kan? Disitu kan diliatin kalo di masa depan, orang-orang jadi gendut semua tapi tangan dan kaki nya kecil,Β dan mereka padaΒ gak bisa jalan! Kenapa? Karena semuanya serba otomatis. Jadi tangan dan kaki udah gak kepake lagi yang mengakibatkan lama-lama ya jadi gak bisa berfungsi lagi. Dan ternyata itu gak mengada-ada ya… Bibit-bibitnya udah keliatan dari sekarang, ya contohnya gak biasa nulis tangan itu… Sekarang sih tangan masih kepake buat ngetik (tapi ngetik kan pake ototnya lebih dikit daripada nulis tangan, coba perhatiin gerakan tangan lu deh…), ntar semakin maju teknologi lama-lama udah gak pake ngetik lagi mungkin ya, tapi pake ngomong doang. Bisa semakin gak kepake nih otot-otot tangan. Lama-lama lagi mungkin pake pikiran doang udah bisa langsung ketransfer… Semakin gak ngapa-ngapain lagi kita. Kepala doang jadi gede karena pake mikir, tapi badan, tangan, kaki jadi kecil (yang gede cuma perut doang karena kebanyakan lemak)!

Serem kan ya??

Belum lagi ama anak-anak jaman sekarang, yang kecil-kecil udah pake komputer. Lha gua belajar ngetik tuh pertama kali pas SMP. Sementara Andrew? Duh ya antara bangga tapi ya gak juga, tapi nih anak udah bisa ngetik namanya sendiri di komputer lho! Eh di Blackberry juga. Hahaha. Gak pernah tebayangkan sebelumnya kalo ternyata anak gua bukannya belajar menulis tangan dulu tapi malah mengetik dulu!

Abis gimana coba… Kita emang belum mulai ngajarin Andrew nulis kan, kan pikiran ntar aja kalo udah sekolah, sekarang saatnya dia main-main. Tapi dia kan udah gape main game di internet tuh (termasuk udah bisa nahan jempolnya di left click button sambil nge drag telunjuknya di touch pad nya mouse nya laptop – yang mengakibatkan rumah Pet Society nya Mommy sering jadi berantakan karena barang-barangnya dipindah-pindah dan diganti-ganti ama Andrew. Hahaha) dan kalo main game The Wiggles tuh disuruh masukin nama. Jatohnya kita ngajarin si Andrew ngetik namanya deh. Termasuk kalo ngeliat gua lagi chatting di BB kan si Andrew suka kepo tuh, jadi dia suka minta juga trus dia ngetik-ngetik namanya. Gape juga lho dia ngetik di BB. Cuma pas pertama kali doang dia rada bingung, mungkin karena tutsnya kecil-kecil ya. Tapi seterusnya dia bisa tuh ngetik namanya di BB. Hahaha.

Jangan-jangan ntar 10 tahun lagi, kalo masuk TK udah gak ada pelajaran menulis ya, tapi pelajaran mengetik! Ya bisa jadi kan?? Tapi ya itu, akibatnya bisa jadi serem juga kalo ntar jadi kayak manusia-manusia di WALL-E… Iya gak sih??

Jadi solusinya apa ya? Rasanya sih gak bisa juga kita balik memilih untuk selalu menulis tangan dibanding pake komputer kan ya. Semua-semua kan sekarang lewat komputer. Entry data pake komputer, bikin presentasi pake komputer, bikin report pake komputer. Gak mungkin kan kalo sekarang disuruh Bos bikin bahan presentasi, kita tulis tangan di plastik mika… Projector yang buat plastik mika (dulu istilahnya OHP ya) aja mungkin udah gak ada dijual kali ya. Hahaha.

Ya udah gitu aja dah. Gua gak punya solusi juga gimana untuk melestarikan kemampuan menulis tangan anyway. Hahaha. Cuma pengen cerita aja kalo kemampuan menulis tangan gua yang dulu cukup membanggakan itu hilanglah sudah… 😦

PS. Maap ya kalo judul posting kali ini selain kurang nyambung juga terasa kampungan… Hahaha. Abis entah kenapa tapi gua gak bisa nemu-nemu judul yang pas. Jadi ya begini deh judulnya… πŸ˜›

Iklan