Seputar Indonesia: Ujian Nasional, Prita, dan Manohara

Beberapa waktu belakangan ini, dunia blog sempet rame banget ama 3 topik ini: Ujian Nasional, Prita Mulyasari, dan Manohara. Kalo pas blogwalking, sebagian besar blog posting-nya ya tentang 3 topik itu. Makanya gua jadi update padahal gua ini paling males baca berita. Yah taunya dari blogwalking aja… Hehehe.

Nah yang bikin topik-topik itu semakin menarik buat gua karena ngebaca topik-topik itu bikin gua sedikit de ja vu karena gua pernah punya pengalaman yang mirip-mirip.

Tentang Ujian Nasional

Katanya Ujian Nasional kemaren bocor ya? Lha bukannya dari jaman dahulu kala tuh kalo yang namanya ujian nasional emang suka bocor ya? Hehehe. Gua inget tuh pas masih SD kan ada ujian Pemerintah yang namanya THB (belakangan diubah jadi EHB). Nah tiap taun gua selalu dapet tuh bocorannya. Asik kan? πŸ˜›

Sayangnya dulu gua kurang canggih. Sekali waktu pernah ketauan ama guru! Gua inget banget tuh pas kelas 5. Gara-garanya pas THB pelajaran IPS ada bagian peta buta kan, nah jawaban gua bener semua! Jadilah setelah THB, murid-murid yang jawaban peta butanya bener semua (See… bukan gua doang lho yang dapet bocoran! Dapet bocoran itu udah sangat lumrah! Hehe), dipanggil maju ke depan untuk ditest peta buta!

Mampus gak?? Mana gua kan paling kaco kalo ama peta buta. Jadilah pas ditest ya gak bisa lah… Kan yang gua hafalin cuma yang keluar di THB doang. Kalo ditanya yang lain-lain ya gua gak tau… Huhuhu… Jadi ketauan dah kalo dapet bocoran! Hahahaha. Gua lupa dulu akhirnya sanksinya apa ya, apa dikasih ulangan lagi atau gimana… tapi toh gua tetep selalu juara kelas kok, soalnya kan yang menentukan nilai akhir bukan THB doang tapi ya nilai secara keseluruhan.

Ini yang gua gak abis pikir ama Ujian Nasional yang sekarang. Denger-denger (correct me if I’m wrong ya, gua kan bacanya cuma sekilas-sekilas doang… :P) katanya sekarang ini kelulusan cuma ditentukan berdasarkan hasil Ujian Nasional doang! Bahkan sampe ada yang satu sekolah gak ada yang lulus sama sekali! Waduh kok gitu ya… Harusnya kelulusan harus memperhatikan semua faktor dong ya. Masa udah sekolah bertahun-tahun cuma ditentuin ama Ujian Nasional yang cuma beberapa hari? Harusnya dibikin persentase ya, berapa persen dari Ujian Nasional, berapa persen dari ujian sekolah, berapa persen dari ulangan harian, berapa persen dari nilai tugas, nah itu semua ditotal untuk menentukan kelulusan. Bener gak?

Yah untung gua udah gak sekolah… Jadi gak perlu pusing ama Ujian Nasional dah… Hahaha.

Tentang Prita Mulyasari

Ngebaca kasus Prita bikin gua jadi inget-inget lagi kejadian gua ama salah satuΒ franchise toko roti yang sangat terkenal di Jakarta. Jadi ceritanya gua pernah beli roti tawar yang ternyata di dalemnya ada karet gelangnya. Gua udah komplein ke hotline nya tapi gak ada tanggapan. Akhirnya gua tulis email dan gua sebarin tuh ke milis-milis. Lumayan rame waktu itu, email gua menyebar kemana-mana. Hahaha. Mungkin ada pembaca blog ini yang pernah dapet email nya? πŸ˜€

Nah setelah gua nyebar email, gua diceritain temen gua kalo gua kudu ati-ati lho. Soalnya dia pernah denger kalo ada orang yang komplein ke satu franchise restoran Jepang (gua gak tulis namanya lah, ntar gua jadi kasus lagi… :P) eh malah akhirnya dia dituntut dan masuk penjara!

Waduh gua langsung stres denger cerita itu. Yah gua emang kesel ama toko roti itu, tapi kalo sampe mesti ke pengadilan dan itu toko roti jelas duitnya lebih kenceng kan, kalo gua sampe dipenjara kan gak lucu?? Masa gara-gara gua komplein doang mesti masuk penjara?

Asli stres banget gua jadinya. Hahaha. Tapi belakangan gua baru akhirnya dapet cerita yang lebih utuh (lha temen gua juga cuma denger-denger doang, jadi ceritanya gak komplit) kalo ternyata orang yang bermasalah ama restoran Jepang itu akhirnya dipenjara karena dia di restoran itu sampe ngamuk dan mecahin botol air segala. Jadi si manager restoran merasa dia diancam gitu. Well ya kalo gitu beda dong ya… Gua kan gak pake mecahin botol buat ngancam-ngancam! Hahaha… πŸ˜›

Dan terbukti justru email gua yang beredar itu malah jauh lebih manjur daripada komplein ke hotline nya lho! Pagi gua nyebar email, sorenya gua ditelpon tuh ama manager toko roti itu untuk minta maaf! Si manager bilang dia dikasih tau ama orang accounting, dan orang accounting ini dapet email gua dari salah satu milis! πŸ˜€

Dan akhirnya si manager, si orang accounting, dan satu orang lagi dateng ke rumah gua. Minta maaf dan ngasih gua kue! Huahahaha. Case closed, everybody happy. πŸ™‚

Harusnya begitu dong ya… Kalo dikomplein ya harusnya ditanggepi baik-baik ya, namanya juga kita customer nya… Lagian itu kan jadi masukan buat mereka biar lain kali lebih dijaga kualitasnya…

Nah kalo kasus Prita sendiriΒ sih gua gak berani nge-judge. Karena kan gua gak tau juga secara detailnya. Tapi ya moga-moga pengadilan kita bisa ngasih keputusan yang paling adil ya!

Ada yang tau perkembangannya akhirnya gimana kasusnya?

Tentang Manohara

Nah trus apa gua juga punya pengalaman kayak Manohara? Apa gua juga pernah disiksa? Apa gua juga pernah beli (atau dibeliin ya?)Β tas yang harganya ber-puluh-puluh-jut itu? Apa gua juga pernah ditawari bikin sinetron?

Ya tentu saja tidak dong! πŸ˜›

Gua cuma pengen nulis aja nama dia disini… Gak apa-apa toh? Hahahaha.

Iklan