Tips Buat Yang Belum Yakin Apakah Pasangan Anda Memang Jodoh Anda Atau Bukan

Lumayan sering gua denger orang yang mempertanyakan (baik secara langsung ke gua atau cuma gua baca di blog nya) gimana sih taunya kalo pasangan kita itu jodoh kita? Gimana sih bisa yakin untuk mutusin kalo kita mau menikah ama pasangan kita?

Nah ini beberapa point yang bisa lu jadiin pertimbangan pas menentukan apakah pasangan lu itu bener-bener jodoh lu bukan…

1. Lu gak perlu orang lain untuk having fun kalo udah ama dia.

Gua mengalami hidup sebagai jombloer tuh cukup lama. Kemana-mana selalu perginya rame-rame. Dan gua punya banyak kelompok temen. Gua perhatiin di setiap kelompok pertemanan selalu ada yang emang orangnya asik banget, seru, lucu, heboh, tapi ada juga yang diem-diem. Nah kalo lagi pergi ama temen-temen nih pasti yang jadi pertanyaan adalah apakah si temen yang asik itu ikutan pergi gak?

Kalo dia gak ikutan soalnya pasti jadi kurang seru acara hang out nya…

Nah kalo lu udah ketemu jodoh lu, lu udah gak perlu ribet mikirin ada orang lain yang ikutan pergi atau gak. Lu pergi berdua ama pasangan lu itu udah pasti seru dan asik punya. Gak perlu ada orang lain yang bikin jadi lebih asik. Pergi berduaan ama pasangan lu selalu jadi acara yang fun dan menyenangkan. Serasa dunia milik berdua gitu.

Pemikiran ekstrimnya: Kalo pasangan lu itu jodoh lu, lu rasanya udah gak perlu punya temen lagi! Hehehe. Doh bukannya gua merasa gak perlu punya temen ya sekarang… tapi ya kayak sekarang disini kita kan gak gitu punya temen, tapi yah gua fine-fine aja kok… πŸ™‚

2. Lu merasa nyaman ama dia.

Kalo pergi ama temen kadang mesti liat-liat sikon kalo kita mau ngomong atau mau ngapain. Soalnya orang kan beda-beda. Ada yang gampang tersinggung, ada yang emang suka main ledek-ledekan, ada yang sok sok jaim, ada yang begini dan begitu, macem-macem dah… Jadi kita juga kudu ati-ati supaya gak dianggep gak asik atau gak sopan atau gak tau aturan, dll, dst.

Nah kalo lu udah ketemu jodoh lu, lu udah gak akan pernah merasa terlalu ribet ama segala macem itu.

Just be yourself. Lu bisa ngomong apa aja, mau jadi apa aja, semuanya bebas. Lu gak perlu mikirin kepribadian mana yang keluar dan mana yang ngumpet. Semua boleh keluar secara bersamaan. Intinya gak perlu jaim gitu…

Pemikiran ekstrimnya: Bahkan lu udah gak malu-malu untuk kentut atau ngupil di depan dia… Tapi ya liat sikon sih… Kayak si Esther tuh gak bolehin gua ngupil di depan dia kalo dia lagi makan, jadi kalo dia lagi makan dan gua mau ngupil ya ngupilnya di belakang dia. Huahahaha… Jorok amat ya… πŸ˜›

3. Lu gak merasa beban kalo lagi ama dia.

Gua inget pernah deket ama 1 cewek, cape deh ama ini orang. Tiap kali pergi kalo ditanya mau kemana selalu bilangnya terserah. Mau ngapain juga terserah. Semuanya terserah. Gua sampe tiap kali udah mau weekend jadi pusing sendiri, mesti mikirin jadwalnya mesti gimana. Ajak dia kemana, makan dimana, ngapain. Dibilang dia gak tertarik ama gua ya mestinya gak juga, lha abis tiap kali diajak pergi mau mau aja tuh orangnya. Cuma ya itu, selalu terserah gua! Ribet kan??

Ada lagi yang lain yang orangnya entah pendiem atau grogi, gak ngerti juga. Kalo gak mulai diajak ngomong, gak mau ngomong duluan. Balik lagi kalo dibilang dia gak tertarik ama gua ya tapi kok selalu mau kalo diajak jalan ya? Tapi ya itu, sampe pusing gua untuk nyari-nyari topik pembicaraan ama dia.

Nah kalo lu udah ketemu jodoh lu, lu gak akan pernah merasa beban kalo lagi ama dia. Gak pernah pusing mau kemana atau ngapain. Gak pernah bingung nyari topik pembicaraan. Selaluuuu aja ada. Malah weekend tuh selalu berjalan terlalu cepet sampe banyak hal-hal yang lu pengen lakukan bareng aja sampe gak sempet!

Pemikiran ekstrimnya: Bahkan setelah lu ketemuan ama dia seharian pun lu langsung rasanya kepengen ketemu ama dia lagi, dan lu jugaΒ  selalu masih punya cerita yang belum sempet lu ceritain ke dia, dan bahkan pas baru hari Senin aja lu udah punya segudang acara buat weekend depan dan depannya lagi dan depannya lagi. Pokoknya lu tuh suka banget dan jadi selalu pengen ketemu ama dia. Gak ada tuh kepikir: duh ntar ketemu dia mau ngomong apa ya atau mau kemana ya atau enaknya ngapain ya?

4. Lu bisa mentoleransi kekurangannya dia.

Gua inget dulu tiap kali deket ama cewek, pasti ada aja dah cacadnya di mata gua. Yang begini lah, begitu lah. Yah emang gak ada orang yang sempurna kan, gua pun sadar kalo gua gak sempurna. Tapi entah kenapa selalu ada aja yang annoying buat gua.

Nah kalo lu udah ketemu jodoh lu, melihat kekurangan-kekurangan dia tuh rasanya yah gak apa-apa lah. Masih bisa diterima. Paling diingetin aja, atau kalo perlu coba diomongin untuk diubah. Tapi gak akan membuat lu jadi ilfil.

Pemikiran ekstrimnya: Kalo ngeliat cowok lain lagi ngupil pas dia lagi makan, gua yakin Esther langsung eneg dan jijik dah. Tapi kalo gua yang ngupil, paling dia ngoceh aja: udah dibilangin jangan ngupil kalo aku lagi makan! Tapi dia tetep makan kok…. Hahaha… πŸ˜›

5. Lu ama dia adalah satu team.

Namanya juga orang ya, gak mungkin ada yang sama 100%. Bahkan orang kembar pun ada bedanya. Nah kalo lu udah ketemu jodoh, perbedaan-perbedaan itu bukan jadi bahan buat berantem tapi justru jadi saling melengkapi supaya menjadi lebih baik, contohnya yah gua yang selalu apa-apa dipikirin sementara Esther orangnya lebih cuek dan berani. Perbedaan pemikiran ini bener-bener membantu lho dalam mengambil keputusan. Bayangin kalo gak ada masukan-masukan yang bersifat lebih cuek dan berani, bisa-bisa gua gak ada kemajuan apa-apa dong ya…

Buat pertimbangan nih: kalo dalam suatu permasalahan, orang tua lu nyuruh lu melakukan A, sementara orang tua pasangan lu nyuruh melakukan B. Yang mana yang lu turuti?

Kalo lu udah ketemu jodoh lu, lu gak akan berantem gara-gara perbedaan kayak begitu. Permasalahan begini malah jadi bahan diskusi dan brainstorming, dan kalian akan melakukan C! C ini bisa jadi sama dengan A, bisa jadi sama dengan B, bisa jadi gak sama dengan A maupun B. Tapi yang pasti C ini adalah hasil kesepakatan kalian berdua. Dan kalian berdua sama-sama bertanggung jawab untuk menjelaskan ini ke orang tua masing-masing.

6. Lu mulai memikirkan tentang masa depan ama dia.

Kalo lu ngelamun tentang masa depan, lu selalu ngeliat dia ada disitu. Gak perlu sampe jauh kemana-mana, misalnya aja udah mikirin ntar kalo married mau gimana, mau tinggal dimana (kalo sekarang tinggalnya beda kota), mau tinggal rumah sendiri atau ikut orang tua, mau punya anak berapa, nanti anaknya bakal dikasih nama apa, sekolahnya dimana, masuk kuliah jurusan apa… Eh kok jadi jauh amat ya… Hahaha… πŸ˜›

Kalo lu udah ketemu jodoh lu, gak perlu diminta, pasti hal-hal yang berbau masa depan selalu muncul dalam topik pembicaraan. Tentang gimana mengelola keuangan bersama, tentang gimana kehidupan rumah tangga nantinya, dan lain sebagainya. Gak perlu ada yang dipaksa atau disuruh, topik-topik tentang masa depan pasti jadi hal yang menarik buat kalian berdua.

7. Lu takut kehilangan dia.

Cemburu itu penting, asal jangan cemburu buta.

Tapi kalo lu udah ketemu jodoh lu, gak perlu dibuat-buat cemburu itu akan keluar dengan sendirinya.

Gitu juga dengan rasa posesif. Balik lagi asal tetep direm, jangan sampe keterlaluan. Lu jadi selalu pengen tau dia lagi dimana, apakah dia baik-baik aja… Soalnya lu takut kalo sampe ada apa-apa ama dia. Lu jadi perhatian ama dia. Kalo dia bukan jodoh lu, pasti lu gak terlalu peduli kan dia mau ngapain dan kenapa kek…

Pemikiran ekstrimnya: coba lu sekali-sekali bayangin kalo dia meninggal dunia. Amit-amit dah ya… ini cuma membayangkan lho. Gimana lu nya? Apakah sedih doang? Apakah lu juga rasanya mau mati aja? Apakah lu merasa ah gampang, tinggal nyari gantinya aja… masih banyak kok… πŸ˜›

8. Lu gak akan pernah mikir kalo lu bakal bosen ama dia.

Kalo lu udah ketemu jodoh lu, lu gak akan pernah sekalipun terlintas pertanyaan-pertanyaan ini:
– Duh gimana coba rasanya setiap bangun pagi ngeliatnya dia lagi dia lagi?
– Heran ya kok bisa ada orang yang married sampe 50 tahun?
– Gimana kalo gua ntar ketemu yang lebih baik dari dia?
– Apa gua gak bakal eneg ya ngeliat dia mulu selama 24 jam?
– Kalo ntar dia udah tua, gua bakal masih suka gak ya ama dia?

Trust me, gak akan pernah terlintas!

9. Lu rela berkorban demi dia.

Berkorban itu gak selalu harus yang heroik gimana kok, tapi bisa dari mulai yang kecil-kecil.

Misalnya lu rela ujan-ujanan karena payungnya dipake ama dia. Dan itu bukan karena sok gentleman aja lho, tapi emang deep inside, lu gak mau dia sampe sakit. Atau lu rela nganterin dia ke Mangga Dua karena dia ada keperluan mendesak walaupun lu sebel banget ama tempat itu (hmm sebenernya ada gak ya keperluan yang mendesak sampe harus ke Mangga Dua? Hehehe πŸ˜› Yah ini contoh doang lah…). Sekali lagi bukan cuma karena lu sok gentleman tapi daripada dia perginya naik taxi atau bus yang gak aman, jadi lu gak tega dan merasa lebih baik lu yang nganterin aja…

Pemikiran ekstrimnya: kadang boleh mikir yang rada heroik, misalnya kalo pasangan lu lagi nyebrang jalan dan lu liat ada mobil lagi ngebut, apakah lu akan ngedorong dia supaya dia selamat tapi dengan konsekuensi jadi elu yang ketabrak?

Huiiii serem ya pemikirannya, tapi ya itu kan sekedar pemikiran aja… Cuma buat menguji seberapa kadar ke-rela-berkorban-an yang lu punya… πŸ˜›

10. Dan yang terakhir tapi juga sangat penting, buat lu, dia itu menarik secara s*xually.

Gak perlu dibahas dan dikasih contoh ya lah… Point ini jelas sangat penting! πŸ˜›

Nah gimana sodara-sodara… cukup jelas kan? Jadi udah tau dong sekarang, apa pacar lu itu emang jodoh lu atau bukan?? πŸ™‚ Kalo emang udah memenuhi ke-10 kriteria di atas, udah buruan dilamar, mau nunggu apa lagi??? πŸ˜›

PS. Pembaca blog ini sebagian besar udah pada ketemu ama jodohnya masing-masing… Jadi dipersilakan dengan hormat kalo ada yang mau nambahin point-point nya ya… πŸ™‚

PS lagi. Sebelum pada menghina gua karena gua suka ngupil, cobalah introspeksi diri… Semua orang pasti suka ngupil kan? Hayooo gak mungkin ada orang yang gak suka ngupil… Eh kecuali Andrew kayaknya yang sampe sekarang tiap dikorek upil nya selalu marah-marah… Anak yang aneh emang… Hahaha… πŸ˜›

Iklan