Complete

Bulan-bulan begini, 14 tahun yang lalu, gua lagi galau-galaunya. Istilahnya tuh lagi kena quarter life crisis. Padahal kehidupan karir gua lagi bagus-bagusnya, temen gua juga lagi banyak-banyaknya, seminggu bisa beberapa kali pergi hang out rame-rame, apalagi kalo weekend dah jangan ditanya selalu padet jadwalnya… tapi yet gua selalu berasa lonely. Aneh emang. Gak tau kenapa.

Sampe stress sendiri jadinya. Karena gua gak tau kenapa dan gua gak tau maunya apa. Gua berasa kayak ada yang kurang, tapi gua gak tau apa. Kayak pengen sesuatu, tapi gak tau apa. Gak enak banget dah pokoknya perasaannya.

Sampe suatu hari gua merasa kayaknya walaupun keliatannya hidup gua baik-baik aja tapi justru disitu salahnya. Kehidupan gua gitu-gitu aja. Main sana, main sini. Gak ada juntrungannya. Gua merasa gak punya tujuan hidup. Cuma bangun tidur, kerja, main, tidur, kerja, main, begitu aja diulang-ulang. Akhirnya gua mikir, lumayan lama mikirnya, dan berkesimpulan kalo gua kudu berubah diri karena udah saatnya gua masuk ke tahap kehidupan berikutnya. Tahap untuk punya pasangan. πŸ˜€

Perubahan besar buat gua karena gua itu orang yang amat sangatΒ self centered.Β Gua bukan orang yang suka sama konsep komitmen sehidup semati. Gua dulu mikir apa sih enaknya punya pacar, kalo ntar suatu saat gua lagi pengen tidur-tiduran doang di rumah males pergi tapi pacarnya pengen diapelin kan gua jadi ribet. Enakan juga deket-deket aja ama cewek, kalo pas pengen jalan ya ayo, kalo gak pengen ya gak merasa punya kewajiban. Setiap kali gua deket ama cewek (yah namanya juga orang ganteng ya, pasti banyak yang naksir kan :P), pas udah sampe deket banget mengarah ke titik untuk jadian, gua pasti akhirnya selaluΒ back-off.Β Selalu.

Sampe akhirnya gua maksain untuk nyoba pacaran. Yah kalo gak pernah dicoba kan gak pernah tau kan. πŸ˜› Pasti pada kaget dah, orang ganteng begini tapi kok pertama kali pacaran tuh umur 25! Hahaha. πŸ˜›Β Anyway,Β bertahan cuma beberapa minggu doang trus mau gak mau gua putusin. Gak betah gua. Yah mungkin emang kalo gak jodoh ya gak bisa dipaksa ya (klik disini kalo mau baca apa kriteria jodoh buat gua :D).

Sampe akhirnya gua kenal sama Esther di bulan Desember 2002. Cuma ketemu 3 kali trus mesti pisahan dan lanjut lewat chatting doang. Trus tiba-tiba dia menghilang beberapa hari (yang mana ternyata lagiΒ business trip tapi gak bilang-bilang :P) tapi dengan menghilangnya dia beberapa hari itu gua jadi kok merasa kehilangan banget ya. Gua jadi merasa kaloΒ she was the one!Β Dan tanggal 7 Maret 2003, kita pun jadian.

Dua tahun kemudian, tepat hari ini, 11 tahun yang lalu,Β we got married. It was one of the best days of my life. It was the day when I finally felt… complete!Β πŸ™‚

Happy anniversary, my dearΒ Esther!Β I love you more and more everyday!Β 

anniversary

Related post:
That Day

Iklan