Kisah Sepasang Sepatu

Kemaren, di tanggal 9 bulan 9 tahun 2009 yang bikin orang pada heboh ngupdate status di FB cuma buat nulis 09.09.09 itu, gua dengan sedih terpaksa ngebuang sepatu gua!

Hahaha apa coba ya… πŸ˜› Tenang… tenang… ini bukan edisi ke-lebay-an gua lagi kok. Gua emang cuma mau cerita tentang sepatu. Khususnya sepatu kerja gua (alias sepatu kulit alias fantovel ya kalo orang bilang… Bener gak sih nulisnya?).

Gua tuh kalo pake sepatu biasanya selalu awet lho. Bisa tahan lama gitu. Gua inget pertama kali beli sepatu kerja tuh tahun 1999, merknya Bucheri, beli di Pasar Baru. Seinget gua sih murah ya, kayaknya gak sampe 100 ribu dah… Tapi gua gak inget sih tepatnya. Trus tahun 2000, demi memikirkan kalo ntar sepatunya kenapa-napa gak punya sepatu cadangan, plus lagi ada program BOGO di Everbest (gua masih inget banget belinya di Plaza Senayan), gua beli sepatu kerja gua yang kedua. Kalo gak salah harganya 350 ribu dapet 2 sepatu. Jadi gua beli sepasang, cici gua beli sepasang. Berarti sepatu gua harganya 175 ribu. Murah ya…

Gua suka banget nih 2 sepatu ini. Dipakenya ganti-gantian. Yang Bucheri sih setelah beberapa tahun emang sempet sol nya lepas bagian depannya, tapi bisa dijahit apa tukang sol sepatu yang lewat depan rumah. Jadilah belakangan gua lebih sering pake yang Everbest dan si Bucheri jadi sepatu cadangan.

Kulitnya semua masih bagus. Yang parah cuma tumit sepatunya. Kayaknya gua nih kalo jalan kakinya rada O kali ya. Jadinya tumit sepatu gua tuh selalu jadi miring. Bagian luar nya bakal terkikis abis, sementara bagian dalem nya masih utuh. Jadi kalo diliat sepatu gua dari belakang tuh tumitnya miring abis. Bener-bener miring ya 45 derajat gitu.

Tapi ya karena semuanya masih bagus dan gua pikir bagian tumit kan gak terlalu keliatan ini, jadi ya gua tetep pake terus dong.

Sampe tahun 2005 baru gua beli sepatu kulit lagi. Itu pun karena mau married. Jadi kudu pake sepatu baru kan. Kali ini gua beli yang rada mahalan (buat ukuran gua ya… Soalnya gua rada-rada pelit kalo ama sepatu kulit. Menurut gua sepatu kulit tuh gak terlalu keliatan gimana, jadi gak perlu beli yang mahal-mahal amat! :P). Gua belinya di Sogo, merk nya Gino Mariani (nah lho… gua gak pernah denger merk itu sebelumnya), harganya (setelah discount 50%) jadi 420 ribuan. Antara rela gak rela belinya. Mahal banget buat gua. Tapi waktu itu udah nyari kemana-mana kok modelnya gak ada yang sreg. Eh sampe akhirnya sepatu ini (gua kalo mau beli barang yang menurut gua mahal, suka lama mikirnya) di Sogo Plaza Senayan udah gak ada ukuran gua! Wah langsung jadi kalang kabut. Ngejar ke Plaza Indonesia, dan untungnya masih ada. Tinggal 1!

Sejak punya sepatu yang baru ini, akhirnya si Bucheri dipensiunkan, soalnya sol nya udah lepas lagi.

Tapi ya emang udah uzur kan… Udah 6 tahun lho!! Cukup awet kan buat ukuran sepatu yang dipake nya hampir setiap hari…

Jadilah sejak itu si Everbest jadi andalan buat ke kantor tiap hari. Sementara si Gino Mariani jadi sepatu cadangan alias cuma dipake kalo pergi kondangan.

Sampe akhirnya di tahun 2007, pas sekali waktu gua gak ngantor tapi karena lagi ngurus-ngurus pindahan jadi gua kudu pake baju yang rapi dan pake sepatu kulit… Trus pulangnya kita ke Senayan City karena Zara lagi sale preview buat pemegang kartu kredit Citibank (gile ya gua inget bener.. hahaha), eh pas lagi jalan menuju Zara, tau-tau ada bunyi PLOK! dan gua berasa kaki gua jadi aneh gitu…

Pas gua nengok ke belakang… ya ampun… ternyata sol sepatu gua lepas dan ketinggal di belakang gitu! Asli bener-bener lepas seluruh sol nya! Mampus gak!!! Untung pas itu Senayan City lagi mati lampu (iye gile ye mati lampu), dan untung pas siang-siang jam kerja jadi gak terlalu rame kan. Coba kalo ada orang yang liat, malunya kayak apa tuh?? πŸ˜›

Esther sempet nanya, mau diambil gak sol nya. Gile apa… gak mau lah… Malu banget. Pura-pura gak tau aja… Tetep jalan dengan pede, padahal sepatu gua yang sebelah gak ada sol nya! Udah jadi kayak iklan mentos aja dah.. πŸ˜›

Terpaksa berpisah ama sepatu Everbest kesayangan gua yang telah menemani gua selama 7 tahun! Tuh awet kan sepatu gua ya…

Nah jadi tinggal 1 dong sepatu gua, jadinya gua buru-buru nyari sepatu lagi karena gua pas itu masih berasa sayang kalo sepatu Gino Mariani gua itu dipake buat ke kantor sehari-hari. Jadilah gua bertekad mencari sepatu yang murah meriah. Dan yang langsung terpikir ama gua kalo sepatu murah ya Bata!

Gua langsung ke Sunter Mal buat nyari sepatu Bata. Ternyata sodara-sodara… Bata itu sekarang kagak murah lagi ya?? Gua ngeliat-ngeliat sepatunya harganya pada di atas 300 ribu semua! Ajegileeeee…

Sejak kapan sepatu Bata jadi sepatu mahal??

Tapi untung mata gua lumayan jeli. Ternyata ada juga yang modelnya lumayan dan harganya 190 ribu saja. Satu-satunya tuh yang harganya di bawah 300 ribu. Ya langsung gua beli lah.

Dan si Bata plus si Gino Mariani pun ikutan melanglangΒ buana ama gua ke sini. Awalnya gua pake nya ganti-gantian (si Gino Mariani udah gak disayang-sayang lagi secara disini gak pernah ada kondangan kan… hahaha). Lama-lama gua jadi lebih seneng pake si Bata. Lebih empuk dipakenya! Ternyata harga gak selalu berbanding lurus ama kualitas ya… Hehehe.

Tapi kemaren… gua liat si Bata kulitnya sobek! Hiks! Kayak abis kena sangkut apa gitu… Gua gak tau juga sebenernya kena apa ya… Rasanya gua gak pernah nyangkut/nendang apa-apa yang tajem gitu… Duh padahal semuanya masih bagus lho. Sol nya, kulitnya… Semua masih bagus… Tapi udah bolong gitu mau diapain, kan gak mungkin gua solatip kan?? Hehehe. Jadilah terpaksa gua buang sepatu kesayangan gua itu… Padahal umurnya baru 2 tahun… Masih balita… Hiks… *eh kumat lebay nya dah*.

Jadinya ntar kudu nyari sepatu baru dah… Tapi mana ada sepatu harganya 190 ribu disini??

Huhuhuhu… Paling enggak gua rasa harganya bisa 30-an dollar dah… Bisa dapet baju Abercrombie tuh… Baju Hollister bisa dapet 2! Huahahaha kok jadi dibanding-banding… πŸ˜› Yah mau gak mau dah daripada gak punya sepatu cadangan ya…

Selamat jalan sepatu Bata ku…

Ngomongin sepatu jadi inget ada beberapa sepatu yang cukup berkesan buat gua:

1. Inget-inget sepatu, gua jadi inget pertama kali beli sepatu yang ‘mahal’ tuh pas SMP. Waktu itu lagi ngetrend sepatu yang gede trus talinya warna warni dibikin selang seling jadi kotak-kotak gitu. Masih pada inget gak jaman itu? Hehehe. Gara-gara ngeliat temen di sekolah pada pake sepatu gitu, jadi minta dibeliin. Eh kok ya dibeliin ama bokap… Merk nya LA Gear. Rasanya keren banget pake sepatu itu waktu itu… Hehehe.

2. Trus pertama kali beli sepatu ‘mahal’ dengan duit sendiri tuh pas SMA. Sepatu Reebok. Bahkan gua masih inget bener harganya. Rp 189.000. Mahal banget buat anak SMA waktu itu (dolar masih Rp 2.000 waktu itu!). Dulu kalo mau beli barang mahal-mahal suka gak boleh ama bokap, walaupun pake duit sendiri. Jadinya gua belinya pas pergi ama nyokap aja. Hahahaha. Pas bokap liat, trus bilang: sepatu baru ya? Gua jawab aja: enggak… πŸ˜›

3. Inget lagi pas jaman Doc Mart lagi ngetrend. Gua juga minta beli dong… Huahahaha. Eh ama bokap gak boleh! Jadi pake jurus ngambek dulu baru akhirnya boleh. Belinya di B21 di Plaza Indonesia. Dulu B21 kan ngetrend ya… Adanya di Plaza Indonesia ama PIM. Belakangan yang di PI tutup, tinggal di PIM doang. Gak tau sekarang masih ada gak ya? Btw, belakangan gua malah sampe punya 2 sepatu Doc Mart. 1 warna item, 1 warna merah marun. Gak tau akhirnya gimana ya nasib nya sepatu-sepatu itu…

4. Pas Plaza Senayan baru buka, gua ada suka ama 1 sepatu di toko Cherokee. Toko ini barangnya keren-keren nih buat anak ABG. Hehehe. Gua inget banget itu sepatu awalnya harganya 425 ribu. Buat jaman dulu ya jelas mahalnya minta ampun lah!! Pengen beli, tapi sayang duitnya. Tapi tiap kali ke PS, selalu nyamperin tokonya buat ngeliat sepatu itu. Sampe akhirnya trus krismon dan naiklah harganya jadi 700 ribuan. Trus gak lama naik lagi jadi 800 ribu. Naik-naik terus, sampe terakhir guangecek harganya udah 1 juta lebih! Ajegileeeee!!! Itu cuma dalam hitungan bulan lho, harganya naik sampe 1 juta lebih! Kalo gak salah 1.350.000! Iya gua masih inget harganya! Huahahaha. Nyesel banget kan pas harganya 425 ribu kagak dibeli?? πŸ˜› Yah sejak itu udah gak pernah ditengok lagi lah…

Kalo kalian, punya cerita yang berkesan/menarik tentang sepatu gak?

Iklan