10 Things About Surabaya

1. Kota berpopulasi terpadat kedua di Indonesia setelah Jakarta. Tapi macetnya gak separah Jakarta. Beda jauh! Di Surabaya, dalam sehari masih bisa ke beberapa tempat. Gak kayak di Jakarta yang kalo udah ke 1 tempat ya susah kalo mau ke tempat-tempat lain karena macetnya itu lho… gak tahan… 🙂

2. Panasnya ajubile! Dulu pas gua masih tinggal di Surabaya, kalo orang bilang katanya Surabaya lebih panas dari Jakarta, gua gak percaya. Gua merasa sama aja. Jakarta juga panas. Tapi setelah pindah ke Jakarta, pas lagi liburan ke Surabaya baru berasa. Ternyata bener… Surabaya itu lebih panas dari Jakarta! Entah kenapa ya… Tapi herannya orang-orang Surabaya itu terkenal putih-putih lho, termasuk dibanding ama orang Jakarta. Padahal kalo kota nya panas harusnya orangnya lebih item-item dong ya? 😛

3. Tempat asalnya makanan terenak di dunia, yaitu soto madura! Yang terkenal ya soto madura Gubeng Pojok… Tapi soto madura yang lain juga gak kalah enaknya. Asli ini makanan bukan main enaknya. Gua kalo pas lagi di Surabaya, bisa tiap hari makan ini gak pernah bosen. Dulu pas kecil, tiap hari Minggu gua ama bokap nyokap selalu pergi makan soto madura. Dulu kan gua tuh kecil banget ya badannya, kayak Andrew gitu. Tapi kalo makan soto nih bisa makan nasinya 7 bungkus lho (nasi nya tuh yang pake dibungkus daun gitu)! Sotonya bisa 2 porsi! Gila gak tuh?? Rasanya makanannya sampe gak bisa turun semua, masih ada yang di tenggorokan gitu. Jadi sampe rumah, gua ke WC pura-pura mau pup, padahal gua muntah. Hahaha. Bukan bulimia lho ya, cuma muntahin yang kelebihan gak bisa turun itu aja. Hehehe. Gelo ya kalo dipikir-pikir, saking maruknya makan sampe begitu. 😛 Btw, bokap nyokap gua gak pernah tau nih… Hehehe. Dan tak lupa makanan-makanan khas Surabaya lainnya yang juga enak-enak kayak soto ayam Ambengan, bakwan Kapasari, rujak cingur, dan tak lupa… kupang lontong!

4. Mal pertamanya adalah Tunjungan Plaza, yang mana sekarang udah banyak extention nya sampe TP5 (gak mau kalah ama Gading Mal). Sebelum ada TP, paling kalo mau beli-beli baju atau mainan tuh di pasar Atom. Kalo mau lebih high class dikit ke Toko Nam. Pasar Atom sampe sekarang masih exist, bahkan katanya sekarang udah dibagusin dan ber-AC. Sedangkan Toko Nam udah tamat riwayatnya. Btw pada tau gak kalo yang sekarang namanya Surabaya Plaza itu dulu namanya Delta Plaza? Delta ini dulu gak laku banget, udah ampir mati. Trus gak ngerti dah ganti owner atau gimana trus diganti namanya dan sampe sekarang masih bertahan aja. Delta Plaza pas lagi dibangun tuh ada menelan korban jiwa, tukang nya ada yang mati. Katanya sih berhantu ya…. *Halah gosip aja* 😛

5. Ngomongin pasar Atom, gua pas kecil pernah punya pengalaman ilang di pasar Atom. Gara-garanya nyokap ama tante gua lagi di salah satu toko baju, sementara gua ama koko gua lari-larian di depannya. Setelah lari muter-muter, pas balik ke toko itu lagi kok nyokap gua udah gak ada? Hahaha. Kita ditinggal pergi! 😛 Teganya… Teganya… Heheh. Tapi trus ama pegawai toko nya dianterin ke satpam dan dibawa ke bagian informasi gitu. Ditanya nama mamanya siapa trus dipanggil deh nyokap gua pake halo-halo. Dan ketemu lah kita kembali… 🙂 Bayangin coba kalo waktu itu bener-bener ilang dan gak ketemu lagi gimana? Gak ada blog ini dong ya? Kalian gak jadi kenal ama gua… Pasti kalian semua jadi sedih… Apa kata dunia? Huahahah mikirnya kejauhan ya… Gak mungkin lah gak ketemu lagi, lha wong gua ini anak kesayangan nyokap kok… Kalo ilang pasti dicari sampe ketemu. Huehehehe…

6. Apa yang laku di Jakarta ternyata gak berarti akan laku di Surabaya, dan begitu pula sebaliknya. Jaman dulu pas Gandy Steak House baru booming di Jakarta, di Surabaya punya Bon Cafe yang juga adalah Steak House. Buat gua tentunya Bon Cafe jauuuhhh lebih enak daripada Gandy. Dan ternyata orang-orang Surabaya lain juga berpendapat sama. Buktinya Gandy buka di Surabaya kagak laku. Sepi. Dan akhirnya kebakaran trus tutup selama-lamanya. Gak buka lagi. Ada yang bilang sih katanya itu sengaja dibakar soalnya gak laku. *Lha, gosip lagi dah!* 😛 Sebaliknya, Bon Cafe yang laku banget di Surabaya dan cabangnya mulai banyak, juga memperlebar sayap dengan buka cabang di Jakarta. Adalah hari yang membahagiakan buat kita, orang Surabaya yang tinggal di Jakarta, pas tau Bon Cafe buka cabang di Jakarta. Tapi ternyata gak bertahan lama juga tamat riwayatnya. Entah bales dendam atau apa, orang Jakarta ternyata gak suka ya ama Bon Cafe? Aneh dah orang Jakarta itu… 😛 Padahal Bon Cafe itu ueeennaaakk tenan lho! Hehehe. Gua inget terakhir-terakhir sebelum tamat riwayatnya, kalo ke Bon Cafe yang di Jakarta tuh ya kita jadi satu-satunya tamu. Gak ada tamu lain. Hehehe.

7. Di Surabaya ada sekolah swasta yang punya 5 agama! Aneh gak tuh… Rasanya di Jakarta gak pernah nemu sekolah kayak gini ya? Namanya Dapena (Dana Perguruan Nasional). Aneh kan namanya? Bahkan orang Surabaya pun belum tentu tau sekolah ini. Padahal sekolah ini tuh udah ada dari sejak jaman dahulu kala lho, dan sampe sekarang pun masih ada. Sekolah ini udah jadi sekolah turun temurun di keluarga nyokap gua. Nyokap gua dulu juga sekolah di Dapena. Kita semua dari TK sekolah di Dapena. Cici gua bahkan sampe lulus SMA disitu. Yang lucu ya itu, ada 5 agama. Jadi kalo pas jam pelajaran agama ya kita pindah-pindah kelas, sesuai agama masing-masing. 🙂 Setau gua kalo di Jakarta, yang ada pelajaran agamanya macem-macem itu di sekolah negeri kan ya? Kalo sekolah swasta pasti 1 agama, apa itu Katholik, Kristen, Buddha, atau Islam. Padahal menurut gua bagus lho kalo sekolah itu ada macam-macam agama gitu. Jadi kan lebih bisa berbaur ya. Gak 1 sekolah itu isinya ada mayoritas agama tertentu.

8. Kendaraan umum yang populer adalah becak. Di Surabaya gak ada bajaj. Jaman dulu pernah ada bajaj, tapi namanya bukan bajaj melainkan helicak. Gua suka lho naik becak, entah kenapa. Mungkin karena adem ya. Hahaha. Kalo ujan, becaknya ditutup plastik. Selain becak, adanya mikrolet dan bus. Di Surabaya gak ada metromini. Dan rasanya (gak yakin nih gua), di Surabaya gak ada ojek. Bener gak ya? Buat pembaca yang di Surabaya coba bantuin info dong… Sebenernya di Surabaya ada ojek gak ya? Soalnya rasanya gua gak pernah tau ada ojek di Surabaya. Bahkan gua pertama kali denger kata ‘ojek’ itu setelah gua pindah ke Jakarta. Hehehe.

9. Bahasa pengantarnya tentu saja bahasa Jawa ala Suroboyoan. Lumayan beda jauh ama bahasa Jawa yang sebenernya, walaupun sebenernya di sekolah ada pelajaran bahasa Jawa (gua rasa cuma di Jakarta yang gak ada pelajaran bahasa daerah ya di sekolah?). Belajar bahasa Jawa yang beneran (krama Inggil) itu bener-bener setengah mati. Bayangin aja masa nama-nama anak hewan itu beda ama hewannya. Contohnya nih (cuma ini yang gua inget soalnya) kalo gajah tuh anaknya namanya bukan gajah tapi bledhug. Bingung gak lu? Harusnya kalo gajah punya anak ya namanya anak gajah dong. As simple as that. 😛 Dan bukan itu saja sodara-sodara, masih ada nama daun-daunan dan nama buah-buahan. Mau mati gak lu… Ngapalinnya itu lho setengah mati!! Mana namanya aneh-aneh pula… Masih mendingan disuruh belajar aksara Jawa dah, sumpeh! Gua dulu lumayan jago lho ama aksara Jawa. Kalo ulangan kan kadang ada yang dikte. Jadi gurunya ngebaca cerita pake bahasa Jawa, kita disuruh nulis pake aksara Jawa. Nah kalo yang begini-begini nih gua lumayan gape. Sayang sekarang udah lupa semua… Ha na ca ra ka, Da ta sa wa la, Pa dha ja ya nya, Ma ga ba tha nga… Bener gak ya? Rasanya bener… 😛

10. Tempat orang paling ganteng se-Indonesia dilahirkan… Siapa lagi kalo bukan… Gua! Huehehehe… (Tadinya mau nulis paling ganteng sedunia, tapi gak enak ati ama mas Tom Cruise).

Surabaya… I love you full dah!

Selamat hari Pahlawan ya!

Iklan