Indonesia Trip: About Andrew

Sambungan tentang makan-makannya ditunda dulu ya… Kali ini cerita dulu tentang Andrew pas di Jakarta…

1. Andrew dan bak air 

Pas pertama kali dia masuk kamar mandi di rumah mertua gua, dia langsung komplein: “Kok di kamar mandi Pho-Pho, bath tub nya kecil amat?”

Huahahaha… Sampe ngakak kita dengernya. Yaelah nak… Itu namanya bak air! Bukan bath tub! 😛 Keliatannya dia bener-bener gak inget tentang kamar mandi di Indo ya (yah dia di Indo cuma 2 tahun pertama sih ya, 2 tahun berikutnya disini… Jadi mungkin emang udah banyak yang dia gak inget).

Emang sih sejak pindah ke US kamar mandi kita selalu ada bath tub, dan walaupun gak selalu mandi berendem pun tapi kan shower nya juga di atas bath tub jadi kalo mandi kita selalu berdiri di dalem bath tub kan… Jadi lantai kamar mandi nya kering. Jadilah si Andrew ngotot, dia gak mau mandi kalo gak di dalem bath tub! Dia gak mau mandi sambil berdiri di lantai kamar mandi. Huahahaha… Lha masa mau dicemplungin ke bak air? 😛 Untungnya dia gak protes lagi pas diambilin ember gede biar dia bisa berdiri di dalem ember! Jadilah selama di Jakarta, tiap mau mandi kudu diambilin ember dulu… 😀

Masih seputar kamar mandi, gua baru ngeh lho ternyata kloset di Indo itu ukurannya lebih pendek dari kloset disini. Aneh ya, kok gak standard ya ukurannya? Kita taunya ya karena kalo disini, si Andrew kalo pipis harus naik bangku. Kalo gak naik bangku, pas-pasan banget tingginya, jadi kalo pipis gak bisa masuk bolongannya. Nah kalo di Jakarta, dia bisa pipis tanpa naik bangku. Posisi burungnya udah lebih tinggi dari dudukan kloset. Aneh ya… Kalo dibilang karena disini orang bule lebih tinggi kali ya rasanya gak beda-beda jauh amat ya kalo buat masalah kencing atau pup… 😛

2. Andrew dan Honda Jazz

Ama kamar mandi si Andrew gak inget, tapi ternyata kalo ama mobil, herannya dia inget betul!

Dasar emang anak cowok kali ya, jadi kalo ama mobil dia kagak lupa. Jadi ceritanya gini, dulu papa mertua gua tuh pake mobil Daihatsu ijo, sementara mama mertua gua itu pake Suzuki Escudo item. Mobil kita sendiri dulu Honda Jazz. Nah pas kita pindah kemari, Honda Jazz nya dibeli ama mertua gua. Jadi mama mertua gua sekarang nyetir Jazz, papa mertua gua nyetir Escudo, dan mobil Daihatsu nya dijual.

Hari kedua kita di Jakarta (hari pertamanya kan gak sempet ngeliat apa-apa dah, udah cape berat), pagi-pagi si Andrew ngeliat dari jendela kamar mertua gua, dia langsung nunjuk Honda Jazz yang diparkir di luar rumah sambil bilang: “That’s my car!”.

Gile ya bisa inget begitu dia. Trus kita bilangin kalo itu sekarang jadi mobilnya Pho-Pho. Eh dia bilang bukan, mobil Pho-Pho tuh yang item. Trus kita bilang kalo mobil yang item itu mobilnya Kung-Kung sekarang. Dia bilang lagi bukan, mobil Kung-Kung yang ijo (padahal mobil ijo nya kan udah gak ada). Heran ya dia bisa inget begitu. Dan dia juga masih ngenalin mobil bokap nyokap gua yang Kuda.

Dan sampe sekarang pun dia tetep keukeuh kalo yang Jazz itu mobil Andrew. Pho-Pho cuma pinjem doang. Huahahaha. Kalo kita bilang, mobil Andrew kan Corolla yang di LA. Dia bilang bukan, itu mobil Mommy ama Daddy. Mobil Andrew itu mobil Jazz, Pho-Pho pinjem doang. Tetep maksa… 😛

Heran gua kok dia bisa sampe segitu ingetnya ama mobil ya… Padahal pas kita lewatin rumah kita dulu, dia kayak gak terlalu ngenalin gitu…

3. Andrew dan kobokan 

Pas di Jakarta kemaren juga adalah pertama kalinya Andrew berkenalan ama kobokan!

Jadi pas lagi makan di Jun Njan, karena salah satu menunya adalah udang rebus dan kepiting, jadi kita dikasih mangkok-mangkok berisi air buat cuci tangan (alias kobokan) kan… Nah begitu kobokan itu ditaroh di meja, langsung diambil satu ama Andrew. Trus dia masukin sendok makannya disitu kayak mau diaduk gitu.

Gua kirain dia mau mainin airnya, jadi gua omelin: “Jangan dimainin airnya!”

Eh si Andrew nya keliatan kaget gua omelin, trus dia ngejawab sambil rada memelas: “Andrew mau makan pake kuah…”

Huahahaha… Ternyata dia kirain itu kuah!! Yah gak salahin dia sih ya. Abis ada mangkok berisi air di meja makan ya dipikir kuah ya… Lha emang dia seumur-umur belum pernah ngeliat kobokan kan…

Hehehehe. Jadi ya gua bilangin bukan, itu buat cuci tangan. Trus gua suruh dia cuci tangan dalem kobokan. Yang ada, seneng banget dia. Selanjutnya pas ke restoran lain, kalo ada kobokan pasti dia langsung dengan suka cita cuci tangan mulu di situ. Hehehe.

4. Andrew dan tukang jualan mainan di lampu merah

Wah demen bener dia ama tukang jualan mainan yang ada di lampu-lampu merah ini. Diliatin mulu. Yang ada tukang jualan nya semakin semangat nongkrongin mobil kita kan. Udah kita bilangin suruh lambai-in tangan ke tukang jualannya sambil bilang ‘gak’. Eh dia malah bilang: “Andrew mauuuuu…”.

Dan itu bener-bener terjadi di setiap lampu merah lho! Bahkan kalo pas kita lagi brentinya di depan, kan gak ada tukang jualan yang nyamperin tuh (biasa kan tukang jualan tuh nyamperin nya dari deretan rada tengah ke belakang, bukan dari yang paling depan), nah si Andrew bahkan langsung ngeliatin ke jendela belakang buat nyari-nyari si tukang jualan!

Akhirnya sempet sekali tuh kita beliin dia mainan di lampu merah. Mainan kayu model kayak bat ping-pong yang di atasnya ada 4 ayam yang disambung tali ke bagian bawahnya. Kalo kita goyang-goyangin, ayam nya bisa matuk-matuk kayak lagi makan gitu. Lucu juga lho. Alus juga bikinannya. Kata mertua gua mirip ama mainan yang dia liat pas lagi ke Eropa. Kalo di Eropa harganya 10 Euro. Nah yang kemaren kita beli ini harganya Rp 10 ribu! Hahaha. Itu awalnya nawarinnya 40 ribu tuh… gile ya. Akhirnya ditawar-tawar dikasih juga 10 ribu. 😛

Yang lucu, sekali waktu ada pengamen yang bawa-bawa gitar. Emang waktu itu si pengamen kagak lagi nyanyi sih, kayaknya dia mau ngamen ke dalem bus gitu. Si Andrew ngirain itu orang lagi jualan gitar. Hahaha. Dia kayaknya gak ngerti tentang pengamen dah. Selama di Jakarta kemaren kita gak ada ketemu pengamen yang nyanyi ke kita sih…

5. Andrew dan kecoa

Kejadiannya di rumah mertua gua pas kita semua lagi makan malem di ruang makan. Si Andrew yang demen banget keliling-keliling di rumah mertua gua ngeliatin ikan (rumah mertua gua itu udah kayak Seaworld, ikan nya ada dimana-mana) tau-tau teriak manggil gua: “Daddy… Daddy… Ada coklat-coklat!!”

Apa coba ada coklat-coklat? Hahahaha. Trus gua samperin, ternyata ada kecoa di depan salah satu aquarium. Si Andrew sendiri keliatannya rada geli gitu ngeliatnya. Baru sekali ini sih dia ngeliat kecoa ya. Hehehe. Sempet gua kasih tau dulu ke Andrew kalo itu namanya cocroach, sebelum gua injek itu kecoa. Hahaha.

Yang gua heran, kok sekarang jadi jarang ngeliat cicak ya di Jakarta? Padahal dulu rasanya kalo di rumah-rumah kan pasti banyak cicak. Kemaren ini gua pengen ngasih liat si Andrew cicak itu kayak apa. Soalnya si Andrew kan suka nyanyi lagu ‘Cicak Di Dindingmu’ nya Dewi Lestari (yang ada di album Rectoverso). Jadi gua pengen kasih liat ke dia cicak itu kayak apa. Sayangnya gak nemu-nemu. Rasanya cuma sempet sekali ada ketemu cicak kecil, itupun pas gua kasih liat ke Andrew cuma bentar cicaknya udah kabur dan menghilang.

6. Andrew dicuekin

Yang kasian, si Andrew kalo bilang ‘Hi’ ke orang-orang (tak dikenal) selalu dicuekin ama orang-orang itu.

Si Andrew nih emang sebenernya lumayan ramah anaknya. Dia emang kalo lagi jalan di mal suka tau-tau say ‘hi’ ke orang yang lagi lewat, entah pengunjung mal atau pegawai toko atau bahkan satpam. Nah begitu juga pas dia lagi di Jakarta. Kadang kalo di mal, dia suka bilang ‘hi’ ke orang yang lagi di sekitar dia. Kalo disini sih selalu dibales ama orang yang disapa ama Andrew. Orang itu pasti nyapa balik sambil senyum. Tapi gua perhatiin selama di Jakarta, gak ada satupun orang yang nyapa balik lho! Senyum pun kagak! Bener-bener dicuekin. Kasian dah anak gua… Dan keliatannya si Andrew juga berasa… Belakangan di Jakarta gua perhatiin dia udah gak pernah nyapa orang-orang lagi. Kasian ya… Padahal apa susah nya ya tinggal senyum dan bilang ‘hi’ balik? Jadi ramah itu gak susah kok sebenernya dan bersikap ramah itu bagus lho biar suasana hati bisa selalu senang… Ya gak?

Moga-moga si Andrew gak jadi kapok untuk bersikap ramah dah disini… 🙂

7. Andrew kena sindrom ‘gak boleh berpisah’.

Awalnya tuh kejadiannya di hari pas kopdar ama para bloggers itu. Jadi emang pas kita ke Urban Kitchen, kan udah ada 2 meja panjang yang dijagain buat kopdar. 1 meja dijaga ama Shanni, 1 lagi dijaga ama Anung dan Pitshu. Jadilah gua ama Esther duduk nya misah. Esther duduk bareng Shanni, gua bareng Anung dan Pitshu. Trus jadinya keterusan selama kopdar ya gua ama Esther duduknya misah terus biar sama-sama bisa ngobrol ama yang lain kan.

Eh malemnya ternyata diprotes ama Andrew. Pas kita sebelum tidur si Andrew tanya kenapa kok tadi siang kita makan di restoran itu?

Gua bilang ya gak apa-apa, lagi ketemuan ama temen-temen kan. Emangnya Andrew gak suka ama restorannya? (Gua kirain dia gak suka ama restorannya karena emang AC nya hari itu kurang dingin ya dan Andrew kan rada rewel-rewel gitu minta pulang mulu).

Eh ternyata dijawab ama Andrew: Kenapa Daddy duduk sendiri? Kenapa gak duduk sama Mommy? Andrew duduk temenin Mommy…

Gua jawab lagi kalo kita duduk misah karena kita pengen ngobrol ama temen-temen. Trus si Andrew bilang lagi kalo dia gak suka gua ama Esther duduk misah-misah. Dia bilang kita harus duduknya bertiga. Hahaha. Ya udah gua iyain aja.

Eh ternyata protes ini bener-bener berlaku terus lho setiap kali gua ama Esther misah. Mungkin gara-gara kalo disini, setiap kali kita pergi bareng ya kita gak pernah misah ya. Jadinya dia berasa gak nyaman kali ngeliat gua ama Esther misah-misah. Kalo dari awal perginya udah gak barengan (misalnya pas gua ke Mangdu sementara dia ama Esther ke rumah temennya Esther, atau pas Esther luluran sementara dia ama gua pergi karaoke), dia gak kenapa-napa. Tapi kalo dari awal perginya bareng trus di mal baru misah, nah dia bakal marah-marah.

Kejadian lagi tuh pas hari dimana gua ketemuan ama temen-temen gua di Cafe Betawi sementara Esther ketemuan ama temennya di Pizza eBirra. Tadinya dia ngikut Esther, eh gak berapa lama Esther nyamperin gua ke Cafe Betawi gara-gara si Andrew marah-marah nyari gua. Ya begitu dah, protes mulu suruh gua ikutan ama Esther. Heran dah nih anak bener-bener sensitip banget ya…

Bahkan pas sekali kita rame-rame ke Sour Sally ama sodara gua, kan mejanya kecil-kecil tuh jadi kita sampe pake 3 meja yang misah-misah (tapi walaupun misah kan deket banget orang tempatnya cuma seupil gitu), gua ama Esther duduk di meja yang beda. Eh diprotes lagi ama Andrew. Gua disuruh duduk di meja yang sama bareng dia ama Esther. Sampe sodara gua aja komentar bilang kalo si Andrew nih sensy banget ya… Hahaha.

8. Andrew dan bendera 

Pas Gusdur meninggal, kan semua rumah pada pasang bendera setengah tiang tuh… Si Andrew trus bilang kalo dia juga udah pasang bendera di rumah LA (Biasa.. Nih anak emang hobby banget ngarang-ngarang cerita…).

Andrew: Flag Andrew warnanya red, white… and blue! Trus ada stars nya…
Gua: *Oh ternyata nih anak inget ya ama bendera Amerika… Pinter…*
Andrew: Trus ada flower… ama happy face!
Gua: Hah? Mana ada flag ada flower ama happy face?
Andrew: Ada… Andrew tempelin…

Haiya… Jadi sebenernya yang dia inget itu bendera Amerika apa bendera negara mana ya? Aneh banget gak sih benderanya? 😛

9. Yang pasti, thank God banget si Andrew sehat banget selama liburan

Padahal kalo liburan ya yang paling ditakutin adalah kalo anak sakit kan. Bisa kaco semua rencana liburannya…

Dan yang gua takutin banget tadinya adalah:
– Takut digigit nyamuk demam berdarah. Mana si Andrew nih walaupun udah dipakein mosquito repellent tetep aja kakinya digigitin nyamuk banget (padahal gua pake repellent yang sama dan gua gak digigitin nyamuk lho walaupun biasanya gua ini paling langganan digigitin nyamuk). Yah untungnya gak ada nyamuk demam berdarah.
– Takut mencret karena makan keluar mulu. Padahal nyokap gua, cici gua, ponakan gua, sodaranya Esther, mertua gua, dan Esther sendiri sempet mencret tuh pas selama kita lagi di Jakarta. Untungnya kok si Andrew nih perutnya kuat juga ya. Hebat kamu nak… Jadi orang Indonesia emang harus begitu… Perut harus kuat ya! 🙂
– Takut masuk angin secara ini anak keringetan mulu (mana kita abis ngalamin perubahan cuaca yang drastis banget kan… Disini waktu itu lagi dingin banget, sementara di Indo panas banget). Wuiii gak ada abisnya dah itu keringet ngucur terus. Rambut basah, badan basah. Jadi gua tuh takut banget dia masuk angin. Mana kita pergi-pergi mulu kan dan dia gak tiap hari bisa tidur siang. Tapi ya untungnya ini anak sehat-sehat aja tuh. Padahal gua aja sempet 2-3 hari sakit tenggorokan. Gimana gak, kita makan luar terus kan pasti banyak micin dan banyak minyak. Gua juga takut kalo si Andrew bakal sakit tenggorokan atau panas dalem. Tapi yah thank God dah si Andrew bener-bener sehat terus…

10. Andrew ternyata betah banget di Jakarta

Selama di Jakarta, gak sekalipun dia minta pulang LA lho! Kalo dia kecapean diajak pergi-pergi selalu ngomongnya mau pulang rumah Pho-Pho atau mau pulang rumah Oma (tergantung kita pas lagi nginep dimana).

Tiap kali kalo ditanya mau tinggal di Jakarta gak, dia jawabnya mau. Tapi begitu kita bilang ya udah Andrew di Jakarta ya, Mommy ama Daddy pulang LA, dia langsung bilang gak mau, dia mau ikut Mommy Daddy ke LA.

Pas awalnya, 2 hari setelah kita baru nyampe di Jakarta, kita pernah isengin si Andrew bilang kalo besok kita udah mau balik LA. Eh si Andrew sampe bengong gitu trus marah, dia bilang dia masih mau di Jakarta. Hahaha. Tapi setelah udah 3 minggu, pas kita bilang udah abis liburannya, kita harus pulang ke LA, dia udah nurut aja. Keliatannya dia ngerti kalo emang kita gak bisa di Jakarta terus-terusan.

Kasian juga dipikir-pikir ya. Dia seneng banget bisa ketemuan ama grandparents nya, aunties, uncles, ama cousins nya… Rame kan… Tapi ya dia gak mau pisah ama gua ama Esther (yah gua ama Esther juga kagak mau sih pisah ama dia.. Hehehe).

Sampe kemaren pun Esther iseng-iseng tanya lagi dia mau tinggal di Jakarta gak, dia jawab mau kalo Mommy ama Daddy juga tinggal di Jakarta. Tapi kalo Mommy ama Daddy di LA ya Andrew mau di LA aja.

Hiks… Jadi terharu…

Yah moga-moga keputusan kita untuk pindah kemari emang yang terbaik buat kita ya… Kadang emang kita gak bisa ngedapetin semuanya. Untuk ngedapetin sesuatu harus ada sesuatu yang lain yang dikorbanin…

Yah begitulah cerita Andrew di Jakarta… Kok ending nya jadi mellow ya? Hahaha. Ayo semangat.. semangat, udah weekend nih!! 🙂

Sampe sekarang si Andrew masih jetlag berat. Siang jam 1 bisa tidur sampe jam 7-8 malem, trus jam 10-an malem tidur lagi dan bangun jam 3-4 pagi! Kemaren malah dari jam 1 siang tidur terus non stop sampe jam 2 pagi tadi baru bangun! Yang mampus ya kita ngikutin dia pagi-pagi bangun gitu jadi teler… Hahaha. Hari ini mau ditahan nih biar siang gak tidur dulu… Moga-moga berhasil dah… 🙂

Happy weekend, folks!