Norak-Norak Bergembira

Iya, posting-an kali ini emang tentang kita yang lagi norak-norak bergembiraโ€ฆ karena kurang dari sebulan lagi kita mau pergi liburan! Woohoo! ๐Ÿ˜€

Liburan kali ini kita mau pergi ke Seattle dan Vancouver, Canada. Baru pertama kali nih buat kita semua. Selain itu juga bakal jadi pengalaman pertama buat Emma untuk naik pesawat dan keluar negeri! Seru kanโ€ฆ ๐Ÿ™‚ Setelah selama ini kalo liburan paling jatoh-jatohnya cuma seputaran San Francisco dan San Diego, rasanya excited banget dah kita mau ke tempat lain yang kita belum pernah sebelumnya! ๐Ÿ˜€

Berhubung biasanya kita pergi liburan selalu yang deket-deket doang, jadi untuk nyiapin liburan kali ini kok rasanya lumayan heboh. Hehehe.

Airplane Tickets

Kita beli tiket akhir bulan Maret kemaren. Demi menghindari harga tiket yang naiknya gila-gilaan mulai pertengahan Juni karena high season, kita beli tiket untuk pergi tanggal 1 Juni dan pulang tanggal 10 Juni dengan harga yang ok banget. Seneng rasanya bisa dapet harga yang ok di tanggal-tanggal ini karena kebetulan emang si Andrew tuh sekolahnya sampe tanggal 31 Mei doang. Jadi pas banget kan. ๐Ÿ˜€

Ternyata dong ternyataโ€ฆ Kita kelupaan kalo jadwal sekolah Andrew itu dimundurin sampe tanggal 7 Juni! Huahaha. Mau diubah tanggal pesawat kita, nambah bayarnya mahal! $150 per tiket aja gitu. ๐Ÿ˜› Jadi ya keputusannya, biarin lah si Andrew bolos sekolah pas seminggu terakhir.

Si Andrew sempet bete sih, karena berarti dia bakalan gak ikutan dance performance di sekolahnya. Yah abis pegimana dong yaโ€ฆ Liburan kan lebih penting daripada dance performance. Hehehe. ๐Ÿ˜›

Passport

Kehebohan kedua adalah bikin passport buat Emma, secara ceritanya kita mau keluar negeri gitu lho! Huahaha. Norak abis. ๐Ÿ˜› Dipikir-pikir anak-anak jaman sekarang mah hoki ya, kecil-kecil udah keluar negeri. Andrew dulu juga pertama kali keluar negeri (ke Singapur) pas umur 1 tahun. Sementara guaโ€ฆ pertama kali keluar negeri tuh pas umur 19 tahun! ๐Ÿ˜›

Berhubung pembuatan passport disini tuh makan waktu sekitar 4-6 minggu (kalo mau yang cepet bisa tapi mesti nambah duit dan kita tentunya gak mau ya kalo mesti nambah duit! :P), jadi paling telat pertengahan April udah harus kita submit ya application nya.

Sebenernya bikin passport disini tuh sistemnya gampang.

Pertama, bikin foto passport. Boleh foto sendiri atau pergi ke studio foto.
Kedua, isi formulir aplikasi yang bisa di-download online.
Ketiga, submit formulir beserta foto, akte kelahiran, fotokopi KTP ortu ke kantor pos (iya, kantor pos, bukan kantor imigrasi! :P). Sekalian bayar tentunya.

Simple banget kan ya? Tinggal kita ikutin aja step by step nyaโ€ฆ

Pertama, akhir Maret kemaren kita bawa Emma untuk foto passport dulu. Biar gampang, kita foto di Costco aja (supermarket segala ada model kayak Makro gitu). Lucu dah, ternyata kalo anaknya masih di bawah 2 tahun, kita disuruh bawah carseat. Trus carseat nya ditutupin anduk putih, baru anaknya didudukin disana trus difoto. Good idea juga yaโ€ฆ Kalo anaknya disuruh berdiri takutnya dia malah lari atau meleng sana sini kali yaโ€ฆ ๐Ÿ˜›

passport

Kedua, isi formulir. Ini mah gampiiiillll. Yang jadi masalah adalah pas mau nyiapin akte kelahirannya Emma. Akte lahir beserta surat-surat penting tuh kita simpen di lemari besi. Dan ternyata yaโ€ฆ lemari besi kita gak bisa dibuka! Mampus! Kayaknya terakhir kali ngebuka, secara gak sengaja keganti password nya ama gua. ๐Ÿ˜›

Sebenernya kita punya kunci darurat yang bisa ngebuka lemari besi kalo sampe kita kelupaan password. Masalahnyaโ€ฆ kunci nya kita simpen di dalem lemari besi itu juga! Huahahaha. Double mampus!

Kalo kita mau minta dikirimin kunci duplikat, kita harus bikin surat notaris untuk menyatakan secara resmi kalo lemari besi ini emang punya kita. Haiyaaaaaaaโ€ฆ ribet banget ya. Mana kita butuh cepet nih kan bikin passport nya.

Setelah gak berhenti mengutuki kebodohan diri sendiri, pas gua nyoba-nyoba pake password 1234, ternyata bisa! Huahaha. Kayaknya pas terakhir gua ngebuka lemari besi tuh karena gua gak ngerti gimana cara nutupnya, gua jadi mencet nomor asal-asalan yang mana akhirnya password nya jadi kerubah. Untung waktu itu mencetnya 1234 ya, bukan yang bener-bener acak. Duh leganya bukan main lho pas lemari besi itu akhirnya kebukaโ€ฆ ๐Ÿ˜›

Ketiga, tinggal pergi ke kantor posโ€ฆ Yang jadi masalah adalah untuk apply passport anak, kedua orang tua harus ikutan dateng ke kantor pos. Gak boleh satu orang doang! Jadilah kita nyari kantor pos yang bagian passport application nya buka di hari Sabtu. Ok, tinggal nyari online, dapet kantor pos terdekat yang buka hari Sabtu.

Hari Sabtu di awal April pun kita langsung ke kantor pos tersebut. Dan ternyataโ€ฆ bagian aplikasi passport nya tutup aja dong! Dan ditempelin kertas kalo kita disuruh ke kantor pos deket airport. Ok lah, kita pun langsung mengarah ke airport. Mana macet pula. Sampe sanaโ€ฆ. Jreng! Tutup juga sodara-sodaraโ€ฆ sampe pertengahan April! Haiyaaaaโ€ฆ

Berhubung abis itu kita udah banyak acara, jadi terpaksa pencarian kantor pos nya disudahi.

Minggu depannya, bela-belain ijin untuk masuk siang ke kantor supaya kita bisa ke kantor pos pas hari biasa. Kita dengan pede jaya ke kantor pos tempat kita apply passport buat Andrew dulu. Dan sampe sanaโ€ฆ ternyata tutup juga! Trus dikasih reference ke kantor pos lain yang mana salah satunya yang di airport. Yeeee ngeledek banget gak sih. Well, anyway kita nyobain ke kantor pos yang lain lagi. Udah nyoba ditelpon dulu, tapi yah kalo nelpon kantor pos tuh dapet salam dari โ€˜tut-tut-tutโ€™ aja gitu.

Masih dengan semangat membara, kita lanjut ke kantor pos satu lagi itu. Jauh ternyata. Sempet nyasar pula. Dan sampe sanaโ€ฆ Yak tutup juga! Heiran yaaaaโ€ฆ Kenapa kantor pos pada berkonspirasi untuk nyusahin kita begini ya? Perasaan dulu pas bikin buat Andrew gak ribet begini dahโ€ฆ ๐Ÿ˜ฆ

Well, akhirnya berkat informasi dari temen, pas hari Sabtu berikutnya (udah pertengahan April) kita ke kantor pos deket tempat les piano nya Andrew, dan berhasil juga kita ngasih aplikasi passport nya Emma. Kalo gua itung-itung, kalo emang perlu 6 minggu, berarti pas-pas-an passport nya bakal jadinya akhir Mei! Hihihi. Mepet banget ya. ๐Ÿ˜›

Eh, untungnya ternyata minggu lalu (berarti cuma 2 minggu lebih dari sejak submit), passport nya udah dikirim ke rumah! ๐Ÿ˜€

passport2

Hotel

Dari total 10 hari, kita bakal 5 hari di Seattle dan 5 hari di Canada. Di Seattle sih kita bakal nginep di rumah temen, nah jadi kita mesti nyari hotel buat di Canada. Masalahnya kita bakal ke kota yang berbeda-beda tiap harinya, jadi tiap hari kudu pindah hotel! ๐Ÿ˜€

Yang jadi kendala buat kita pas nyari hotel adalahโ€ฆ Kita maunya nyari yang murah, tapi bagus dan bisa refundable kalo sampe cancel. Yang mana ternyata susah! Huahaha.

Sampe midnight kali tuh gua ama Esther nyariin hotel. Yang bagus tentu aja mahal. Atau ada yang bagus dan murah tapi gak refundable. Long story short, kita udah dapet hotel sih sekarang. Tapi ntar kalo pas udah deket ketemu hotel yang lebih bagus dan murah ya ntar kita cancel aja. ๐Ÿ˜€

Itinerary

Setelah udah lama banget kita gak pernah liburan yang rada panjang yang sampe perlu bikin itinerary, ternyata rada ribet juga ya mesti mikirin itinerary liburan begini. Hahaha. Untungnya buat start point, kita dikasih some suggestions dari temen. Trus abis itu baru kita google buat liat tempatnya, trus bikin jadwalnya.

Yang bikin bete adalahโ€ฆ seringnya susah buat gua untuk nyari alamat tempat wisata tersebut di website nya! Begitu buka website tuh adanya dikasih foto, cerita, harga tiket, tapi alamatnya gak ada! Kalaupun ada bagian โ€˜how to get thereโ€™ adanya malah instruksi mesti masuk freeway apa. Padahal gua kan butuh alamat buat dimasukin GPS. Gua sampe gemes sendiri lho, berasa kayak lagi main game buat nemuin alamatnya ada dimana!

Car Rental

Selama di Seattle sih kita gak perlu nyewa mobil tapi buat ke Canada nya perlu karena kita bakal nyetir sendiri. Awalnya kita rencana mau di Canada 4 hari aja, jadi kita nyewa mobilnya buat 5 hari. Kita pun langsung booking mobil sewa di tempat langganan. Dapet good deal, sekitar $30-an per hari.

Trus ternyata kita mau nambah sehari lagi di Canada, jadi mau sewa mobilnya total jadi 6 hari. Pas kita mau ubah reservation mobil sewanya, ternyata kalo 6 hari udah diitungnya nyewa seminggu dan harga sewa seminggu nya kalo gak salah $260-an! Nah lho kok jadi mahal amat.

Si Esther sampe nelpon kesana tanya apa gak bisa nambah seharinya jadi nambah $30 aja? Ternyata yaโ€ฆ itu harga promosi $30-an per hari cuma maximum 5 hari sewa aja. Kalo sewanya lebih dari itu ya diitung harga biasa. Aneh bin ajaib gak sih? Dimana-mana mah orang kalo nyewanya lebih lama jadi lebih murah dong ya? ๐Ÿ˜›

Anyway akhirnya kita reserve di car rental yang lain yang kerjasama ama kantor gua, dapetnya lumayan good deal juga. Jadi udah beres. ๐Ÿ˜€

Yah begitulah cerita persiapan liburan kita so far. Yang masih mesti dikerjain tuh nyari restoran yang enak-enak! Udah dapet masukan dari temen-temen sih, tapi kita belum milih-milih. ๐Ÿ˜€

Gak sabar nih pengen cepet-cepet 1 Juni! Moga-moga kita semua sehat dan liburannya bisa berjalan lancar ya! ๐Ÿ˜€

PS. Ada yang lagi bikin vacation plan juga kayak kita? Mari kita bernorak-norak bergembira bersama-sama! ๐Ÿ˜€

Iklan