Indonesia Trip: 1st Week

Jumat, 11 Desember 2009

Setelah perjalanan yang amat sangat panjang banget (yang kalo diitung termasuk transit di Taipei yang 4 jam itu, total nya jadi hampir 24 jam), yang mana selama di pesawat Andrew tidurnya pun gak tenang, minta digendong sambil berdiri mulu (payah nih Benadryl udah gak mempan… :P), akhirnya nyampe juga kita di Jakarta!

Begitu masuk airport langsung kepanasan, soalnya ternyata AC nya airport gak dingin! Ampun dah, belum apa-apa udah keringetan duluan. Belum lagi pas keluar, lebih panas lagi! Hehehe. Welcome to Jakarta… 🙂

Yang parah ya macetnya. Rencana kita yang tadinya mau langsung menuju ke Soto Gubeng di Jl. Juanda, terpaksa batal gara-gara Andrew udah cranky di mobil karena kena macet. Yah gimana gak cranky, si Andrew pasti ngantuk dan cape banget soalnya kan kalo ngikutin jam LA tuh udah mau midnight, jadi ya pas jam ngantuk-ngantuknya dah.

Akhirnya ya langsung pulang aja ke rumah mertua di Krekot (yang makan waktu hampir 2 jam!) dan ternyata udah tersedia mie pake ca siu dan sate babi! Mantep gak tuh…

Mertua gua emang jago masak sih. Jadinya tiap pagi tuh sarapannya ya kalo gak mie, kadang kwetiau, kadang bihun, kadang nasi goreng putih. Kadang pake seafood, kadang pake car siu, kadang pake baso… Mantep dah… Sayangnya gua lupa motoin nih sarapan-sarapan kita itu.

Sabtu, 12 Desember 2009

Yak… Andrew bangun jam 2 pagi dong! Untung masih mau disuruh tidur lagi sampe… jam 5 pagi! 😛

Acara hari ini adalah ke Plaza Indonesia. Mal favorit kita tentunya. EX masih sama lah cuma ada beberapa toko yang ganti, tapi PI udah berubah banyak ya. Bikin jadi bingung aja. Padahal dulu kita udah kayak member aja disana, sampe kalo ada temen yang lagi ke PI pasti sms ke kita nanya apa kita lagi disana atau gak… dan rata-rata ya emang kita lagi di sana! Hahaha. 😛

Di PI sekarang udah ada mainan anak-anak ya. Si Andrew tentunya seneng bisa naik kereta api di Minneapolis.

Oh ya, hari ini juga pertama kali nya kita ketemu ama ponakan gua, Bevy. Lucu banget anaknya. Imut, matanya gede. Pertama malu-malu, tapi gak lama trus nempel banget ama gua. Minta gendong gua mulu. Lucu dah. Andrew juga demen ama Bevy. Kalo jalan suka gandengan. Tapi kalo udah lagi rebutan barang, langsung berantem dah. Hahaha. Andrew sih biasanya mau sharing, tapi kalo lagi bad mood ya gak mau juga. Sementara Bevy karena masih kecil, suka ngerebut barang. Andrew pegang apa, pasti dia mau yang dipegang Andrew, walaupun sebenernya dia udah dikasih barang yang sama. Jadilah ya gitu dah nih anak dua rebutan balon coba! Hahahaha. Tapi ntar kalo udah baikan, rukun banget, sampe suka peluk-pelukan ama cium-ciuman. Lucu dah…

Tapi kadang si Andrew juga keliatan jealous. Kalo si Bevy minta gua gendong, ntar gak lama si Andrew minta gua gendong juga! Jadi gua ngegendong dua-duanya. Amsiong dah…

MOS Burger

Restoran pertama yang gua kunjungi nih. Beli chicken teriyaki burger. Dibungkus sih, soalnya yang lain lagi nongrkong di Beppu gara-gara si Andrew minta makan salmon sashimi. Jadilah gua bawa burgernya ke Beppu juga.

Rasa: Lumayan lah. Cukup mendekati yang ada di bayangan gua, walaupun yang gua inget sih lebih enak dari itu.

Harga: 21 ribu kalo gak salah.

Opini: Boleh lah buat ngemil-ngemil…

Beppu nya sendiri gua gak review abis disono gua gak makan. Cuma si Andrew yang makan salmon sashimi ama miso soup.

Dari sono kita langsung menuju Imperial Treasure.

Imperial Treasure

Ya ampun… ternyata walaupun udah banyak bertebaran restoran baru, restoran lama juga masih rame aja ya… Kita nyampe sono tuh sekitar setengah 1 dan udah harus ngantri! Gile aje… Untung udah ganjel perut dulu ya…

Disini kita tentunya mesen lamien (beef wuxiang, ca ciang, hot and sour, ama satu lagi apa ya gua lupa), trus mesen xiao lung bao (ayam), trus mesen kayak swikiau gitu tapi yang rebus, trus ayam rebus, trus apa lagi ya gua jadi lupa… hehe.

Rasa: Mengecewakan!! Sangat jauh dari ekspektasi. Lamien nya sih lumayan lah. Tapi xiao lung bao nya biasa banget ya. Apa mungkin karena bukan pork kali ya? Hehehe.

Harga: Gua gak tau nih abisnya berapa, soalnya gak ikutan bayar. Hehe. Tapi seinget gua kalo untuk lamien harganya sekitar 40 ribuan, xiao lung bao sekitar 30 ribuan. Kalo xiao lung bao nya yang isi kepiting lebih mahal sekitar 60 ribuan kalo gak salah.

Opini: Gak tau selera gua yang berubah atau emang kualitasnya menurun ya, tapi bener-bener jauh dari ekspektasi gua lho. Padahal ini salah satu restoran yang gua incer banget kalo pulang Jakarta. Gimana gak, kita tuh dulu demen banget makan disini. Bahkan pas Esther hamil, setelah 5 bulanan bener-bener bedrest di rumah terus gak pernah keluar, begitu bisa keluar, ini jadi restoran pertama yang kita kunjungi karena udah ngidam banget! Tapi ya itu, kemaren ini kok rasanya jadi gak sesuai yang gua bayangkan ya… Herannya resto nya tetep rame banget lho… Jadi gua pikir mungkin selera gua yang berubah kali ya??

Old Chang Kee

Abis jalan-jalan muter-muter, gua nyari Old Chang Kee. For old times sake, gua dulu soalnya juga suka ngemil OCK ini. Hehehe. Langsung beli fish balls dan squid balls. Dulu ada yang daging kepiting di bungkus pake kembang tahu goreng kok sekarang udah gak ada ya??

Rasa: Masih tetep sama. Enak tentunya (walaupun berminyak banget. Hehe). Apalagi kalo dicocol ama sambelnya… Cemilan yang mantep setelah laper abis keliling mal.

Harga: Eh gua lupa lho… Tapi gak mahal lah yang pasti. 🙂

Opini: Masih tetep jadi favorit nih buat cemilan kalo di mal!

Siangnya pulang rumah biar Andrew bisa tidur siang dulu, baru malemnya pergi lagi buat makan malem.

Soto Madura Gubeng Pojok

Lokasi: Jl. Juanda. Kalo datengnya dari Harmoni, ini restorannya adanya sebelum Pecenongan. Persis di sebelah restoran Sunda Riung Sari. Jangan ketipu ya, karena di Juanda ada 2 restoran soto Madura. Satu lagi tuh adanya setelah ngelewati Pecenongan, yang ada patung ayam di atasnya. Nah yang ini tuh gak enak, palsu!

Gua tentunya mesen soto Madura babat paru, Esther mesen soto ayam, plus mesen sate ayam buat dimakan rame-rame. Trus nasi putihnya dibungkus daun gitu. Walaupun kalap sebenernya, tapi gua tau diri (eh tau perut) lah… Gua cuma makan soto 1 porsi dan nasi 1 bungkus kok. Hebat gak tuh… 😛

Rasa: Maknyuuuuuusssss!! Muantaaaabbbb!!! Enaaaakkk banget!!! Soto Madura emang never fails. Hehehe. Sate ayam nya juga mantep banget!!!

Harga: Sotonya cuma 18 ribu sajah!! Satenya gak inget berapa duit, tapi murah dah pastinya.

Opini: Soto Madura tetep jadi makanan terenak di dunia buat lidah gua. Gak pernah ada yang ngalahin. Yang disayangin cuma 1, AC nya gak dingin! Buat gua sih gak masalah ya, tapi si Andrew jadi gak betah banget karena kepanasan. Oh ya, jus alpukat nya juga enak lho!

Minggu, 13 Desember 2009

Nah ini nih yang ditunggu-tunggu… Acara kopdar bloggers!!

Pagi ini lumayan lah, si Andrew bangun jam 6. Tapi keliatan dia masih teler banget gitu.

Seperti biasa jam 10-an kita udah jalan. Kali ini tentunya ke Senayan City. Biar Andrew gak rewel, kita bawa ke lobby dulu biar dia mainan Lego (maap ya Nung, gua jadinya gak ikutan bantuin ngejagain meja. Hehe). Senengnya kalo di Jakarta, banyak yang ngejagain Andrew, jadi gua sempet-sempetnya beli kemeja di Debenhams. Murah banget, sale jadi Rp 137.500. Yang lucunya di kemejanya ada 2 harga. 137.500 dan 110.000. Mbak nya bilang ntar malem ada Midnight Sale, nah harga yang 110 ribu itu harga buat ntar malem. Eh trus dia nawarin, kalo gua mau bayar cash, boleh harga yang 110 ribu, ntar malem dia yang bayarin ke kasir. Gile baik banget ya si mbak… Gua sampe terharu. Huahaha. Ya udah lah dengan sukacita gua bayar cash aja… Lumayan ngirit 27.500. 😛

Kopdar Bloggers @ Urban Kitchen

Nyampe Urban Kitchen, udah ada Anung (sang EO), Pitshu, dan Shanni yang udah ngejagain 2 meja panjang. Yang lain mana nih… Pada ngaret ya… 😛

Gua mesen nasi hainam pake bebek panggang, somai dimsum, ama susu kacang di My Kitchen.

Rasa: biasa aja.

Harga: biasa aja. Nasi bebek nya 38 ribu kalo gak salah.

Opini: biasa aja. 😛

Trus gak lama baru pada berdatangan. Ada Viol, Dessy, Yulian, Febbiola, Natali, Fifi, Ratu, Dhodie, Elsiey, Yenny, Elisa, Felicia, Fenny, Wenping, Alvina, Lenny, Susan, Debby ama Limmy yang dateng belakangan. Eh ama ada Mr. Ed yang dateng cuma bentar banget.

Asli lho gua lumayan grogi sebenernya mau dateng ke kopdar ini. Antara pengen tapi serem. Hahaha. Maklum, gua kan orangnya sebenernya pemalu. 😛 Gua beneran lumayan kepikiran lho beberapa hari sebelumnya, takut gak tau mau ngomong apa.

Tapi ya ternyata karena emang pada dasarnya udah “kenal” lewat blog, jadinya ternyata lancar-lancar aja tuh ngobrolnya. Asik banget malah. Bahkan rasanya jadi kurang puas, karena gak bisa ngobrol panjang ama semuanya. Soalnya end up nya yang dateng ternyata lumayan banyak juga ya. Soalnya kan datengnya beserta pasangan dan juga anak. Jadinya 2 meja panjang itu akhirnya penuh juga, malah nambah meja lagi. Bayangin aja ada 20-an bloggers, plus pasangan dan anak, total ada 40-an orang kali. Seru banget kan… 🙂 Seneng banget rasanya akhirnya bisa ketemuan ama para bloggers.

Ada yang bilang kalo gua lebih gemuk dari aslinya, ada yang bilang kalo gua lebih gemuk di foto, tapi juga ada yang bilang kalo gua sama persis ama yang di foto. Hahaha… Jadi bukan salah fotonya kayaknya, tapi tergantung persepsi masing-masing ya… 😛

Kalo dari sisi gua, rata-rata semua pada sesuai ama bayangan gua. Ada beberapa yang rada beda dikit, tapi overall sama lah ama yang gua bayangkan. 😀

Seru dah… Seneng banget gua… Sayangnya Andrew nya lagi rewel ya, karena udah ngantuk dan masih jetlag dia. Yah untungnya ada bokap nyokap gua yang bisa nemen-nemenin si Andrew jalan keluar. Kalo gak, pasti tuh anak udah ngamuk-ngamuk kebosenan dah. Soalnya lumayan lama juga kita disono ya… Dari jam setengah 12 sampe jam 2-an kalo gak salah ya?

Thanks banget ya guys udah mau dateng buat ketemuan… Special thanks juga buat Anung yang udah rela jadi EO, trus buat Shanni, Debby, Yenny, Felicia, Ed, Pitshu, dan Maryna (walaupun gak dateng) karena udah ngasih kado buat kita… It’s very very nice of you!! 🙂

Abis bubar kopdar, gak bisa jalan-jalan lagi, kita langsung cepet-cepet pulang karena Andrew udah teler berat. Tidur dia sampe jam 7 malem!

Begitu bangun langsung cepet-cepet siap-siap soalnya mau ke rumah sodaranya Esther di Muara Karang. Rencananya sebelum itu kita mau dinner dulu di Dinar Seafood di Pluit.

Apa daya, jalanan macet, dan pas nyampe depan kompleks nya Dinar, ternyata yang mau masuk udah ngantri panjang banget dan kita liat parkirannya udah numpuk-numpuk gak karuan. Ya udah lah gak jadi… Dan berhubung udah laper berat, kita nyari makan yang paling deket dan kira-kira gak rame dah.

Eaton

Gak ada di list gua maupun di pikiran gua kalo gua bakal makan di Eaton pas gua di Jakarta. Tapi ya apa boleh buat ya… Ini restoran yang terdekat dan kita rasa gak akan rame (walaupun ternyata lumayan rame juga, tapi yang pasti gak pake ngantri). Jadi ya udah lah pasrah aja. 😛

Kita mesen udang goreng telur asin, sate ayam, cakue udang mayonnaise, ama I fu mie.

Rasa: Biasa aja. Yah what do you expect… Eaton gitu lho… 😛

Harga: Total abis nya 220 ribu (makan ber-5, termasuk Andrew). Termasuk murah ya…

Opini: Yah kalo udah terpaksa ya apa boleh buat ya… Tapi kalo bisa milih ya mendingan ke restoran lain lah ya… 😛

Senin, 14 Desember 2009

Pagi ini Andrew bangun jam 7. Udah lumayan lah ya. Hari ini kita rutenya ke Sunter. Ke rumah temen gua dulu, trus janjian makan ama temen bokap. Di rumah temen gua, kita disuguhin pie nya Marquis yang katanya terkenal itu ya. Hmmm menurut gua sih biasa aja ya. Ya enak, tapi bukan yang sampe enak banget gimana gitu…

Sate Khas Senayan

Tahu kipas, sate ayam, gado-gado, cumi bakar, tahu telor, udang asam manis, gurame goreng. Per item ada yang mesen 1 porsi, ada yang 2-3 porsi. Makan nya rame-rame soalnya (ber-10 termasuk 2 anak kecil).

Rasa: Mantaaappp!! Eh kecuali sate ayamnya ya yang rada mengecewakan. Seinget gua dulu satenya enak lho, tapi kok kali ini biasa banget ya? Enakan sate ayam nya Soto Madura Gubeng Pojok. Tapi gado-gado nya, tahu kipas nya, dan terutama udang asam manis nya… Enaaaakkk!!!

Harga: Gak tau persisnya soalnya gak ikutan bayar, tapi rasanya sih gak mahal-mahal amat ya…

Opini: Tempat ok (eh beneran nih yang di Sunter ini restorannya bagus lho), makanan enak, what else that you are looking for? Puas dah!

Abis makan seperti biasa pulang dulu buat tidur siang. Apa daya si Andrew gak tidur-tidur juga. Ya udah lah jam setengah 5 kita cabut ke Grand Indonesia biar gak kena macet. Dan ternyata jalanan sepiiiii… gara-gara masih 3 in 1 kali ya.

Grand Indonesia gak sekeren yang gua bayangin. Tempatnya kurang enak malah menurut gua karena ke blok-blok gitu. Gak keliatan luas, padahal kalo dari luar keliatannya kan gedeee banget gitu. Trus entah kenapa kok berasa suram ya. Gua emang baru ke West Mall nya sih, belum ke East Mall nya. Tapi gua gak sreg ama mal ini. Nyampe sana karena temen-temen kita belum pada dateng ya kita jalan-jalan dan shopping dulu. Jam 6 baru yang lain pada dateng.

Nah berhubung gak ada yang punya ide mau makan dimana, akhirnya kita nyobain Y&Y.

Y&Y

Tempatnya sih bagus juga ya. Furniture nya serba putih gitu.

Andrew kita pesenin nasi bebek asap, Esther mesen okonomiyaki, gua mesen Wagyu Beef Tongue Steak.

Rasa: Just okay. Gak spesial gitu.

Harga: Nasi bebek asap nya 55 ribu, okonomiyaki nya lupa, beef tongue nya 190 ribu. Lumayan mahal kalo menurut gua dibanding ama rasanya. Untungnya ditraktir… Huahahaha.

Opini: Lumayan ok lah buat tempat nongkrong ya…

Gua ama Andrew juga nonton air mancur nya sampe 2 kali. Kalo dibanding ama Bellagio ya jelas kalah jauh, soalnya yang di Bellagio kan gede banget. Tapi kalo dibanding ama yang di The Grove, gua bilang kalo yang di GI menangnya karena ada lampu-lampunya, tapi untuk gerakan airnya, yang di The Grove lebih bisa selaras ama lagunya menurut gua. Yang di GI kadang ada yang gerakannya kurang pas ama lagunya. Tapi ya bagus lah, gak kalah deh air mancur yang di GI… 🙂

Selasa, 15 Desember 2009

Pas sarapan eh ternyata mertua gua punya dendeng Bee Cheng Hiang. Wah pas banget nih… Makan dendeng Bee Cheng Hiang pake nasi putih kan enak banget!!

Samudra

Siangnya kita makan dimsum di Samudra yang di BRI. Yah biasa lah somai, hakau, baikut, lumpia seafood kulit tahu goreng, pangsit goreng mayonnaise, dan teman-temannya dah (gua lupa persisnya apa aja).

Rasa: Enak semua. Rata-rata sih ya emang sama aja lah ama dimsum disini. Tapi lumpia seafood kulit tahu gorengnya itu yang paling mantep!

Harga: Maap banget gak tau nih abis berapa, soalnya gak ikutan bayar lagi… Hehe. Tapi kalo gak salah sih per orang sekitar cepek-an kali ya…

Opini: Gua tetep suka banget dimsum nya Samudra!

Abis makan, sementara yang lain masih ngobrol di Samudra, gua jalan ke GKBI ketemuan ama ex boss gua di KPMG dulu, trus ke BRI 2 ketemuan ama temen-temen gua di Charoen Pokphand yang emang udah pindah kantornya dari Maspion ke BRI2. Mantep kan rutenya. Sekali dayung, 3 pulau terlampaui dah. Hehehe.

Jun Njan

Malemnya kita dijemput ama temen trus diajak makan di Jun Njan di Batu Ceper.

Mesen cumi goreng mentega, udang rebus, burung dara goreng, mie goreng, sapo tahu, ama kepiting.

Rasa: Gak ada matinye! Enak semuanya!!!

Harga: Asli gua gak tau… Maap ya, abis kita ditraktir. Hehe.

Opini: Love this place very very much! Walaupun restoran kuno tapi bersih, AC nya dingin, makanan enak dan cepet juga keluarnya, waiter nya juga banyak dan cepet dateng kalo dipanggil. No complaint at all!

Rabu, 16 Desember 2009

Semakin hari, Andrew udah bisa semakin siang bangunnya. Tapi jadinya yang rencananya kita hari ini mau jalan jam 10 ke ITC Cempaka Mas jadi molor sampe jam 11 baru jalan! Hehehe.

Kita ke ITC Cemas untuk nyari oleh-oleh. Tujuannya adalah mencari syal batik yang murah. Yang mana ternyata kok gak murah juga ya? Gua kirain bisa dapet 30 ribu gitu… Huahahaha. Ternyata rata-rata pada buka harga tuh 150-200 ribu. Akhirnya dapet sih yang bisa ditawar sampe jadi 80 ribu (di toko lain semua tetep keukeuh di atas 100 ribu… gile aje). Trus beli kipas batik yang cuma 5 ribuan dan beli letter opener wayang seharga 35 ribuan. Yang mana ternyata kita tertipu!!! Karena letter opener yang sama persis, di Batik Keris cuma 23 ribuan! Gile gak!!

So berhati-hatilah teman-teman!! ITC tuh gak selalu murah lho! Harus cek-cek harga di Batik Keris dulu baru ke ITC, biar bisa nawar di bawah itu. Mana tempatnya gak enak pula. Rame dan kotor.

Di sana ada 2 temennya Esther yang nyusulin kita. Trus dari situ kita lanjut ke kelapa gading buat makan siang.

Sari Sanjaya

Katanya sih ini restoran makanan Palembang gitu. Tempatnya ada di ruko-ruko seberang Gading Mal. Jadi kalo kita dateng dari arah Makro, sampe bunderan tuh kita belok kiri. Nanti restorannya ada di sebelah kiri jalan.

Berhubung Andrew tidur di mobil jadi gua jagain di mobil. Gak lama trus Esther bawain gua piring berisi macem-macem pempek. Ada pempek yang bulet, ada yang isi ebi, dan ada yang isi tahu. Trus abis itu mertua gua udah kelar makan jadi gantian dia yang jagain Andrew di mobil, gua masuk ke restoran.

Ada pindang patin, otak-otak, cumi bakar, dan kerang ijo saus pedas.

Rasa: Enak gila! Terutama pempeknya itu enak banget!! Padahal gua ini bukan penggemar pempek lho. Tapi pempek panggang yang isi ebi ama pempek isi tahu nya itu bener-bener lain dari yang lain. Enak banget!! Pindangnya gua cuma nyobain kuahnya ya biasa lah berasa pindang (apa coba). Hehe. Cumi bakarnya enak, kerang ijo nya enak banget saosnya! Otak-otak nya aja yang biasa aja.

Harga: Makan ber-5 abis nya total 282 ribu.

Opini: Recommended dah! Restorannya juga AC nya dingin juga. Dan harganya gak mahal.

Malemnya kita makan di rumah tantenya Esther. Ada ayam goreng, ikan tim, baso, dan lain-lain. Tapi yang mantep nih dessertnya. Blueberry cheesecake nya Secret Recipe. Baru kali ini gua makan cheesecake nya Secret Recipe, dan ternyata enaaaakk banget ya!!!

Nah pas di rumah tantenya Esther ini, gua minjem timbangan. Gua emang pas sehari sebelum pergi Jakarta ini nimbang dulu dan berat gua waktu itu 66 kg (lagi menggemuk). Eh pas gua timbang di rumah tantenya Esther, timbangan gua jadi 67.5 kg! Mati gak… Belum juga seminggu masa udah naik 1.5 kg?? Emang sih keliatannya gua makan-makan mulu ya, tapi trust me dah, gua tuh makannya gak banyak-banyak amat kok. Nasi aja selalu cuma makan setengah porsi. Gua rasa timbangannya salah kali ya. Tapi masalahnya si Andrew ditimbang tuh 13,5 kg, sama aja ama timbangan terakhir kali sebelum kita pulang Jakarta. Nah kalo timbangan gua salah, berarti si Andrew turun 1.5 kg dong?? Gawat juga kalo si Andrew timbangannya turun begitu. Jadi dilema, mendingan gua yang naik 1.5 kg atau Andrew turun 1.5 kg? Hehehe. 😛

Kamis, 17 Desember 2009

Pagi-pagi gua langsung minjem timbangan dulu dah ama mertua gua. Dan ternyata timbangan gua adalah…. 65 kg! Emang sih kalo pagi-pagi kan berat badan kita tuh pasti turun ya… Tapi masa sih dalam semalam turun 2,5 kg? Nah lho.. Jadi timbangan siapa nih yang salah ya? Hehehe. Gua sih langsung mengasumsikan kalo timbangan mertua gua yang bener. 😛 Tapi gua gak nimbang si Andrew dah, takut ntar gua jadi stress sendiri. Hahaha.

Hari ini acaranya adalah ke Plaza Senayan, janjian ama tante gua. Sekalian mau nyariin baju item buat Andrew buat foto studio. PS masih tetep aja ya kayak dulu, gak banyak berubah. Cuma beberapa toko nya aja pindah lokasi. Kayak Sushi Tei yang dulunya di sisi deket Metro, sekarang pindah ke lantai 3 deket Sogo. Bread Talk yang dulunya di bawah Sogo, sekarang malah pindah ke bawah Metro. Ada-ada aja ya pake tuker-tukeran tempat segala… 😛

Sushi Tei

Tujuan utama ke Sushi Tei adalah wakame salad! Kalo sushi nya sih gua makan apa aja lah yang dipesenin karena pada intinya sih kalo sushi mah dimana-mana ya rata-rata begitu lah. Tapi kalo wakame salad nya ini yang sangat-sangat spesial. Dressing nya enaaakkk banget!!! Trus juga mesen agedashi tofu ama chawan mushi (yang kalo di LA tuh entah kenapa kok mahal banget ya?).

Andrew sendiri kalo dulu kan selalu kita pesenin beef teriyaki don kalo kita ke Sushi Tei, eh kemaren ini ternyata ada menu nasi baru yaitu nasi putih pake salmon sashimi. Wah ini menu nya Andrew banget dah. Dan bener aja dia demen banget makannya. Hehehe.

Rasa: Wakame salad nya tiada duanya. Enak banget!!! Yang lain-lainnya juga enak semua kok. Sushi nya enak-enak, agedashi tofu dan chawan mushinya juga enak. Sashimi nya juga fresh.

Harga: Kayaknya jadi rada mahal sekarang ya? Tapi gua gak tau persisnya karena lagi-lagi gak ikutan bayar…

Opini: Gua tetep cinta ama Sushi Tei!!!

Pulangnya tak lupa beli Breadtalk dong. Incerannya ya roti abon ama yang isi tuna. Masih sama rasanya ama yang kita inget. Trus malemnya dijemput ama sepupunya Esther, kita mau nyari seafood!

1001 Seafood Kelapa Gading

Tadinya mau ke Wiro Sableng, tapi karena seinget gua disana gak ada AC dan takut si Andrew gak betah, jadi kita ke 1001 Seafood aja dah.

Otak-otak, udang rebus, kerang dara rebus, kerang ijo saus padang, gurame goreng, ama kangkung.

Rasa: Enaaaakkkk… Oh I love restoran seafood di Jakarta. Entah kenapa kok disini gak ada ya makanan model begini. 😛 Puas banget bisa makan kerang dara rebus. Nikmaaattt!! Dan otak-otak nya menurut gua lebih enak yang ini daripada yang di Sari Sanjaya.

Harga: Gak ikut bayar, tapi kalo gak salah sekitar 300 ribu (makan ber-6).

Opini: Cukup puas gua ama 1001, walaupun kalo boleh dibilang, udang rebusnya enakan seafood Angga sih karena kalo di Angga tuh udang nya gede-gede.

Tau sendiri kan kalo restoran seafood modelnya gimana… Kan rada-rada jorok gitu kan ya. Jadi sebenernya gua takut si Andrew bakal mencret nih. Tapi Tuhan emang baik ya, dan si Andrew emang cukup super ternyata, jadilah kita bertiga baik-baik aja tuh. Malah sepupunya Esther yang mencret. Kasian. Sampe mertua gua ngomong, lha yang dari Indo malah mencret sementara yang dari Amerika kagak mencret. Hehehe. Kan kita walaupun dari Amerika tapi perutnya tetep perut Indo ya… 😛

Jumat, 18 Desember 2009

Berhubung tanggal merah, jadi hari ini kita janjian ama banyak orang nih. Seperti biasa sekitar jam 10 kita jalan. Kita ke Plaza Indonesia lagi hari ini. Jalan-jalan dulu, baru pas jam makan siang kita misah.

Gua ketemuan ama temen-temen ex KPMG di Cafe Betawi, Esther ketemuan ama temen-temennya yang dulu sama-sama di SF di Pizza e Birra, dan bokap nyokap ama cici gua ya misah makan sendiri di I Ta Suki.

Cafe Betawi

Cafe Betawi ini sekarang ada dimana-mana ya. Hebat juga. Yang di PI nih tepatnya adanya di EX, di sebelah Celebrity Fitness. Tempatnya bagus juga, warna nya di dominasi ama pink dan ijo terang. Keren menurut gua.

Gua mesen soto betawi campur (daging, paru, kikil). Semua masing-masing mesen 1 makanan sendiri-sendiri. Trus kita juga mesen sate ayam dan gado-gado untuk dimakan rame-rame.

Rasa: Sotonya lumayan enak menurut gua, cuma sayangnya parunya digoreng. Gua lebih suka paru yang gak digoreng kalo dimakan pake soto. Sate ayam ama gado-gado nya ya just okay aja lah.

Harga: Rata-rata harganya sekitar 20 ribuan lah. Kita makan ber-5 abis sekitar 400 ribuan. Dan lagi-lagi gua gak bayar. Asik ya… 😀

Opini: Tempatnya ok banget untuk makan rame-rame. Buat yang ngerokok, mereka ada smoking area juga yang terpisah, jadi gak ngeganggu kita yang gak ngerokok.

Gara-gara ngobrol kelamaan, jam 5 baru kita nyampe rumah. Andrew gak sempet tidur siang dah soalnya jam 6 kita udah dijemput ama temen kuliah gua dan diajak ke Pacific Place.

Nah PP nih baru keren menurut gua. Lebih terkesan megah dan luas. Sayang toko-toko nya mahal-mahal ya. Hahaha. Tapi banyak restoran juga disana.

Nah setelah seminggu di Jakarta, ternyata gua mulai gak ngidam apa-apa lagi lho. Aneh ya. Padahal tadinya kan gua kirain gua bakal maruk banget gitu. Tapi ternyata gak lho. Bener-bener ilang rasa ngidam nya. Jadinya pas temen gua tanya mau makan apa, gua jadi gak ada preference. Rasanya makan apa aja boleh lah. Dan berhubung sebelum pergi si Andrew udah bilang kalo dia mau makan mie, jadi kita nyari restoran yang ada mie nya aja (Andrew nya sendiri pas dalam perjalanan ke PP dia tidur). Tadinya mau nyoba Ramen 38 San Pa Chi karena pada bilang enak, tapi kok gak pengen makan ramen ya secara disini juga kita sering makan ramen gitu. Jadilah akhirnya kita makan di Tawan.

Tawan

Udang goreng telur asin, kodok goreng mentega, lindung hotplate, enoki goreng, ayam kungpao, mie goreng ulang tahun.

Rasa: Rata-rata enak, kecuali mie goreng nya yang biasa aja.

Harga: Kalo gak salah inget abisnya sekitar 270 ribuan (makan ber-5).

Opini: Ok lah buat makan-makan sambil ngobrol-ngobrol. Gak pake ngantri juga nih yang di PP, kalo Tawan di tempat lain kan biasanya selalu ngantri ya.

Trus abis itu kita jalan-jalan tiap lantai ngajakin Andrew ngeliat Spongebob yang ada di tiap lantai, berusaha biar dia ceria lagi soalnya abis bangun tidur dia jadi bad mood banget gitu. Mungkin karena kurang tidur kali ya. Dia cuma suka ngeliat Spongebob yang di hall paling bawah dan pengen masuk ke rumahnya tapi lagi tutup. Spongebob yang ada di tiap lantai, dia gak suka, sampe dia ngeliat dari jauh kalo ada Spongebob yang berbentuk pohon Natal. Aneh kan. Dan nih anak mati-matian ngotot mau ke Spongebob yang berbentuk pohon Natal itu. Ya udah lah, di situ baru dia mau difoto (Oh ya, selama liburan di Jakarta, si Andrew kumat aksi-gak-mau-difoto-nya. Susah banget dah mau motoin ini anak).

Trus kita nongkrong lagi di Urban Kitchen, sambil nyuapin mie ke Andrew sambil makan es campur. Trus beli CD, trus beli oleh-oleh lagi di Batik Keris, baru pulang dah… Nyampe rumah jam 11 malem! Ampun dah… Cape tapi seneng… 🙂

Udah kepanjangan ah ceritanya…. Bersambung dulu yaaaa… 😀