Crazy Rich Asians

Semalem kita sempet-sempetin nonton film yang heboh banget ini. Gimana gak heboh, ini pertama kalinya setelah 25 tahun (waktu film Joy Luck Club keluar) ada film Hollywood yang semua pemain utamanya adalah orang Asia! Yup, orang Asia itu sangat dianaktirikan di dunia per-Hollywood-an ini. Oscars sering dituduh rasis karena biasanya yang jadi nominasi orang putih semua dan taun ini mereka bikin lebih diversifikasi dalam artian ada banyak nominasi orang item dan hispanik. Tapi orang Asia nya mana? Tetep dong ya gak ada… 😛

Makanya pas keluar Crazy Rich Asians ini jelas kita para orang Asia kudu banget mendukung film ini. Dan keliatan banget gong nya di LA sini karena banyak orang Asia ya (kalo di tempat lain di US gua rasa gak serame disini sih). Ortu-ortu di sekolahnya Emma sampe bikin nobar segala lho hari Kamis kemaren, sayangnya nontonnya siang jadi kita gak bisa ikutan (gak tau kok orang-orang itu gak pake kerja ya? :P).  Nah gua udah ngincer tiket nonton dari mulai hari pertama keluar yaitu hari Rabu, Kamis, Jumat, sampe Minggu di bioskop yang biasa kita pergi (karena gua da voucher) eh udah penuh semua! Gile bener! Akhirnya nemu bioskop lain yang juga deket rumah yang mana waktu gua lagi nyari tiket itu (hari Selasa kalo gak salah) baru buka sampe Kamis doang. Jadi pas hari Rabu nya gua pagi-pagi langsung ngecek website nya dan dia baru buka buat jualan tiket hari Jumat langsung buru-buru beli tiket buat nonton yang jam 10 malem. Dan kemaren kita nonton, itu bioskop penuh nuh nuh!

Synopsis

Film ini bercerita seputar percintaan antara Rachel Chu (Constance Wu) dan Nick Young (Henry Golding). Rachel adalah Asian American yang lahir dan besar di New York sama mamanya yang adalah single mom. Walaupun dia keturunan China tapi jelas gaya hidup nya American banget (kayak banana kalo menurut temennya, yellow outside but white inside :P), dalam artian sangat mandiri dan berkarir sebagai profesor ekonomi di NYU. Rachel udah pacaran sama Nick selama setaun dan setiap kali Rachel tanya-tanya soal latar belakang keluarga Nick, Nick selalu ngeles gak mau cerita. Yang dia tau, keluarga Nick tinggal di Singapura.

Nah sahabat baiknya Nick (dari sejak sekolah di London) bakal married di Singapur dan Nick bakal jadi best man nya. Nah Nick ngajakin Rachel buat ikut ke Singapur biar bisa kenalan sama keluarganya. Rachel pun ikutan.

Ternyata oh ternyata, keluarga Nick itu adalah keluarga terkaya di Singapur, semacem founder nya Singapur lah. Jadi kaya nya tuh yang gak ketolongan. Temen-temennya aja udah kaya-kaya luar biasa tapi keluarganya Nick itu luar biasa kaya!

Masalah? Ya tentu aja. Karena si Nick itu kaya dan ganteng jadi semua perempuan pengen jadi pacarnya dong ya. Jadi begitu mereka tau ada Rachel dateng sebagai pacar nya Nick ya langsung brutal lah itu cewek-cewek. Bukan masalah sama cewek-cewek yang pada sirik doang, tapi juga masalah sama mamanya Nick, Eleanor Young (Michelle Yeoh) yang mana tentunya gak setuju dengan hubungan Nick dan Rachel. Kenapa gak setuju? Karena menurut Eleanor si Rachel itu terlalu American yang cuma mikirin dirinya sendiri tapi gak mikirin keluarga.

Jadi, pegimana dong nasibnya Rachel dan Nick?

Review

Film ini baguusssss banget! Banget! Banget! 😀

Biasa kan kalo kita udah ekspektasinya terlalu tinggi, pas nonton filmnya bakal kecewa ya. Tapi gak lho sama film ini. Walaupun ceritanya ketebak (ya intinya sama persis kayak film Monster In Law nya J-Lo dan Jane Fonda) tapi film ini berhasil bikin kita ketawa ngakak-ngakak sepanjang film (udah lama gua gak denger si Esther ngakak sekenceng ini! :P) dan bikin terharu biru pas ending nya. Walaupun again, ending nya ketebak banget, tapi somehow pas liat cincinnya (gua gak kasih detil nya ya biar gak spoiler) itu kok nyessss banget gitu! 😀

Walaupun film nya lumayan panjang, 2 jam, dan gua nonton nya malem banget (yang mana biasanya udah jam ngantuk gua) tapi gak ada bosen-bosennya sama sekali. Film nya jalannya cepet banget. Brat bret brat bret dari sejak pertama kali mulai. Mungkin kalo harus dicari-cari, adegan bachelor party di kapal itu yang rada kelamaan tapi gak mengganggu kok.

Penggambaran betapa kayanya karakter-karakter di film ini juga gak tanggung-tanggung. Dari rumahnya Nick yang di daerah terpencil masuk kayak hutan gitu dimana dalemnya ada gerbang gede dan rumahnya gedenya bukan main (gua jadi pengen tau ini sebenernya rumahnya siapa ya? :P). Pesta-pesta nya yang luar biasa mewah, dari pesta bachelor yang adalah di kapal dan untuk kesananya mesti naik pesawat dulu, pesta kawinan di Garden By The Bay dan Marina Bay Sands, dan yang gua suka adalah pas acara di gerejanya yang all out banget, tipikal Asians! 😀

Big shout out adalah buat Awkwafina yang jadi Peik Lin Goh, sahabatnya Rachel pas masa kuliah yang juga tinggal di Singapur. Peik Lin Goh ini juga kaya, rumahnya gede banget berpilar-pilar dan serba emas (yang menurut dia design nya diambil dari kamar mandi nya Donald Trump :P), tapi jelas gak sekaya Nick. Nah Peik Lin Goh dan keluarganya (yang jadi papanya adalah Ken Jeong yang main di The Hangover) ini lucunya bukan main. Konyol dan sinting lah intinya. Hahaha.

<Si Ken Jeong bilang ini 2 anak cewek sekolah bareng, yang satu sukses jadi profesor kok yang satunya (anaknya sendiri maksudnya) kok jadi Asian Ellen… :P>

Oh ya gua juga suka banget sama design grafis nya di film ini. Lucu! Dan suka banget sama lagu-lagunya. Campuran antara lagu-lagu China jadul sampe lagu-lagu Barat yang di-Mandarin-kan. Cocok semua dah! 😀

Pokoknya intinya film ini bagus banget dan harus kudu mesti ditonton! Gua kasih nilai 9.5 dah!

Kenapa kok gak 10? Nah setengah point gua kurangin buat film ini karena beberapa hal yang menurut gua rada kurang dari film ini…

First of all… Gua gak suka sama posternya! Kenapa latarnya ijo ya? Kalo emas kayaknya jadi lebih Asian. Pertama kali ngeliat posternya ini di jalanan kok gua jadi lebih berasa kayak Mexican instead of Asian. 😛

Yang kedua, si Henry Golding gak bisa acting! Ekspresinya itu lho kok datar bener ya. Gak separah acting nya Robert Pattinson di Twilight sih, tapi tetep aja masa gak bisa dapetin aktor Asia yang lebih bagus sih ekspresinya…

Yang ketiga, hmmm… Contance Wu ketuaan untuk jadi Rachel! I know she looks young. Walaupun dia udah umur 36 tahun tapi kalo dibilang 28 juga masih percaya sih ya. Tapi karena gua sering nonton dia jadi emak-emak beranak tiga di Fresh off the Boat, image nya jadi udah emak-emak banget di mata gua. Mana rambut dia itu kok menurut gua gayanya terlalu jadul ya. Untungnya acting nya luar biasa bagusnya. Jadi kadang gua bisa gak inget sih kalo dia itu emak-emak di Fresh off the Boat, tapi kadang masih keluar image emak-emak nya jadi rada ganggu. 😛

Yang keempat, walaupun mungkin emang ini disengaja ama mereka buat bikin filmnya rada beda tapi kita kurang suka sama gaya kamera nya (atau lighting nya ya?) yang bikin semuanya kurang kinclong. Rada gelap gitu ya kalo menurut kita kurang terang. Jadi kulit-kulit pemainnya juga kok keliatan rada kusem. 😛

Yang kelima, kok gw kurang banyak denger Singlish ya di film ini padahal lokasinya di Singapur. Si Michelle Yeoh juga logat nya kurang Singlish kalo menurut gw…

Oh ya, buat yang nonton (dan kalian harus nonton! :D) kalo udah kelar filmnya jangan langsung pulang ya, nanti bakal ada secuplik adegan lagi yang mana bakal nge-lead ke cerita berikutnya (moga-moga buku berikutnya juga dijadiin film ya! :D). Gaya-gaya film Marvel lah, di belakangnya selalu ada adegan yang bakal lanjut ke film berikutnya. Hehehe. 😀

So…. cepetan beli tiketnya! Kayaknya di Asia bakal keluar minggu depan ya? Selamat menonton ya! And let me know what you think!

PS. Semua gambar adalah properti nya Warner Bros.

PS lagi. Pas adegan si Rachel ke rumah neneknya Nick trus disamperin pelayan yang bawa air kobokan tapi si Rachel ngirain itu air buat minum, ini asli gua ngakak abis… karena hal yang persis sama pernah terjadi sama Andrew pas kita pulang Indo 8 tahun yang lalu! Silakan klik disini kalo mau baca. 😀