Indonesia Trip: 2nd Week

Gimana, udah pada siap mental untuk meneruskan cerita yang panjaaang ini? Ok, mari kita lanjutkan cerita jalan-jalan dan makan-makan ini ya…

Sabtu, 19 Desember 2009

Setelah si Andrew tiap kali ngeliat papan iklannya di jalanan selalu bilang: ‘Mau naik Thomas! Mau naik Thomas!’, jadi hari ini tujuannya adalah ke Mall Of Indonesia alias MOI di Gading.

Karena kita emang udah tau kalo harus belanja 150 ribu dulu di counter nya baru bisa naik Thomas, jadi kita udah janjiin dia kalo dia boleh beli mainan Thomas disana. Dan ini adalah kesalahan fatal ternyata!

Gimana gak fatal… Ternyata sekarang mainan Thomas yang merk TOMY itu mahal-mahal banget ya??? Gua masih inget banget lho dulu 2 tahun yang lalu, kita pernah beliin Andrew 1 set mainan Thomas. Keretanya malah ada 2, plus ada Harold si helikopternya segala. Trus keretanya bisa ngambil biji-biji item gitu trus bisa naroh di tempatnya lagi. Itu harganya dari 249 ribu didiskon jadi 199 ribu kalo gak salah, pokoknya di bawah 200 ribu lah. Sementara kemaren ini, mainan yang paling sederhana (cuma kereta Thomas muter-muter gitu doing) aja udah 179 ribu (setelah diskon). Dan ini pun si Andrew udah punya dikasih temennya Esther. Mainan yang lain? Ajegileeee mahalnya minta ampun!

Nyesel dah ngejanjiin dia beli mainan disitu soalnya dia jadi nagih terus kan. Padahal sebenernya beli baju aja udah abis 150 ribu lebih. Harusnya beli mainannya mah di tempat lain aja kali.

Setelah muter-muter lama, akhirnya si Andrew mau 1 set mainan, yang mana harganya adalah… 800 ribu! Gile aje! Walaupun nyokap gua mau beliin, gua sih tetep gak rela lah. Ngapain beli mainan 800 ribu? Walaupun si Andrew emang demen main Thomas, tapi dia juga demen main mobil, baca buku, dan mainan-mainan lainnya. Jadi itu mainan gak bakal lama dah dimaininnya. Sayang kan kalo mahal gitu. Dan akhirnya pun terpaksa juga beli 1 set mainan yang juga sederhana banget, harganya 299 ribu. Abis gak ada lagi yang lebih murah dari itu… 🙂

Eh flashback dikit, sebelum beli mainan, kita makan dulu deh di food court.

Bakmi Gajah Mada

Tentunya mesen menu andalan. Nasi goreng dan pangsit goreng.

Rasa: Nasi gorengnya ternyata kok biasa aja ya. Kurang nendang gitu. Apa mungkin karena bukan di restonya ya tapi di foodcourt? Sementara pangsit gorengnya sih tetep paling juara dah!

Harga: Gak usah dibahas lah ya… Semua juga tau seberapa harga Bakmi GM… 🙂

Opini: Nasi gorengnya udah bukan yang terenak lagi… Tapi pangsit gorengnya tetep yang paling ok!

Trus abis makan ya lanjut beli mainan Thomas dan naik kereta Thomas tentunya. Keretanya ternyata kecil ya! Hehehe.

Abis itu ya muter-muter di mal. Si Andrew gua suruh main bom-bom car kagak mau. Ya udah trus kita ke Centro. Lagi masih nyoba-nyoba baju, gua denger ada pengumuman kalo lagi ada Elmo. Jadi trus si Andrew nonton Elmo plus main di playground kecil disana. Tapi Elmo cuma muncul bentar trus diganti ama tokoh-tokoh lain dari Jalan Sesama.

JCo

Abis jalan-jalan, kita nongkrong di JCo. Hebat ya JCo masih rame banget gitu. Tadinya mau nyobain JCool, tapi yang single cup udah abis, kudu beli double. Jadi gak jadi beli. Jadi makan donat aja. Beli 1 lusin, padahal orangnya cuma ber-6 (ber-7 kalo Andrew diitung, tapi dia cuma makan donat separuh). Tadinya pikiran sisanya mau dibawa pulang aja. Tapi ternyata… Ludes juga itu donat 1 lusin! Huahahaha.

Gua sempet makan tiramisu, green tea, ama separuh strawberry donut nya Andrew.

Rasa: Muantaaaappp!!! Rasanya tetep the best donuts that I’ve ever had!

Harga: 1 lusin donat plus minuman-minuman, total 148 ribu.

Opini: Walaupun tadinya gak terpikir mau ke JCo kalo pas mudik, tapi gua seneng banget kita kemaren ini ke JCo. Sampe sekarang gua masih bisa ngebayangin rasa tiramisu nya yang enak banget itu!!

Abis makan, si Andrew minta naik Thomas lagi. Karena kita pas belanja ada 2 bon (satunya beli baju) jadi dia bisa naik lagi. Trus abis itu ternyata udah jam 5 sore! Jadi pulang dah dan malemnya makan di rumah aja. Cape!

Minggu, 20 Desember 2009

Hari ini agenda utamanya adalah reuni ama temen-temen sekelas gua pas kelas 3 SMA. Kok ya pas mereka mau reunian pas gua mau pulang. Seneng banget bisa ketemuan ama temen-temen lagi walaupun gak lengkap, tapi lumayan banyak juga yang dateng…

Springhill Seafood Kemayoran

Makanannya gua rada lupa nih apa aja. Ada cumi bakar isi, kangkung, tahu pake sambel gitu, ikan rica-rica, ikan bakar, trus apa lagi ya lupa…

Rasa: Springhill gak berubah… Rasanya tetep memuaskan! Terutama tahu nya itu lho kan dia bikin sendiri. Asli enak nya banget-banget-banget!!! Aluuusss banget tahunya!

Harga: Abisnya 1,8 juta, orangnya sekitar 30-an kali ya (gua males ngitung lagi dah). Very-very worth it!

Opini: Sebenernya gua masih pengen balik ke Springhill lagi tuh buat makan kerang bambu ama makan tahu nya sekali lagi… Apa daya gak sempet! Bener-bener recommended dah ini restoran!

Hari ini lagi-lagi Andrew gak sempet tidur siang karena pulang dari Springhill udah lumayan sore. Sekitar jam setengah 6 kita udah jalan lagi buat makan malem.

Joni Steak

Ini restoran gila abis ya! Lokasinya di pasar baru, pas di hook di sebelah Laba-Laba. Dulu pas gua masih pacaran, di lokasi ini tuh adanya Mr. Celup. Pake tenda gitu di depan ruko. Gua ama Esther suka makan disana kalo pulang kantor. Setelah married, Mr. Celup diganti ama Joni Steak. Masih tenda juga di depan ruko. Dan rame banget, tapi kita gak pernah nyobain.

Eh ternyata sekarang, itu ruko udah dibeli lho! Jadi tempat makannya udah gak tenda doang, tapi plus bagian dalem ruko dan juga lantai 2 nya! Dan gilanya… Tiap hari (bener-bener every single day lho… Soalnya kan rumah mertua gua tuh masuk gang persis di sebelah Joni Steak, jadi tiap hari kalo kita pulang tuh ya ngeliat Joni Steak ini) tuh selalu rame, bahkan sampe malem-malem banget tuh masih ramenya bukan main!

Tadinya gua males nyobain tapi berhubung pada bilang enak ya boleh lah dicoba. Kita sengaja dateng pagian biar gak susah parkirnya. Masalahnya kalo lantai 1 masih ada tempat, biasanya lantai 2 gak boleh dipake dulu. Padahal yang ada AC cuma di lantai 2. Dan gak kebayang dah kalo kita harus makan di lantai 1, si Andrew pasti gak betah banget!

Untung koko gua ternyata kenal ama Joni nya, jadi udah ditelponin dulu dan dia bilang dia udah kasih tau manager nya untuk bukain lantai 2 buat kita. Hehehe. Jadilah pas kita dateng, kita bisa langsung ke lantai 2 yang ber AC. 🙂

Menurut koko gua, yang spesial di situ adalah bull steak. Padahal setau gua daging kebo itu kan alot ya, tapi menurut koko gua bull steak nya disitu tuh empuk banget. Sayangnya kemaren ini lagi kosong bull steak nya.

Jadi gua mesen ribeye steak. Sementara yang lain mesen steak macem-macem (sirloin lah, tenderloin lah, ikan lah). Trus juga mesen ayam toge yang katanya enak, dan spaghetti buat si Andrew ama Bevy.

Rasa: Menurut gua sih ya biasa aja ya. Heran gua kok bisa sampe serame itu. Emang sih murah, tapi bukannya banyak tempat steak lain yang juga murah ya? Ribeye nya ya lumayan empuk, rasa ya standard aja. Ayam toge nya biasa aja ah. Dan spaghetti nya juga biasa banget. Nothing’s special dah.

Harga: Rata-rata harganya 20 ribuan untuk steak nya. Kita makan ber-10 abis 336 ribu. Emang murah sih…

Opini: Hmmm gua bilang sih masih kalah ama Wien Steak ya… Gua sih gak akan kepikir untuk balik lagi sih…

Trus dari sono kita lanjut ke rumah sodaranya Esther yang mana kita disuguhin pempek… Oh perut… perut… 😛

Senin, 21 Desember 2009

Bangun pagi! Janjian jam 9 di Kidzania ama sepupu gua. Apa daya, jam 9 kita baru jalan dari rumah. Huahahaha… Maapkan ya… 😛 Nyampe Pacific Place udah ditungguin ama sepupu gua ama anaknya.

Kidzania

Kayaknya semua udah pada tau ya Kidzania itu apa. Tempat main anak-anak dimana di sana anak-anak bisa bekerja kayak orang dewasa. Ada BCA tempat nabung uang, ada pabrik bikin mie nya Mie Sedap, ada tempat bikin pizza, bisa jadi pemadam kebakaran, jadi polisi (sambil ngejar-ngejar penjahat), sampe tempat disko pun ada!

Gua sendiri gak ikutan masuk (mahal gile!), menurut Esther, awal-awal si Andrew gak mau main gitu. Lagi bad mood dia. Tapi lama-lama dia mau juga.

Yang lucu pas lagi di Indomaret, kan ditanya ama petugasnya, siapa yang mau jadi shopper?

Cuma Andrew yang angkat tangan! Huahahaha. Yah jelas lah… Yang lain kan maunya jadi kasir atau jadi penjaga gitu ya biar dapet duit… Cuma Andrew yang maunya jadi pembeli. Hahaha. Dan kata Esther, si Andrew tampangnya seneng banget gitu pas bagian belanja-belanja dimana dia gak mau ngeliat list nya, dia main belanja aja seenak jidat! Huahaha. Yah moga-moga nanti gedenya jadi orang kaya ya, biar bisa belanja terus… 😀

Harga: Karena lagi high season, harganya 155 ribu per orang (baik anak maupun orang tua yang masuk semua harus bayar tiket). Kalo lagi gak high season katanya harganya 75 ribu per orang. Oh ya harga itu untuk main selama 5 jam ya. Kalo pagi tuh jam 9 sampe jam 2 siang. Trus ada lagi sore jam 4 sampe jam 9 kalo gak salah.

Opini: Menurut gua, tempat ini bagus banget ya! Memperluas pengetahuan anak banget!

Fitness First Platinum

Sementara Esther ama Andrew di Kidzania, gua fitness dong (sadar perut!). Sekali lagi untungnya koko gua ada koneksi, jadilah gua bisa fitness di sini walaupun bukan member.

Tempatnya bagus juga sih. Lantainya kayu. Yah katanya emang ini kan Platinum jadi lebih mahal dari FF yang lain.

Opini: Gua kok tetep lebih sreg ama Celebrity Fitness yang di EX ya. FF ini menurut gua terlalu gelap. Kalo CF kan terang gitu jadi lebih semangat. Udah gitu masa pintu kamar mandi nya banyak yang lock nya udah pada rusak. Gimana coba…

Abis nge-gym, gua jalan-jalan di PP sendirian. Bingung mau kemana. Rasanya cuma Metro yang harganya terjangkau. Tapi pas gua ke Metro masa gak ada orang lain gitu yang masuk, jadi males mau nyobain baju. Hehe. Untung gak lama jalan, eh ketemu ama sepupu gua yang lain yang baru dateng. Ya udah dah jadi nongkrong ama mereka aja.

Sushi Groove

Jadilah kita ngemil sushi di Sushi Groove di Urban Kitchen. Kita mesen 2 rolls doang buat dimakan bertiga. Lupa gua apa namanya ya…

Rasa: Biasa aja.

Harga: Biasa aja (kalo gak bisa dibilang lumayan mahal… Sayangnya gua lupa berapa persisnya).

Opini: Biasa aja.

Sekitar jam setengah 2, Esther bilang kalo mereka udahan di Kidzania. Jadi kita keluar dah dari Urban Kitchen. Gabung ama Esther ama sepupu gua, trus suaminya sepupu gua juga dateng, trus koko gua juga dateng, plus temen Esther ada juga yang gabung. Jadi rame dah!

Ramen 38 Sanpachi

Udah dari beberapa hari sebelumnya, ada temen yang ngasih tau kalo Ramen 38 ini enak banget. Jadilah siang itu kita nyobain deh. Masing-masing mesen sendiri-sendiri, gua mesen tan-tan ramen.

Rasa: Biasa banget! Buat kita sih jauh enakan tan-tan ramen nya Ramenya disini. Apa mungkin karena kita pertama kali makan ramen tuh di sini ya jadi lidahnya lebih cocok ama ramen disini? Gak tau juga ya… Tapi gua bilang di Ramen 38, rasanya kurang nendang! 🙂

Harga: Seinget gua seporsi sekitar 30 ribuan kalo gak salah. Pokoknya akhirnya (plus minum, pajak, dan tips) setelah dibagi, per orang jatohnya 65 ribu.

Opini: Gak ok ah… Enakan ramen di LA! Hehehe.

Dari sono kita ke Aksara. Nih anak 2 udah ribut aja mau baca buku. Ya udah biarin aja ditinggal di Aksara… Eh ternyata kejadian dong, si Andrew mau ngerebut buku yang dipegang anaknya sepupu gua! Haiyaaa… Jadilah acara drama nangis-nangisan plus marah-marah sampe dia mau minta maaf dulu. Hahaha. Trus abis itu mau ngajak Andrew ama anaknya sepupu gua buat masuk ke rumah Spongebob. Ternyata struk pembelanjaannya harus dituker dulu ama buku Spongebob sebelum bisa masuk rumahnya. Dan ternyata nukernya jauh aja di luar mal gitu. Dan akhirnya setelah dapet bukunya, rumah Spongebob nya udah tutup dong… Yeeee cape deh!

Sour Sally

Ya udah, dari sono kita lanjut nongkrong di Sour Sally. Kita cukup penasaran sih kenapa froyo ini bisa sampe fenomenal gitu. Esther mesen yang pake moci. Gua sih bagian ngicip aja secara gua gak sampe gimana-gimana amat ama beginian.

Rasa: Enak juga ternyata. Pake moci cocok juga ya.

Harga: Kalo gak salah 38 ribu.

Opini: Gak heran deh kanapa rame, soalnya emang enak juga buat dessert. 🙂

Ngobrol-ngobrol, diselingi ke supermarket, akhirnya jam 6 kita pulang juga. Udah kayak orang ngantor ya… Dari jam 9 pagi sampe jam 6 sore! Huahahaha. Cape juga. Malemnya kita makan di rumah aja. Plus lagi kudu packing soalnya besok mau pindahan ke rumah bokap nyokap gua.

Selasa, 22 Desember 2009

Hari ini kita mau foto keluarga bareng keluarga gua! Jadi dari jam 6 pagi kita udah bangun soalnya jam 7 udah dijemput. Esther mau make up dulu di rumah bonyok gua soalnya disana udah manggil tukang make up.

Si Andrew sendiri seneng banget soalnya bokap nyokap gua plus cici gua udah beliin mainan-mainan dan buku-buku buat dia. Udah gitu di kamar udah disediain ranjang lengkap dengan sprei CARS dan juga ada anduk CARS buat dia. Seneng dah dia… Pas juga timing nya nih, jadi dia pagi itu gak ngeributin Esther yang lagi di make up. Hehe.

Jam 9-an kita jalan ke tempat fotonya di Pramuka.

Rikari Photography

Ternyata tempatnya di rumah gitu. Di lantai 2 nya dijadiin studio. Rikari fotografi ini suami istri gitu. Istrinya (namanya Siska) yang jadi fotografernya, suaminya bantu-bantuin aturin cahaya. Trus kemaren ada pembantunya yang ikut bantuin buat manggil-manggilin Andrew dan Bevy biar ngeliat ke depan.

Kita emang fotonya santai-santai aja sih, cuma emang ternyata ribet banget ya mau foto ama 2 balita gitu. Hehehe. Tapi seru kok… Dan yang pasti, hasilnya kita suka. 🙂

Kita langsung milih-milih fotonya yang mana yang mau diambil. Dari 200-an foto, kita milih 21. Jadinya sih masih lama bisa 4-5 minggu. Tapi gua milih 3 foto (dari 6 foto) yang kita bertiga minta dikelarin duluan biar gua bisa bawa ke LA. Jadi so far baru ada 3 foto ini nih yang bisa ditunjukkin (yang 1 udah gua pasang di posting yang lalu ya, jadi ini gua pasang yang 2 lagi). Ntar kalo udah jadi yang lainnya gua posting lagi ya…

Gua cukup rekomen fotografi ini karena harganya gak mahal dan hasilnya ok juga… Udah gitu Siska, fotografernya, juga baik dan ramah orangnya…

Takigawa

Kelar foto udah mau jam 12 siang, jadi kita langsung nyari makan. Karena nyari yang deket ya pasti ke Kelapa Gading. Kita makan di Takigawa di Lapiazza.

Sushi, sashimi, dan teman-temannya lah… Walaupun nama dan jenisnya beda, tapi ya begitu dah… 🙂

Rasa: Menurut gua ya biasa lah. Enak sih enak, tapi gak ada yang sampe outstanding disbanding sushi resto yang lain. Malah wakame salad nya mah kalah jauh ama Sushi Tei.

Harga: Gak tau… Maap ya… Tapi rasanya ya harusnya sama aja kali ya ama Sushi Tei dan Sushi Groove.

Opini: Biasa aja lah.

Trus abis makan, kita makan froyo di Sour Sally (si Esther jadi doyan nih ama Sour Sally). Hehe.

Pulang, istirahat, sore baru jalan lagi buat pergi makan. Kebetulan sore ini cici nya Esther ama suaminya dateng dari Singapur. Semakin rame dah rombongan kita.

Gado-Gado Boplo

Karena katanya ipar gua itu pengen diajak makan makanan tradisional, ya kita ajak makan di Boplo deh. Kali ini kita pergi ke yang di Kelapa Gading aja biar deket (deket dari rumah bonyok gua, tapi kasian ternyata in laws gua, mereka langsung dateng dari airport dan kena macet parah!).

Gado-gado lontong, rujak juhi, sate ayam, sop buntut…

Rasa: Gado-gadonya tetep paling mantep! Enak banget! Rujak juhi juga enak. Sate ayam nya biasa aja sementara sop buntutnya gua gak nyobain tapi katanya enak.

Harga: Abis 464 ribu, ber-13 orang.

Opini: Kalo nyari gado-gado tetep rajanya ya Boplo ini!

Rabu, 23 Desember 2009

Bandung trip!!! Yayyyy!!!

Rencananya sih jam 8 teng jalan. Mobil yang kita sewa (kita nyewa Isuzu Elf beserta supir) udah dari pagi stand by. Cicinya Esther ama suaminya juga udah dateng. Kitanya malah yang ngaret. Hehehe. Akhirnya jam setengah 9 an baru jalan. Total ber-11 orang plus supir. Seru kan… 🙂

Karena mobilnya gede dan penuh, jalannya gak bisa kenceng. Setelah brenti sekali buat kencing, akhirnya jam 11 lewat baru nyampe Bandung. Yang serem, mendungnya gelaaappp banget! Udah khawatir aja nih bakal ujan, soalnya pada gak bawa payung! Gawat kan… Bisa terancam bubar jalan dah kalo ujan gede! Tapi Tuhan ternyata emang baik ama kita… Ternyata seharian itu kagak ujan sama sekali lho, not even gerimis! Padahal mendung terus tuh… Yang ada malah enak, jadi kita gak gosong kepanasan ya… Hehe.

Tujuan pertama tentunya Rumah Mode. Kita nyampe mah udah rame banget! Kita pada misah dan janjian dalam 1 jam kudu ngumpul lagi di depan karena kita mau pergi makan siang.

Gak dapet banyak disini, gua cuma dapet sweater ama jaket, tapi ya lumayan lah daripada gak dapet apa-apa kan… Yang kasian si Esther, dia kudu nyari buat Andrew dulu baru nyari buat dia sendiri. Hehe. Jadinya molor dari 1 jam, baru kita ngumpul semua.

Cafe Bali

Rute berikutnya adalah makan di Cafe Bali. Dari yang udah reserve jam 12, akhirnya kita mundurin ke jam 12.30. Tempatnya di Jl. Martadinata yang mana kata supirnya sih deket. Tapi menurut gua sih kagak deket-deket amat ya. Mana macetnyaaaa ampun amit-amit!

Akhirnya nyampe restorannya udah jam 1 kayaknya. Restorannya rameeee banget! Untung juga kita pake supir jadi gak pusing nyari parkir. Kita langsung main turun aja di depan restorannya.

Dan untung lagi karena koko gua kenal ama yang punya, jadi meja buat kita udah siap. Gua gak tau juga sih sebenernya bisa reserve gak disana. Tapi hari itu asli rame banget itu restoran, jadi bagus lah kita gak perlu nunggu-nunggu lagi buat dapet meja.

Restorannya sendiri model kayak rumah gitu. Terbuka. Bagus. Gua suka konsep nya yang model rumah gitu. Trus dia ada etalase makanan yang udah jadi, jadi kita bisa langsung minta diambilin lauknya disitu. Tapi bisa juga order dari buku menu nya.

Semua pada langsung mesen lauk yang udah jadi, mungkin karena udah pada laper kali ya. Cuma gua ama cici gua yang mesen dari buku menu. Gua gak inget cici gua mesen apa, tapi gua mesen nasi Bali.

Rasa: Dari lauk yang udah jadian, gua nyobain ikan bakar, udang kering, ama ayam bakar madu. Dan believe me, semuanya enak!!! Trus setelah rada lama, baru nasi Bali gua keluar. Isinya ada peyek, udang kering, sayur, ayam goreng, ama sate lilit, plus sambel tentunya. Dan believe me lagi, nasi Bali nya enaaakkk banget!! Itu sate lilit nya gile aje dah… Enak bukan main!!! Gua nulis ini sampe nelen air liur jadinya. Hahaha. Bener-bener worth dah macet-macet kemari. Makanannya enak semua!! Harus dicoba dah kalo ke Bandung!

Harga: Sekali lagi maap.. Gua kok lupa ya berapa harganya. Tapi seinget gua gak mahal kok. Rasanya sih nasi Bali nya itu 30 ribuan. Kalo gak salah yaaaa… 😛

Opini: Muantep! Enak tenan! Pokoknya kalo ke Bandung kudu makan disini!

Trus abis kenyang makan, kita ke Dago. Ke Kartika Sari dulu beli cemilan, baru trus suruh supir parkir di FO Victoria. Dari sono kita jalan kaki dari FO ke FO di sekitar situ. Lumayan banyak lah FO disana. Ada kali 7 atau 8 FO.

Sayangnya sekarang barang FO gak bagus lagi kayak dulu ya. Banyak banget yang palsu! Udah gitu jelek-jelek pula. Jadi kudu ati-ati kalo belanja di FO. Udah bukan barang ekspor lagi tuh… Tepu!! Gua gak dapet apa-apa sama sekali tuh dari semua FO di Dago. Rasanya tetep yang paling bagus ya Rumah Mode ya… Yang banyak dapet ya Andrew tentunya. Tapi biar gitu, cukup puas lah jalan-jalan di Bandung. Seru juga… 🙂

Akhirnya setengah 6-an kita jalan balik ke Jakarta. Nyampe Jakarta udah mau jam 8. Cape… tapi seneng!

Kamis, 24 Desember 2009

Paginya kita ke pastoran Santo Yoseph yang di Dwiwarna dulu karena mertua gua dibaptis. Tadinya rencananya baptisnya masih April. Tapi karena mertua gua udah bisa, jadi dipercepat baptisnya jadi sebelum Natal. Jadi baptisannya privat gitu. Pas banget ya, untung pas kita di Jakarta, jadi kita bisa dateng ke acara ini. Another pas-pasan nih.

Dipikir-pikir seneng juga banyak pas-pasan gini. Kok ya pas kita ke Jakarta, pas ada reuni SMA, dan ini pas mertua gua dibaptis pula! 🙂

Trus abis itu kita pergi ke Gading Mal. Sementara Esther ama cici nya potong rambut dan hair spa, kita jalan-jalan aja keliling mal. Andrew seneng lah main di Timezone ama main mobil-mobilan batere yang keliling mal gitu.

Fiesta Steak

Seperti yang gua tulis di samping, salah satu makanan yang gua pengen tuh adalah Fiesta Steak. Aneh kan? Tapi ya entah kenapa, gua pengen makan chicken steak nya.

Jadilah walaupun yang lain pada makan di foodcourt nya Foodhall, gua jalan sendirian ke foodcourt atas buat menunaikan pengidaman ini.

Rasa: Awalnya sih enak-enak aja. Tapi setelah abis setengah, kok jadi eneg ya? Hehehe.

Harga: Kalo gak salah 35 ribu, udah plus minum.

Opini: Gua merasa kalo gua ini aneh. Masa steak begini bisa jadi ngidam? Gak masuk akal lah… Entah kesambet apa gua ngidam steak ini ya… Hahaha.

Abis itu kita jalan-jalan lagi. Ke TGA beli buku (salah satunya adalah Perahu Kertas yang lagi gua baca sekarang dan jadi nyandu, gak bisa brenti bacanya!), beli baju, gak berasa tau-tau udah sore aja. Hehehe. Kenapa ya kalo di mal kok waktu berjalan cepat sekali… 😛

Malemnya makan di rumah mertua. Temen mertua gua bikin sate babi yang enak banget, dan mertua gua bikin baso goreng yang juga enak banget!! Nyam nyam nyam…

Jumat, 25 Desember 2009

It’s Christmas Day!!

Seperti biasa, kesiangan lagi kesiangan lagi. Pagi ini kita mau ke Gereja dulu (Gereja Theresia). Misa mulai jam setengah 9, jam 9 kita baru jalan dari rumah. Hehehe. Eh pas nyampe Monas, ditelponin ama sepupu gua yang bilang kalo ternyata misanya dimajuin ke jam 8!! Haiyaaaa kok bisa dimajuin segala sih… Ya udah lah pasrah aja emang udah telat. 😛

Tapi berhubung karena depannya kayaknya banyak prosesi kali ya (soalnya ini misa Natal anak-anak), jadi pas kita nyampe Gereja tuh baru lagi bacaan Injil kok… (Hehe tetep aja judulnya telat banget ya! :P).

Duduknya tentu aja di luar (pake tenda). Dan cuacanya tentu aja panas banget. Dan tentu aja si Andrew jadi gak betah dah. Tapi ya mau gak mau dah ditahan-tahan. Dipikir-pikir untung juga datengnya rada telat, kalo dari jam 8 kita disitu, gak yakin si Andrew bisa tahan sampe misa kelar. 😛

Pas akhir misa, ada pembagian kado buat anak-anak. Sepupu gua nitipin anaknya ke gua. Dia bilang suruh gua aja yang badannya lebih gede soalnya bakal desek-desekan. Awalnya sih ngantri rapi 1 jalur. Eh ternyata bener kata sepupu gua, lama-lama pada gak ngantri lagi. Seradak seruduk dari seluruh penjuru mata angin! Gile dah… Jadilah gua ikutan desek-desekan biar cepet dapet bagian. Untung jurus seradak seruduk gua masih cukup jago… Hahaha.

Dari situ gua nebeng sepupu gua, kita ke Plaza Indonesia. Baru jam 10 pagi, jadi masih sepi banget. Rencananya sih mau nongkrong di Red Pepper soalnya gua ngidam somai yang dulu adanya di Spice Garden itu (sekarang pindah ke Red Pepper). Apa daya, somainya ternyata baru dateng, harus dikukus dulu! Huahaha. Ditungguin sampe lama tetep belum siap juga. Akhirnya kita pindah tongkrongan ke restoran apa tuh ya namanya yang di Minneapolis… Ngemil somai, baso goreng, dan teman-temannya… Enak juga. Tapi sori gua lupa nama restorannya apa. Kalo pembaca ada yang tau, kasih tau gua ya… Rasanya itu satu-satunya restoran Asia di Minneapolis dah. Di sebelah Excelso kalo gak salah. Dan sori juga, gua gak tau harganya berapa… Soalnya ditraktir ama sepupu gua yang baik hati dan tidak sombong itu… 🙂

Kita nongkrong disitu sampe jam setengah 12 trus pindah ke Café Betawi. Taun ini nyokap gua dapet giliran untuk host Christmas gathering. Jadi keluarga besar dari nyokap gua yang di Jakarta dateng semua. Makan-makan, ngobrol-ngobrol, ketawa-ketawa. Seneng ya ngumpul-ngumpul ama sodara-sodara begini…

Yang pasti, si Andrew dapet kado Natal banyak banget!! Seneng dah dia… Hehe.

Trus dari PI kita pindah ke Grand Indonesia. Jalan-jalan dan terutama gua lagi memulai misi gua yaitu beli kid’s meal nya KFC karena hadiahnya Marvin! Hehe. Apa daya, KFC yang di food court antriannya panjang banget, trus kita coba ke KFC yang di lantai 5 ternyata juga panjang banget… Jadi gak dapet deh… 😦 Tapi lumayanlah, karena kita ke KFC lantai 5, kita jadi ngeliat ada sport warehouse sale dan gua dapet sepatu Reebok! Murah, cuma 270 ribuan setelah diskon! 🙂

Malemnya kita makan shabu-shabu di rumah… Nikmat… 🙂

Bersambung lagi ya guys… Udah kepanjangan nih… 🙂