Stop Press: Paul The Octopus Tamat Riwayatnya

… soalnya udah dijadiin takoyaki! Ini buktinya…

Hehehe. Pasti pada bilang gua nepu. Beneran lho itu gurita yang dijadiin takoyaki namanya Paul juga… Gua udah tanya ama yang masak… *lelucon garing* πŸ˜›

Gak lah, gua gak mau cerita tentang Paul si gurita peramal itu, apalagi cerita tentang World Cup… gak banget dah! Gua kali ini mau cerita tentang food truck.

Waktu itu kan gua pernah bilang ya kalo disini tuh gak ada yang namanya warung ataupun pedagang makanan kaki lima. Nah tapi disini sangat menjamur yang namanya food truck. Jadi mereka jualan makanan nya di dalam truk dan parkir di pinggir jalan gitu. Kalo begini namanya kaki lima juga gak ya? Lebih tepat pedagang roda empat kali ya. Hehe. Kalo pas hari kerja, mereka biasanya ngetem di pinggir jalan di daerah gedung-gedung perkantoran. Kalo weekend ngetem nya di daerah rekreasi. Banyak yang ngetem di daerah pantai. Atau di daerah yang banyak restoran, kayak di jalanan rumah gua ini. Jalanan rumah gua emang banyak banget restoran (ntar kapan-kapan kalo pas iseng gua itungin ya ada berapa restoran.. hehe). Dan hari Sabtu kemaren, kita emang bertekad untuk nyobain makanan yang dijual di food truck yang ngetem disini, soalnya selama ini kita belum pernah nyobain sama sekali. Pengen tau juga gitu.

Untuk nyari jadwal masing-masing food truck, hari apa dan jam berapa mereka ngetem dimana, kita bisa nyari tau di website nya masing-masing. Nah Sabtu kemaren ini ada 4 food truck yang mangkal di jalanan rumah gua, jadi kita cobain dah semuanya! πŸ˜›

Yang pertama ya Takoyaki Tanota di atas tadi. Jualannya cuma takoyaki doang. Pada tau dong takoyaki itu apaan? Bola-bola yang isinya gurita, dipakein mayoneise, trus dikasih daun bawang. Enak juga, apalagi dimakan panas-panas, walaupun tetep menurut gua takoyaki terenak yang gua pernah makan tuh takoyaki yang dijual di food court di basement nya Takashimaya, Singapur. Masih ada gak ya takoyaki itu?

Harga takoyaki nya $5 untuk 8 pieces.

Food truck yang kedua adalah Dimsum Truck.

Tadinya gua cukup skeptis ama truk yang satu ini. Duh ngapain juga makan dimsum disini ya. Mana enak. Enakan juga ke restoran dimsum dong ya…

Tapi ternyata… Enak banget lho! Kita mesen hakao (3 pcs $2.75) – enak dan gede-gede pula, peking duck taco ($3.25) – ini enak banget nih, tapi sayangnya kecil, sticky rice ($3) – kalo di restoran dimsum disebut lomaikai ya, isinya ada daging, sosis babi, udang, dan jamur, enak banget lho… sampe kita mesen 2! hehe, dan onde-onde – yang ini gratisan nih, dikasih bonus ama orangnya, menurut Esther enak juga walaupun bukan yang enak banget.

Tadinya masih pengen nyobain siumai nya juga, soalnya kok ternyata pada enak-enak. Tapi ya sudah lah, kita cobain yang lain.

Truk selanjutnya Great Balls On Tire.

Truk ini jualan bermacem-macem meatballs. Karena setiap porsinya isinya 2 pieces, jadi kita mesen separuh porsi aja alias 1 piece. Kita mesen IncrediBall ($3.25) – ground beef Kobe, smoked bacon, gruyere, wild arugula, garlic aioli dan ditaruh diantara 2 toasted brioche, dan Ball Gogi ($3.25) – Korean BBQ marinated beef, shigumchi namul, kimchi, black sesame seeds, dan Asian noodles. Diliat dari bentuknya sih menarik, tapi ternyata rasanya biasa aja… Untung kita belinya 1 biji-1 biji doang. πŸ˜›

Dan yang terakhir adalah Phamish food truck.

Yang ini jualan makanan Vietnam. Kita beli Vietnamese sandwich. 1 isi pork ($5), 1 lagi isi steak ($7). Dan surprisingly rasanya enaaak banget!!!

Menarik ya… Kita jadi pengen hunting food truck yang lain soalnya ternyata mereka niat juga masak nya, gak kalah ama masakan restoran. Hehehe.

Dan gimana mau kurus coba ya kalo kita tinggalnya di deket-deket tempat mangkal nya paraΒ  food truck ini. Belum lagi segala restoran yang berderet-deret disini… Huahahaha… πŸ˜›

PS. Ngomongin soal si Paul gurita, hebat bener ya gurita ini, sampe prediksi final pun tetep bener. Mantep bener… Kalah dah Mama Lauren… πŸ˜€ Congrats buat Spain!

PS lagi. Masih ngomongin World Cup… Tadi kita ke Gereja yang jam 11, yang mana biasanya rame banget, dan ternyata tadi lumayan kosong lho! Gara-gara orang-orang pada nonton final nya World Cup… Gereja jadi kalah pamor deh. Hehe.

[tweetmeme source=”ArmanTjandra” only_single=false]