Food Shock

Hayo ada yang tau gak food shock itu apa? πŸ˜€

Food shock itu adalah perubahan pola berpikir atas makanan akibat perpindahan tempat tinggal. Alias culture shock dalam hal makanan gitu. πŸ˜›

Dulu pas gua pindah dari Surabaya ke Jakarta yang sama-sama di pulau Jawa aja juga merasakan food shock ini. Salah satunya adalah kalo mesen β€˜es teh’ di rumah makan. Kalo di Surabaya, yang dateng es teh manis. Lha kalo di Jakarta… yang dateng es teh tawar! Yang tadinya gua itu bahkan gak bisa minum yang namanya teh tawar (karena pas di Surabaya selalu minum teh manis, jadi menurut gua teh tawar itu rasanya aneh), lama-lama jadi bisa juga minum teh tawar. Contoh lainnya, kalo di Surabaya mesen nasi goreng, nasgor nya tuh merah karena dimasaknya pake saos tomat. Lha kalo di Jakarta? Nasgor nya coklat karena dimasaknya pake kecap manis! Awal-awal tentu gua merasa nasgor di Jakarta tuh aneh banget…. Tapi lama-lama juga jadi doyan. πŸ˜›

Nah… jelas pas pindah ke LA sini gua juga mengalami yang namanya food shock dong ya… πŸ˜€

1. Sandwich & Salad

Dulu ya, gua selalu wondering, kok bisa ya orang-orang bule itu makan siang nya cuma makan sandwich atau salad? Mana kenyang? Jangankan makan siang, lha gua sarapan aja kudu makan nasi atau mie lho. Menurut gua, makan roti atau sayur doang gak bakal bikin gua kenyang.

Tapi disini… yang namanya sandwich dan salad itu sangat-sangat umum ya. Ibarat kayak kalo kita nyari mie Bangka atau nasi padang di Jakarta. Dimana-mana pasti gampang ditemuin. Jadi akhirnya mau gak mau nyobain juga kan makan sandwich atau salad buat lunch, karena itu yang gampang ditemuin.

DanΒ shockingly…Β ternyata kenyang juga lho sodara-sodara! Huahaha.

Yang lebih bikin shock lagi, ternyata… kadang gua bahkan bisa ngidam makan salad atau sandwich lho! Tak kusangka, tak kukira… gua yang karnivora ini (gua tuh makan sayur cuma kalo terpaksa) bisa ngidam makan salad! Shocking gak tuh?

Jadi ceritanya di deket kantor gua ini ada toko yang jualan salad yang enak banget! Namanya Mrs. Winston’s. Gak tau pake susuk apa ya, padahal yang namanya sayur kan ya begitu-begitu aja ya, tapi salad di toko ini tuh rasanya enak banget. Jadi di situ ada pilihan macem-macem sayur dan temen-temennya. Variasinya banyak banget. Dan kita ngambil-ngambil sendiri mau apa aja. Trus ntar ditimbang dan bayarnya berdasarkan berat. Lumayan mahal sih, biasanya yang pas buat gua tuh jatohnya sekitar $7-$8-an. Malah, pertama kali gua makan disono, karena gak bisa mengira-ngira, dan merasa makan salad bakal kurang kenyang, gua ngambilnya kebanyakan sampe harganya $17! Huahaha. Akhirnya jelas gak abis. πŸ˜›

Dan begitu juga dengan sandwich. Disini banyak banget ya macemnya. Kebanyakan ya model yang biasa-biasa aja kayak Subway atau Quiznos. Tapi ada satu sandwich yang luar biasa enaknya sampe bisa bikin gua ngidam juga. Nama resto nya Stone Oven. Sandwich nya tuh pake focaccia bread yang bener-bener baru dipanggang pas kita mesen, trus isinya black forest ham, smoked bacon, melted provolone cheese, chipotle mayo, onion crisps, dan avocado! Wuiii enak banget… Gua sampe ngeces ngebayanginnya sekarang! Hahaha.

Well, ternyata makan sandwich atau salad itu kenyang juga kok sodara-sodara! Dan tingkat keenakannya gak kalah lho ama nasi padang atau mie Bangka! Huahaha. πŸ˜›

2. Porsi Makan

Udah pada tau dan mengira pastinya kalo disini tuh porsi makanan rata-rata lebih besar dari di Indo. Apa daya, perut kita emang perut karet, jadi gak merasa shock-shock amat… πŸ˜›

Tadinya bahkan kita gak terlalu nyadar, sampe suatu ketika kita lagi pergi makan bareng temen. Kita udah mesen makanan (tentunya 1 porsi untuk gua, 1 porsi untuk Esther, dan kid’s meal untuk Andrew… intinya masing-masing punya jatah sendiri-sendiri), eh ternyata si temen mesennya cuma 1 porsi untuk dimakan berdua ama suaminya! Menurut dia, porsi di restoran itu gede, jadi emang biasa mereka bagi dua. Sementara kita waktu itu baru pertama kali nyobain restoran itu jadi gak ada perkiraan porsinya segimana gedenya. Anyway… pas makanannya keluar… ternyata… kita merasa porsinya gak gede! Hihihihi. Kita abis-abis aja tuh makan seporsi sendiri-sendiri. Temen kita sampe kaget. Dan kita juga gak kalah kaget! Huaaaa apa emang perut kita jadi melar ya sejak pindah kemari? πŸ˜›

Trus gua jadi keingetan. Ada satu restoran favorit kita disini namanya Curry House. Restoran kari Jepang gitu. Enak banget. Dulu-dulu ya, kita selalu mesennya 1 porsi buat dimakan berdua karena emang asli itu yang namanya nasinya buanyaaaakkk banget! Tapi sekarang? 1 porsi abis sendiri! Huahahaha.

Gitu juga kalo makan pizza. Dulu mah ukuran kecil baru bisa dimakan sendiri. Kalo ukuran medium ya gak bisa sekali makan abis. Sekarang? Ukuran medium langsung abis sendiri sekali makan!

Belum lagi kalo makan ayam KFC. Dulu di Jakarta sih maximum 2 ayam ya gua udah kekenyangan. Sekarang? Ya ampun… gua bisa makan 4 lho sekaligus! Plus nasi lho! Mampus yaaaaaaaa… πŸ˜›

Yang ini nih bener-bener bikin shock! Hahaha. πŸ˜› *tapi selama size celana gak naik sih masih aman lah ya… :D*

3. Food Adventure

Perubahan yang bagus adalah gua merasa lebih food adventurer nih sejak disini.

Ini sih mungkin bukan masalah tempat ya, tapi masalah pergaulan. Huahaha. Dulu di Jakarta, di luar makanan Indo, paling makannya gak jauh-jauh dari seputaran Italian, Chinese, Japanese, Thai, ama Korean food ya. Itu aja dulu temen gua pernah bilang ke gua katanya gua mah asik suka pergi restoran macem-macem. Kalo suaminya tiap kali makan keluar, maunya di Hokben doang. Kalo restoran lain gak pernah suka (dan gak mau nyobain juga). Hihihihi.

Sejak disini? Gua juga jadi nyobain dan suka ama makanan India, Persia, Brazil, Cuba… Bahkan yang tadinya pas awal-awal gua pindah kesini tuh gua sangat-sangat gak suka ama makanan Mexico, sekarang jadi suka lho ama beberapa makanan Mexico! Yah itu akibat ngikut temen-temen kantor gua tuh… Ternyata temen kantor gua disini lebih suka nyoba-nyoba makanan… Kalo dulu ama temen kantor di Jakarta, jatohnya kalo gak makan ke Bakmi Metropolitan ya ke Bakmi GM mulu! Hahaha.

Tapi dari segala food shock yang gua alami, ada 1 yang paling membuat shock!

Dari begitu banyak restoran Indo disini, dari begitu banyak orang yang jualan masakan Indo disini, yang bahkan kita bisa dapetin kupang lontong dan rujak cingur yang enak disini… Kenapa kok gak ada yang bisa bikin martabak telor yang enak kayak di tukang-tukang martabak telor di Jakarta?? Kenapaaaaaa??? *masih ngidam martabak telor* πŸ˜›

Oh abang tukang martabak telor, apakah kalian gak ada yang tertarik untuk pindah kemari?? πŸ˜€

PS. Eh ngomongin martabak telor… Dulu pas baru pindah ke Jakarta juga bikin salah paham nih masalah martabak. Jadi pernah ada temen mau dateng, tanya mau dibawain apa. Gua minta dibawain martabak. Eh ternyata ama dia dibeliin martabak manis!! Ternyata kalo di Jakarta kita bilang martabak, itu artinya martabak manis. Kalo mau martabak telor ya harus bilang martabak telor. Sementara kalo di Surabaya, kalo kita bilang martabak ya itu artinya martabak telor… Karena martabak manis di Surabaya disebutnya terang bulan. Hehehe.

PS lagi. Ada yang pernah mengalami food shock juga? Ayo ikutan cerita-cerita… πŸ˜€

Iklan