Hari Kartini

Ada yang nyadar gak kalo besok itu hari Kartini? Kalo buat yang punya anak dan tinggal di Indo sih pasti nyadar banget ya karena pasti lagi pada ribet nyariin kostum busana daerah buat anak-anaknya. Tapi kalo yang gak punya anak atau yang gak tinggal di Indo, masih inget gak kalo tanggal 21 April itu hari Kartini? πŸ˜€

Dan kalo ngomongin Kartini, pasti langsung asosiasinya ke wanita hebat, karena Kartini emang wanita yang hebat kan?

Tapi menurut gua, bukan cuma Kartini yang hebat… karena pada dasarnya, semua wanita ituΒ emang hebat!

Setuju? Ada yang berani bilang gak setuju ama gua?? Kalo ada yang gak setuju, coba mikir dulu, elu dilahirinnya sama siapa? Ama wanita kan? Nah lu tau gak kalo yang namanya proses melahirkan itu adalah proses perjuangan antara hidup dan mati? Lu nyadar gak kalo wanita saat melahirkan itu beresiko kehilangan nyawanya sendiri demi anak yang dilahirkan?

Pernah gak kalian mikir, kenapa sih kok wanita yang diciptakan Tuhan untuk melahirkan? Kenapa bukan pria? Padahal pria kan badannya lebih gede, lebih punya otot, harusnya lebih kuat dong?

Nah… itu kan keliatannya aja ya pria lebih kuat. Tapi ternyata punya badan dan otot gede bukan berarti lebih kuat secara keseluruhan. Tuhan menunjuk wanita yang melahirkan tuh pasti ada alasannya. Yah karena, ternyata, secara keseluruhan (kombinasi jasmani dan rohani/mental), wanita itu lebih kuat dari pria!

Gak usah ngomongin tentang proses kehamilan (yang selama 9 bulan itu harus ngegembol bayi kemana-mana, belum ditambah mual-mual, heartburn, gatel-gatel stretch mark, dan segala macem lainnya) atau proses melahirkan (Udah pada tau kan gimana proses melahirkan? Dan tau gak kalian, menurut cerita dokter-dokter, kalo ternyata banyak pria-pria yang ngeliat darah aja pingsan? πŸ˜› Padahal belum sampe ikut ngerasain gimana sakitnya kontraksi dan melahirkannya ya… :P), dari aktifitas sehari-hari aja udah keliatan kalo wanita itu staminanya lebih kuat dari pria.

Gua jadi keinget lagi tentang hal ini pas 2 hari yang lalu Esther pergi ke dokter dan gua di rumah bersama 2 bocah selama 3 jam. Yup 3 jam saja, berarti cuma seperdelapan hari. Gak ada apa-apanya dibandingin Esther yang ngurusin anak-anak setiap hari!

Diawali dengan cuci piring, eh belum kelar, si Emma bangun. Gantiin pampers trus suapin makan. Eh gak lama udah jam nya jemput Andrew sekolah. Jalan (sambil gendong Emma tentunya) ke sekolah Andrew. Mana panas pula, keringetan, sampe rumah langsung lecek. πŸ˜› Kasih Andrew makan, sambil nyuapin Emma makan lagi. Ngawasin Andrew mandi, sambil ngawasin Emma yang lagi main (si Emma kalo dicuekin lama-lama suka marah soalnya). Trus gantian mandiin Emma sambil Andrew disuruh baca buku. Dan tiba-tiba udah 3 jam aja gitu, Esther udah pulang!

Dengan senang hati gua balik ke kantor. Duduk-duduk. Ongkang-ongkang kaki. Huahaha. Gak deh ya… beneran kerja kok. Tapi maksud gua, kalo kita kerja di kantor kan bisa sambil duduk, gak perlu gendong-gendong, gak perlu mondar-mandir kesana kemari… πŸ˜€

Dan baru berasa kalo ngurusin anak dan rumah itu cape lho! Hari itu, sorenya pas pulang kantor, gua jadi berasa lebih cape daripada hari-hari biasanya. Hahaha.

Padahal gua gak pake masak sama sekali, makanan buat Andrew dan Emma udah disipain ama Esther (lagian gua gak bisa masak juga. :P).Β  Padahal gua gak sampe kedapetan bagian ngajarin Andrew matematika ama spelling. Plus si Emma lagi super anteng, gak ada nangisnya sama sekali.

Kebayang gak sih kalo masih harus masak (plus nyiapin bahan-bahannya), nyuci (piring dan baju), ngajarin anak belajar (Eh ngajarin anak itu gak gampang lho, trust me! Apalagi kalo anaknya suka ngeyel! Haha), belum kalo si bayi lagi uring-uringan, trus juga nyatetin pengeluaran, ngurusin tagihan-tagihan, dan lain-lain, dan sebagainya? Apalagi si Emma kan masih ASI ya, jadi ya kudu nyusuin dah tuh tiap berapa jam. Plus tidur malemnya Esther gak pernah bisa pules karena Emma masih bangun 2-3 kali pas malem.

Tapi kok ya si Esther masih punya tenaga buat bikin-bikin jepit-jepitan rambut ya pas malem sebelum tidur? Dari manakah gerangan tenaganya itu??

Gua yang di kantor cuma β€˜duduk-duduk’ aja, pulang kantor cuma bisa tergeletak tak berdaya di sofa sambil nonton TV, sampe jam 10 trus ngantuk trus tidur dah sampe pagi (I need my 8 hour handsome sleep)! Huahaha. πŸ˜›

Jadi kalo masih ada yang merasa wanita itu gak hebat, kalo ada yang masih merasa kalo pria itu lebih kuat karena badannya lebih gede, cobain deh sekali-kali tinggal di rumah, setengah hari aja tuh ngurusin rumah ama anak… Ntar baru berasa deh… πŸ˜€

Belum lagi yang namanya masak itu rawan kecelakaan kan. Kayak belum lama ini pas Esther lagi goreng pempek, eh tiba-tiba minyaknya muncrat kena tangannya.

Biasa dong ya kalo masak kecipratan minyak? Nah tapi yang ini kagak biasa karena beneran minyaknya itu mancur! Liat aja nih tangannya Esther sampe kayak begini…

Jangan ditanya sakitnya kayak gimana. Tapi walaupun sambil ngaduh-ngaduh kesakitan ya Esther tetep masak buat kita, tetep ngegendong dan nyusuin Emma, walaupun tiap kali kesentuh ya dia kesakitan.

Yup segitu hebatnya wanita, bahkan di kala sakit pun masih bisa ngurusin keluarganya! πŸ˜€

Makanya kita, para pria, harus selalu inget untuk selalu menghargai, menghormati, dan menyayangi wanita! Jangan malah disakiti, dipukulin, dianiaya… Soalnya, mau jadi apa kita kalo harus hidup tanpa wanita?

Okeh? Okeh? πŸ˜€

Selamat Hari Kartini ya!

PS. Dan di sela-sela kesibukannya di rumah, Esther masih sempet lho motret-motretin anak-anak lagi ngapain, trus dikirimin ke gua. Seneng deh kalo lagi suntuk di kantor trus dapet email foto-foto dari Esther begini… Bikin suntuknya ilang! Hehehe.

PS lagi. Gua emang beruntung, dikelilingi oleh wanita-wanita hebat. Selain Esther, nyokap dan mertua gua juga wanita-wanita super. Dulu gua udah pernah cerita di blog tentang ini, kalo mau baca silakan klik disini ya!

Iklan