Baru Kali Ini…

Baru kali ini…

…gua nonton film yang bikin gua sampe bingung gimana nge-review nya. πŸ˜›

Hari Rabu lalu gua nonton film The Cabin In The Woods. Setelah ngeluarin The Hunger Games yang sangat heboh (weekend kemaren ini The Hunger Games menduduki peringkat 1 box office selama 4 minggu berturut-turut… Sejak Avatar di tahun 2009, belum ada film lain yang bisa bertahan di peringkat 1 box office selama 4 minggu berturut-turut lho!), kantor gua kembali keΒ habitat asalnya… ngeluarin film horror dan bunuh-bunuhan! πŸ˜›

Film ini bercerita tentang 5 anak muda, 3 pria (si macho, si jenius, dan si tukang mabok) dan 2 wanita (si pirang sexy dan si β€œperawan” alias anak baik-baik), yang pergi ke sebuah kabin di tengah hutan. Dan ternyata di kabin itu, mereka bakal dibantai satu per satu.

Klise banget ya? Apa bedanya ama Scream atau Texas Chainsaw Massacre atau Halloween atau I Know What You Did Last Summer atau puluhan film sejenis lainnya?

Well, sesuai dengan tag line nya yang bilang β€œyou think you know the story”, keliatannya aja film ini gak ada bedanya ama film-film sejenis lainnya, tapi pada kenyataannya beda jauh!

Justru di film ini mau ngeliatin kenapa sih para tokoh-tokoh di film horror itu pada bodoh-bodoh? Kenapa udah tau ada pembuh di luar kabin, kok masih jalan-jalan ke luar? Kenapa udah tau ada temennya yang dibunuh, kok masih berpencar? Dan segala macem tindakan kebodohan yang lain.

Balik lagi, gua gak mau (dan gak bisa juga sih) cerita lebih banyak. Karena kalo mau nonton film ini, menurut gua the less you know the better. Jangan nyari-nyari spoiler nya deh, nanti mengurangi keunikan film ini.

Yup, film ini sangat-sangat unik. Bahkan mungkin gua bisa bilang kalo this movie is the weirdest move I’ve ever seen. Secuplik cerita yang gua tulis di atas tentang 5 remaja yang pergi ke kabin itu ternyata bukan satu-satunya cerita di film ini. Ada twist yang di-twist. πŸ˜€

Dan jangan takut buat yang gak suka film horror, walaupun jelas ada setannya, jelas ada adegan bunuh-bunuhannya, tapi kagak serem! Malah lebih banyakan ketawanya kalo nonton film ini (walaupun ada kaget-kagetnya juga sih… Gua saranin nontonnya di bioskop deh, biar lebih asoy kagetnya).

Film ini emang ber-genre horror comedy. Tapi walaupun begitu, bukan berarti film ini konyol-konyolan model kayak Scary Movie ya. Sama sekali bukan. Film ini walaupun komedi tapi serius. Bingung kan lu?? πŸ˜›

Emang film ini antik banget kok. Hahaha. Makanya gua sampe gak tau gimana mau nge-review nya. Bahkan kalo gua ditanya, film ini bagus atau gak pun gua gak bisa jawab! Jadi gua gak akan ngasih nilai untuk film ini. Yang pasti this movie is definitely one of a kind.

Yah ntar kalo udah main di bioskop di kota kalian, cobain nonton aja ya… And let me know what you think! Personally sih gua gak suka ending nya. πŸ˜€

Baru kali ini…

…gua denger kata-kata yang super aneh!

Yah siapa lagi biangnya kalo bukan Andrew… πŸ˜› Nih anak kan emang kalo ngomong masih suka campur-campur ya antara bahasa Indo dan Inggris. Yang bikin aneh, kadang bahkan satu kata pun dicampur-campur. Contoh yang paling sering dia ngomong tuh adalah sock kaki.

Udah ratusan kali kita ngomongin, kalo bahasa Indo nya itu kaos kaki, bukan sock kaki. Kalo mau ngomong pake Inggris ya bilangnya socks aja. Gak ada yang namanya sock kaki. Tapi mungkin karena dia udah terbiasa ngomong gitu, sampe sekarang ya teteeeep aja ngomongnya sock kaki.

Nah ada yang lebih aneh dari si β€˜sock kaki’ itu…

Kemaren ini si Andrew ngomong ke gua gini:

β€œTadi di mobil, aku duduk di sebelah Emma, trus kita goda-goda together!”

Heh?? Goda-goda together?? Bahasa apa lagi coba… πŸ˜›

Yang mana artinya sebenernya adalah… ‘becanda’! Huahahaha. Lucunya ya, dia ngomongnya tuh lancar gitu, gak pake mikir dulu nyari katanya apa. Emang sih gua ngerti usulnya pasti dari kata ngegodain/menggoda, tapi kok bisa sampe kepikir jadi goda-goda together tuh gimana ya… Hahaha.

Btw, gua semakin hari semakin memaklumi kenapa Cinta Laura kalo ngomong suka campur-campur bahasa Inggris. Ternyata susah ya nyuruh anak ngomong full bahasa Indonesia doang kalo kitanya gak tinggal di Indo… πŸ˜›

Dan baru kali ini…

…gua ngeliat ada orang yang sarapan kayak begini!

Kalo ada yang gak ngeh itu roti isi apaan… Roti nya diolesin Nutella trus separuh dikasih coklat meses, dan separuh dikasih abon! Trus itu roti dilipet (jadi yah coklat meses ama abonnya bakal nyampur) baru dimakan!

Dan siapa lagi yang makan ini, kalo bukan… Andrew! Dan itu dia yang minta sendiri lho rotinya dikasih Nutella trus separuh pake meses dan separuh pake abon. Gak ada yang ngajarin (lagian siapa coba yang kepikir mau ngajarin makan kayak gitu… :P). Nih anak kalo pagi emang suka ribet kalo disuruh sarapan. Mikir mau makan apa tuh bisa lamaaa banget. Nah seminggu kemaren, ada beberapa kali tuh dia minta dibikinin roti begini. Dan abis tuh dimakan ama dia! Padahal gak kebayang dahΒ gua itu roti rasanya kayak apa coba… πŸ˜›

Ada yang punya sarapan yang lebih antik dari sarapannya Andrew gak? πŸ˜›

Iklan