Exploring San Francisco – Part 1

Tanggal 22-25 Juli (4 hari) kemaren kita jalan-jalan ke San Francisco. Berhubung perjalanannya aja udah makan 6 jam sendiri, jadi efektifnya kita cuma bisa meng-explore SF dalam waktu gak nyampe 2.5 hari saja (hari pertama nyampe nya udah jam 4 sore, hari keempat pagi-pagi udah langsung cabut pulang ke LA). Tapi walaupun cuma bentar, lumayan banyak tempat yang berhasil kita kunjungi. Bener-bener travelling dengan gaya ambisius banget dah. Waktu terbatas tapi banyak yang mau diliat. Huahaha. Untungnya Andrew dan Emma sangat-sangat kooperatif dan easy going. Malah setiap malem, begitu nyampe hotel, gua yang berasa pegel-pegel banget kakinya. Secara ya jalanan di SF itu naik turun naik turun, jadi walaupun jaraknya gak jauh, kalo jalan kaki lumayan bikin pegel juga. πŸ˜›

Biasa kan kalo gua cerita tentang acara jalan-jalan, semuanya gua gabung jadi 1 posting-an ya. Tapi kali ini, karena banyak yang mau gua ceritain, plus lumayan banyak fotonya, jadi posting nya dibagi dua aja dah ya. Part 1 nya ini adalah cerita kita meng-explore SF dari tanggal 22 Juli (Minggu) sore sampe 23 Juli (Senin) siang.

Where we stayed…

Omni Hotel

1. Omni hotel ini hotel bintang 4.5 yang terletak di Financial District di Downtown SF.

<penampakan luar hotel>

2. Hotel nya bagus dan service nya mantap. Begitu bell boy nya ngeliat Andrew, dia langsung ngasih backpack yang isinya bermacem-macem mainan dan activity kit buat Andrew. Udah gitu, kalo kita tanya apa-apa juga mereka ngejelasin detil banget dan super ramah. Plus sopan banget juga. Bahkan pas Andrew pernah ngomong β€˜thank you’ ke salah satu pegawai hotel nya (gua lupa karena apa), itu orangnya langsung ngejawab β€˜you’re welcome, sir’. Padahal biasa kan orang dewasa cenderung gak terlalu menghormati anak-anak gitu ya. Tapi disini gak gitu. Gua pas denger sampe amazed juga. πŸ™‚

3. Ini pertama kalinya juga gua tau ada sistem online check-in. Biasa kan kita reservasi nya aja online tapi pas nyampe hotel harus ke front desk lagi untuk checkin kan, dan pada saat itu baru kamar disiapin, kartu kredit digesek, dan dikasih kunci. Nah kalo di Omni ini setelah kita udah reservasi jauh-jauh hari sebelumnya, sekitar 2 hari sebelum hari H nya kita bisa check-in online. Kita udah langsung bisa ngasih informasi kartu kredit dan minta kamar yang gimana plus jam berapa mau dateng ke hotel, semua dilakukan online lewat internet. Pas hari H nya, kita tinggal dateng ke hotel, gak perlu ngantri di front desk, cukup ke satu papan dimana ada amplop berisi kunci-kunci kamar pada digantung dan nyari kunci atas nama kita aja. Dan tentunya kamar kita udah tersedia! Efisien dan praktis sekali, jadi gak buang waktu. Kita yang udah cape abis perjalanan jauh, bisa langsung masuk kamar aja. πŸ˜€

4. Kita ngambil 2 connecting room yang masing-masing ada 2 ranjang. Kamarnya gak gede sih tapi bagus dan bersih banget. Dan tau gak… kamar kita adanya di lantai 13! Huahaha. Tapi selama kita nginep disana baik-baik aja sih, gak ada masalah apapun. Bahkan si Emma tidurnya pules banget selama disana (dan begitu pulang LA, malah tidurnya gak pules, bangun-bangun mulu… :P).

5. Gua seneng banget ama lokasi hotel ini soalnya downtown SF ini bener-bener isinya gedung-gedung tinggi semua. Dan gedung-gedungnya itu dempet-dempet semua dengan bentuk yang beda-beda banget. Ada yang modelnya modern berkaca-kaca, ada juga yang berukir-ukir.Β  Lucu dah. Dan yang lucu juga, gedung-gedung disini tuh gak ada pekarangannya. Jadi begitu keluar pintu gedung ya langsung ketemu trotoar.

6. Bahkan saking hotelnya mepet-mepet, pemandangan dari jendela kamar hotel kita ya gedung-gedung sebelah. Tapi berhubung gua emang city lover, gua suka lho ngeliatin gedung-gedung begini. πŸ˜€

7. Karena lokasinya yang di tengah kota, harganya jelas mahal. Tapi thanks to temennya Esther yang baik banget… kita dapet rate nya separuh harga lho! Mantap ya… Bahkan temennya Esther ngasih kado buat Andrew dan Emma pula… Duh sampe terharu dah kita. πŸ˜€

8. Kita ngambil hotelnya yang tanpa breakfast, tapi setiap pagi kita dikirimin juice (boleh milih) dan kalo malem dikasih cookies dan susu. Gratis. Kita mah demen-demen aja kalo gratisan. πŸ˜›

9. Yang gak asik dari hotel ini adalah… parkirnya mahal! $55 per hari! Gile yaaaa. Haha. Tapi ya gak heran sih secara parkiran di SF emang mahal-mahal. Yang lebih gak asiknya lagi, parkirnya harus valet, gak bisa parkir sendiri. Jadinya tiap kali minta diambilin mobil, kita kudu ngasih tips lagi kan… πŸ˜›

10. But overall we were very satisfied with Omni Hotel! πŸ™‚

What we saw…

Bay Bridge

1. Karena kita masuk SF nya dari Oakland, kita ngelewatin Bay Bridge ini. Bay Bridge ini jembatan yang menghubungkan kota Oakland dan SF. Jembatan ini panjangnya sekitar 13.6 km (bandingin ama Golden Gate Bridge yang terkenal itu yang panjangnya cuma sekitar 2.7 km).

2. Yang keren, jembatan ini 2 tingkat. Buat arus masuk SF lewatnya di bagian atas (foto yang bagian atas), sementara arus keluar lewatnya di bagian bawah.

3. Harga toll nya $5 cuma untuk arus yang masuk SF. Kalo keluar SF lewat Bay Bridge ini gratis.

4 Btw, foto yang bagian bawah itu adalah pemandangan kota SF dari Bay Bridge.

Chinatown

1. Berhubung kita nyampe SF nya udah sore, tempat pertama yang kita kunjungi adalah Chinatown, karena deket banget ama hotel. Chinatown di SF ini adalah Chinatown tertua di US dan komunitas Chinese terbesar di luar Asia.

2. Ini dia gerbang nya Chinatown:

3. Chinatown ini ada di salah satu jalanan di downtown. Dan begitu memasuki area ini, kita berasa kayak lagi di dunia lain. Kayak yang gua tadi udah cerita kan di downtown ini bener-bener penuh dengan gedung-gedung tinggi yang mentereng, tapi begitu masuk ke Chinatown langsung gedung-gedungnya berubah jadi gedung-gedung berornamen China plus banyak gantungan lampion-lampion juga. Yang tadinya di jalanan banyak sekali keliatan pria-pria berjas dan wanita-wanita berhak tinggi, begitu masuk area ini langsung yang keliatan penjaga-penjaga toko yang adalah orang China, kakek-kakek berbaju traditional sambil main alat-alat musik tradisional China, dan turis-turis yang pada poto-poto. πŸ˜€ Kontras banget dah pokoknya.

4. Ini sekilas penampakan Chinatown nya… Di foto terakhir (foto kanan bawah) bisa keliatan di kiri bangunan khas China, sementara di kanan keliatan gedung-gedung pencakar langit. Traditional meets modern… πŸ˜€

5. Demen banget gua ke Chinatown ini. Lucu banget soalnya. Esther sampe heran, soalnya (sori ya gak bermaksud SARA), tapi gua tuh kurang suka ama yang berbau-bau China, kecuali Chinese food… πŸ˜› Tapi mungkin karena Chinatown ini bener-bener unik ya jadi gua kok jadi demen. Hahaha. Berasa kayak lagi di Glodok tapi udaranya adem dan bersih. πŸ˜›

6. Trus kita nemu tembok yang lucu juga disana. Temboknya dicat merah trus ditempelin gambar-gambar anak China gitu… πŸ˜€

7. Bahkan gedung bank disitu pun gedungnya mirip-mirip kayak klenteng… Lucu dah… πŸ˜€

8. Sepanjang jalanan ini isinya tentu aja kebanyakan ya toko-toko souvenir dan restoran-restoran kecil model kayak di HongKong gitu. Sayangnya kita gak sempet nyobain dimsum disana. Yang bikin heboh adalah… kita nemu mainan tung-tung-tung! Mainan apa hayoooo…. Hahaha. Jadi mainannya model kayak gendang kecil yang ada gagangnya. Trus di sisi kanan-kirinya ada benang yang disambung ke bola kecil. Kalo kita pegang gagangnya sambil digoyang-goyang, bola kecilnya bisa ngantem ke gendangnya jadi bunyi tung-tung-tung gitu. πŸ˜€

Ini penampakan mainannya…

Kita seneng banget nemu mainan ini soalnya dulu pas Andrew masih bayi, bokap gua beliin mainan ini (sama persis), dan tiap kali kita mainin si Andrew bakal ketawa-ketawa. Nah pas Emma lahir, kita udah langsung kepikir pengen beli mainan ini tapi ya gak pernah nemu. Jadi kemaren pas nemu mainan ini langsung kita beli dah! Dan ternyata… si Emma kagak tertarik! Huahaha. Kalo kita yang mainin, dia cuma ngeliat bentar trus melengos. Kalo kita kasih dia yang mainin, cuma dimainin bentar trus ditinggal. πŸ˜›

Palace Of Fine Arts

Museum yang dibangun tahun 1915 ini adalah tempat paling favorit buat yang suka poto-poto. Pemandangannya keren banget disini. Selain gedungnya yang bukan main bagusnya, plus lagi ada danau nya dan dikelilingi taman bikin tempat ini selain asik buat foto-foto juga asik buat duduk-duduk atau sekedar jalan-jalan aja.

Tapi kita gak masuk ke museumnya. Soalnya kalo mungkin orang lain berpemikiran kalo di luarnya aja udah bagus gitu, pasti dalemnya lebih keren lagi, nah kalo kita mikirnya kalo di luarnya aja udah bagus gitu, ya udah lah kita poto-poto di luarnya aja (soalnya kalo masuk ke dalem museumnya kudu bayar! :P). Hahaha.

Golden Gate Bridge

1. Siapa yang gak tau ama jembatan yang ini ya, secara jembatan ini udah jadi ikon nya SF. Kalo ke SF gak poto ama Golden Gate Bridge rasanya belum sah ya. πŸ˜› Dulu pertama kali gua ke SF tahun 2007 udah pernah foto sebenernya, tapi berhubung sekarang ada Emma ya kudu foto disini lagi dong ya. πŸ˜€ Lagian ini pertama kalinya bokap nyokap gua ke SF, jadi tentu wajib foto di sini. πŸ˜€ Dan untung banget kemaren ini kabutnya gak gitu tebel, jadi masih keliatan jelas Golden Gate Bridge nya…

2. Golden Gate Bridge ini dibuka tahun 1937, jadi tahun ini lagi anniversary yang ke-75.

3. Untuk bisa foto-foto, sebelum nyampe ke gerbang nya, ada pelataran dimana kita bisa turun untuk foto-foto. Masalahnya adalah parkirannya kecil, sementara kebayang dong ada berapa banyak orang yang pengen kesono? Jadilah susah banget nyari parkirnya. Kita aja kemaren sampe akhirnya pada turun dulu sementara Esther muter-muter nyari parkir. Sempet desperado gak dapet pakir, jadi udah pasrah aja kalo gak berhasil foto keluarga ama Emma di Golden Gate Bridge. Eh tapi akhirnya dapet parkiran juga! Jadi juga deh kita poto berempat disini.. πŸ˜€

4. Di tempat foto-foto ini ada 3 tingkat. Untuk motret jembatannya, gua bilang yang bagus ya di lantai yang sejajar ama tempat parkir. Hasil fotonya kayak foto yang pertama di atas. Disini bisa dapetin foto jembatannya lebih jelas tapi harus pake zoom, jadi gak bagus kalo mau foto ama orang. Kalo mau foto ama orang, lebih bagus kalo kita turun ke bawah. Hasilnya ya kayak foto kita berempat di atas. Area yang lain yaitu di atas parkiran, jadi kudu naik tangga gitu. Emang kita bisa ngeliat jembatannya lebih jelas, tapi menurut gua malah gak bagus kalo motret disana.

5. Selain buat foto-foto, disini juga banyak gambar-gambar dan keterangan yang menjelaskan tentang Golden Gate Bridge ini. Plus tentunya ada toko souvenir! Hahaha. Kita beli photo frame berbentuk Golden Gate Bridge. Lucu dah. πŸ˜›

Lombard Street

SF ini emang terkenal akan struktur lahannya yang naik turun naik turun. Nah Lombard Street ini terkenal banget karena jalanannya yang menurun cukup curam plus sebagian jalanan ini zig-zag pula. Jadi tempat ini jadi tempat wajib juga untuk dikunjungi untuk ngerasain nyetir mobil menuruni Lombard Street ini. Buat yang gak bawa mobil, bisa nyewa go-car, mobil kecil isi satu orang gitu. Kayaknya lebih seru kali ya ngelewatin jalanan ini pake go-car, lebih berasa curamnya kali ya… πŸ˜€

Bagian Lombard Street yang terkenal sebagai crooked street ini panjangnya 400 meter, punya 8 tikungan tajam, dan dikenal sebagai salah satu the crookedest (the most winding) street in the world.

Ini penampakan Lombard Street dari atas…

Dan ini penampakan dari bawah…

<keliatan gak jalanannya yang zig-zag di atas – di antara taneman-taneman ijo-ijo itu…>

Painted Ladies

Painted Ladies aka Postcard Rows ini adalah rumah-rumah bergaya Victorian yang berjajar di salah satu sisi Alamo Square. Alamo Square ini park yang gede berbentuk segiempat dan di setiap sisinya ya berjajar rumah-rumah bergaya Victorian ini.

Sebenernya emang di SF tuh banyak banget rumah-rumah bergaya Victorian, tapi rumah-rumah yang di Alamo Square inilah yang paling terkenal. Terutama rumah-rumah yang di Steiner Street ini…

Painted Ladies ini sering banget dipake di film-film, dan yang paling terkenal dulu ya karena dipake di film seri Full House (film nya si kembar Mary-Kate dan Ashley Olsen jaman dulu itu lho…). Cakep sih emang rumah-rumah ini… πŸ™‚

Warning: buat yang lagi pada puasa, mendingan sampe sini aja bacanya ya, soalnya di bawah ini bakal ada foto-foto makanan! πŸ˜€

What we ate…

Golden Gate Bakery

Bakery yang terletak di Chinatown ini sebenernya kecil banget tempatnya tapi rameeee banget! Dan yang terkenal disini adalah tantart nya.

Menurut gua sih, tantart nya biasa aja ya. Hehehe. Tapi si Esther doyan banget. Dan emang orang-orang sampe ngantri cuma buat beli tantart nya lho. Roti-roti yang lain nya (gua nyoba chicken curry pie, ama roti isi custard) sih lumayan enak.

R&G Lounge

Masih di Chinatown, restoran ini termasuk yang besar dan bagus (tapi juga rada mahal). Dan… juga rame! Untung waktu itu kita gak pake lama nunggunya udah bisa dapet meja.

Pesenan kita: wintermelonn soup, drunken squab, honey spareribs, tahu isi udang, fish fillet with ham and mushroom, dan peking duck.

Selain soup nya yang mengecewakan, yang lain-lainnya enak semua!!! Terutama drunken squab (burung dara mabuk) yang bener-bener unik. Biasa kan burung dara tuh digoreng atau dimasak saos inggris ya, baru kali ini dimasak pake wine begini. Enak dah!

Eight Immortals

Nah kalo ini sih is a must banget untuk dikunjungi!!

Pesenan kita: wintermelon soup, roasted squab, steam chicken with Chinese sausage, pipa tofu, ama mixed vegetables (gak ada di foto… yah sayuran biasa lah :P).

Selain steam chicken nya yang biasa aja, yang lainnya enak banget!! Terutama ya tentu burung dara gorengnya dong! Haha. Pasti pada mikir kok mesen burung dara mulu ya. πŸ˜› Abis gua emang penggemar burung dara sih, dan burung dara di SF nih gemuk-gemuk banget, jadi puaaasss makannya! πŸ˜€

Ya udah, bersambung dulu ya guys! πŸ™‚

PS. Semua foto di sini adalah hasil jepretan pribadi, jadi tolong jangan diambil tanpa seijin gua ya!!

Iklan