30 And Counting…

Yup, masih counting… Dan puji Tuhan masih counting ya, secara baru 30 minggu gitu… πŸ˜€

Iya ini cerita tentang kehamilannya Esther yang udah 30 minggu (bukan cerita umur gua yang 30 tahun dan counting… hehe). Cepet juga ya, udah masuk kepala 3 nih. πŸ˜€ Dulu pas hamil Andrew rasanya lamaaa banget jalannya… Kalo kali ini berasanya lebih cepet. πŸ™‚

Kemaren hari Rabu, Esther kontrol ke dokter kandungan. Si dokter meriksa dalem dan dia bilang kalo mulut rahimnya lembek dan bagian dalamnya udah kebuka! Dari yang gua Google, istilahnya adalah funelling, dan kalo mulut rahim dalam nya kebuka, takutnya kantung ketubannya bisa turun dan jadi gampang pecah yang berarti bayinya jadi lahir permatur. Untungnya hari itu Esther janjian ke 2 dokter, satu lagi juga dokter kandungan yang lebih senior dan ahli USG. Jadi si dokter yang pertama bilang suruh tunggu diagnosa dokter kedua juga. Tapi tetep si dokter juga ngetest fetal fibronectin dengan cara ngambil cairan dari mulut rahim. Ini untuk ngeliat apakah kantong ketubannya masih nempel di dinding rahim atau gak. Selain itu, si dokter juga nyuruh Esther ke rumah sakit besoknya, untuk melakukan test AFI (Amniotic Fluid Index) dan NST (Non Stress Test). AFI itu untuk ngecek apakah volume air ketuban nya masih mencukupi atau gak. Sementara NST untuk ngecek fetal distress. Karena seperti yang udah pada tau, kalo bayi sampe stress kan bahaya karena dia ntar jadi BAB yang mengakibatkan air ketubannya bisa beracun. Dan si dokter maunya Esther melakukan test ini 2 kali dalam seminggu.

Kelar dari dokter pertama, pas masih nunggu dokter kedua, Esther telpon dan cerita ke gua. Aduh kita stres banget dah! Gimana gak stres… Esther baru 29 minggu 5 hari, kalo sampe bayinya lahir gimana? Gua langsung Google tentang bayi-bayi prematur. Ternyata bayi prematur itu ada 3 tingkatan. Kalo lahirnya di usia kehamilan 27-30 minggu, itu disebut very premature. Walaupun semua organ udah terbentuk, tapi bayinya sangat-sangat belum siap untuk lahir karena masih kekecilan banget (kira-kira baru 1 kg), paru-paru belum matang, dan suhu badan belum bisa terkontrol. Berikutnya kalo lahirnya di usia kehamilan 31-34 minggu disebut moderate premature, sedangkan kalo lahir di usia kehamilan 35-38 minggu itu disebut late premature. Semakin bertambah usia kehamilannya tentunya semakin bagus karena berarti tingkat survival bayi nya semakin tinggi dan kemungkinan adanya kelainan di masa depan semakin kecil.

Gua trus jadi ngebaca-baca juga cerita-cerita yang di shared ama orang-orang tua yang bayinya lahir di usia kehamilan 29-30 minggu. Yah ada yang gak terlalu ada masalah, tapi ada juga yang masalahnya banyak banget. Asli gile gua sampe takut banget. Yah 29-30 minggu itu kan masih dini banget!!

Rasanya nungguin kabar dari Esther setelah diperiksa ama dokter kedua itu kayak seabad… Padahal sebenernya cuma setengah jam! Bener-bener 30 menit terlama rasanya…

Belum lagi gua mikir, duh kan mertua gua belum dateng… Kalo beneran harus lahir pegimana ini… Baju-baju juga belum siap (rasanya gua kurang deh beli bajunya). Trus urusan formulir untuk apply Family Paid Leave aja belum gua baca-baca. Ampun dah! (Btw, padahal waktu itu udah mikir, pulang kantor harus mulai ngebacain formulir-formulirnya nih… Tapi apa daya, sampe sekarang tetep aja gak dibaca-baca juga! Dasar emang suka menunda-nunda! Kaco… Hahaha :P).

Ternyata hasil USG nya menunjukkan kalo mulut rahim bagian dalamnya masih tertutup kok. Panjang mulut rahimnya pun normal (3 inches). Justru mulut rahim luar nya yang udah kebuka dikit, tapi menurut dokter, di usia kandungan segini emang normal kalo mulut rahim luarnya mulai kebuka. Selama mulut rahim dalamnya masih tertutup sih tetep aman. Jadi dokternya bilang Esther gak apa-apa untuk beraktivitas normal. Mau berenang atau yoga pun gak apa. Wah… lega banget dah dengernya! Oh ya, dokternya juga ngeliatin lagi gender bayinya… Dan emang cewek! πŸ™‚ Tapi sebagai pre-cautious, Esther tetep disuruh test AFI dan NST.

Hari Kamis nya, Esther ke bagianΒ fetal assessmentΒ di rumah sakit untuk test AFI dan NST. Long story short, hasilnya semuanya bagus. Air ketuban masih cukup. Bayinya pun baik-baik aja. Fetal fibronectin nya pun normal. Cuma dipesenin kalo sampe ada kontraksi setiap 10 menit dalam 1 jam, Esther harus segera ke rumah sakit. Dan karena semuanya normal, jadi Esther gak perlu test AFI dan NST lagi, kecuali kalo sampe ternyata Esther ngalamin kontraksi.

Pfffiuuuhhh… Lega banget deh! Si dokter nih.. bikin sport jantung aje! πŸ˜›

Yah walaupun kita juga pengen segera ketemu Emma, tapi not this soon! Hehehe. 6-7 minggu lagi lah Emma, baru boleh keluar ya… Hahaha. Dulu Andrew kan keluarnya 36 minggu tuh, jadi gua bilang ama Esther, kalo Emma mau keluar 36 minggu juga gak apa lah (walaupun masih itungannya prematur, tapi dengan dikasih penguat paru-paru harusnya gak apa ya… *sok tau*). Jangan kelamaan juga keluarnya, gak sabar… Huahaha. πŸ˜›

Dan ini hasil foto sesyiong kemaren pas di usia kehamilan 30 minggu… Esther emang pengen banget punya foto hamil, dan berhubung kita berprinsip hemat pangkal kaya, ya kita poto-poto sendiri aja lah ya… Gak perlu ke foto studio… Huahaha.


What do you think, guys? Not bad, huh? πŸ˜€

Iklan