Ridiculous

Ridiculous Lunch Story

Jumat siang, dengan niat membara untuk makan ramen di Tsujita, dari jam 11 lewat gua udah dijemput Esther biar ntar disana gak perlu ngantri lama. Di mobil, gua keinget kalo Tsujita ini bayarnya harus cash, jadi gua tanya Esther dia bawa duit gak, karena seperti biasa, dompet gua mah gak ada duitnya. πŸ˜› Dan Esther bilang kalo dia ada duit cash.

Nyampe Tsujita, setelah dapet parkir (Fyi, parkiran disana tuh susah karena daerah restoran. Kalo mau valet sih bisa, tapi kan bayarnya lebih mahal :P) dan setelah nunggu sebentar, kita pun dapet meja. Dan pas udah mau masuk, Esther baru inget kalo dia gak bawa dompet! Dompetnya ditinggal di rumah, sementara dia cuma bawa dompet credit card doang. Mau pulang rumah ya males lah (walaupun deket), ntar mesti nyari parkir lagi kan…

Pelayan resto nya ngasih tau kalo di sebrang ada ATM. Masalahnya ATM nya bukan ATM bank kita, jadi kalo kita mau ngambil duit ke charge. Yah ogah dong ya kalo kena charge… Sampe akhirnya udah pengen batal makan disono. Tapi rasanya gak rela ya. Kan ceritanya lagi ngidam, plus lagi udah dapet tempat duduk gitu (Buat yang belum tau, Tsujita ini ridiculously rame, jadi kalo udah jam makan antriannya paaaanjaaannnggg dan laaaammmaaaaa. Choki-Choki kalah dah! πŸ˜› *Btw, Choki-Choki itu masih ada gak sih?*), masa batal sih…

Dan pelayan resto nya ngasih ide lagi, gimana kalo kita belanja di supermarket yang juga ada di sebrang, trus minta cash back. Nah good idea tuh! Jadilah gua ama Emma nunggu di resto, sementara Esther ke supermarket.

Setelah beberapa saat, gua baru nyadar. Lha Esther kan cuma bawa credit card. Sementara setau gua kalo mau minta cash back ya harus pake debit card kan…

Jadilah gua telpon Esther ngasih tau, dan akhirnya belanjaannya ama Esther dititipin ke kasir trus dia balik ke restoran. Setelah Esther dateng, gua yang ke supermarket untuk ngebayar belanjaannya pake debit card. YangΒ  mana sempet ribet dengan masalah scan barangnya.

Well, long story short, setelah pindah ke 2 kasir yang berbeda cuma untuk men-scan barang, akhirnya kita berhasil juga dapet duit cash! Dan kesampean lah makan ramen yang super enak di Tsujita! Huahaha. Kurang ridiculous apa tuh cerita makan siang kita ya… Mau makan ramen aja ribetnya bukan main. Gua yakin setelah kita pulang, pasti kita diketawain ama pleayan restorannya. πŸ˜›

Ridiculous Movie

Jumat malem, berhubung gak ada film yang bagus di TV, gua ama Esther iseng nonton film Korea yang bukan serian di Viki. Bingung mau nonton apa, akhirnya kita milih film yang judulnya Yeosu. Dan film ini kita nobatkan sebagai one of the most ridiculous movie we’ve ever seen!

Ceritanya… super ridiculous. Tentang cowok yang kerjanya buat nganterin abu jenazah homeless ke keluarganya. Untuk nemuin keluarga homeless ini dia sampe harus keluar kota, sementara dia harusnya pergi ke memorial service papanya sendiri. Dan ternyata keluarga homeless itu pun gak bisa ditemuin, jadi dia nyari sendiri alamat keluarga nya yang bener, yang mana mengharuskan dia ke pulau Yeosu itu. Gak penting banget ya ceritanya? Ngapain niat banget nyariin keluarga homeless gitu lho? Sampe bela-belain gak dateng ke memorial service papanya sendiri? Kurang ridiculous apa coba?

Nah gak begitu doang, dalam perjalanannya, dia gak sengaja ketemu cewek yang ternyata lagi kabur bawa bayi. Cewek ini mengandung bayi dari pria beristri karena istrinya gak bisa punya anak. Jadi cewek ini dibayar gitu buat ngasih anak. Tapi setelah bayinya lahir, si cewek ini mau minta bayaran lebih. Dan karena cowoknya gak mau bayar, dia bawa anaknya kabur. Sampe sini keliatannya ceritanya sedikit lumayan lah ya. Ada konfliknya gitu.

Tapi apa bener ada konfliknya? Yang tadinya si cewek ini berasa kayak ada orang yang ngikutin dia, eh ternyata orang itu akhirnya menghilang aja gitu. Gak tau siapa.Β  Trus ya cuma berantem-berantem lewat telpon aja ama cowok yang ngebayar dia. Sisanya ya dia cuma curhat-curhatan ama si cowok pengantar abu jenazah, sambil ngintilin si cowok itu nyari keluarganya si homeless. Yang mana akhirnya ketemu dan ternyata ya… kakaknya si homeless ini dong rumahnya gede aja gitu, dengan halaman, dan pintu gerbang. Yah kalo gitu ngapain juga adiknya jadi homeless ya? Bingung gak lu…

Lebih bingung lagi karena pas akhirnya si cowok ini pulang balik ke Seoul, trus ceweknya akhirnya tiba-tiba nyadar kalo dia salah dan dia minta si cowok ini nganterin bayinya ke bapak kandungnya. The End. Kayak kalo lagi ulangan di sekolah, selesai gak selesai, dikumpulkan!

Jangan ditanya berapa banyak air mata kita yang tumpah waktu nonton film ini. Bukan karena nangis sedih ya, tapi karena nguap sepanjang film. Dan kalo orang-orang kemaren pada komen kalo nonton film horror suka nutup mata, nah coba deh nonton film Yeosu ini… Gua jamin kalian pada nutup mata juga, karena… ketiduran! πŸ˜›

Untuk menambah film ini semakin ridiculous… Si cewek yang kabur ama bayinya itu ya cuma bawa 1 diaper bag kecil yang paling cuma muat 2 atau 3 diapers dan baju bayi. Tapi herannya cewek itu punya baju tidur, trus besokannya dia bisa ganti baju, pake cardigan segala, dan begitu juga hari berikutnya… ganti baju lagi! Gua curiga itu tasnya sebenernya kantong doraemon!

Tapi yang paling ridiculous ya, kan pas selama nonton tuh gua gak tau berapa kali udah ketiduran, eh begitu filmnya abis malah seger lho! Padahal udah hamper midnight. Sampe rasanya pengen gua tonton lagi filmnya biar gua bisa tidur lagi… Hahaha. πŸ˜€

Eh iya, ngomongin film yang ridiculous, pas nyari-nyari film di Viki ya, ada film Indo juga lho! Dan salah satunya judulnya adalah… The Bra Thief! Di Indo judulnya sebenernya apa tuh ya? Pencuri Beha gitu? Huahahaha… kok bisa ada film yang judulnya kayak gitu ya? πŸ˜›

Ridiculous Pictures

On Saturday, we were just being ridiculous by taking these picture… πŸ˜›

<playing Emma-ball>

<Andrew also wanted to be the ball!>

Ridiculous Stomach

Hari Minggu, kita pergi makan di resto sushi yang revolving bar, model kayak di Sushi Tei yang sushi nya muter di ban berjalan gitu lho. Disini tuh jarang banget lho ada restoran sushi yang revolving begitu, jadi pas kebetulan nemu ya kita cobain. Si Andrew seneng banget dah bisa ngambil-ngambil sendiri gitu… πŸ˜€

Tapi makan sushi model ngambil-ngambil sendiri begini nih rada membahayakan ternyata… karena jadinya ngambil-ngambil mulu tak terkontrol. πŸ˜› Liat aja nih hasil tumpukan piring sushi… πŸ˜€ 17 piring sushi plus semangkok udon buat dimakan bertiga (Emma gak gitu mau makan kemaren ini)! How ridiculous was that?! πŸ˜›

<the sushi-plate man>

Overall, we had a great weekend! Hang out with friends, shopping, and good food were definitely ridiculously fun! πŸ™‚

How was your weekend, guys?

PS. Kalo sampe ada yang keisengan ngitungin ada berapa kata ‘ridiculous’ yang gua ketik di postingan ini… Well, what can I say… You are ridiculous! πŸ˜›

Iklan