Wow!

Hari ini Emma udah 15 bulan lho!

“Trus? Gua mesti bilang wow gitu?”

Ya iya dong!! Gimana gak wow kalo udah 15 bulan tapi tetep belum punya gigi satupun? Huahaha. πŸ˜›

Udah tanya dokter dan dokter gigi, pada bilang gak kenapa-napa. Sebenernya dibilang kita worry ya gak juga, cuma wondering aja kenapa kok giginya gak nongol-nongol… Apa gua perlu nulis disini minta temen-temen pada mendoakan supaya giginya Emma cepet tumbuh ya? Hahaha. πŸ˜›

So… si Emma bisa ngapain aja sekarang?

Jawaban yang paling cepet terlintas di benak gua adalah… bisa ngegeratak!

Emang sih udah dari dulu si Emma ini keliatan kalo suka ngegeratak banget. Tapi sekarang semakin menjadi-jadi. Pintu lemari-lemari dapur akhirnya kita pasangin lock yang kalo mau buka mesti pake magnet gitu (kalo yang punya anak pasti tau ya lock model gini :D) soalnya si Emma ini demen banget ngegeratak panci-panci walaupun dia udah dibeliin lho panci-pancian yang terbuat dari steinless gitu, handuk lap tangan sekarang udah gak bisa digantung di gantungannya lagi soalnya pasti diambilin ama Emma trus dibawa kabur, dan yang paling gress sekarang tong sampah dapur kudu ditaruh di teras soalnya si Emma demen banget mainin sampah atau ngebuang mainannya ke tong sampah! Ampun dah! Btw, gua jadi gak berani ngebayangin kalo ntar kita udah pasang pohon Natal pegimana coba ya…

Padahal on the other hand ya, si Emma ini keliatan semakin ngerti lho kalo kita ngomong. Kayak kalo kita taruh di crib trus kita bilang β€œEmma bobo”, dia bakal langsung tengkurep di bantal. Yah walaupun cuma 5 detik trus dia berdiri lagi sih, tapi kan berarti dia ngerti gitu. Trus ya dia suka milih-milih sepatu, trus sepatunya dikasih ke gua, trus pas gua tanya β€œEmma mau pake sepatu?”, si Emma bakal pegangan pinggir ranjang trus kakinya diangkat ke gua gitu. Hehehe. Udah mulai tau juga mana mata, idung, mulut.

Tapi herannya kalo denger perintah semacam β€œjangan main tong sampah!” atau β€œjangan mainin tombol TV!”, tiba-tiba langsung ilang ke-β€œpinter”-annya. Entah pura-pura gak ngerti atau pura-pura budek nih anak… πŸ˜›

Ngomongin pura-pura, duh si Emma ini semakin keliatan drama queen nya. Kalo dia pengen sesuatu tapi kita gak kasih ya, wuiiii langsung duduk bersimpuh (yang kakinyaΒ ditekuk ke samping kayak sinden gitu lho) trus buang muka (beneran lho, dia buang muka!) sambil β€œpura-pura” nangis. Tapi begitu matanya nemu barang lain yang keliatannya menarik, detik itu juga dia berdiri dan brenti nangisnya as if gak ada apa-apa gitu. Asli dah acting nya gak kuku banget. πŸ˜› Tapi yang ini kita gak bisa komplein sih, kayaknya emang sekeluarga pada drama king/queen semua soalnya. Huahaha. Heran, kayak beginian kok ya nurun ya… πŸ˜›

Dan imbas keterlaluaktifannya (katanya kan gak boleh bilang anak nakal ya, bilangnya aktif :P), udah tak terhitung berapa kali dia jatoh. Yang namanya benjol ya jangan ditanya. Benjol nya itu yang gede banget gitu sampe merah trus jadi biru ungu gitu. Yang kita kalo ngeliat aja rasanya… aduuuuhhhh banget gitu. Tapi ya untungnya si Emma lumayan tough kalo masalah jatoh-jatohan. Walaupun ya kalo jatoh sampe benjol gitu ya nangis sih (ya iya lah pasti sakit banget kan tuh…), tapi nangisnya paling cuma berapa detik trus abis itu ya biasa aja kayak gak berasa sakit.

Trus Emma paling demen keluar rumah. Kalo ngeliat orang pergi dan dia gak ikutan, wah suka ngamuk dia. Apalagi kalo udah digantiin baju pergi, pasti langsung minta keluar (dengan cara menuju ke tempat kita nyimpen kunci pintu dan minta diambilin kunci). Gitu juga kalo denger ada orang dateng, si Emma selalu semangat nyamperin pintu. Pernah ya sekali, gua gak tau kalo dia lari-lari nyamperin pintu pas gua pulang. Gua buka pintu lumayan kenceng, ternyata Emma ada di belakangnya.Β Kecelakaan dah jadinya.Β Pintunya ngantem pipinya sampe si Emma jatoh (dan pipinya biru). Ampun dah. Sekarang kalo buka pintu kudu pelan-pelan banget jadinya. πŸ˜›

Kalo masalah ngomong baru dikit dan baru satu suku kata aja. Tetep yang paling fasih ya manggil Mickey β€œkiiiiiiii!!!!”. Trus mulai bisa manggil koko juga β€œtoooo!”. Manggil Esther β€œmaaaaaa”. Dan manggil gua β€œmaaaaa” juga. Padahal dulu udah bisa lho manggil β€œdadada” eh kok belakangan malah gua dipanggil β€œmaaaaa” juga. Apa karena gua ama Esther mirip ya? Huahaha. πŸ˜› Trus kalo ada bayi kadang juga bisa bilang β€œbiiii”.

Last but not least, seperti biasa, gua pejengin poto-poto Emma ya… πŸ™‚

Yah udah, gitu aja cerita Emma nya. Jadi jangan lupa ya doain supaya giginya Emma cepet tumbuh! Hahaha. πŸ˜€

PS. Ini postingan gua yang ke-600 lho! Awas ya kalo sampe ada yang ngejawab “Trus.. gua mesti bilang wow gitu?”. πŸ˜›

Iklan