Tips Fotografi Ala Foto Studio Tapi Gak Di Studio Foto

Disclaimer

Gua nulis ini bukan berarti gua merasa udah jagoan dalam hal potret-memotret ya. Justru karena gua gak jago dan gua yakin juga masih banyak temen-temen yang juga sama gak jago nya kayak gua, jadi mari kita saling berbagi tips disini. πŸ™‚

Gua memberanikan diri nulis begini karena hasil foto-foto kita di postingan Brother And Sister Part 2 kemaren ini, plus hasil canvas print nya yang gua taruh di Instagram, plus lagi foto dengan konsep yang sama pas kita bikin kartu Natal taun lalu ternyata banyak dapet pujian…

canvas print

<the canvas print>

…dan sekaligus juga dapet banyak pertanyaan! Pake kamera apa? Kok Emma tumben mau senyum?Β BackgroundΒ nya itu di-edit ya? Ngedit foto nya pake aplikasi apa? Nah… mendingan gua bahas aja disini ya… πŸ˜€

Assumptions

Tidak pake DSLR, tidak pake flash dan lighting professional, tidak pake Photoshop, tidak pake saos, tidak pake sambel, juga tidak pake kol… *jadi sirik ama yang punya DSLR dan pinter Photoshop* πŸ˜›

Tips #1: Collage Pictures

Kalo mau dapet foto keluarga yang hasilnya semua bagus (bukan yang satu senyum, eh satunya merem, atau eh satu lagi liat atas, atau eh satunya lagi goyang jadi burem, atau eh eh yang lainnya), motretnya harus one person at a time! Alias gantian! Nanti abis itu baru disatuin jadi collage.

Collage add 1-vert

Ide ini dateng dari film seri jadul The Brady Bunch (hayo ada yang tau film ini gak? :D) yang opening nya selalu ada collage para anggota keluarganya.

Brady-Bunch-Movie-Grid_2032

<sumber foto dari sini>

Biar gak terlalu kayak bikin pas foto, tentu gaya foto nya harus disesuaikan. Di antaranya harus seolah-olah ada interaksi antara orang yang satu dengan yang lain (sekali lagi terinspirasi dari opening film The Brady Bunch). Nah disini kita harus mikir dikit mau interaksinya gimana. Contohnya kayak yang foto Andrew lagi niup hearts ke arah Emma. Gua udah ngebayangin kalo posisinya bakal kayak diagonal dengan Andrew di bagian kanan atas. Jadi waktu gua motret, gua suruh Andrew niup nya ke arah kiri bawah.

Contoh yang lain, foto yang Andrew dan Emma lagi pura-pura marah. Jadi pas motret, Andrew disuruh ngadep kiri sementara Emma ngadep kanan. Jangan ntar jatohnya dua-duanya ngadep kiri, jadi aneh ntar collage nya… πŸ˜›

Tapi namanya motret anak-anak, jangan kebanyakan aturannya. Jadi paling 2-3 gaya aja yang emang dikonsepin dan diarahin anaknya mesti gimana, tapi setelah itu suruh mereka gaya sendiri aja. Mereka bakal lebih seneng. Kalo semua gayanya kita yang ngatur, trust me, gak lama mereka bakal bosen dan bakal mogok gak mau foto-foto lagi. πŸ˜›

Tips #2: Properties

Properti itu penting tapi jangan too much. Jangan sampe overkill. Apalagi dengan konsep collage begini, menurut gua lebih baik yang ditonjolkan itu mimik muka nya.

Properti dikit-dikit boleh lah biar nuansanya dapet. Kayak pas foto Natal kita kemaren itu, kita pake topi Sinterklas atau bando reindeer. But that was it. Ati-ati kalo kebanyakan properti, ntar yang ada jadinya fokus nya di properti nya bukan di orangnya. Kayak si fotografer terkenal di Indo yang mana hasil foto-fotonya bagus-bagus banget itu, tapi kalo kita ngeliat jatohnya yang kita kagumi adalah properti nya, bukan orang yang difoto. πŸ˜›

Once again biar gak bener-bener berasa kayak bikin pas foto, paling yang bisa kita mainin buat bikin jadi fun adalah background nya. Sekalian ngejawab pertanyaan apakah background foto nya itu editan, nah jawaban gua adalah… tentu tidak!

Sebagai kaum ITTGTG (IT Tapi Gaptek Tapi Ganteng), mana mungkin lah gua bisa ngedit background foto? Hil yang mustahal itu! πŸ˜›

Jadi background nya adalah pake karton warna warni. Beli yang reversible, alias depan belakang warnanya beda, biar lebih banyak macem warnanya. Trus ya kartonnya tinggal ditempel di tembok pake solatip. As simple as that! πŸ˜€

behind the scene

<behind the scene>

Tips #3: Timing

Pas ngeliat hasil foto-foto kita itu banyak yang heran kok Emma tumben bisa ketawa. Yah secara ekspresi default nya Emma kan bengong ya. πŸ˜› Nah gua bilang itu karena timing nya pas.

Menurut gua, timing yang pas untuk motret anak adalah di saat mereka lagi gak ngantuk, gak cape, dan gak laper. Β Sekitar jam 10-11 pagi lah. Asumsinya jam segitu mereka udah fully awake (udah sekitar 3-4 jam setelah bangun tidur), udah berenergi karena udah sarapan atau snacking, lagi aktif-aktif nya, belum laper karena belum jam makan siang, dan belum kecapean karena masih pagi kan jadi belum banyak kegiatan. πŸ˜€

Tips #4: Ligthing

Mau motretnya pake kamera digital atau kamera HP sebenernya gak masalah. Kalo emang mau dicetak sih (apalagi kalo mau dicetak ukuran besar) emang mendingan pake kamera digital karena file nya lebih besar dan lebih jelas dibanding kamera HP. Tapi kalo cuma buat dipejeng di blog atau soc-med sih ya kamera HP ok ok aja.

Yang lebih penting tuh adalah masalah lighting nya! Karena lighting itu berperan besar buat bikin hasil foto jadi tajam dan terpercaya (emangnya acara Silet nya Feni Rose? :P)… maksudnya fotonya jadi tajem dan gak yang anaknya gerak dikit trus langsung burem. Nah lighting yang paling bagus menurut gua adalah… cahaya matahari! πŸ˜€

Gua gak suka hasil foto pake flash kamera digital/HP. Foto yang pake flash hasilnya menurut gua kurang natural warnanya. Lebih suka foto yang gak pake flash. Nah karena itu tempat fotonya harus terang benderang. Dan cahaya matahari udah gak ada yang ngalahin dah.

Jadi tempat fotonya harus nyari ruangan yang sinar matahari nya bisa banyak masuk. Kalo motretnya pagi ya cari ruangan yang jendela nya ngadep Timur.

Tips #5: Multiple Shots

Gua saranin untuk mengaktifkan feature multiple shots. Jadi kalo kita pencet sekali, langsung beberapa gambar kepotret. Namanya motret anak-anak yang gak bisa diem ya, beda sedetik itu bisa besar efek nya lho. Trust me. Jadi 1 pose, difoto 3-4 kali. Ntar tinggal dipilih yang paling bagus.

picasion.com_0ba6576ecfaa93bc880e356329073a06

<padahal cuma disuruh pose pegang pipi, tapi gak bisa diem :P>

Selain itu, fotonya juga harus banyak candid. Biasa anak-anak kalo kita suruh malah suka sengaja gak nurut (eh apa itu anak gua doang ya? :P). Jadi suruh mereka gaya sendiri aja trus kita jeprat-jepret aja. Pas motret gak perlu terlalu dipikirin bakal bagus gak, ntar aja pas udah kelar baru dipilih-pilih.

Tips #6: Editing

I do wish I can use Photoshop… tapi bagaimana mungkin, membaca pun aku sulit… *apa seh*

Banyak nih yang tanya gua ngedit nya pake apa. Sebagai orang yang ganteng, baik hati, tidak sombong, suka menolong, ramah tamah, sopan santun, adil bijaksana, gemar menabung, disayang handai taulan, ini gua kasih bocoran editing tool yang super user friendly…

Bikin collage nya gua pake pake PhotoScape. Free download tuh! πŸ˜€

Ngedit buat nerangin warna fotonya, pasang heart stickers, dan pasang tulisan nya gua pake Picmonkey. Sebenernya buat nerangin warna, PhotoScape juga bisa sih, tapi gua lebih suka pake PicMonkey. Yang ini gak pake download atau install, tinggal ke www.picmonkey.com aja. Sumpah gua kagak dapet komisi dari Picmonkey nih. Tapi karena emang buat gua, Picmonkey ini sangat membantu banget, jadi ya gua share biar kalian juga tau… *baik banget ya gua? :P* Temen-temen kantor gua sejak gua kasih tau tentang Picmonkey juga langsung pada demen. *semoga pihak Picmonkey ngebaca ini trus gua dikasih komisi* πŸ˜€

before after

Tips #7: Spontaneous

Kalo mau poto-poto, spontan aja, jangan kebanyakan rencana! Kalo direncanain, trus anaknya disuruh siap-siap dulu atau ganti baju dulu, ntar malah jadi banyak drama. Pokoknya begitu ngeliat mood anak lagi bagus, langsung aja go ahead!

Yah kalo kalian perhatiin, pas foto-foto tuh si Andrew ama Emma masih pake piyama tuh, secara belum mandi (padahal udah jam 10 ya! Hahaha). Yang rada ganggu sebenernya karena si Emma pake plester di tangannya. Gua udah nyuruh dia lepas tapi dia gak mau. Ya udah lah, daripada gua paksa buka ntar dia malah ngambek… Ya kan? πŸ˜€Β Btw,Β pas liat fotonya, Andrew bilang kalo plester di tangan Emma kudu gua edit biar plester nya ilang… Belum tau dia kaloΒ daddyΒ nya ini termasuk ITTGTG (buat yang lupa apa artinya ITTGTG, silakan baca di tips #2! :P). Ya sudahlah… apalah artinya sebua plester ya… πŸ˜›

Kalo foto-foto nya spontan gini dijamin lebih seru dah. Anak-anak juga having fun, berasa kayak lagi diajakin main-main, dan hasilnya pun mimik muka nya bagus-bagus (gak bengong doang kayak biasanya). πŸ˜€

Ya udah segini aja tips dari gua. Moga-moga bisa membantu buat temen-temen yang lagi pengen foto-foto ya! πŸ™‚

PS. Buat yang pengen nambahin tips buat foto-foto atau ada yang tau editing toolsΒ yang lebih keren dari PicMonkey, mau dongΒ sharing-sharing…Β Silakan ditulis di komentar ya! Thank you! πŸ™‚

Iklan