What Would You Do?

SituasiΒ #1

Lu ngadain pesta ulang tahun dan mengharuskan tamu untuk RSVP. Salah satu tamu udah RSVP tapi gak dateng pas hari H nya.

What would you do?

Kapan itu gua ngeliat di berita ada anak yang dikirimin tagihan karena gak dateng ke pesta ultah temennya! Jadi ceritanya temennya ini ultah di tempat main ski gitu dan si anak ini udah RSVP. Pas hari H si anak gak bisa dateng dan ortu temennya yang ultah ngirimin tagihan (sejumlah biaya main ski untuk 1 anak yang kalo gak salah sekitar $20-an) aja dong ke anak ini! Huahaha. Gile bener gak sih… πŸ˜›

Di Indo mungkin belum terlalu populer kali ya RSVP ini? Kalo disini setiap ada pesta pasti harus RSVP. Ya mungkin karena disini apa-apa mahal dan tempat terbatas ya jadi jumlah tamu itu penting banget dan sangat mempengaruhi persiapan dan budget pesta.

Emang sih gak sopan banget kalo orang udah RSVP trus tiba-tiba gak nongol. Gua pernah ngalamain sendiri nih masalah begini. Si tamu ngabarin sih kalo gak bisa dateng tapi ngabarinnya tuh sehari atau 2 hari sebelum hari H, sementara RSVP nya udah jauh-jauh hari. Ngeselin banget gak sih! Apalagi alesannya karena dia baru inget kalo hari itu mesti ke gereja. Yah secara pestanya hari Minggu ya, harusnya udah tau dong ya kalo dia mesti ke gereja. Pokoknya asli ngeselin banget dah. Soalnya kalo tau ada yang gak bisa dateng kan kita bisa ngundang orang lain gitu (secara sekeluarga yang gak dateng itu 5 orang). Anyway gua gak se-ekstrim yang gua tonton di berita trus ngirimin tagihan sih, tapi gua jadi males aja ngomong ama itu orang lagi. πŸ˜›

Kejadian gak enak sama RSVP ini pernah gua alami sebagai tamu juga. Gua pernah diundang sama temen yang mau married yang mana pas lagi ngundang secara verbal dia bilang kalo suruh bawa keluarga. Jadi pas RSVP online gua RSVP buat 4 orang bahkan udah milih menu makanan segala. Eh setelah beberapa waktu, si temen ini bilang dong kalo mereka over capacity dan minta gua datengnya sendirian aja! Ngeselin banget gak sih? Gua langsung cancel RSVP nya dan once again jadi males ngomong ama orang itu lagi. πŸ˜›

Situasi #2

Anak lagi di sekolah dan karena satu dan lain hal kita gak bisa jemput dan gak ada orang yang bisa dimintain tolong untuk jemput.

What would you do?

Another story dari berita yang gua tonton dan menurut gua lumayan menarik. Di San Francisco ada taxi baru namanya Shuddle yang adalah khusus untuk anter jemput anak (dari/ke sekolah atau tempat les). Bukan mobil antar jemput ya kayak di sekolah-sekolah di Indo ya, tapi beneran taxi yang dipake sekali-sekali dan bayar rate nya per kali jemput. Supirnya semuanya perempuan dan udah dilakukan background check. Semua mobil dilengkapi dengan GPS yang bisa di-track dari HP si ortu anak. Dan setiap kali mau panggil Shuddle, si anak harus ngasih password. Jadi pas taxi nya jemput, si supir harus ngomong password nya dulu baru si anak masuk. Oh ya, syarat lainnya si anak harus udah cukup besar untuk gak pake carseat (jadi kira-kira udah kelas 4 atau 5 SD lah ya) dan si anak harus bawa HP.

Tapi tetep aja ya… kan kita kagak kenal ama supir nya. Kalo anaknya trus dibawa kabur gimana? Atau kalo supirnya gila trus anak kita diapa-apain gimana. Yah emang supir nya bakal bisa ketangkep sih tapi kan udah terlanjur anak kita diapa-apain ya. Jadi inget beberapa tahun lalu ada kejadian di New York dimana ada anak yang dibunuh sama BS nya. Padahal BS nya ini udah ikut mereka lama (udah 3-4 tahun kalo gak salah) dan selama ini selalu baik-baik aja. Tiba-tiba aja hari itu BS nya ngebunuh anak-anaknya di rumah. Serem gak sih denger berita beginian?

Balik lagi tentang Shuddle, menurut gua sih kalo sampe gak bisa jemput, mendingan anaknya disuruh nunggu di sekolah kali ya daripada dijemput ama orang gak kenal. Ya gak sih?

SituasiΒ #3

Lu nyetir mobil bareng temen-temen trus ada temen (yang adalah a couple) asyik masyuk sendiri di jok belakang.

What would you do?

Waktu itu di berita ada lagi ngewawancara para Uber drivers tentang penumpang yang making out di dalem mobilnya dan ditanya apa yang mereka lakukan. Rata-rata pada bilang karena mereka sekedar ciuman jadi ya dibiarin aja walaupun bikin mereka berasa gak nyaman. Paling mereka ngencengin suara radio aja (entah biar si supir nya jadi gak kedengeran suara-suara di belakang atau supaya si penumpangnya berasa, gua gak ngerti juga! Hehe). πŸ˜›

Gua jadi inget kalo gua pernah lho ngalamin kejadian kayak begini nih. Waktu itu mau pergi clubbing rame-rame ama temen dan gua yang bawa mobil. Salah satu temen ada yang bawa pacarnya (yang gua gak kenal sebelumnya) dan mereka asyik masyuk sendiri aja dong di mobil gua! Dan itu sepanjang jalan lho begitu. Malesin banget gak sih!

Ya emang kita yang lain pada ngobrol sendiri, tapi tetep aja ya… Udah nebeng kok gak tau diri. πŸ˜› Yang pasti pulangnya gak gua ajak bareng lagi. Suruh naik taxi aja kalo yang model beginian! Huahaha. πŸ˜›

Kalo kalian ngadepin situasi-situasi di atas, what would you do? πŸ˜€

PS. Pemenang Oreo giveaway nya adalah…. Erry dan Janne! Selamat ya! Dan thank you buat semua yang udah ikutan. πŸ™‚

Iklan