The Counter

Boss gua tuh jarang-jarang mau pergi makan siang bareng. Dia biasanya makan nya sendirian dan cuma bentaran aja. Kalo sampe kita pergi makan bareng pun biasa dadakan, kalo pas udah mau pergi ngajakin dia dan dia pas lagi mau ya ikut. Nah kemaren Kamis, entah kesambet apa tuh orang, dia nanya mau pergi makan siang bareng gak ntar hari Jumat. Katanya makan burger. Jangan-jangan dia ngidam kali ya… Hehehe. Gua ok-ok-in aja.

Sebenernya gua gak pernah jadi fans nya makanan yang namanya burger. Burger nya McD cukup sekali dua kali aja pas dulu-dulu baru buka, setelah itu gua selalu makan ayam gorengnya. Gitu juga di KFC, cuma pernah sekali pas dia baru ada burger. Pas Arbys baru buka juga sempet makan tapi juga paling beberapa kali doang. Gitu juga Burger King. Walaupun menurut gua BK enak juga tapi gak seenak yang sampe bikin gua terpengen-pengen untuk beli burger. Selama ini, burger yang gua palingggg suka dan satu-satunya burger yang gua bisa pengen (walaupun kalo pas lagi di Indo sih gak pernah sampe ngidam burger ini) adalah Mos Burger yang di Singapur. Gua suka ama teriyaki burgernya.

OK, balik ke kemaren hari Jumat, akhirnya kita ke tempat makan burger itu. Namanya The Counter. Alamatnya: 2901 Ocean Park Boulevard, Santa Monica, CA 90405.

Begitu nyampe deket-deket sono aja udah keliatan kalo parkirannya penuh. Sebelum jalan emang temen gua si A udah ngomong ke bos, emangnya yakin bisa dapet tempat? Tapi si bos pede aje. Beneran aja, parkiran aja udah gak dapet. Akhirnya kita yang nebeng mobil si bos, ber-3-an, disuruh turun dulu untuk nyari tempat sementara dia nyari parkir. Ya udah kita turun dah dan langsung menuju ke restorannya.

Restorannya kecil sih dan gileeeeeeeeeee rame banget!!!!

Restonya walaupun kecil dan penuh tapi rapi dan bersih rasanya. Karena lebih berkesan putih dan terang. Jendelanya gede-gede. Ada bar dan meja kursi. Kita kudu ngantri mesen makanan dulu, setelah bayar akan dikasih nomor, baru ntar nomornya kita kasih ke pelayan resto untuk dia cariin meja (dia bikin waiting list berdasarkan nomor pesanan gitu). Ya udah kita langsung ngantri bertiga sambil mulai mikir mau mesen apa. Di belakang kita langsung tambah panjang antriannya. Gak lama 2 temen gua dateng (mereka naik mobil lain) dan langsung nimbrung ama kita dong. Eh orang belakang kesel kayaknya, langsung bilang: there’s a line here… Hihihi tapi kita cuekin aja, lha orang emang kita sebenernya barengan kok. πŸ˜› Apalagi trus akhirnya bos gua juga dateng dan langsung nimbrung lagi. Hihihihi kesel… kesel dah tuh orang belakang kita. πŸ˜›

OK sekarang cerita tentang proses pemesanannya. Ternyata disini cara mesennya unik. Kita bisa nentuin sendiri burger kita mau kayak apa. Jadi kita dikasih form untuk dicentang-centang. Mulai dari dagingnya mau apa, ada beef, grilled chicken, turkey, atau veggies. Gua milih turkey. Trus berat dagingnya (ini menentukan harga) mau 1/3 lbs, 2/3 lbs, atau 1 lbs. Nah loooo… gua kan gak kebayang itu seberapa gede. Temen gua bilang kalo 1/3 lbs itu kira-kira segede daging burger nya McD deh. Ya udah gua jadi milih 2/3 lbs karena gua merasa burgernya McD kan gak gede ya. Hehehe. Eh ternyata belakangan gua liat semua kok pada milih 1/3lbs ya, termasuk bos gua (yang cowok cuma gua dan bos gua). Waduh, gua jadi takut kebanyakan nih, akhirnya gua ganti jadi 1/3 lbs. Trus dibawah itu kita disuruh milih 1 macam keju. Yang ini sih gua lewatin dah. Selain gua kagak ngerti jenis-jenis kejunya, gua juga gak terlalu suka keju. Trus lanjut lagi ke macem-macem sayur. Kita boleh milih 4. Kalo lebih dari itu ada tambahan biaya. Gua milih grilled onion, potongan wortel, baby greens, ama lettuce. Trus milih roti. Gua lupa apa aja tapi gua milih aman aja lah burger bun, abis gua gak ngerti roti yang lain. Hehe. Kalo gak mau pake roti juga bisa, nanti bakal ditaroh di atas salad. Dan terakhir milih sausnya. Ada banyak banget macem sausnya, gua gak inget. Tapi ya gua milih aman aja, gua milih BBQ sauce. Minumnya dikasih gelas untuk ngambil sendiri di mesin softdrink.

Ternyata nunggu gak lama, kita langsung dapet meja. Di sofa pula di pinggir jadi gak terganggu orang lalu lalang. Oh ya kita juga mesen fries ukuran besar untuk dimakan sambil nungguin burgernya dateng. Fries nya terdiri dari 2 macem, yaitu kentang biasa (jadi fries nya warnanya kuning muda seperti biasa) dan yang dari sweet potato (yang ini warnanya lebih oranye gitu). Trus ada dikasih cocolan mayo yang udah entah dicampur apa jadi lebih mirip thousand islands. Ternyata sweet potato nya enak banget lhooooooo… Semua pada berlomba-lomba nyomot yang ini. Hehehe.

Trus gak lama, burger kita dateng deh. Wah ternyata dagingnya emang sih gak gitu beda jauh diameter nya ama McD, lebih luas dikit deh. Tapi…. lebih tebeeell!! Wah untung gua gak mesen yang 2/3 lbs ya. Hehe. Trus jadinya burgernya jadi tinggi banget kalo ditumpuk dan gak memungkinkan untuk makannya pake tangan trus dicaplok (halah… gimana cara ngejelasinnya ya…. ya maksudnya tuh makan burger seperti layaknya makan burger lah hehe). Jadilah burgernya kudu dioperasi dan dimakan pake garpu dan pisau. Dagingnya enak….. sayur-sayurnya enak dan seger…. rotinya ya biasa aja… dan pake BBQ sauce ternyata pilihan yang tepat!

the-counter.jpg

Berhubung gua gak bawa kamera untuk moto, jadi foto di atas diambil paksa dari sini.

Iklan