Movie Review: Cinderella, Frozen Fever, Insurgent

Cinderella

Cinderella ini adalah salah satu film yang udah gua tunggu-tunggu banget. Banget!

Gimana gak, film kartun original nya adalah full-length movie nya Disney yang pertama kali gua tonton dan sejak itu sukses jadi bikin gua fans berat nya film-film Disney. Cinderella yang kartun itu menurut gua adalah salah satu film yang sempurna sepanjang masa. Gambarnya bagus (bayangin itu ngegambarnya manual lho, bukan pake komputer!), ceritanya bagus (hampir tiap malem kalo Emma mau tidur, gua selalu ceritain Cinderella :P) dan lagu-lagunya bagus (lagu A Dream Is A Wish Your Heart Makes itu udah jadi lullaby yang selalu gua nyanyiin pas Andrew dan Emma bayi). Menurut gua film Cinderella itu juga yang paling magical dibanding film Disney yang lain. Mulai dari tikus-tikusnya, fairy Godmother, kereta labu dan… sepatu kaca! What could be more magical than glass slippers? πŸ˜€

Dan setiap kali ada rendition dari film Cinderella, udah pasti gua tonton juga. Mulai dari operet nya Ira Maya Sopha, trus versi Cinderella item nya Brandy dan Whitney Houston (yang mana belakangan ini lagu nya yang judulnya Impossible bisa-bisanya tiba-tiba terngiang-ngiang lagi di kepala gua), trus versi Ever After nya Drew Barrymore, versi modern ala A Cinderella Story nya Hilary Duff, sampe versi musical campur-campur nya Into The Woods.

Btw, ngomongin operet Cinderella nya Ira Maya Sopha, ada yang nonton juga gak dulu? Tersohor banget lho waktu itu, kita sampe nonton live dan juga punya kaset nya (iya masih jaman kaset! :P). Makanya gua heran nih kok belakangan banyak yang bilang Sandra Dewi for Cinderella Indonesia ya… Kalo di benak gua yang jadi Cinderella Indonesia ya selalu Ira Maya Sopha. Huahaha. πŸ˜›

Nah makanya pas denger kalo Disney bikin live action movie Cinderella yang mana keliatannya dibikin semirip mungkin sama film kartun originalnya, jelas gak mungkin banget gua lewatkan film ini! πŸ˜€

cinderella

Abis baca tulisan gua di atas pasti kebayang banget ya betapa excited nya gua ama film Cinderella ini? πŸ˜› Bahkan lebih excited dari Emma. Hahaha. Si Emma tadinya malah gak mau nonton lho karena takut ama stepsisters nya yang jahat. Kayaknya gara-gara nonton Into The Woods nih, di situ kan stepsisters ama stepmother nya dibikin jahat banget. Sampe gua bujuk-bujuk lho Emma buat mau nonton Cinderella ini dan dia tetep keukeuh gak mau. Sampe akhirnya dengan terpaksa gua kudu bohong, gua bilang kalo di film yang ini gak ada stepsisters nya. Entah kenapa kok dia bisa percaya. Dan yang lebih anehnya lagi, abis itu dia malah jadi suka minta diputerin adegan stepsisters nyobekin baju Cinderella yang versi kartun dan akhirnya dia gak takut ama stepsisters lagi. Aneh bin ajaib! πŸ˜› Yang penting akhirnya mau nonton dah… Hahaha. πŸ˜€

The Review

Gua gak perlu nulis lagi jalan ceritanya ya. Gua rasa semua orang di dunia ini pasti tau lah jalan cerita Cinderella kayak apaan. πŸ˜€

Karena udah tau banget cerita Cinderella kayak gimana, gua sempet berharap kalo di film ini bakal dibikin ada big twist kayak Maleficent. Tapi pas gua baca-baca review nya sebelum nonton, keliatannya film nya gak bakal ada twist yang gimana-gimana banget. Sempet khawatir apa film nya gak jadi boring ya secara ceritanya udah ketauan banget gitu…

Dan ternyata… film nya baguuuuuuusssss! Banget. Banget. Banget. πŸ˜€

Emang ada sih beberapa adegan yang beda dari film kartun aslinya tapi gak banyak dan overall ceritanya tetep sama. Herannya walaupun ceritanya sama, kok gak ada bosen-bosennya sama sekali ya. Jago banget nih yang bikin. Ngebangun moment nya itu dapet banget. Bahkan adegan pangeran nya mau pasangin sepatu kaca ke Cinderella, yang mana jelas kita semua udah tau banget kalo sepatunya bakal muat, bisa bikin berasanya gimanaaaaa gitu. Gak tau apa gua bias karena gua emang suka Cinderella atau semua yang nonton berasa gitu juga, gak ngerti juga ya gua…. πŸ˜›

Yang gua paling salut ya pastinya special effect nya. They really made the magic come to live! Once again… tikus-tikusnya, kereta labunya, sepatu kacanya! So real! So magical! πŸ˜€

Salut juga dengan acting para pemainnya. Lily James dapet banget jadi Cinderella nya. Keliatan baiiikkk banget tapi juga bisa tegas. Walaupun gua ama Esther merasa kalo giginya rada ganggu (maap ya :P), tapi cocok kok jadi Cinderella. πŸ˜€ Cate Blanchett luar biasa acting nya jadi Lady Tremaine, si ibu tiri. Tanpa harus acting jahat secara graphicΒ (mukul atau teriak-teriak), tapi tetep dapet feel jahat dan judes nya.

Music score nya juga bagus. Suka banget ama lagu-lagu temanya. Yang gua sayangkan kenapa mereka gak pake lagu-lagu dari film kartunnya. Gak usah semua tapi 1-2 lagu aja kek. Kayak di Maleficent kan lagu Once Upon A Dream nya dipake lagi, entah kenapa Cinderella gak pake A Dream Is A Wish Your Heart Makes atau So This Is Love. Kalo dibikin arrangement baru kan pasti keren tuh… πŸ˜€ Sekarang malah lagu Lavender Dilly DillyΒ  yang jadi ngetop ya… πŸ˜›

Anyway, film nya sangat cocok ditonton sekeluarga, termasuk anak-anak kecil. Rating nya PG dan bagusnya disini stepsisters dan stepmother nya gak dibikin sampe kasar-kasar banget jadi gak bakal bikin anak takut dah. Gak kayak di Into The Woods yang walaupun rating nya juga PG tapi masa kaki stepsisters nya sampe kudu dipotong segala. πŸ˜›

The Verdict

Esther gak ketiduran walaupun hampir (artinya filmnya bagus karena Esther biasanya ketiduran kalo nonton film anak-anak :P), Emma anteng walaupun filmnya lumayan panjang (hampir 2 jam) dan dia bilang suka, Andrew juga suka (walaupun abis itu diralat ama dia katanya biasa aja – gengsi kayaknya dia :P) dan kalo gua sih udah jelas suka banget, jadi gua kasih nilai 9.5 buat film ini! Gak dikasih 10 karena giginya Lily James rada annoying. Huahaha tetep ya. πŸ˜›

Frozen Fever

frozen fever

Seperti biasa kalo nonton film Disney pasti dibuka sama film pendek kan. Nah di film Cinderella ini film pendeknya adalah lanjutan film Frozen! Wuiii sebagai pecinta Frozen, kudu mesti banget dah nonton Frozen Fever ini. πŸ˜€

Dari judulnya gua kirain maksudnya adalah euphoria film Frozen. Eh ternyata fever disini tuh emang diartikan harafiah, jadi si Elsa nya lagi sakit demam! Hahaha. Anyway film nya lucu dan bagus. Suka banget ama ending nya. A must watch for Frozen lovers! πŸ˜€

Dan si Emma seharian itu langsung pura-pura bersin terus sambil pura-pura ada snowman babies bermunculan setiap kali dia bersin. πŸ˜›

Divergent Series: Insurgent 3D

insurgent

Setelah hari Minggu nya nonton Cinderella rame-rame, hari Senin nya gua movie date ama Andrew buat nonton screening nya Insurgent.

insurgent screening

The Story

Insurgent ini adalah film adaptasi dari buku kedua dari trilogy Divergent Series karangan Veronica Roth yang best seller itu.

Ceritanya diawali dari lanjutan film Divergent dimana Tris, Four, Caleb, Peter dan Marcus kabur dari serangan Erudite. Mereka sempet ngumpet di faction Amity sampe akhirnya harus kabur lagi karena hampir ketangkep sama pasukannya si Jeanine gara-gara si Peter berkhianat. Trus mereka kabur lagi ke komunitas factionless yang ternyata dipimpin oleh mamanya Four (yang tadinya mereka kira udah mati). Lanjut lagi mereka pindah ke faction Candor dimana disitu mereka ketemu sama sisa-sisa faction Dauntless. Sebenernya tujuan utama mereka adalah untuk nyerang balik si Jeanine tapi masih nunggu waktu yang tepat dan ngumpulin pasukan.

In the meantime, si Jeanine nemuin satu kotak dari pencipta sistem factions yang mereka anut di komunitas mereka sekarang ini. Jadi mereka ini kan ceritanya adalah manusia-manusia yang tersisa setelah dunia pada hancur dan mereka semua ini hidup di dalem sebuah kota yang dilindungi oleh tembok besar. Ceritanya dunia di luar tembok itu udah gak bisa ditinggalin lagi. Udah sekitar 200 tahun mereka tinggal di dalam tembok ini dan sekarang si Jeanine pengen ngebuka kotak itu pengen tau tentang rahasia dari pencipta komunitas mereka ini.

Masalahnya, yang bisa ngebuka kotak itu harus orang yang Divergent. Gak sembarang Divergent tapi harus yang 100% Divergent. Yah siapa lagi kalo bukan si Tris. Jadilah si Jeanine ngejar-ngejar Tris biar kotak nya bisa dibuka.

Pengen tau gak akhirnya Tris bisa buka kotaknya apa gak? Trus sebenernya kotaknya isinya apa? Nah pada nonton gih… πŸ˜€

The Review

First of all, special effect nya keren abis! Terutama pas simulasi dimana si Tris mesti nyelametin mamanya di rumah yang terbakar dan terbang-terbang itu asli mantep banget. Jauh lebih keren dari Divergent.

Acting nya juga bagus. Shailene Woodley emang udah gak diragukan lagi, cocok banget jadi Tris. Si Kate Winslet juga bagus jadi si Jeanine. Rata-rata semua pemainnya bagus-bagus acting nya.

Ceritanya juga bagus dan full of action. Buat yang suka film action, kudu nonton dah. Emang sih secara ini film sequel ya sebaiknya nonton Divergent dulu ya. Tapi kalo gak nonton Divergent juga gua rasa bisa ngikutin kok.

3D nya aja yang gua bilang kurang. Gak banyak yang berasa efek 3D nya. Rasanya gak nonton 3D pun gak apa. Tapi kalo nonton di IMAX pasti seru banget. Kita sendiri nontonnya bukan IMAX tapi gedung bioskop nya gede banget jadi layarnya juga gede. Plus lagi sound system nya yang mantep, jadi tambah menunjang dah buat nonton film model begini. πŸ™‚

The Verdict

Buat gua, film ini bagus dan seru banget. Buat yang suka Divergent atau film action, kudu nonton banget dah. Gua kasih nilai 9 dah buat film ini! πŸ™‚

Nah tapi film ini gak cocok buat anak-anak. Emang udah tau rating nya PG13 jadi harusnya anak dibawah umur 13 tahun gak boleh ya. Kita juga sebenernya strict sama rating film. Tapi awalnya tuh gara-gara si Andrew ini kan kurang minat baca buku yang tebel-tebel ya, eh tahun lalu dia tiba-tiba pengen baca Divergent. Demi biar dia mau dan terbiasa baca buku tebel, gua janjiin kalo dia bisa baca sampe abis, dia boleh nonton filmnya. Jadi taun lalu dia nonton Divergent di DVD dan fine-fine aja.

Karena udah nonton Divergent, jadilah gua kasih dia nonton Insurgent ini (tadinya harusnya dia mesti baca bukunya dulu juga, tapi gak keburu abis bacanya sebelum filmnya keluar) eh ternyata Insurgent ini jauh lebih violent disbanding Divergent. Berantem dan tembak-tembakan mulu. Dan si Andrew ini kan anaknya very soft ya, dari kecil gak pernah suka ngeliat adegan peperangan. Jadi dia nontonnya kayaknya tegang banget, dikit-dikit megangin tangan gua. Udah gitu karena dia gak baca bukunya sampe abis, dia juga gak terlalu bisa ngikutin ceritanya. Jadi gua sangat gak rekomen dah kalo bawa anak di bawah umur 13 tahun untuk nonton Insurgent ini.

Buat yang berumur di atas 13 tahun… jangan lupa nonton Insurgent ya mulai main di bioskop weekend ini! πŸ˜€

Iklan